Titiw Inside

Angkot Full AC itu tidak berAC lagi

Tuesday, 8 January 2008

Stiker spotlight di pantat mikrolet jurusan pondok bambu-kp.melayu itu bertuliskan Full Ac. Yang artinya? Anda mendapatkan hembusan smilir2 AC second yang lumayanan jika menaiki mikrolet tersebut. Beberapa tahun yang lalu, media pernah mengulasnya, “Kini Mikrolet Sudah Nyaman Dengan Fasilitas AC”. Dengan tambahan 500 rupiah dari ongkos biasa, rasanya kita tidak terlalu rugi. Adem, debu dan asap kendaraan tidak masuk, para perokok pun otomatis mematikan batang yang mematikan itu.

Jay and Silent Bob Strike Back dvdrip

Kalau hoki, tape tersetel di channel yang cukup aman seperti radio “Sonora”. Sopir2 terkadang punya selera musik yang gak kalah dengan saya yang seleranya oldies ini. Saya ingat ada sopir yang menyetel kaset beegees dan melantunkan seluruh lagu dengan fasih mampus. Sefasih “kaum atas” melakukan korupsi, dan semampus “kaum bawah” menerima imbasnya.

Namun euforia menaiki angkot berAC hanya sebentar saja. AC yang dulu dingin, sekarang hawanya jadi suam2 kuku. Mungkin karena freon yang harus ditambah itu tidak ditambah. Atau bisa jadi ACnya tetap dingin, namun terasa panas karena gerombol amarah penumpang yang kesal dengan cara menyetir sopir yang ugal.

Angkot AC tinggal nama. Sudah beberapa kali ini saya menaikinya tanpa AC sama sekali. Jendela2 tempat menghirup napas seadanya terkuak di sana dan di sini. Tentu saja ongkosnya tidak kami tambahkan 500 perak. Logis dong, kan kami tidak dapat tambahan udara sejuk ataupun semi sejuk?

…and on the 7th Day, God Rocked movies

Entah apa motivasi pengusaha angkot (atau siapalah yang berwenang) untuk mematikan AC tersebut. Bisa jadi merugi. Karena jika memakai AC, pintu harus dibuka tutup sehingga tempat duduk dari peti kayu bekas peti buah yang bisa memuat 2 orang harus dihilangkan.
Ataukah.. mereka lebih memilih udara kebebasan nan kotor dibandingkan hawa sejuk namun terkungkung di dalam kotak bermesin warna biru yang berpenumpang 6-4 itu..?

Real Genius buy
Previous Post →

17 thoughts on “Angkot Full AC itu tidak berAC lagi

  1. Huh, jadi cuma awal-awal aja promosi gede-gedean abis itu maintanance nya ga jalan, parah. Tapi aku belum pernah naik mikrolet AC Tiw, kasian yeh hehehehhe…

    Semua angkot anak tiri, kecuali busway hohohoho ^o^

    –> Yaa. gak usa nyesel gak pernah naik mikrolet ac, nduk.. gak segitunya juga sih. Apalagi kalo jaraknya deket. Tau tuh busway.. mungkin kalo ibarat anak, pasangan ini udah menanti2kan anak selama 13 th, jadi sekalinya lahir diturutiinn apa mau dia.. hihi..

  2. jeng endang says:

    gak ada AC, 500 pun melayang ya…hihihihi, naik mikrolet juga pake kalkulator….

    –> Hee.. gopek lumayan tuh, tambahin gopek lagi, dapet baju sebiji di Senen

  3. AlDie says:

    lha… ada yah angkot pake AC? gua pikir itu cuma stiker doang biar keliatan keren… he..he..he..

    –> Ada tong, tergantung situ tinggal di manah, hooo..

  4. apy says:

    iya tuh gw juga cuma menikmati sebentar hembusan AC M54… ntar juga lama2 super reot tuh M54.

    –> Yang selalu gw inget dari angkot M 54 itu.. ada 1 mikrolet yg ada stiker ayat2 mazmur sama tulisan “Aku adalah domba yg tersesat” mas.. :D

  5. andi bagus says:

    wah baru tau angkot ada ac nya…

    –> Makanya.. baca blog ini secara berkala.. (?!)

  6. thalique says:

    Ko Mikrolet M02 dan M21 langganan yang talik tumpangi nga pernah ada yang AC yay.

    –> Kurang tau juga saya mas.. setahu aku.. seumur2 liat angkot AC ya cuman mikrolet inih.. hehe..

  7. fathul says:

    canggih tulisannya…..

    –> Halah bang fathh.. udah jarang kunjung, sekalinya berkunjung memuji.. Akh.. aku tersanjung 1, 2, 3, 4, 5, 6….

  8. fahmi! says:

    aahhh… sopir angkot yg ramah lingkungan. mungkin beliau memilih menghentikan servis AC-nya demi melindungi lapisan ozon di atmosfer kita, jadi dimatiin deh AC-nya yg berfreon itu hihihi :D hidup pak supirrr!!!

    –> Hem.. aku gak kepikiran nih.. bisa jadi gitu ya mas, hyahahahaha.. hidup sopir & kroni2nyaa!!

  9. kuy says:

    selain dikawasan timur jauh sana, ternyata didaerah timur dekat juga ada angkot bersetiker pull ase…
    dikawasan pasar rebo (penulis beranggapan bahwa pasar rebo lebih dekat daripada pondok bambu, hukum relatifitas berlaku disini kawan) beroperasi sebuah angkot K*K bernomor 19, jurusan taman mini depok..
    dua atau tiga tahu lalu sempat menjadi primadona saya jika ingin mencapai kampus….
    selain ase nya, ada hal lain yang bikin saya elus2 dada…karena takjub dan sedikit kaget…
    o mai gat!!!! pintunya bisa buka tutup sendiri…
    kekaguman seperti ini sudah lama tidak saya rasakan lagi, semenjak bus patas RMB-bayar dengan uang pas- beroperasi…
    namun sekarang angin sepoi2 dalam angkot tinggal kenangan, selain karena sudah tidak beroperasi, saya juga sudah setahun terakhir jadi penunggang kendaraan roda dua.
    curahan hati:I HATE THOSE MOTORCYCLE COMMUNITY, MEREKA SUDAH TERLALU BANYAK DAN ALSAN BERDIRI/NAMANYA KAGAK JELAS PISAN…!!!
    HATE ‘EM SO!!!!

    –> Tenang saudara kuya.. tenang… Memang persoalan transportasi ini udah riweuh banget.. jangan ditambah hawa panas lagi kawan, hehehe.. :D

  10. nike says:

    emang ada yah angkot ber-ac? gw ga tau..hahahaha

    –> ada dong say.. makanya berkunjung ke pd bambu.. tahun lalu.. hehe..

  11. Totoks says:

    iya tiw.. aku sempet lihat mikrolet yang ber-AC itu di liputan TV tapi blum pernah mencoba. telat saya blum mencoba sudah hilang ACnya :(

    –> Sayang sekali mas.. kalo pernah naik itu, rasanya jakarta jadi lumayan indah.. :D

  12. evelynpy says:

    Matiin ac soalnya mereka sudah sadar akan Global Warming dan jangan lupa CFC, bahan baku ac dilarang masuk di Indonesia tahun ini lho.
    Jadi aku rasa wajar aja :)

    –> Pemikiran yg positif dari saudari eve. Hehehe.. :D

  13. joanne says:

    hello..met kenal ya..:)
    wah kayaknya menderita banget tuh :p

    –> Ah gak juga. Menderita mungkin kalo udah keenakan selama puluhan tahun tiba2 gak pake lagi…

  14. GuM says:

    makanya.. kmana2 tuh bawa ac sendiri ^^

    –> Nice idea. Ataw sekalian ni bodi ditato ac aja ya mas? :D

  15. ari's says:

    ACnya di ganti aja ama AC=Angin Cendela atau AC=Angin Cepoi-cepoi …

    –> Hihi.. kalo gitu solusinya bawa jendela ke mana2 ya?

  16. nike says:

    hihihihi.
    aku ndak tau di mana itu pondok bambu.
    buta jakarta timur, tiiiw

    –> Huu.. makanya, kita sua, trus kamu anter aku ke rumah.. hoho.. picik.. btw gemana kabar masmu? ;)

  17. seno says:

    ahahaha angkot ber-ac…benarbenar tinggal cerita ya. padahal lumayan sangat tuh biar kamu ga mual cium bau asap rokok :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now