Traveling

Tips Mudik

Tuesday, 9 October 2007

Mudik atau “Mulih ke Udik” (pada baru tahu kan kalo ini kepanjangannya..??) adalah sebuah ritual tahunan yang terjadi di Indonesia. Mudik ini meliputi eksodus besar-besaran dari kota besar (khususnya Jakarta) ke daerah lain di Indonesia. Biasanya sih sekitar pulau Jawa dan Sumatera. Peristiwa ini hanya terjadi pada bulan Ramadhan atau kira-kira 7 hari mendekati 1 Syawal. Interestingly enough, event ini hanya khusus milik Indonesia. Di negara lain yg juga mayoritasnya Islam, Idul Fitri tidak semeriah Idul Adha. Jadiii.. demi menyambut ritual yang buat Jakarta jadi lengang ini, allow us to give you a few tips based on our little experiences.

Mudik dengan kendaraan pribadi

  1. Jangan pernah mudik sendirian. Udah gak ada temen, navigasi sendirian, belom lagi kalo dihadang rampok-rampok di alas roban. Gak ada saksi hidup.
  2. Pastikan kondisi mesin kendaraan kamu dalam keadaan yang terbaik. Dari mulai rem, kaki-kaki, karburator, ban, ac, tape (penting dong, masa gak ada kesenian di jalan..). Pokoknya jangan ada yang kelewat sedikitpun. You don’t want to stuck in the middle of nowhere, do you?
  3. Jika kamu menggunakan kendaraan beroda dua (of course motor dong, bukan sepeda..), kalo bisa stay in group dengan pengendara motor lainnya. Oh ya, jangan terlalu overload (kadang kan sampe berlima, udah kayak sirkus, buset..), kasian anaknyah.
  4. Jangan lupa bawa tools basic seperti peta (bukan yg buta, biasanya dikasi gratisan dari koran, majalah, tabloid, atau site), P3K, obeng, senter, kunci inggris, kunci pas, dongkrak, dan botol aqua kosong buat tempat pipis (male only, kalo cewek brakatak entar di mana-mana..)
  5. Pastikan semua alat komunikasi kamu dalam keadaan baterai penuh, jadi kalo kangen sama mami papi bisa telpon di mana aja. Et, jangan lupa harus ada pulsanya juga lho.. Pake fleksi enak lho bisa dipake di mana-mana (buat gosok gigi juga bisa. Ahahaha..)
  6. Bawa juga makanan kecil kayak anak mas, permen jagoan neon, ciki-ciki cilik macem tic-tic, taro-taroan, dan juga minuman booster seperti Kratingdaeng, M 150, dan macem mana awak tak tahu semuanya.. Tapi ati-ati, minum gitu2an khusus pas di jalan aja, satu aja. Hindari makanan-makanan berkuah seperti bakso, mi rebus, ayam gulai. Bear in mind that those food can only be eaten on the tables.
  7. Kalo mudiknya konvoi jaga jarak aman, yang depan jangan terlalu terburu-buru dan yang belakang keep up, man! Dasar mobil murahan.. Nah yang tengah jangan ciuman aja kerjanya. Kalo bisa tiap mobil dilengkapi dengan HT (Handy Talky) untuk solusi komunikasi yg murah dan cepat.
  8. Manfaatkan posko-posko mudik untuk berbagai keperluan, seperti mesin dan logistik. Jangan lupa kasi Pak polisi sekecup dua kecup.
  9. Kalo kamu lelah, capek, ngantuk, horny, kebelet eek atau pipis, berenti dulu di bahu jalan. Yaa.. lakukan apa yg harus kamu lakukan untuk menghilangkan rasa-rasa itu.

 

tips mudik

Mudik dengan angkutan umum (darat)

  1. Bawa barang seperlunya supaya lebih ringkes dan nyaman ketika mau duduk di kendaraan yang penuh sesak itu.
  2. Jika tujuan mudik kamu bukan akhir dari terminal atau stasiun, sebaiknya tetep melek kira-kira dua stasiun sebelum tujuan. BT beut kalo kelewat.
  3. Jangan lupa sarapan yg ringan-ringan, jangan sarapan tumpeng. Nanti kamu bisa muntah dan dijauhi oleh penumpang yang lain. Oh ya, kalo begitu don’t forget to bring antimo obat anti mabok dong..
  4. Kalo naik kereta (terutama ekonomi), siapkan sebuah koran bekas, apa kek, koran BOLA, lampu merah, lipstik, pop. Karena most likely kamu gak akan dapet tempat duduk di situ, jadi siap-siap ngemper.

Yah, kurang lebih begitulah pengalaman pribadi penulis. Yang satu pulangnya ke Makasar, suka bingung kalo mau lewat alat detektor, soalnya doi bawa Badik (semacam golok) ke mana-mana. Yang satu tiap tahun pergi ke Jawa Tengah menembus macetnya lalu lintas dan lautan manusia. Tidak lupa terpleset tumpahan mie ayam di stasiun Kober Purwokerto. Siapa tahu kamu-kamu ada pengalaman pribadi yang bisa dishare di sini? Mari berbagi.

Oh ya, ada pantun nih buat ente2 semua:

“Preman gondrong nongkrong di pengkolan, namanya si Amin anak tukang ikan asin.
Minta maaf dong di hari Lebaran, Minal Aidin Wal Faidzin!!”

Happy Lebaran dan Mudik semuanyaaa! :D

© Image

← Next Post
Previous Post →

31 thoughts on “Tips Mudik

  1. GuM says:

    bajaxx pertamaxxx….
    *komen belakangan*

  2. GuM says:

    saya ndak mudik mbak. rumah di malang, kerja di malang.

    tapi pernah itu, waktu kerja di tangerang. gara2 temen yang lalai ga mau pesen tiket kereta jauh2 hari, kita mesti balik ke jakarta naik kereta ekonomi. arus balik, hari sabtu, pula.

    baru bener2 ngerasain yang namanya ‘train of hell’ :))

    btw, tipsnya bagus ^^

  3. mitra w says:

    hiks, sayangnya mitra ga mudik, jadi tips nya ga berlaku deh di mitra :(

  4. apy says:

    dulu pernah saya mudik kira2 tahun 91 deh. macet sampe 5 jam ga jalan sama sekali. bensin dah abis, terpaksa jalan nyari tukang bensin yang botol coca cola itu.

  5. titiw says:

    @Gum: hihihi.. gak usah pas mudik mas, aku yg sehari2 naik kereta ke kampus aja berkali2 merasakan train of hell itu, hehe2.. thx for the compliment anyway..
    @mitra: Ya tapi kan lumayan tipsnya untuk bepergian agak jauh, ya toch? he2..
    @apy: mas ang, gw pernah isi bensin kayak gituan buat motor temen, hasilnya: kagak usah digas tu motor jalan sendiri, huehehe..

  6. Saya ngga perrnah mudik….jadi..tenang-tenang aja…

  7. titiw says:

    Hoho.. kayak lagunya Alam, “tenang2 saja..”, eh itu mah “sedang2 saja” yak? hee..

  8. chiw says:

    ehehe…
    tips mudiknya bole juga…tapi mudik paling asik ya cuma mudik bareng gituh…

    ;)

    Siw ikut mudik barengnya BEM ITS…murah, aman, dan nyaman pastinya…
    ;)

  9. andi bagus says:

    met mudik mbak..hati hati di jalan..met menjelang lebaran :D

  10. icha says:

    aku gak mudik … diam aja dikota hampa ini …hiks

  11. aLe says:

    aLe pake kendaraan pribadi :D

  12. aLe says:

    btw yg point 9 ituloh, masak ada horny nya sgala :lol:

  13. thalique says:

    Mudik tahun ini insya alloh yang ke 11 setelah terjerembab di penatnya Jakarta..yang namanya “Train of hell” jangan ditanya dech….ketipu tiket di terminal rawamngun juga pernah…

    Talik mudik tanggal 12 malam..nah pasti emak dikampung dah bosen ditanyain ma orang sekitar dengan pertanyaan yang sama tiap tahun menjelang Id Fitri..”Anaknya dah pulang bu ?.. Talik kapan mudik dari Jakarta?..

    Ada yang mau ikut mudik ke Kroya atau ada yang mau nitip oleh oleh!!!

  14. fitri mohan says:

    Met mudik ya Tiw! ati2 di jalan aja (kalo mudik ya).
    selamat lebaran. minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin.

  15. heRRu says:

    Om malah menghindari berpergian saat lebaran gini, terlalu high cost, macet, riweuh, seru sih, tapi ntar-ntar aja lah jalan-jalannya

  16. kuy says:

    hue…hu…hue…akyu ditinggal mamah sama papah di rumah sendirian….hue…hue…
    gara2 ganti profesi dadakan pas mau lebaran jadi gagal pulang kampuang….
    btw eniwei kambas wei (hayo simpati kek sama gw yang udah berusaha ngelucu!)
    gw kemaren malam (10 okt 2007) balik dari kantor, jam stengah sembilan…
    pas liwat kali malang kita tercinta itu….
    eng..ing..eng…masya alloh!!!!
    ntu montor…busat dah! rame bet!!!!
    membutuhkan waktu sekitar satu setengah jam untuk jarak yang biasa ditempuh hanya dalam setengah jam…
    gile….*geleng2 dan angguk2*
    gw jadi mikir…*tangan menyentuh dagu* manusia ternyata belum sepenuhnya berevolusi(atrau hanya manusia endonesa sajah), ternyata mereka masih melakukan ritual migrasi tahunan besar2an ke tempat dimana mereka di lahirkan…saya jadi inget migrasi ikan salmon melawan arus, dan juga melawan terkaman beruang setiap tahun untuk kembali ke tempat dimana mereka dilahirkan…
    fyi : ketumpahruahan manusia bermotor tersebut tidak hanya mengorbankan waktu gw yang sangat berharga, tetapi juga menyebabkan jari2 kaki gw yang lucu ini beberapa kali terlindas roda motor…untung masih dalam bulan puasa, jadi kompensasi seminimalis kata “maaf” masih ditolerir….

    maaf lahir bathin ya kawan2…..*salam2an*

  17. apy says:

    mudik, wasteful apa useful?

  18. Jangan lupa bawa uang ! he he

  19. titiw says:

    @Chiw: Mudik bareng BEM? walah.. udah kayak mau demo, hati2 ya.. hehe..
    @andi bagus: Iya makasih, tapi andai a a a aku mudik.. huhu..
    @icha: hem.. senasib kita nduk..
    @ale: oh.. ati2 ya le, iye ada hornynya. Manusiawi,lah.. Ho..
    @Thalique: Aku mau oleh2!!
    @fitri mohan: Minal Aidin Walfaidzin juga dear..
    @herru: Nah, mending entar akhir taun cuti Om, dateng deh ke Jakarta kota debu ini, akan kusambut dengan senyum deh..
    @Kuy: Ahahahaha.. Iya, usaha ngelucu kamu bolehlah dapet 1000 yen. Btw emang najong banget dah tuh yg namanya kalimalang. Eike mah di rumah aja, main ke mari doong.. hoho..
    @apy: Tergantung apa yang digantung mas..
    @iman brotoseno: Oh, kalo uang mah tempo2 aja mas, kalo lagi ada ya dibawa.. kalo nggak yowis, hehe.. (?!)

  20. RhoMayda says:

    waaaaaaaaa… pantunya kereeeen! ^_^ aku suka banget
    selamat berlebaraaan…
    nikmati indahnya hari raya yaa ;)
    abis berlebaran biasanya melakukan plesir hari raya nih. ke mana ke mana? belanda aja yuuuk… :)

  21. Dony Alfan says:

    Selamat mudik semuanya! Yah saya sih pulang kampung, tapi nggak nyampe ratusan kilometer, deket sih…

  22. novee says:

    haiyah… preman gondrong…
    prasaan skrg preman jarang yg gondrong deh *kekekekkk*

    Sayah mudik udah puluhan kali, ga pusing mikirin ini-itu, serahkan sajah pada ahli nya *si Babeh* trus molor di mobil. beres!
    Jd ga ngerti jg kl kudu liat tips, soalnye slama ini fine2 ajah.
    So… ada yg mo minta tips ama Babeh saya? *hehe*

    Oya, emang nya kalo mudik yg bangku tengah kerja nya ciuman aja yah…?
    *garuk2 pala blaga bego…*

  23. titiw says:

    @RhoMayda: Hehe.. makasih loh.. Ealah.. plesir? ke Belanda? wah.. mau mau mau bangett!!! Asik bisa ketemu kompeni, huahahahah!!!
    @Dony Alfan: Lho, emang mudiknya ke mana mas? depan komplek? hehe.. Selamat mudik.. :)
    @novee: Hyaa. rambutnya emang kagak gondrong. Tapi tu bibir pada gondrong kebanyakan manyun gara2 gak pernah dapet THR. Walah.. Babeh paling bisa diandalkan nih sepertinya.. Salam buat doi yak. Btw.. saya juga asal aja nih apakah mobil yang tengah ciuman aja.. ahaha.. *asal.com*

  24. icha says:

    apakah yg punya juga msih mudik????? woy …woy….

  25. Totoks says:

    Satu lagi tips untuk mudik yang belum terposting. Yaitu carilah penyelenggara mudik gratis yang dapat mengantarkan kita sampai ke kampung halaman. Disamping acaranya meriah dapet beraneka macam souvenir dan tentu saja menghemat biaya.

  26. titiw says:

    @icha: aku malah gak mudik, jadi tips ini untuk menjebak kalian semua aja, heheh..
    @Totoks: Satuju sanget maaasss!!!

  27. rulan says:

    Boleh gabung?
    Saya penggemar baru tulisanmu Tiw
    SOal mudik kemarin?
    Walah 36 Jam Depok-Sidoarjo via Bis Umum
    CUAPUEK DUEHHH…;))
    Akhirnya balik pake pesawat aja deh,harga tidak jauh…jauh lebih cepat dan nyaman

  28. titiw says:

    Ayolah bergabung di sini.. tapi gak tanggung akibatnya yak, ahahaha.. Set dah 36 jam, tua di jalan. Mending make pesawat ajah dah, hi2.. minal aidin mas.. :)

  29. Kurt says:

    Enaknya mudk mulih balik, tak perlu repot merawat kendaraan. Mereka yang menggunakan kendaraan siap2 saja disiksa oleh kendaraan itu sendiri. Kalau saya merasa tidak dirisaukan sebab dengan bebas memilih warna mobil, kecepatan dan juga supir3nya.. heheh :)

  30. titiw says:

    Wow.. amazing!! kok bisa memilih warna mobil, kecepatan dan juga supir3nya dengan bebas? situ punya perusahaan otobuskah? ehehehe…

  31. seno says:

    rajin ya kamu dulu nulis yg gini2..sekarang kok jarang? *keselek report* :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now