Titiw Inside

Untitled

Monday, 10 December 2007

Berlin 1998

Di bekas tembok itu kita berdiri
Jutaan memori, jutaan juga yang mati
Sedikit yang tercatat di The Book of World’s History
Sebotol bir lokal dan segelas martini
Di seberang televisi menayangkan berita tentang tragedi Semanggi
Enam mahasiswa mati ditembak aparat TNI POLRI
Kita tak peduli
Besok kita harus terbang ke Italy
Untuk menonton pagelaran koleksi musim dingin Giorgio Armani
Di perjalanan pulang kau sempat bertanya apakah kita harus peduli
Hei lihat! Ada sale di gerai LV
Setiap hari ada orang yang mati
Tapi diskon Louis Vuitton tidak setiap hari

Barcelona 2001

Penerbangan kita ditunda lagi
Padahal seharusnya kita sudah sampai di LA siang ini
Di NY tiga pesawat menghantam menara kembar WTC kemarin pagi
Teroris beraksi…ribuan orang mati
Kita tak peduli
Sudah lebih delapan jam kita menanti
Kita hanya ingin naik Boeing sialan itu dan segera pergi dari sini

Bandung 2004

Kau baru selesai mandi ketika aku membaca headlines koran pagi hari ini
Bom Meledak Lagi Di Bali!
Hei bukankah suamimu sedang di Bali?
Dia sudah pulang kemarin pagi
Loh, jadi dia sudah di Jakarta lagi? Kenapa kau tak mengabari? Lantas apa alasanmu padanya hingga kau masih berada disini hari ini?
Memangnya kau peduli?
Kau benar lagi
Aku memang tak pernah peduli
Ya sudah, kita pulang siang ini
OK, tapi nanti aku mau beli oleh oleh dulu di Kartika Sari

Baghdad 2007

Aku dalam todongan AK 47 pasukan Garda Revolusi
Tak bisa melarikan diri
Tak bisa sembunyi
Kau terbaring tak bernyawa lagi
Kini aku peduli
Aku dipaksa peduli

← Next Post
Previous Post →

12 thoughts on “Untitled

  1. titiw says:

    Nice banget nih Jay.. ahaha.. absurditas yg amat kompleks. Nanti mau beli oleh2 dulu di Kartika Sari? gila, siapa yg kepikir buat nulis gitu selain kamuh?! hihihi..
    -Two thumbs up, Siskel & Ebert-

  2. ratie says:

    TOP COY! I like it! Sapa nih tiw yg nulis? Jadi pengen bikin puisi miris lagi.. Dah lama nih.

  3. kuy says:

    hebat..menyentuh…tragis…tajam…
    adinda jaykabajay dari jakarta….bagus…*pak tino sutino*

  4. titiw says:

    Yak, this cool poem written by jay, bisa diliat di page “about&contact” di atas bahwa dia adalah salah satu kontributor di site inih. Jay.. pada nanyain nih, bales2in komennya doongg!!!

  5. iya nih, gw paling demen kalimat2 absurd yang lompatan2nya gak terduga kek gini..
    Kalo ini komik, ibarat komik2nya Joe Sacco ;)

  6. jayakabajay says:

    iya saya yg nulis,nama saya bajay,aseli bandung(bukan jakarta…tp suka ke jakarta buat jualan jeans levi’s,cheap monday,lee,dll dgn harga setengah harga outlet resmi…mau???).umur saya 24tahun,pekerjaan mahasiswa paruh waktu…kadang2 jd mahasiswa…kadang2 jd paruh.saya udah tiga bulan jomblo…mendambakan wanita pintar,berbakat,dan menarik…klo selebritis kya artika sari devi kali yeee.
    trims buat komen dr kawan2 sekalian.sungguh berarti buat saya.doakan agar saya bisa menulis terus sampai tua nanti.
    skali lagi trims

  7. nugi says:

    boleh tuh price list jeans-nya…mungkin bisa dipampang di website ini?. hehehe…

  8. jayakabajay says:

    buat nugi: wah bos…urusan bisnis via fs aja deh.ga enak ama yg punya situs(hai tiw :D).ada tuh linknya di page about&contact.buat yg lain yg tertarik ama jualan saya tolong via fs saya aja yah???
    trims

  9. ratie says:

    Hahaha.. Malah jualan dia… Salam kenal ya mas jay! ;)

  10. eMGe says:

    Depok, 07.30 Pagi

    Biarlah yang lain tak mau Peduli…..
    Tiada Paksa….
    Hanyalah Rasa…
    Aku Tetap Peduli…

    Tetapi Ingat, Janganlah Lupa…
    Bawakan Aku Kartika Sari…
    Juga sebotol Yoghurt yang Aseli…..
    Cepatlah Boeing Kau Naiki…
    Aku lapar sekali…
    Pisss…..

  11. jayakabajay says:

    mau itu mau ini
    klo laper…beli sendiri
    klo nintip nyampenya nanti
    ntar keburu mati

    toh lagi lagi…
    aku tak peduli

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now