Titiw Inside

Diaduk.. diaduk.. diaduk..

Monday, 2 July 2007

Waks.. pameran komputer jaman sekarang ramenya kayak cendol busuk diaduk pake telur setengah mateng. JHCC memang bukan tempat yang kecil, tapi penduduk Jakarta kan banyak banget. Kelihatannya dari pameran ke pameran, orang semakin mafhum dengan teknologi. Entah itu membeli sebuah komputer desktop/laptop atau hanya membeli flash disk 1 Giga. Pendeknya teknologi seakan menjadi bagian penting dari hidup kita… terutama saya sih kekeke.

Yang jadi perhatian saya sekarang ini adalah makin banyaknya produk laptop murah. Memang sih semakin kesini kalau diamat-amati gaya hidup jauh lebih penting daripada teknologi itu sendiri. Yaa hal-hal seperti itu emang nggak bisa disalahin. Tapi bagi saya pribadi yang sudah lama sekali mengenal komputer dan peripheralnya, seharusnya kebutuhan akan teknologi dan teknologi sebagai gaya hidup harus dipisahkan. Bukannya ngiri loh sama yang mampu beli laptop. Tapi coba pertimbangkan hal-hal kecil berikut ini dikala memutuskan untuk membeli laptop:
1. Seberapa sering saya bekerja di luar kantor/rumah?
2. Apakah kebutuhan saya untuk komputer yang bergerak sangat urgen? Masih bisakah saya menggunakan komputer rumah/kantor?
3. Jika saya membutuhkan komputer kompak, apakah kebutuhan saya?
4. Jika saya membutuhkan komputer kompak, apa spesifikasi tinggi benar-benar saya butuhkan?

Yaah kurang lebih begitu. Misalnya Arman adalah seorang akuntan, buat apa dia beli produk dari lini Apple? Mungkin dia akan kesulitan mencari produk2 akunting seperti Zahir, MYOB, dll. Atau si Indah yg seorang sekretaris, buat apa dia membeli Sony Vaio yang rata2 harganya diatas 20 jt, kalau sehari-hari hanya mengetik dan menggunakan spreadsheet? Bagaimana dengan si Dicky yang disainer, editor, sekaligus sound engineer? Seharusnya Dicky membeli lini produk Apple yang kaya akan grafis dan dukungan multimedianya. Atau mungkin si Dika yang programmer Java… dia lebih baik membeli PC berbasis Windows kan? Jadi apapun alasan anda membeli produk2 mobile, pilihlah sesuai kebutuhan. Yaah biar nggak mubazir gitu maksudnya. Supaya nggak salah kaprah istilah ini itu.

Terus ada satu lagi contohnya; Intel atau AMD? Nah itu selalu jadi masalah buat banyak orang yang ingin membeli komputer. Pentium begini AMD begitu. Bukan maksudnya membela AMD loh, tapi AMD itu bagus, handal, dan jauh lebih cepat melakukan perhitungan dengan Hyper Transportnya. Coba lihat… mana ada sih Overclocking Competition pake Intel, pake AMD lah. Hmmm mungkin AMD cuma gagal melakukan pemasaran dan sosialisasinya ke orang2 awam. Kebanyakan pengguna AMD adalah advanced user yang minimal mengerti masalah hardware. Tapi yakinlah sumpah, pengguna awam pun tidak akan banyak masalah menggunakan produk2 AMD.

Fiuuh, tapi emang ga salah juga sih kalo teknologi mobile itu membawa prestige dan rasa percaya diri pemiliknya. Coba rasain deh gimana rasanya pake Mac Book, Mac Book Pro, I Book, dan produk2 apple lainnya. Rasanya seperti masuk hotel berbintang 5. Tampilan casingnya yang elegan dan lekuknya yang sederhana membuatnya patut dijuluki Laptop terseksi. Walaupun bukan Windows, Apple selalu menampik anggapan bahwa software2nya sulit dicari… yaa secara dia yang dagang gitu. Bener-bener banyak yang jatuh hati sama Apple termasuk saya. Tapi Apple ya Apple… bagi saya yang bergelut di networking, apple kurang begitu membantu. Mendingan iPodnya aja deh.

Pas ke pameran lalu, saya sih cuman beli Speaker 2.1 merk Philips. Asik juga suaranya, bisa dengerin Tiesto tanpa terlalu terpuruk. Yaa walaupun cuman bagus untuk ruangan kecil, tapi “lumayananlah” (kata Titi biasa berkomentar, eit ngomong2, si krucil kagak nelpon2 nih… antivirusnya dah bisa kali yaa). Sama beli Flashdisk… nah ini nih yg jadi fenomena, mungkin gorengan di luar JHCC kalah banyak terjual per unitnya dibanding flash disk di pameran yang murahnya NAJEEEESSS. Bayangin ada flash disk 1 GB banting harga sampai 90 rb perak doank!! Ah ya begitulah petualangan saya melihat2 pameran…

Capek ah, mo dengerin lagu2 Laruku pake speaker Philips dulu. Btw Philips kalo di Indonesia mungkin suka dipanggil “si Philips” ya terus lama2 metamorfosa jadi “Siphilis”… ih kasian deh, merk2 keren jadi Raja Singa.

Previous Post →

3 thoughts on “Diaduk.. diaduk.. diaduk..

  1. Ringga says:

    “Pendeknya teknologi seakan menjadi bagian penting dari hidup kita” nah kata” lo ini nggit sama kaya pokok pemikiran gua buat skripsi gua huahuahuahua…. ini jaman dah berubah, kita udah hidup dalam suatu kebudayaan baru dimana seluruh kebudayaan bercampur menjadi satu

    yaa,,,, kalo di skripsi gua, gua bilangnya ini adalah kebudayaan supranasional.. “Kebudayaan-kebudayaan nasional dan regional lambat laun akan lenyap dan diganti dengan suatu kebudayaan baru yang meliputi semua bangsa dan negara, yaitu kebudayaan masyarakat industri modern”

    itu kira” kebudayaan supranasional huehuehue… seru yah huahuahua…

  2. apy says:

    hahaha tapi jika seandainya komputer zaman sekarang dibawa ke masa 20 – 50 tahun yg lalu, pasti mereka bilang ini alat supranatural nih. Alat setan, bisa ngerjain apa-apa dalam sekejap.

  3. titiw says:

    Iyeh, kayak di pelm God Must Be Crazy.. ada kaleng coca cola, dikira itu kiriman dari Tuhan! Wakakakakakakak!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now