Entertainment / Review

3 Hari Untuk Selamanya

Saturday, 16 June 2007

“Baks disins sans tak?” (“Bakar (ganja) disini, santai nggak?)

3 hari untuk selamanya

Siapa sangka bisa mendengar kata-kata seperti itu meluncur keluar dari mulut seorang Nicholas Saputra? Terlebih lagi di bioskop Indonesia. Nicholas Saputra dan Adinia Wirasti kembali bermain di layar lebar berjudul: “3 Hari Untuk Selamanya“. Film besutan Miles dengan sutradara Riri Riza ini terbilang unik, pasalnya tema jenis ini baru kali ini diproduksi di antara deretan film-film cinta dan horror yang ramai membanjiri perfilman Indonesia.

Film ini berkisah tentang perjalanan Yusuf (Nicholas Saputra) dan Ambar (Adinia Wirasti) dari Jakarta menuju Yogyakarta. Perjalanan yang seharusnya hanya sekitar 7 sampai 8 jam itu molor sampai 3 hari. Yusuf yang tidak tahu jalan plus Ambar yang ugal-ugalan menjadi combo menarik sepanjang kisah ini. Ditambah lagi di sepanjang perjalanan, mereka berdua ditemani setengah garis ganja pemberian teman Yusuf (Ringgo). Film ini wajar, lucu, refreshing, dan tidak dibuat-buat. Saya sendiri cukup merasa nyaman saat menontonnya. Tidak ada akting dibuat-buat, slapstick yang aneh-aneh. Yang ada cuman setengah garis ganja dan 2 manusia tukang mabok tidak tahu jalan berusaha menuju Yogyakarta dari Jakarta. Sayang, Badan Sensor kita terlalu kejam memotong karya apik ini sehingga banyak adegan terpotong secara kasar. Tapi jangan kuatir, potongan itu tetap tidak mengurangi jalan cerita dan bagian-bagian yang hilarious tetap ada.

Selamat menonton!

""
← Next Post
Previous Post →

9 thoughts on “3 Hari Untuk Selamanya

  1. thalique says:

    rekor saya ngga nginjek kaki bioskop dah hampir sepuluh tahun…??? saya menanti yang bisa memecahkannya !!

  2. Hamdiy says:

    Tiw, tapi kok gwe agak ga setuju ya sama lo? emang sih film ini bagus, lucu, ceritanya mengalir dengan baik, akting pemainnya OK, ga ada adegan yang terkesan dibuat2, tapi, eh, tapi.. Kok gwe ga menemukan inti ceritanya? maksud dia cerita itu apa?

    *apa gwe terlalu bodoh untuk mengerti ya?* hehehe..

    Its just like ada yang cerita ke gwe, “eh, iya, jadi kemaren gwe ke Jogya naik mobil lho, ada kejadian gini, gini, gini..” *yasuw, dia cerita lah sampe dia nyampe Jogya dengan selamat, dan kemudian pulang.

    Lalu selesai.

    Gwe nanya, “terus, inti dari cerita lo apa ya?”

    Dia bakal jawab, “ga ada, pengen cerita ajah.”

    Boleh ya buat film cerita kaya gitu tanpa moral of the story? :D

  3. apy says:

    Kalo dari sisi komersil dan hiburan sih, film ini dah cukup baik. Tapi emang kelemahan paling mendasar dari film berjenis road movie adalah kurangnya inti cerita. Seperti komputer tanpa prosesor.
    Kalau untuk film tanpa moral of the story sih kayaknya banyak deh. Apalagi yang aneh2. Dulu waktu di Kine28, saya pernah nonton film cuma potongan-potongan koran dishoot pake 16 mm, udah gitu doang. Terus judulnya fantastis: Berita baru dari Dian Sastro.

  4. titiw says:

    Aku juga ada cerita ga meaning tuh.. ada temen lewat nenteng tas belanja Edward Forrer. Temenku yg lain bilang “Tau gak ceritanya kenapa dia bisa punya tas itu?”
    “Kenapa?” Tanya saya. Dia pun mnjawab “Iya.. jadi waktu itu dia diputusin ceweknya, dia stres trus ke Bandung.. Beli deh dia Edward Forrer..”
    Eek banget kan jawabannya?! nenek2 lagi nyebrang jalan juga ngerti! gak mungkin kan kalo kita belanja di Hero dikasi kantong plastik Karfur? ah.. dunia memang aneh..

  5. Ankahollic says:

    Klo menurut saya inti film ini udah sangat jelas sekali..!!
    Sesuai banget kan ma judulnya, 3 Hari
    3 hari yang mengubah Ambar yang bule-minded jadi ambar yang di ending digambarakan lebih feminim, lebih toleran dan lebih “timur” dibanding sebelumnya, itu kalo menurut saya loh (mohon maaf kalo dibilang sok tau, red). Saya terkesan banget ma Yusuf, meskipun dia tukang mabok tapi otaknya gak kosong-kosong amat..
    Overall two thumbs up lah buat miles, sering-sering lah bikin film yang unik dan gak pasaran..

  6. seno says:

    belum nonton sih..tapi katanya adegan nyimenknya asik.. :D

  7. rasehaM says:

    Road trip berdua yuk, ay?! Gak pake ganja gak papa kok yang penting kasih sayang.

    1. titiw says:

      Iye liat aja ntar.. *titiw si anak gak excited*

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now