Titiw Inside

Pencuri Inbox

Friday, 30 November 2007

Yo yo yo! Masih inget gak jaman baru2 muncul yg namanya telpon genggam alias telpon seluler aka hengpon? Ya kira2 taun 98-99 gitu deh bo, yg henpon orang2 sejuta umat adalah Nokia 5110. Iya, yg di iklannya Bill Clinton lagi nyelupin kaki di aer sambil main gem uler2an. Nah, pada masanya itu kan, belum ada game yg lebih canggih, belom ada fitur musik, dan belum ada pula fitur poto2 segala rupa. Sehingga, kalo ada henpon temen dan ada kalimat “Gw liat2 hp lo dong”, yg pasti dibuka adalah Inbox alias pesan masuk. Saya termasuk golongan orang2 yg seperti itu. Abis kalo main gem bosen, atau jadi males main krn high score game uler itu tinggi banget, dengan namanya si empunya HP yg bercokol di top scorer permainan itu.

Dulu sih isi sms ya gitu2 aja, ketemu di mana, lagi ngapain, udah bobok apa belom, dll. Seiring waktu, saya yg selalu buka2 inbox orang ini menemukan sebuah pesan yg cukup mengejutkan! Jadi ceritanya lagi pinjem henpon temen buat diliat2, dia mah santai, pas dibuka inboxnya, ada kalimat “Sayang, kemaren kamu apain aku sih? aku horny banget kemaren..” Ups.. mampus deh gue. Deg2an, tapi seru, kaya nonton pilem Mc Gyver yang udah detik2 terakhir bomnya mau meledak.

Lama2, makin banyak aja sms2 menyimpang milik teman2 saya itu. (Note: ini jaman saya masih sekolah ya, jadi tambah terbukalah pikiran naif saya pada waktu itu, ha2..) Ada lagi yg tulisannya “Untung aku dapet say, kalo nggak kita harus periksa”. Nah lo.. dapet apaan nih?! Yang lebih gilanya lagi, ada tulisan di inbox yg begini “Pren, gw mo mati aja, dia mau mutusin gw, lo kasi tau deh apa yg harus gw tenggak”. Oh.. My.. God..

Makin kemari, nilai2 yang saya pelajari makin banyak dan saya mulai mengerti aturan mainnya kalo inbox orang itu adalah pribadi. Gak sembarang orang boleh liat tanpa sepengetahuan si pemilik. Apalagi dulu saya berhubungan sama orang yg strict banget masalah gituan. Tambah haramlah hukumnya untuk buka inbox orang buat saya pribadi. Lagipula saya juga kesel kalo ada orang yg liat sms2 saya. Prinsipnya, kalo gak mau digituin, kan jangan gituin orang yak.

Udah nih ya, hari gini mah saya males banget liat HP orang, kecuali dia nunjukin sesuatu atau saya mau liat poto2 (yg diijinin) atau mau nge gigi biruin (Baca: blue tooth.Red) lagu2 dari HP dia ke HP saya. Namun apa lacur pemirsa, saya waktu itu ketemuan sama seorang teman. Pas saya bilang mau liat foto2, dia menyorongkanlah HP itu ke saya. Eh ternyata, inbox dia belum ditutup dan ada tulisan “Sayang, aku pengen ML sama kamu.. Udah gak tahan, endebre endebre.. tiiittt!!” *sensor*. Alamakjan, makdikipe nih gw, tangan bergetar, bukan karena ada telpon masuk, tapi karena baca kalimat itu tanpa sengaja! Saya mah orangnya wat de hek ya sama urusan pribadi orang lain, tapi jangan ditimpa langsung ke saya gini dong! Mending kalo diceritain dari orangnya langsung. Ga tau deh dia liat mimik saya berubah atau gak, tapi yg jelas sekarang saya bener2 gak mau liat inbox orang. Yakinlah sumpah.

*Langsung lirik hp sendiri, apus2in sms yang tulisannya bisa jadi headline koran kuning..*

← Next Post
Previous Post →

12 thoughts on “Pencuri Inbox

  1. thalique says:

    Yakinlah sumpah (lebih afdhol dan terasa syahdu dengan aksen mbayumasan, ya ga mas angg?).

    Itu kan kalau kita ga sengaja baca sms orang, apa jadinya kalau teman kita salah kirim sms yang isinya begituan..yaa ketahuan dech.

  2. Kurt says:

    “Sayang, aku pengen ML sama kamu.. Udah gak tahan, endebre endebre.. tiiittt!!” *sensor*.

    kok disensor sih, bukannya ini bagian yang menarik dari postingan njenengan? heheh :)
    btw, private itu memang perlu dijaga. Tapi kadang ada yang private sengaja pengen dibuka di publik. Misalnya, ornag ngamal pengen disebutkan, orang sedekah biar orang tahu.. nah dalam masalah private seperti itu juga menurutku adalah sama dengna amal-amal itu. Ada yang pengen dilihat ada yang tidak…

    –> Hehe.. mas kurt ini bisa ajah, kan kalo gak kebuka semuanya malah bikin orang tambah penasaran. Btw kalo yang pengen diliat mah itu namanya eksibisionis, Syahahah!!

  3. GuM says:

    *lirik inboxnya titiw*

    apaan nih?? tagihan semua isinya!!

    “tiw, duit yg kmrn lo pinjem bs lo balikin ga? gw butuh bgt nih..(andi)”

    “hai tiw, apa kbr? eh, tiw. duit gw ya, ntar bawain sekalian. miss u ^^ (sinta)”

    “dek titiw, maaf kalo kangmas mesti ngomong seperti ini. tapi kangmas lagi butuh duit. tolong dikembalikan ya. (kangmas paijo)”

    “bo, inget kan yg kapan ari lo pinjem ke gw….”

    *belom kelar baca udah dicekek sepenuh hati sama titiw dari belakang*

    –> Walah.. mas Guuummmm!!! ngocol banget ni bocah! hehehe.. Tapi lucu banget ini komen, hehe.. yakinlah sumpah! *tapi ngemeng gini tetep sambil nyekek..*

  4. Praditya says:

    Wkwkwk.. Penjahat inbox…

    Emang mbak, lebih aman klo HP bersih inbox dan sentbox nya. Sapa tau d skitar qta ada penjahat inbox… :D

    –> Tapi siapa tau yg punya pesen2 itu emang sengaja disimpen karna dia emang pervert, hoho..

  5. herru says:

    eksibionis kali tiw…. anggap saja rejeki bisa baca inbok orang hehehe

    –> Ngehehehehe.. yang namanya rejeki mah kalo gak sengaja liat nomor pin ATM dia, haha..

  6. totoks says:

    jangan deh sebaiknya… saya juga pernah gak sengaja ngebaca gitu, langsung merinding padahal teman gua nih orangnya alim.. alamak.. :D

    –> Makanya mas, udah males banget dah begitu2an, karena kadang kalo kita tau seseorang ampe ke kulit2nya malah jadi gemanaaa gitu.. jadi ya kalo kata Alam mah yang sedang2 saja, hee.. :D

  7. Yopie Valentino says:

    tiw, bang Yo setuju dengan pendapat menghormati privasi org laen, tapi dengan bergesernya margin “ketikpantasan” dalam hubungan, membuat banyak orang yang juga sudah mengijinkan org lain untuk mengetahui privasinya dengan berbagai alasan : tidak peduli, menghasilkan rasa bangga, mengharap respon org lain.
    Bahkan yg lbh konyol lagi ada sebagian org yang mengirim sms ke dirinya sendiri dari GSMnya ke CDMA atau sebaliknya dengan kalimat2 “sakit” yg tiw contohin di atas. bahkan pengacara besar seperti Hendri Yosodiningrat aja menceraikan istrinya via SMS, dan seorang Bupati di Ogan Komering Ilir “dicopot” karena info dari SMS. dan dalam pengadilan modern SMS dapat menjadi alat bukti.
    Bang Yo pribadi akan sangat terbuka tentang Inbox atau Outbox ke pasangan krn awal kebohongan adalah dengan menyembunyikan kejujuran.
    Tapi tiw, bang Yo ga terlalu suka kirim SMS ke temen/klien karena tulisan bang Yo jelek, takut susah dibaca.

    –> Emang ada orang yg ngirim sms ke diri sendiri bang yo? frik bener!! Oh.. gitu toch, makasih untuk info2 di atas bang yo. Hihihi.. iya ya, aku juga suka males nulis sms, kagok karena tulisannya kayak cakar ayam (klasik banget..)

  8. Yopie Valentino says:

    ralat tertulis “ketikpantasan” seharusnya “ketidakpantasan” tuh kan bang Yo ga jago bikin “SMS”

  9. Sheilla says:

    Wakaakakkaa Tiw, jadi inget, gw baru dapet hibahan hape dari adek gw, yang inboxnya dipenuhi sms2an dia ama cewenya (yg skrg udah jadi mantannya). Gw baru baca satu message sih, tapi gara2 message itu gw ga terusin baca2 yang laen2, bikin merinding!!! Apakah isinya? “Aku gak bisa kehilangan kamu, bla bla bla” isi sms pasangan2 di saat2 kritis dah mao putus. Gw ga tahan soale dangdut banget bikin merinding hehehe.

    Ga sopan amat ya gw baca2, lagi salah sendiri ga diapus.

    –> Hehe.. thx udah mau share loh jeuuung.. :)

  10. kuy says:

    oh..oh..oh…gue pernah baca sim card temen gue yang udah hampir kebuang….
    “aku pengen kakak jilat2 **** aku andebre endeskey…”
    dan sampai sekarang (kalau masih ada) sim card membara tersebut masih disimpan sama cewek gue..
    gila, kalimat2 di sim card tsb jadi kartu truf gue dikala sang pemilik nyela gue…hasilnya…? menang telak bos…!
    tapi sekarang sang empunya simcard dan pasangan sms mesranya udah menikah dan berketurunan….
    semoga keluarga elo selalu sehat deh sil (lho?)…..
    ps: buat tiw, ntar kalau elo ke himas lagi gue coba tanyain ma lily deh masih ada nggak simcardnya…lumayan khan buat menemani dinginnya malam, kalau nggak ada enny arrow…hekhekhkehkehke..

    –> HUAAAAAHHHAHAHAHAHAHHA!!!! Ya ampun.. doi toch? tenang aja, aku gak bakal bilang2 sama orang kalo itu tamsil (loh?!). Iya, tawaran menarik tuh bo, di kosanmu, setelah berkeringat abis men pingong, makan malem ditraktir dirimu, abis itu baca2 sms tersebut dan disambung nonton pelem Indonesa “Selamanya”.. Bukan main.. Endang Estaurina banget gak tuh ide brilyan guah??!

  11. Gokil abis says:

    Gua baca sambil ketawa2..gila, gokil abis nih cerita..

    –> Et, jangan dong mas.. ntar inboxnya saya liat lho.. eh btw ini mas apa mbak apa sus nih? hehe..

  12. seno says:

    *sodorin cermin* *berdiri kalem di pojokan* xD

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now