Titiw Inside

Stupid

Monday, 17 September 2007

.!.

Some true but stupid conversation of my life.
—————————————————–

Waktu SD, Di suatu hari yang panas.
A: Eh menurut lo, lebih berguna bulan apa matahari sih?
B: Bulan lah, itu udah pasti.
A: Loh kok bulan? Apa alasannya?
B: Jelas lah, bulan di malam hari menerangi gelapnya malam, sedangkan matahari ngapain dia? Kenapa dia bekerja justru saat hari sedang terang-terangnya?

Waktu kelas II SD saya pernah berargumentasi:
Saya: Tanaman itu yang menciptakan kan Tuhan.
Teman saya: Lo salah! Yang menciptakan tanaman itu manusia.
Saya: (Membuka buku IPA untuk kelas II SD) Nih di buku ada tulisannya, Tuhan mencitptakan tanaman.
Teman saya: Berarti bukunya salah. Jelas-jelas manusia yang nanem dan nyiramin tiap hari supaya tumbuh, jadi kan manusia yang nyiptain tanaman.

Logis juga sih… menurut pemikiran anak SD.

Experiments gone bad
—————————

Waktu itu kelas I SD, saya nonton di TV tentang sistem pembakaran tungku. Karena penasaran, akhirnya saya menyalakan api dan memasukkannya ke dalam tempat menuang minyak di kompor minyak tanah. BLARR, walhasil kompornya mleduk sampai langit-langit. I’ve learned a lesson.

Masih kelas I SD, saya membaca bahwa telur bisa menetas jika dihangatkan sekian derajat celcius. Sounds easy enough. Akhirnya saya mengeluarkan sebuah telur dari kulkas dan menjemurnya di matahari, nothing happened of course. Telur yang bisa menetas hanya dari proses pembuahan. Waktu itu saya belum tahu. Tapi orang se rumah ketawa seharian ga berhenti-berhenti. Namanya juga bocah.

Masih kelas I SD, kulit bawang merah dan putih campur bedak Pixie bertebaran di seluruh rumah ditiup kipas angin. Maksudnya ingin melihat seperti apa atraksi yang terjadi jika bedak yang halus dan licin itu bersatu dengan kulit bawang. It was a nice show really, kekurangannya cuma sulit dibersihin aja sisa-sisa bedak dan kulit bawang itu.

← Next Post
Previous Post →

7 thoughts on “Stupid

  1. JiE says:

    Kenapa dia bekerja justru saat hari sedang terang-terangnya?

    Ini yg paling lucu.. asli ngakak gw.. kekeke.. ada2 aja kamu :P

  2. ratie says:

    Komen gw ke temen gw yg lagi ngewarnain gambar waktu tk :

    “Kalo mau ngewarnain tapi takut sampai keluar garis, pake warna yang muda aja. Jadi ga keliatan keluar garis…”

    Sotoy dan aneh bettt!! Haha..

  3. titiw says:

    Syaahahahaha.. norak bangat!!! dulu juga kalo gambar pake karayon, biar rapih gambar yg udah dikasi krayon digerus pake penggaris biar keliatan alus. Najis..

  4. iqs says:

    waktu mules banget disuruh megang batu koral (batu yang bulet gitu) tapi keluar juga padahal udah dipeagang kuat banget!!! tapi kata temen gw.. “waaahh.. batunya kurang bulet nih! pantesan aja”

    what the..

  5. titiw says:

    Hihihi.. iye tuh. Apa korelasinya coba mo eek sama megang batu..? sooo lacur ya boo..

  6. thalique says:

    hasil nguping obrolan anak se waktu SD

    Bu Guru : Sari, kalau 7 x 7 berapa?, kata bu guru.
    Sari : Bu guru kalau Sari dah pinter ya ngga sekolah lagi. Karena Sari ngga ngerti makanya Sari sekolah..jawabnya mantap
    Bu Guru : ???***%&

    *********

    Kakak : Coba tuch soal matemamtika SD nya di kerjain, bisa ga?
    setelah beberapa lama membolak balik soal.
    Anak SD : Wahhh..di SD saya pelajaran matematika nya jarang tuch..
    Kakak : What!!! SD apa matematika ko jarang, dimana mana juga pelajaran matematika paling sering diajarin, bilang aja kagak bisa.

  7. thalique says:

    mas ang..kayaknya hampir semua bocah melakukan kebodohan seperti dirimu, kalau lah di tulis segala kebodohan (keluguan) masa kecil daku..ini comment bisa lebih panjang dari postingnya.

    Kalaulah kebodohan masa kecil bisa membuat orang disekitar tertawa karena kelucuan yang menyertainya mah asyik asyik aja, tapi sayangnya lebih sering kebodohan masa kecil sering kali merugikan (berbahaya).

    Ini juga sering terjadi karena ortu saya mendidiknya si anak disuruh berpikir atau langsung praktek, sayangnya kan mereka tidak bisa mengawasi terus anaknya, so sering si anak melakukan mencari sendiri jawaban dari segala pertanyaan di hati.

    1. Kalau kita beli silet kan di kemasannya ada tulisan “JANGAN DIUSAP”, namanya anak kecil dalam hati hati timbul pertanyaan “MEMANG KENAPA KALAU DIUSAP”, langsung aja silet itu diusap, tahu tahu jari saya berdarah. Oh ini rahasiannya.

    2. Suatu ketika diriku melihat sebuah mesin jahit yang patah jarumnya. Namanya anak kecil timbul pertanyaan. “ITU JARUM MASIH TAJAM ATAU BERFUNGSI GA?”, kaena tidak ada tempat untuk berdialog ya saya coba sendiri saja, namun sayangnya yang menjadi bahan experimen adalah jari saya. Saya letakkan jari persis seperti orang mau menjahit terus mesin jahit diinjak yaa terang jarum patah itu berhasil melubangi jari saya..oh ternyata masih tajam walau jarum sudah patah.

    3. Ini agak mesum (ech tergantung) cara berpikirnya, khusus titiw ga boleh baca hehehe maaf kawan. Sering kali kalau kita ingat sistem pendidikan kita (maaf bu guru, maaf pak guru), hanya menjejali muridnya dengan pengetahuan saja tanpa muridnya diajak berpikir. Walhasil seringkali pelajaran masuk telinga kiri keluar telinga kanan, lewat saja. (mending pernah masuk ke telinga ini mah seringnya kagak pernah masuk). Suatu saat kita diberi pelajaran tentang alat kontrasepsi ingat benar, “Macam macam alat kontrasepsi yaitu IUD, SPIRAL, KONDOM bla bla”. Namanya masih SD penasaran.(apa pelajarannya yang ketinggian untuk anak SD). Ada yang tahu ngga kayak apa kondom itu? (dengan bahasa mbanyumas tentunya, menjadi topik pembicaraan kelas kami). Kebetulan salah satu teman saya orang tuanya bekerja di BKKBN (badan koordinasi keluarga berencana nasional), dia bawa tuch yang namanya kondom. Lah anak kecil mainan kondom, kita ketawa ketiwi doang. Alhasil kondom itu kita tiup menjadi baloon..hahaha untungnya tidak kita coba.

    sekian dulu (ntar lain waktu kalau sempat di kasih comment lagi)..

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now