Titiw Inside

Judgmentai

Sunday, 7 October 2007

Saya suka sebel sendiri sama orang2 yg suka menghakimi orang lain seenak jidatnya sendiri, padahal orang yg menghakimi itu blom/ga tau apa2 tentang orang/hal yg dhakiminya itu. Mending klo si ‘hakim’ tersebut kpribadian dan klakuanya ga tercela. Udah klakuannya minus, ga tau apa2…eh trus nge-judge orang seenaknya. Ini yg paling nyebelin!!!

Suka nemu ga sih orang2 chauvinist egomaniac yg sukanya nyalah2in dan ngejelek2in orang seperti itu? Dikit2 ngomel: “ih jelek banget siy!” atw “ih jiji banget siy!” atw “ih males banget siy” … padahal mereka sendiri ga lebih baik dari orang yg mereka komentarin. Berasa dirinya yg paling bagus sedunia akhirat…padahal…ih jelek, jiji, dan males banget(loh?!).

Menyebalkan sekali! Apalagi klo orang2 seperti ini hidup dan berkeliaran di sekitar anda. Melelahkan rasanya mendengar komentar2 nonsense mereka terhadap orang lain. Kadang2 klo udah saking sebelnya…saya suka bales komen mereka dengan: “ngaca ngaco!!!”. Tapi dalam hati aja ;p. Paling banter juga saya balikin aja statement mereka. Seperti klo ada yg bilang: “gw ga suka tuh sama nidji…” nanti pasti saya bales…”ga apa apa ko, personel nidji jg ga ada yg suka ma lo”. Enteng sih…tapi saya yakin efeknya dalem.

Beda lg klo si ‘hakim’ nya adalah orang yg levelnya di atas saya. Maksudnya bukan lebih baik atau gimana…tapi kedudukan sosialnya lebih tinggi, kya atasan, klien, uwa, orang yg umrnya lebih tua dll. Biasanya sih saya cuman bisa komen: “ya orang kan beda2…makanya ada hal yg namanya toleransi”. Orang yg ga punya toleransi adalah orang yg ga berbudaya menurut saya.

Kya itu tuh…fasis2 yg hobinya sweeping terus bertindak anarkis atas nama agama. Udah suka menghakimi trus suka main hakim sendiri…bawa2 agama lagi. Ga jelas maunya apa. Klo itungannya smua yg ga sesuai dengan ideologinya salah…knapa ga bakar smua orang yg bukan anggotanya aja. Slesei deh…moron!!! Kya kemaren2 ada sweeping terhadap warung2 makanan yg buka di siang hari…smuanya dipaksa(dengan menggunakan kekerasan) supaya menutup warungnya saat itu jg. Lah dipikirnya satu kota itu warganya puasa smua apa? Warungnya kan buka buat yg ga puasa.

Klo ada orang yg puasa terus batal gara2 kabita liat orang makan di warung itu…yg salah ya si orang yg batal bukan warungnya. Klo mnurut mereka yg salah itu warungnya…trus apa kabar ama iklan2 makanan yg bersliweran di tv slama waktu puasa? Terus knapa ga di sweeping juga si stasiun2 tv ama sama produsen2 barang yg diiklankan. Ga logis kan jadinya. Klo alesannya harusnya orang yg ga puasa ngehargain orang yg puasa…apa kita yg puasa udah ngehargain orang yg ga puasa? Klo mreka ga boleh makan karena kita ga makan…logikanya dimana? Da agama mereka mah ga nyuruh mereka puasa di bulan ramadhan atuh. Ga jd urusan kita itu mah. Rasul SAW juga bilang klo “agama gw, agama gw…agama lo,agama lo” kcuali klo lo gangguin agama gw.

Lagian klo kita puasa terus ada orang makan di depan kita terus kita ga tergoda…bukannya ganjaran pahala buat kita nya bakal lebih gede yah? Yg ga boleh itu klo kita lg puasa terus ada orang makan di depan kita terus orangnya kita tonjok…itu baru dosa.!!! Lagian bukannya inti puasa itu menahan hawa nafsu? Coba deh dipikirin(kali ini tolong pergunakan logika…logika kan yg ngebedain manusia ama hewan).

Apapun itu intinya sih introspeksi. Soalnya bakal konyol kliatanya klo kita ngatain orang lain jelek padahal kitanya sendiri butut adanya. NGACA NGACO!!!

Temen saya pernah ngomong: “don’t judge a book by its cover…judge a book by its price!”(jangan tanya maksudnya, lah wong saya aja ga ngerti maksudnya dia apa ngomong kya gitu).

Sun basah..

Previous Post →

11 thoughts on “Judgmentai

  1. titiw says:

    Haduh bang jayyy.. eike gak bisa nggak setuju dengan opinimu ini. Benci banget ama orang2 yg ngemeng “Haduh.. Indonesia, gak bisa diharapin”. Lah elo kan orang Indonesah!! harusnya elo dong yg jadi harapan bangsa! Bukannya malah cuma bisa nge jac dan gak melakukan apah2!! Hosh.. hosh.. (Emosi jiwa sangking kekinya..)

  2. apy says:

    Bukan itu bukan ajaran agama yang bener. Percaya deh, itu cuma sekumpulan loser yang nggak tau gimana caranya cari uang dengan halal. Sekalian aja buka plang: “Menerima Pengrusakan Properti Saingan untuk Melancarkan Usaha Anda.” Berpakaian putih, bawa sebongkah batu, mungkin sebilah kayu dan sedikit benda tajam. Walaupun sepintas kelihatannya mereka itu orang-orang berani, mereka cuma anak-anak kecil yang terperangkap dalam tubuh orang dewasa.

  3. heRRu says:

    by the way, topik ini lagi hangat di forum pembaca kompas, agama seharusnya menjadi rahmatan lil alamin, bukannya menghancurkan usaha orang

  4. titiw says:

    Yak betul.. bukankah kedamaian bukan dengan cara bumi hangus..? Coba deh, masa pas puasa tempat2 bilyar kudu ditutup. Lah.. apa nasibku yg kalo ngebilyar sampe sminggu 3 kali gituh? huhu.. Pdhl kan eike cuma mau berolahraga aja. Huh..

  5. thalique says:

    Tiw..kalau cuman pengin maen bilyard doang mah ke kantor talik ajah…bisa tuch maen sodok menyodok sampe elekk..gratong…

  6. Hmmm… Saya juga bingung sama orang-orang yang suka menjudge people, merasa dirinya paling benar dan pendapat dia selalu benar. Selalu ada pepatah bilang cobalah berpikir outside the box. Inget dunia itu ngga sesempit yang kamu kira…

  7. titiw says:

    Hem.. apakah dengan bilang “kesel” sama orang yg suka ngejudge orang, berarti kita juga ngejudge orang itu dengan seenak jidat dan pantat? halah.. taktahulah aku.. btw minal aidin walpaizin yeh jayy.. minal aidin walpaizin semua..cup.

  8. novee says:

    waduh, ada yg esmosi jiwa…!
    berhub apa yg mo saya komentarin udah dipake duluan, baiklah kl gitu biar sayah mengeringkan yg basah sajalah…
    *gyahaha*

  9. jayakbajay says:

    wah filosofis tuh.klo kita kesel apa kita jg nge-judge?ntar deh di pembahasan berikutnya :D
    minal aidzin wal faidzin jg buat smua

  10. Kurt says:

    asik juga nih baca postingan ini.. titiw lagi dongkol critanya.. hehehe :)

    Kya itu tuh…fasis2 yg hobinya sweeping terus bertindak anarkis atas nama agama.

    Terminologi “kyai” yang ditulis itu rasanya tidak deh untuk kalangan pesantren. Kyai2 di pesantren mengajarkan kedamaian dan ketentraman. Yang tepat adalah motivasi… “kyai” seperti itu bukan menjadi cerminan semua kyai. Sebagaimana buku, ada yang mencerahkan ada menggerahkan… :)

    singkatnya, kapastisa. harap dimaklumi sebab semuanya itu terpola dari pendidikan masing2 personnya…

  11. jaya says:

    “Soalnya bakal konyol kliatanya klo kita ngatain orang lain jelek padahal kitanya sendiri butut adanya. NGACA NGACO!!!”

    menurut gw, g ada yg salah dengan logika klo kita bilang orang lain jelek, walopun kita sendiri jelek ato lebih jelek. karena statementnya adalah bilang orang itu tersebut jelek, dan itu tidak mengimplikasikan kita itu jelek atau tidak jelek.

Leave a Reply to titiw Cancel Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now