HomeBlabBooksCulinaryEntertainmentEventsGreen ActMoviesMusicsReviewTechnoTitiw InsideTravelingVideoWedding

Cowok Aneka Yess!

20 December 2007

Gara2 liat sitenya si Raditya Dika, saya jadi inget pengalaman liat talkshow di Gramedia Matraman jaman saya piyik dulu. Kalo gak salah waktu itu saya masih duduk dengan manisnya di bangku sekolah kelas 2 SMA.

Saya orang Makasar, dan kebetulan waktu itu ada sodara jauh dateng dari Makasar dan nginep beberapa minggu di rumah saya. Namanya Jupri, saya manggilnya Om Jupri, meski dia masih berumur duapuluhan di kala itu. Seiring waktu, saya malah gue-elo dan manggil dia Jup doang. Abisnyah, dia kagak ada wibawa (alasan yang sangat lemah, asshole!) dan dia punya hobi yang menurut saya (yg kala itu masih abg imut).. mm.. apa ya.. terlalu Aneka Yess!! Dia hobi ngumpulin foto2 artis di satu buku, dan suka minta majalah2 bekas saya untuk diambil gambar2 artis di situ untuk kemudian dikliping. Gayanya pun agak2 “belok”, meski saya yakin dia tidak menyukai sesama jenis. Hoho..

Jangan seneng dulu, tiap dia jalan2 di Jakarta yang baru dia injak ini, dia selalu bawa tustel, bolpen dan bukunya itu. Kalo2 ketemu artis di jalan. Tapi emang hokinya dia ya bo, kayaknya artis2 tuh keluar pada hari yang sama si Jupri ini jalan2 ke Mol Kalibata ataupun Plaza Arion setempat. Ya paling ketemua ama artis nanggung sih, paling artis2 pemeran pembantu di sintron, yang jadi semi finalis majalah Aneka, bukan yang sekelas Tamara Blijengki atopun Anjasmara (Halah.. klasik amatan artis2nyah..).

Dia juga selalu ngajak saya “Ti, foto bareng dong, biar nanti bisa ditunjukin orang2 di Makasar.” Heh? maksud lo? ditunjukin kalo apa nih? maap2 kata yeh, guah bukan artis atopun model. Meski ya saya pasrah aja sih dia pengen pose senyum 3 jari di sore hari berawan di teras rumah saya yang bau eek kucing. Gemana dong? Namanya juga sodara sendiri, apalagi kalo saya males2an sama dia.. si Mama selalu masang mata bengis, supaya saya baik2 sama dia.

Suatu hari, saya dan sahabat saya dari SMP, si Indra Lesmana (demi Tuhan ini emang nama dia..) mau jalan ke Gramedia. Indra mau beliin saya buku Musashi buat hadiah ultah saya kala itu. Jupri yang lihat saya setel gaya mau pergi, sontak nanya mau kemana. Saya jawab “Mau ke Gramedia Matraman, kenapa?” “Eh, mau ke Gramedia Matraman Ti? Aku ikut dong, di koran bilang kalo hari ini ada artis2 di sana.” Saya lihat korannya, ternyata di sana bakal ada talkshow peluncuran bukunya Hilman yang juga dibikin film. Judulnya Mambo. Nah, di sana selain talkshow, ternyata juga ada jumpa fans serta suting film Mambo itu.

Yodah, saya bolehin Jupri ikutan naik angkot sama saya dan Indra. Sepanjang perjalanan, Indra yang emang putih dan tinggi itu diliatin mulu ama Jupri, plus ada interviu kecil2an dari Jupri kepada Indra. SI Indra dengan jengah ngomong “Ti, gue agak males nih ama sodara lo”. Dengan mesem saya bales “Tenang aja ndra, dia jinak kok..”

Sesampainya di sana, saya dan Indra cari2 buku Musashi yang tebelnya segede gaban itu, sedangkan Jupri udah ngacir kegirangan ke sana sini searching for some artist. Artisnya lumayan sih, ada Nugie si penyanyi, Taufik Savalas, sama Eksanti. Dan you know what? dari kejauhan saya liat si Jupri minta tanda tangan sama mereka yang lagi sibuk suting. O ow.. saya sebagai sodaranya agak malu dan berusaha jaga jarak banget sama dia. Eh tau2 saya ketemu temen jaman SMP dulu, yaitu Wanda dan Aya, ternyata mereka jadi figuran di suting film ituh. Si Aya ngomong “Lo tau gak Ti, dari tadi ada orang sedeng yang minta tandatangan sama foto kita. Padahal kita kan cuman figuran! Aneh abis!” Uhuk! Tiba2 perasaan saya gak enak, gigi rasa2nya jadi ikut goyang. Tiba2 AYa nunjuk “Itu orangnya Ti! Itu yg lagi jalan ke arah sini!” Dari kejauhan terlihat Jupri yang sumringah sambil nenteng2 tustel dan bolpen berjalan ke arah kita.

“Ng.. Wanda, Aya, gw ke sana dulu ya, daahh!” seru saya sambil narik si Indra dan berbisik “Cabut Ndra!!” Akhirnya kita bersembunyi di rak “Kuliner”. Hem, Jupri gak terlihat lagi, fyuh.. agak mokal juga kalo si Wanda sama Aya tau dia adalah sodara saya. Mata saya tetep awas, dari rak “kuliner” kita beringsut ke rak “Agrikultur”. Tiba2 punggung saya ditepuk. Cess.. hati saya mencelos. Pas balik badan “Loh, Papah? Ngapain ke sini?” Papah saya dengan entengnya jawab “Tadi nanya pembantu di rumah katanya kamu ke sini, Papa lagi cari2 buku ternak udang, ya sekalian.” Halah..

Akhirnya setelah selesai dengan urusan masing2, kita mau pulang. Jupri belum keliatan. Mau ninggalin aja.. tapi gak tega, wong dia ke sini aja gak tau naik angkot apa, makanya ikut saya ama Indra. Akhirnya saya minta Indra nyari Jupri. Pertamanya sih di gak mau, tapi setelah saya ancem bakal saya kasi nomor telponnya ke Jupri kalo dia gak mau, akhirnya dia ngalah dan nyari doi.

Sepulang dari sana (Alhamdulillah ada Papa, sehingga kita tidak berdesak di angkot, namun naik mobil ber AC..), Jupri langsung cerita2 dengan gembira ria sampai Gembira Loka. “Tau gak Ti, ternyata si Sally (Sally siapah?!) itu orangnya baik ya, mau kasih tanda tangan, udah gitu aku paling suka sama si anuh (gak kedengeran) yang giginya gingsul. AKu paling suka kalo orang itu giginya gingsul.” Yeah rite, pacarin aja drakula.

Anyway, finally Jupri got a job in Jakarta. Tepatnya jadi OB di sebuah perusahaan. Karena kinerjanya yang baik, dia dipindahin ke Surabaya, tapi ternyata dia ditipu, di sana dia cuma jadi pembantu. Denger2 dari Mamah sih “Iya, Jupri akhirnya gak tahan trus diminta pulang sama Ibunya di Makasar..” Hem.. kesian juga ya dia.. Masih terngiang di ingatan ini suaranya yang banci wannabe itu yang bilang “Terus Ti.. Mario Lawalata itu ganteng banget ya, malahan bla bla..” kalimat itu terdengar berat.. seberat buku Musashi nan tebal yang sampai saat ini belum selesai saya baca..

Komentar

64 Responses to Cowok Aneka Yess!

  1. seno says:

    BHUAHAHAHA *senyum tiga jari*

  2. Rizuka Rahayu says:

    Sah-sah aja kalo ada paman yg msh suka sama Majalah Aneka Yess!… Tapi kalo dia ngoleksi foto dari majalah-majalah bks, lalu minta tandatangan,, Oh My God!! aq pun juga mau

  3. minta koleksi semi finalis 97 untuk koleksi saya top guest model action minuman elite

Trackbacks

Check out what others are saying about this post...
  1. [...] Jawab Alya dengan kesimpulan sotoy marotoy luar biasa. Saya jawab dengan senyum 3 jari ala model Aneka Yess! dan jangkrik pun bersenandung “Krik.. Krik.. [...]

  2. [...] bukan Duren that stands for Duda Keren. Lagipula Ariel gak keren, dia kiyuuuutt! *senyum 3 jari ala Aneka Yess*) Tapi durennya jangan terus2an dibelah ya [...]

  3. [...] lagu2 Indonesia top 40, dan dia ikut Agency Model! OH MAI GAT! Betapa saya menistakan model2 ala Aneka Yess ecek2 yang mau masuk acara2 reality-yang-ternyata-tidak-real show di satu stasiun TV swasta. [...]

  4. [...] setia Titiw.com ataupun kamu yang gak sengaja buka blog ini karena kekhilafan ingin jadi model Aneka Yess?! Mentang-mentang weekend terakhir sebelum puasa, saya jadi jarang nulis nih. Hehe.. Tapi [...]

  5. […] lagu2 Indonesia top 40, dan dia ikut Agency Model! OH MAI GAT! Betapa saya menistakan model2 ala Aneka Yess ecek2 yang mau masuk acara2 reality-yang-ternyata-tidak-real show di satu stasiun TV swasta. […]