Titiw Inside

Inul Main Ta’ Patung

Friday, 16 November 2007

Ehe’ deh. Lagi2 si mpok yang heboh dengan goyang ngebornya ini menggoyang Jakarta lagi. Ceritanya apaan nih? Itu loh.. yang katanya doi mau naro patung dirinya sendiri di jalan Pondok Indah. Tapi karna masih banyak yang kontra dengan hal ini, maka patung itu masih ditutupin kain, gak tau deh bentuknya gimana.

Beberapa malam yang lalu, saya denger sebuah radio yang mengajak pendengarnya memberikan opini mereka tentang masalah ini via telpon. Ada yang beropini menurut sudut pandang agama. Dia bilang “Inul itu kan orang Islam, sebenernya kalo kita punya patung di rumah aja udah agak2 gemana gitu.. lha ini malah patung diri sendiri”.
Ada lagi si Bapak yang nelpon terus bilang “Yang demo2 itu menurut saya belum nyampe. Nyampe yang kayak gimana? Kita kan tahu kalo ada kebutuhan dasar dari manusia, nah kayaknya si Inul ini udah bisa terpenuhi lah ya semua kebutuhan dasar sehingga dia punya keinginan lebih tinggi lagi. Nah yg demo2 itu ya kebutuhan dasarnya aja belom terpenuhi, mangkanya gak ngerti gitu2an”.

Hihihi.. si bapak ini bisa ajah, saya jadi inget teori Abraham Maslow tentang hierarchy needs ituh. Iya juga sih, warga Pondok Indah dilihat dari penampakan rumahnya yg super gede2 itu kayaknya kebutuhan dasar sandang pangan papan udah lewat yak. Kebutuhan hiburan, pendidikan, dll juga udah, sehingga mereka butuh aktualisasi diri. Nah pertanyaannya, apakah majang patung ituh termasuk proses aktualisasi diri?

Oh iya, mereka yang demo itu juga gelar spanduk yang tulisannya kira2 gini “Gue bukan pahlawan, gue gak pantes dipajang”. Pertanyaannya, apakah yang pantes dipajang ntuh cuman pahlawan -dalam konteks ini pahlawan yang ikutan perang-?

PS: Saya dan temen geblek saya si Rendy lagi nampang di depan patung Inul hasil karya Nyoman Nuarta, yang bikin Garuda Wisnu Kencana itu lho. Saya ambil poto ini di NuArt, Bandung.

← Next Post
Previous Post →

25 thoughts on “Inul Main Ta’ Patung

  1. thalique says:

    Yang di bor jakarta ko keluarnya di Porong .. mana habis habis

  2. thalique says:

    mana ga bahis habis

  3. GuM says:

    terus kenapa harus inul, coba? indonesia udah kehabisan tokoh ya? lagian tujuannya apa sih? sensasi, kan?

    mau bilang tujuannya untuk mengenang artis? kenapa gak pajang patung alm. chrisye aja, yang jelas2 bayak kasih kontribusi dan inspirasi POSITIF di dunia musik?
    ato mau artis yang masih idup? titik puspa tuh contohnya.
    ato mau dari kalangan dangdut? yang lebih senior juga banyak.

    terus (balik lagi) kenapa harus inul, coba?

    hosh…hosh…hosh…

    *duh, kalimatnya pake tanda tanya semua ^^;;*

    –> Hihi.. mas Gum inih, tenang2.. sabar2.. maap2 nih baru kembali ke peradaban, maklum aku masih anak sekolah, jadi tugas2 makin menggerus waktuku. hoo.. Aku juga sempet mikir kenapa harus inul (sounds familiar eh?!), tapi ya itu tadi seperti kataku, mungkin dia ngerasa cara untuk aktualisasi dirinya dia itu begonoh. Dan mungkin (mungkin lho..) alm Chrisye dkk yg lain mengalokasikan dananya untuk buat patung itu ke tempat lain yg lebih bermanfaat bagi sesama. Semoga. Amin ya Rabbal Alamin.

  4. thalique says:

    Sebetulnya gerah juga talik dengan bangsa ini (marah juga sama diri sendiri ga bisa ngapa ngapain) maksud talik begini

    Bangsa ini kan problemnya se abreg, di itung itung sampe sehari suntuk kayaknya ga habis habis, dicacah pake kalkutor kayaknya digitnya habis. Entah mungkin ini pikiran jelek talik (maaf kalau su udhon),,jangan jangan memang ada sengaja pihak pihak yang pandai nyiptain konflik, supaya kita ga maju atau kalau dari segi politik biar kita lupa trus ga kritis dengan pemerintah sehingga kita terjebak dengan masalah yang sebenarnya mungkin sepele..

    Masih banyak problem yang harusnya bangsa ini lebih prioritas untuk diseleseiakan..banjir, kemiskinan, kebodohan, pembalakan hutan, pendidikanm kesehatan, macet, sistem yang amburadul tuch kan banyak..

    Lo ko talik jadi malah marah geram sendiri..inul mah tetap inul. Tapi gank nyanyi talik kebih memilih Happy Puppy atawa Mav hohohohoho

    –> Kalo gerah sama bangsa ini mbok ya dikipasin dong mas.. hehe.. iyah kalo di tempat doi agak mahal dan asenya gerah. Halah.. Ayo kita karokoe!! eh karaoke!!

  5. thalique says:

    lebih memilih Happy Puppy atawa Nav hohohohoho

  6. thalique says:

    Betul mas GuM,

  7. herru says:

    kt saya mah patung-patung dia sendiri, asal gak makan duit rakyat dan bayar pajak, ya gak apa apa lah. Kan saya gak bisa liat juga hehehe secara gitu saya enggak tinggal di jakarta

    –> Mangkanya main ke mari Om, tapi kalo mau ke pd indah itu ya tiga jam sendiri dari rumah akuh, padahl biasanya sejam juga udah nyampe. Busway2.. Inul2..

  8. jeng endang says:

    emangnya kenapa sih kalo ada patung itu? ah…org emang usil aja….dan sirik aja…saya sih bukan penggemar Inul, tp ngeliatnya…gak ada masalah juga kan?

    –> Kita kan female mbak, jadi gak masalah, nah entu para lekong demo2 karena gak kuat saban kesana bodinya jadi tegang2 kaya kesetrum listrik 6 watt, hehe..

  9. khuclukz says:

    @ GUM
    kan cuman Inul yang saat ini pnya banyak duit, so dia bisa buat patung dirinya sendiri!!

    –> Thx for sharing..

  10. pudakonline says:

    weh.. Jakarta nggak takut keluar lumpurnya ya…
    salam kenal

    –> Yaa.. lumayanlah bo, lumpurnya bisa jadi tempat spa gratisan, makasih bung Bakrie! (Eh, setuju gak kalo namanya lebih cuco jadi tukang roti?). Salam kenal jugaa…

  11. Yopie Valentino says:

    Tiw, sekali lagi Bang Yo harus bilang kamu super kreatif, angkat masalah ini dengan sudut pandang kamu sendiri yang original, tentu saja semua orang sah dan berhak atas aktualisasi dirinya dengan semua potensi dan kemampuan daya kreasi dan fikirnya, banyak simbol2 aktualisasi yang divisualkan secara harfiah, namun banyak juga aktualisasi yang disimbolkan secara abstrak, Inul yang menganggap dirinya fenomenal dan dg managemen marketingnya yg rapi mampu membuat simbol eksistensinya sambil promosi image pasti. dalam teori marketing manapun hal ini sah-sah saja, namun jika aktualisasi ini sudah dibenturkan dengan kepentingan dan kebutuhan publik tentunya menjadi salah dan melanggar aturan bermasyarakat. Contoh sederhananya: kita boleh punya radio tape dg kecanggihan yg amat sgt super untuk konsumsi pribadi, tapi manakala radio tape itu kita bunyikan dengan sgt kencang maka kita akan membenturkan aktualiasi diri kita dengan kepntingan publik, so… inul berhak punya patung, dan masyarakat berhak untuk tidak ingin melihatnya. maka simpanlah patung itu oleh inul, itu lebih baik.
    BY tunggu resume tiw yang laennya, kamu dan temen2 kamu memang super kreatif.

    –> Iyah, menurut aku pribadi, inul berhak bikin patungnya sendiri, namun akan lebih bijak jika itu jadi koleksi pribadi aja yg ditaro di dalem rumah mungkin? Kalo ditaro di jalan, aku yakin pasti daerah situ jadi rawan kecelakaan. Semua pada ngerti kan kenapa? hehe.. btw contohnya ngena bang yo. Thx buat masukan dan pujiannya, hee..

  12. GuM says:

    @khuclukz: so it’s all about money, huh? pathetic…

    –> It’s all ’bout the money, it’s all bout the dam dam daradam dam.. (dinyanyikan, by MEJA)
    Eeeh.. maap.. malah OOT di blog sendiri. Walah, kalo ini saya gak bisa jawab, bagaimana yg bersangkutan?

  13. evelyn says:

    Aku rasa nggak ada salahnya kalau cuman majang patung.
    Itung-itung buat sarana hiburan tambahan kalau kita lagi suntuk.
    Mikir kok terlalu susah, mikir yang gampang-gampang aja.
    Lha wong itu patung dah dibikin dengan uang sendiri dan tinggal dipajang.
    Gitu kok repot amat sih?
    Indonesia… Indonesia… Ada yang gampang kok dibuat susah

    http://evelynpy.wordpress.com/

    –> Mikir yg gampang itu yg gemana ya mbak? kasi tips doong… :)

  14. Tiw, abang saranin.. mestinya foto kamu ngikutin gaya patungnya..
    pasti jatohnya lebih keren..
    *ngeloyor*

    –> Eeehhh abang.. sapa bilang sayah gak punya foto dengan gaya yg sama? tapi gak enah akh bang, ini kan konsumsi publik, kalo mau ya antara kita berdua aja bang, hihihi.. ihik ihik..
    *Ketiwi2 sampe jalannya miring, terus kecebur got..*

  15. thalique says:

    waduh (sound bang bajuri)..Tiw disuruh goyang ngebor..ngga kuku hahaha

    –> Kuku kuku! kukukukuku!! (lah ini mah jadinya malah kayak Chikita Meidy..)

  16. Anang says:

    ga orang nya ga patungnya semua dibenci

    –> Siapa dulu yg benci mas ? Kayaknya gak semua orang benci dia deh, mungkin orang2 yg belum ‘nyampe’ itu ya, hehe..

  17. Praditya says:

    Hmm… Mbak2, bagusan mana patungnya apa aslinya?

    hehe… :D
    Peace ah!

    ~ Salam kenal semuanya…

    –> Sayah mah lebih suka yang asli2 aja, asal jangan asli tapi palsu, hehe.. Salam kenal juga mas..

  18. philips says:

    numpang beropini

    kenapa harus inul?
    di dalam seni, dalam hal ini seni rupa, ada yang namanya POP-ART (artist: andy warhol, roy L, jasper j dll) POP=POPular, kecenderungan imaji yang ditampilkan adalah sesuatu yang sedang pop di masanya. kalo nyoman nuarta buat inul, ya karena dia sedang populer atau setidaknya banyak dibicarakan orang sejak beberapa waktu yang lalu, baik positif/negatif. kalo gw ada dana lebih gw juga mau bikin patung ah…

  19. philips says:

    walaupun bagaimana…
    fenomena yang inul timbulkan cukup mempengaruhi banyak orang. NGEBOR! setelah itu timbul mereka yang mengidentifikasi goyangan mereka sendiri…ngecor, gergaji, kayang dll. untuk kalangan tertentu ia memberi inspirasi (kalo boleh dibilang spt itu), dan secara teknis, sulit loh melakukan goyangan tsb (saya menyuruh beberapa taman wanita saya untuk menirukannya).

    kalo masalah penempatan…mungkin ditanya ke masyarakat sekitar (pondok indah), atau malahan warga yang lain ga setuju, karena mereka maunya patung mereka (figur mereka) sendiri yang di taro….

    ha..ha..ha.. manusia…

  20. ali efendi says:

    wow karya mr.nuart,ok?karakteristik karya pak nuart memang kelihatan banet sebagai identitas mr,nuart

    1. yabu m says:

      Senang dengan karya Anda. Senang bergabung dengan Anda.

  21. seno says:

    kok gak foto di depan patung obama? *komen masa kini*

  22. yabu m says:

    Anda berbakat dibidang patung. Kembangkakan kreasi Anda jangan berhenti, karya Anda pasti banyak yang senangi deh. Selamat berkarya.

  23. Vira says:

    weits! lagi gugling2 tentang patung Inul-nya Nuarta, tauk2 nemu blog si eneng ini di halaman pertama..! :D

    1. titiw says:

      Kamu kayak lakik kamu deh.. Dulu kalo gak salah juga dia gugling2 tentang pertunjukan ketoprak, eh nyangkutnya di blog akuh.. :))

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now