Home• No categories•
  • No categories
Travel Blogger Indonesia

Film Horor

4 December 2007

Synopsis

Beni, Dani dan Asto adalah 3 orang yang suka bertaruh. Taruhannya, siapa yang bisa meniduri cewek yang ditargetkan dialah pemenangnya. Taruhan akhirnya berakhir fatal dengan kematian salah satu cewek cantik bernama Mala. Sejak saat itu kejadian-kejadian aneh mulai menghantui mereka.

Analyzing…

Film yang katanya terinspirasi dari Scary Movie ini (sampe-sampe di tulis di judulnya: Inspired by ScaryMovie) sebetulnya bergenre komedi tapi nggak lucu, bergenre horor tapi sama sekali nggak serem, bergenre drama tapi aktingnya sama aja kayak sinetron. Screenplay berjalan lurus (just like any other stupid sinetron), terlalu mudah ditebak, cerita kurang menantang untuk disimak, adegan-adegan cenderung repetitif membosankan, running gag yang nggak lucu.

Ditambah lagi pemilihan Cut Memey dan Maria Eva sebagai dosen yang notabene cuma mengumbar payudara dan badan burtok. Mereka berdua sama sekali nggak penting untuk jalan cerita. Sebuah adegan parodi Maria Eva dan anggota DPR yg terkenal dulu pun terkesan maksa dan sama sekali nggak lucu — kalau nggak mau dibilang kampungan. Cut Memey juga sama, adegan teteknya yang bergetar karena handphone itu najis maksa banget…

Coba liat resensi di 21 cineplex deh:

“Perlu diketahui bahwa Film Horor ini merupakan film Scary Movie Versi Indonesia yang pertama dan satu-satunya di Indonesia”, tegas Shankar Produser Indika Entertainment yang selalu sukses dengan film-film horornya. Konsep film ini diilhami oleh film Scary Movie produksi Hollywood yang telah mencapai sukses hingga 4 sekuel, yaitu Scary Movie 1 s/d 4. Indika ingin menyuguhkan alternatif baru bagi para penggemar film, karena “Film Horor” adalah satu-satunya film yang menampilkan reuni para hantu kondang Indonesia paling lengkap dan komplit. “Di film ini setannya komplit, segala jenis hantu ada disini, jadi penonton puas nontonnya, bayar satu tiket, dapat semua hantu”, tutur Shankar.

Daddy’s Little Girls Nyontek dari Scary Movie kok bangga banget sih? Lagian di 21cineplex resensi film masa nulisnya begitu, aneh bener, emang koran pake ngutip kata-kata dari Produsernya. Terus kata-katanya yang “bayar 1 tiket, dapat semua hantu”

itu pernyataan yang hiperbola. Pokoknya ni film Aaaahhhhh…..

Shankar shankar, mendingan lo nggak usah ikut-ikutan terjun di bisnis film layar lebar deh. Kalaupun mau terlibat mendingan lo jualan popcorn semua rasa aja, sapa tau laris. Bayar 1 popcorn dapat semua rasa.

Yang jelas Hantu lo kagak sereeem, kagak lucu, kagak lagi-lagi dah gw nonton film Shankar.

Komentar

15 Responses to Film Horor

  1. thalique says:

    hahahaha..ciri khas mas ang banget kalau kasih comment atau kritik sesuatu..ituh HP merk apaan bisa menggetarkan…

  2. GuM says:

    shankar = another punjabi?

  3. Praditya says:

    Kapok ah nonton film horror Indonesia… :D

  4. mitra w says:

    amit-amit mah gw nonton ni film… bisa-bisa gw yg jadi hantu pas abis nonton ni film :P

  5. Dibayarin juga aku ngga mo nonton hahaha…

  6. ratie says:

    Mari kita boikot film-film keluaran para indihe-indihe itu! Biar ga ada yg nonton trus kan mereka jadi ga akan buat film-film begituan lagi! Udah ga mutu, ga menjual pula… Heran!! Siapa seh yg suka nonton film2 begituan??!!

  7. kuy says:

    mereka bukan film maker, mereka cuma pedagang kain yang belagak jadi film maker….
    tapi ya dibiarin aja..ntar juga ilang sendiri film2 kayak gitu…orang gembel aja didiemin pergi…hehehehe….

  8. titiw says:

    Ahyak.. resensi yang sangat ngocol dari dirimu mas ang. Masukin sinema-indonesia aja nih.. biar dirajam rame2. Nih apa lagi cewek samping gue ngenet sambil nelpon terak2 “jangan jangan jangan..! ah udah ah, jangan jangan jangan!” dengan suara kayak lagi cepirit gitu. Lah, phone sex kok di warnet.. Apa coba.. OOT gini guah..

  9. ria says:

    justru gara2 baca resensi ini aku jadi pengen tau filmnya senorak apa hihihi….

  10. evelyn says:

    Males banget untuk ngeliat film jiplakannya scary movie…
    Nggaka ada minat sama sekali!
    Fiuh!

  11. kenzhiro says:

    gue adalah pecinta film thriller dan film horror. tapi kalo pilmnya bikinan dalem negri whaduh maaf bukannya tak punya nasionalisme en patriotisme mending gue tidur dari pada nonton pilm begituan. dari pertama kali sinetron mbrojol lahir di ranah pertelepisian indonesia ini gue udah muak di kasih liat itu adegan yang very very katro en juga screenplay kelas kampungan ( udah gitu banyak hasil nyontek lagi ). Apalagi saat pilm2 horror made in domestik menaiki daun di per movie an kita whoah tambah muntah gue mendengar ( cuma mendengar aja udah muntah apalagi harus liat ). Coba ada ga ya yang bisa kasih bikin pilm yang very good en original. Buat para produser gue ada ide gimana kalo you semua bikin pilm yang memblasterkan nightmare on elm street + omen the awakening + scream + seven + helloween + wishmaster + si manis jembatan ancol + wewe gombel + based on true story : SUMANTO THE CANNIBAL + silince of the lamb + bram stoker dracula + TRAGEDI BOM BALI. gue jamin laris dah…
    Satu lagi dari pada nonto tiruan mending yang asli..ya ga?

  12. apy says:

    iya bener daripada nonton film blue mendingan yang aslinya, bener banget tuh hahaha. :D

  13. iqs says:

    hehehe…
    mo tanya bos..
    burtok tu apa ya?

  14. apy says:

    Ehehe jangan pura2 nggak tau niih… burtok itu akronim dari bubaran toko. cewek2 pekerja toko yang setelah bubaran toko membuka toko lain dengan komoditi yang sepenuhnya berbeda. Selain burtok ada juga burespang atau bubaran restoran jepang.

  15. chilly says:

    haiiiiiiiiiiiiiii………..
    gue suka bangetssssssss ma film horor cz favorite gueeeeeeee??????????