Entertainment

Zoom In, Zoom Out..

Thursday, 21 June 2007

Kenapa sih sinetron Indonesia selalu:

1. Diputar stripping (tiap hari) jika ratingnya tinggi

2. Dandanan karakter utamanya kelewat tebal, bahkan kala mereka sedang tidur.

3. Suka ngomong sendiri di adegan tertentu, misalnya sedang menunggu seseorang, sedang mengumpat ke seseorang tapi sendirian, sedang berpikir tapi diucapkan baik via narasi atau emang si karakter ngomong sendiri.

4. Dialognya absurd alias tidak mungkin terjadi di dialog sehari-hari.

5. Sound effectnya dan musicnya suka ngembat dari film lain (pake izin ga tuh?). Kalaupun nggak pake izin, paling cuman pake keyboard satu sama synthesizer yang udah ada di keyboardnya.

6. Karakter utamanya sering jadi boss perusahaan walau masih muda (padahal cari kerja setengah mampus susahnya).

7. Kalau temanya si kaya dan si miskin, gambarannnya amat jelas. Yang kaya rumahnya segede museum gajah, yang miskin rumahnya pake kerdus bekas bungkus elektronik.

8. Yang jahat dan yang baik sangat jelas bedanya. Dari mulai tingkah laku, pakaian, tutur kata, kebiasaan, suara, lagu tema backgroundnya.

9. Jika temanya percintaan, terlalu banyak kebetulan yang tidak logis.

10. Jika ratingnya menanjak, episode bisa menanjak menjadi 2 kali lipatnya sampe enek liatnya.

11. Mendiskreditkan Guru-guru dan / atau Dosen, bahkan ada juga orang tua sebagai bulan-bulanan, bahan ejekan, dsb. Biasanya dengan menonjolkan sisi negatif karakter guru atau orang tua secara berlebihan untuk menggambarkan ke-rebel-an karakter utama (walaupun menurut saya none of that work)

12. Meletakkan karakter transvestite (bencong, banci, sissy) sebagai bahan humor atau comic relieve di adegan-adegan tertentu.

13. Menyebut orang tua sebagai, Mamah, Papah, Mami, Papi, jika karakternya orang kaya dan Ayah, Ibu, Bapak, Bunda, jika karakternya orang miskin.

14. Menyebut nenek/ kakek sebagai Eyang. Sebutan Mbah tidak pernah diberikan, kecuali untuk dukun-dukun supranatural (saya memanggil kakek/nenek saya sebagai Mbah).

15. Kebanyakan sinetron bertema horror selalu memiliki adegan dengan elemen kamar tidur, cermin, kamar mandi, wanita berpakaian putih, cahaya yg bersumber dari bawah kepala hantu, darah encer, obyek terbang seperti digantung.

16. Zoom In dan Zoom Out yang terlalu berlebihan saat adegan yg “dirasa” penting.

17. Mohon bantu kalo ada lanjutannya…

(c) Image

Previous Post →

8 thoughts on “Zoom In, Zoom Out..

  1. jaja says:

    mas anggit, yang paling penting nih, SELALU dibiayai the punjabis,,hehe

  2. Tobias Ringga says:

    wah yang paling gua benci tuh masalah musiknya, enak aja nyolong dari fruity loops lah, reason lah, cubase lah, kalo ngga pake lagu orang, padahal temennya temen gua kuliah di london dia bikin film ada selentingan lagu orang dan ga ada ijin eehh langsung di DO alias (drop out) padahal lagunya itu ceritanya cuma orang lagi menanti dijemput trus ada lagu yang berjudul “body and soul” yang terdengar semilir dari radio… pas dosennya liat di akhir dari film nya lagu itu ga ada ijin karena ga di cantumin eehh temennya temen gua itu langsung di DO…

    kalo orang indo yang sering bikin sinetron kuliah disana kayanya ga ada yang lulus deh di DO semua.. mending lagunya buat sendiri aja simpel juga gpp kalo film bintang jatuh tuh lagunya ada yang ga penting, tapi malah lucu dan lebih orisinil, kan kesian orang yang dah bikin lagu maen asal comot aja ga bilang” hehehehe

    tul ga tuh?? eeq huehuehuehue

  3. titiw says:

    Betul sekali itu ringga.. malah kayaknya mendingan sinetron Indonesia yg lawas2.. seperti misalnya “Janjiku”, atau “Angin Tak dapat membaca..”. Lagu2nya orisinil tuh, buatan Nasry Cheppy atau ada juga sapa gitu (Kalo ga salah..). Yah.. pokoknya seorisinil komik “Siksa Nerakanya” Tatang S..

  4. thalique says:

    Emang di negeri ini ,susah nyari yang bener..

    Yang bener itu keliatan aneh ..

  5. edd says:

    hi tiwi :d
    salam kenal,
    tren sinetron sekarang sepertinya sedang merapat kepada kaum papa. lihat saja pola-pola ceritanya selalu begini: si pelaku utama adalah cewe-gembel (boleh ditambahkan embel2 cakep, pinter, tegar, bersemangat)-bersekolah/berteman/ketemu cowo cakep,tajir mampus,dll. selanjutnya terserah anda. hahaha….

    –> Hi, nama sayah titiw, bukan tiwi.. heee.. :)
    Ember.. kurang membangun karakter yak.. Masa roger danuarta jadi orang susah tapi pake tas bermerk… huhuhu…

  6. Carolina says:

    Nerusin EDD:
    cowo itu bandelnya minta ampun. Bego pula. Pulang kerja nyerempet tuh cewe. trus kenalan. trus jadian. ditolak orang tua…. teruskan!

    1. titiw says:

      huahahaha.. Lanjoot! :D

  7. apy says:

    Tren saat ini judul sinetron dengan nama tokoh utama shg tema bisa meluas dgn leluasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now