Titiw Inside

Inflasi Jajan Anak Sekolahan

Friday, 25 July 2008

Ingat berapa harga chiki kesukaan anak Indonesia saat anda masih duduk di Sekolah Dasar petang yang panasnya menggarang? Atau harga Teh dalam kemasan botol pada saat anda berseragam putih biru? Ketika SD saya dulu (yang mana tahun 90an dinamakan dekade paling neo pada saat itu), tepatnya kelas 1, uang jajan saya 100 rupiah. Uang sebesar itu sudah cukup untuk saya yang membawa bekal dan termos minum dari rumah. Belum lagi ongkos telah dibebankan kepada Om Joko si tukang antar jemput. Jika Mamah saya hatinya sedang adem dan pikirannya lagi ayem, tidak segan beliau menambahkan 50 rupiah ke dalam saku. Oh.. sungguh, saya merasa detik itu juga saya adalah anak SD yang paling beruntung sedunia. Bagaimana tidak, uang 150 rupiah itu bisa dipakai untuk menjejali mulut dengan permen karet YOSAN banyak2, ataupun es teh kenyot sampai perut terlihat kembung seperti ikan.

Itu pada masa SD, dimana saat kelas 1 uang jajan sebesar 100 rupiah, dan ketika menginjak kelas 6, uang jajan saya sebesar 1000 rupiah. Masuk SMP, saya mogok ngomong dengan Mamah karena beliau hanya memberi saya nominal yang sama seperti ketika saya kelas 6 SD. Logis, karena SMP saya jalan kaki, sedangkan waktu SD, bemo menjadi cemilan sehari-hari. Namun pikiran saya yang sudah tertoksin dengan melihat uang jajan teman, keinginan untuk membeli majalah Kawanku, sampai makan bakso di samping pasar sepulang sekolah mengalahkan kelogisan itu. Saya ingin uang jajan ditambah, setambah2nya hingga sebesar 100% yaitu 2000 rupiah. Bukan main keegoisan saya kala itu. Bukannya alasan, namun setan2 konsumerisme memang sudah mulai merasuki jiwa saya yang sudah tidak polos lagi.

Teman punya celana panjang Alien Street iri, teman punya kaos QuikSilver pengen, dan mau ini itu sana sini yang lain-lain pula. Oh ya, dengan uang jajan 2000 rupiah itu, saya bisa membeli nasi uduk dengan garnish sate 3 tusuk, teh botol, serta chiki atau biskuit. Sedangkan saat kelas 3 SMP kalau tidak salah jajan saya sebesar 3000 rupiah. Tidak lupa jika ada Pendalaman Materi saat itu, ada embel2 uang jajan ditambah 500 karena “Kan belajar sampe sore Mah, sampe jam 2 lho..”

Mulai SMA, 5000 rupiah bulat saya kantongi. Itu sudah sangat pas2an karena saat itu saya naik ojek untuk sampai ke SMA 71 yang sama sekali tidak dekat dengan SMA 70 ataupun SMA 72. Namanya juga pelajar, dengan nyinyir saya beri komentar “Pelajar” kepada sang sopir angkot sesudah menggunakan jasa mereka. Belum lagi network diperluas sehingga nebeng motor atawa mobil teman menjadi salah satu sunnah dalam kehidupan sehari-hari. Masuk kuliah, uang jajan saya naik dengan drastis, 20.000 perhari karena selain memang kampus saya di Depok jauh dari rumah, belum lagi kuantitas waktu saya di luar rumah memang banyak.

Itu sekilas gambaran uang jajan yang mungkin dialami oleh remaja seusia saya dan yang mempunyai keadaan ekonomi seperti saya. Setelah ditilik baik-baik, makin dewasa (secara fisik) sepertinya kita makin menjadi individu yang kekurangan rasa syukur. Waktu SD, ditambah 50 perak saja saya lompat-lompat kegirangan bukan kepalang bagai ular naga panjangnya. Sedangkan jaman kuliah, nominal seperti itu sudah saya anggap sebagai suatu kewajaran. Padahal rasa syukur sangat mungkin membentengi kita dari perasaan masih pengen yang lain2 dan seterusnya. Yaa.. semoga rasa itu tetap ada dalam diri saya, anda dan mereka, meskipun inflasi di luar sana makin menukik naik bagaikan jalan2 ke puncak gunung yang tingi tinggi sekali. Amen.

PS: I know it’s so cheesy! I can’t help it! Money always brings that side out of me..

(c) Gambar

Previous Post →

40 thoughts on “Inflasi Jajan Anak Sekolahan

  1. det says:

    huakakakaka…

    jaman aku SD, ada makanan yang harganya 5 rupiah! lha jaman sekarang minimal 500 rupiah kan?

    waw…

    [eh, bukan berarti aku tua kan tiw?]

    1. titiw says:

      Ng.. confirmed. kamu tua det! :))

  2. ratie says:

    Jadi kangen tukang baso depan SD gw.. Bukan kangen ama si mamangnya laaah.. Kangen ama basonya!! Heheh..

    1. titiw says:

      Cilok2 yang gak ada dagingnya, yang kebanyakan acinya itu ya rat..? hihihi.. dasar orang bogor pada malnutrisi!

  3. kangen jajanan SD jadinya…mie lidi yang super pedeees, sarimi bakso (lah,…masih ada ga sih sarimi???),…huhuhuhuhu

    1. titiw says:

      Sarimi mah masih ada banget lagiiii!! Duh mie lidi pedes.. super megan tuh jaman dulu! Pernah lagi piket, aku kira cowok yang megang lidi itu megang lidi beneran! Aku buang dan aku taro tempat sampah.. hahaha..

  4. unee says:

    oh..kalyo akuh dulu,waktchu in school,selalu jajan yang mahal2…like pizza,lasagna,spaghetti..
    Soalnyah,katcha mommy,jhajhan di sidewalks itchu gak healthy..

    HAHAHAHAHHAHAHA.

    ah,saya jadi kangen masa2 dimana nominal tidak menentukan kebahagiaan.

    * oush ! *

  5. Gum says:

    makanya dulu pak ogah terkenal dengan ‘cepek dulu dong’-nya.
    coba kalo sekarang. mintanya pulsa kali ya..

    hihi..

    1. titiw says:

      Pulsanya juga yang nggak 20.000 doang.. tapi yang cepek.. ribu. Ha.

  6. mbelGedez™ says:

    Doloo jajan sayah Rp 10,-
    Bisa buwat mbeli teh manis ssegelas ama gorengan sebiji.
    O, iya. Ituh taon 1975 ding….

    :lol:

    1. titiw says:

      Busengdeng.. tahu 75 emakku aja blon kepikiran kawin ama papah.. hahaha..

  7. lil says:

    haiyahhh…baru juga berapa hari yang lalu gw kangen sama cilok & cireng depan sekolaan SD & TK gw dulu. Harganya 25 perak gitu,jigow! Es teh juga higow. Permen tuh kalo ga salah jigow dapet 3 deh.

    Postingan lu makin bikin gw ngidam jajanan masa muda dulu. Tapi malu ajah belinya, dikira tante2 yang lagi nganter anaknya sekolah.

    1. titiw says:

      Lho.. secara ditilik dari umur emang tante2 yang udah pantes punya anak SD.. mau gimana lagi dong tan..? *kabur ke timbuktu*

  8. rika says:

    he eh bener tuh apa karna dulu kita masih kecil semua masih murmer ya jadinya tingkat syukurnya juga lebih besar, kl sekarang apa2x mahal tapi godaan sana sini makin banyak jadi aja kita jd manusia konsumtif yg jarang bersyukur

    ah jadi kangen saya ama yg duludulu*lho

  9. amira says:

    jajan 100 rupiah? hmm… aku aja waktu TK jajannya 500. 500 lho!!! keren banget ga sih??? *dikirim ke RSJ*

    *dinyatakan sembuh oleh RSJ*
    tapi 500 rupiah aja seminggu sekali. dan cuma bisa buat beli chiki doang di koperasi(kalo ga salah) yang jaraaaaaaang banget aku masuki. waktu SD dinaikin 1000, 2000, 3000, dan sampe puncaknya 4000 wkatu kelas 5 SD. begitu kelas 6 jadi 4000 perhari tapi hanya untuk ongkos doang (yang akhirnya digunakan untuk jajan kecil2an sebangsa lidi2an yang 500 dapet 2)

    =)

    1. titiw says:

      Hahaha.. nice story dear. Anyway kamu SD tuh belum home schooling ya.. baru inget.. :)

  10. thalique says:

    Jajan kecil terpavorit tetep krip krip dan mama mie..ech padahal setelah produk yang tidak sehat itu ternyata cuma produk sampingan dari mie instant hehehehe

    Trus sampai sayah menghentikan mengkonsumsi YOSAN GUM tidak pernah menemukan kelima huruf Y O S A N dibalik bungkus..ughh sebel

    1. titiw says:

      Krip2 tuh apaan mas..? gak nyampe jakarta tuh! Produk purwokerto doang jangan2?! Hahahaha!!

  11. zee says:

    Jaman saya esde, jajan saya 50perak. Kadang 100. Itu thn 85-an gtlah. G bs jajan apa2 kec es doang, scara di Papua kan segala2nya serba mahal. 50perak itu cm dpt 2 permen karet loh!
    Pindah k medan thn 87, uang jajan 200. Krn di medan tdk semahal di Biak, sy bs jajan lumayan, bs beli minuman soda warna warni yg harganya Rp.50. Hihihi… fav sy jg Chicky dan 1 lagi, mamee…

    1. titiw says:

      Ahahaha.. mamee.. mi2 cilik warna merah yang enak banget ituuh.. aku gak suka tuh pake bumbunya.. enakan dimakan tanpa bumbu.. lebih orisinil. HAKS.

  12. mono says:

    esempe lo tinggal ngangkang kaliii tiw
    *deket aja gitu dr rumah lo … hehehe
    (tolong kata ngangkangnya jangan diperbuas)

    1. titiw says:

      Huahahha.. tengil banget ni anak.. Kalo gue kata ngangkangnya jangan diperbuas, maka elo ngangkangnya jangan diperluas! Hihi..

  13. Ritno says:

    bapak saia sekolah dulu uang saku cukup 5 rupiah…..dulu saia SD uang saku hanya 200 rupiah…sekarang ponakan saia SD aja uang sakunya ga cukup 5000 rupiah…….

    Inflasi emang kejam…

    1. titiw says:

      Kejam.. jam.. jam.. jam..

  14. seno says:

    tanyalagi: kok bisa kepikiran nulis beginian? ditulisnya bagus lagi. #bukankomenberbayar *menjura*

    1. titiw says:

      betul betul betull..?! :D

  15. cockneyboy says:

    aku dulu suka beli cakwe di sd-nya kak titiw murah banget 100 udh dpt banyak gila,skrg 100?meehhhh

    1. titiw says:

      Bumbunya kacang2 enak gimana gitu ya dekkk.. :))

      1. cockneyboy says:

        bukan bumbu kacang kak titiw,tp bumbu saos merah itu,bumbu kacang otak2 kaleeee,pliss deh kakak ceburin laut nih :)))

        1. titiw says:

          Iyaa.. bumbu merah, tapi kayak ada irisan2 kacang alus di dalemnya.. inget gaak? Hyaaa.. x)

          1. cockneyboy says:

            ih kak titiw maksa banget deh,ya udh deh aku gak mau argue deh :p

            1. titiw says:

              Ahahahaha.. Awas ya cockney boooy.. *jewer*

  16. Jaman SD jajan gue 500perak,dapet mi ayam (250) es teh (50) sisanya buat jajan gorengan.
    SMP kayaknya jajannya seribu, deh. pas SMA langsung naik jd 10ribu krn hrs ngangkot.

    btw jaman SD coca cola masih 200an loh. botolnya masih gedean dikit.

    1. titiw says:

      Hem.. ini berarti kamu lebih muda dariku atau kamu lebih tajir dariku ya kak? Hahahaha.. Iyaa.. botol coca cola masih yang begonoh. Dulu pernah aku punya duit sehari, bisa beli coca cola berbotol2 dalam sehari. Hahahaha..

  17. ncik_siela says:

    uang jajan aku dr kelas 1-6 sd 100,kadang kadang 150/200.jajannya ketupat sama sate kikil plus limun rasa warna warni.seplastik kecil burjo dihargai 50 rupiah.es lilin potong dr harga 25 perak bisa dinikmati.nyuuum.waktu smp konstan di 500 krn pp bareng emak.masa sma 2500 udh bs maem mie ayam/batagor.oya,permen karet yosan,ada yg pernah dpt hurup n nya ga sih?

    1. titiw says:

      Bukannya yang gak pernah muncul yang huruf A ya..? Gyahahahahaha.. :D

      1. ncik_siela says:

        di tempat akuh hurup n,kak.yaaaah,tau begitu,pan bisa tukeran yak? #apeu

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now