Traveling

Trip to: Onrust, Untung Jawa & Pulau Rambut

Wednesday, 3 December 2008

Minggu kemarin, saya dan beberapa temans berjalan2 ke Kepulauan di Jakarta dan sekitarnya. Meeting point @ Pusat Konservasi Muara Angke, dan berkenalan dengan yg lain di situ. Oh iya, bear in mind kalo saya gak punya kamera dan HP saya yg berkamera baru kecopetan, sehingga foto2 ini hasil tag orang2 di fesbuk. Huhuhu.. Jadi maafkan kalo isinya saya semua ya..

Konservasi Muara Angke

Kawasan ini merupakan satu2nya kawasan mangrove atau bakau yang tersisa di Jakarta. Dengan luas tanah 25 hektar, tempat ini masih dihuni oleh beberapa ikan, burung, dan monyet. Di sana juga ada beberapa bunga dan buah yang jarang ditemui. Misalnya saja buah Pidada yang dapat menjadi makanan monyet2 (iya, kamu2 jg bisa makan buah ini, sayang..). Buah ini didesain dgn unik oleh Sang Maha Pencipta, ketika sudah matang, buah ini akan berbentuk seperti payung sehingga dapat mengapung di air. Hal itu dapat memudahkan binatang untuk mengambilnya (jadi gak mubazir gitu lho bo..). Abis itu liat2 monyet trus foto2.

Buah Pidada yang berbunga

Neng, termenung aja neng..

Setelah itu, kita langsung naik perahu motor menuju Pulau Onrust. Di perjalanan, kita melewati kapal-kapal yang abandoned gitu, kata kepercayaan sekitar, kapal rusak gak boleh dibuang atau dijadikan kayu bakar, namun harus dibiarkan saja sampai lapuk. No wonder pantai itu terlihat kumuh dan dilaletin! Bayangin dong, air asin dilaletin sangking kotornya!! Kesian juga sama burung2 yang termenung di atas kayu-kayu..

Kapal-kapal lapuk

Mata pencaharian penduduk yang mandi dan gosok gigi serta mencuci di pantai kotor ini adalah budi daya kerang. Karena, yang berkembang biak di air sekotor ini hanyalah kerang. Kata pemandu kita yg bernama Mas Edy (Hai mas..), penduduk menggunakan pewarna pakaian untuk si kerang2 itu agar kerang terlihat segar dan berwarna kuning cerah. Mereka sih ngerti bahayanya, that’s why mereka sendiri gak makan kerang2 itu. Pulau Onrust dulunya merupakan pulau pelabuhan yang dibangun oleh para kumpeni Belanda. Sempat juga pulau ini dijadikan kamp haji. Dulu kan kalo naik haji masih pake kapal.. Perjalanan ke sini kurang lebih 40 menit dari Muara Angke.

Perjalanan perdana naik kapal nelayan

Wacth the typo! xD

Sesampainya di Pulau yang tidak berpenghuni ini, selayang pandang nampak beberapa puing, kuburan, museum, serta pohon2 tua yg bentuknya weird. Kata tulisan-tulisan di sana, para penduduk setempat saat itu umurnya pendek karena buruknya sanitasi dan ketidak cocokan cuaca bagi para noni-noni belande itu (makanya jangan ngejajah tong..). Iya lho, umur 23 mereka udah pade lewat.. Ihh…

Komplek Makam Belanda

Lanjut naik perahu lagi ke Pulau Untung Jawa, pulau yang berpenduduk. Pulau ini hanya sekitar 20 menit dari Pulau Onrust. Di sini, kami makan siang dengan seafood enaaakkkk.. Dan sepanjang jalan ada anak2 jualan, ada penginapan2 yg mereka sebut “homestay”, dan ada es grim merknya Jeje.. (apa siih..) Oh iya, ada gambar2 kocak juga di sini, perhatikan baik2..

Dolphin Homestay

Nah, setelah kenyang (kenyang makanan serta kenyang denger ceritanya Mas Andi yg banyaaak bangeet, hoo, piss mas..), kita semua balik lagi ke perahu motor untuk lanjut ke pulau Rambut yang kurang lebih 15 menit dari Pulau Untung Jawa. Masuk ke Pulau ini, kita disambut dengan kicauan burung-burung yang berputar di atas pulau. Banyaaaaaakkkkk banget jumlahnya, kakak-kakak (jiyeehh..) dari Jakarta Green Monster jelasin tentang jenis-jenis binatang yang ada di pulau itu seperti biawak, ular, serta burung-burung itu sendiri.

Nice Wall @ Pulau Rambut

Di sini, kita juga naik menara yang tingginya sekitar 15 meter. Agak merinding disko juga sih naiknya, tapi pas udah nyampe atas, puaaaassss banget ngeliat pulau ini dari atas dengan view yang sangat menakjubkan. Pokoknya Maha Suci Allah dengan segala nikmatnya. Di sini, selain foto2, kita juga meneropong burung2, trus mas Hendra sama mas Ady juga jelasin banyak tentang pulau ini. Oh iya, di pulau kayak gini, fleksi tetep manteb loh sinyalnya.. (iklan banget.. ). Buktinya, temen saya Nonong nelpon cuman buat bilang “Ti, entar malem dateng yak ke Kemang, kakak gw Bang Eka kawin..” Ngeselin amat ni anak, kawinan malemnya baru dibilangin sore2.. Ah whatsoever, anyway, selamat menempuh hidup baru ya bang Eka.. :)

Menara Pulau Rambut

Acara puncaknya ada yang tau?? Kita nanem Mangrove!!! Iya, setelah dari menara dan jalan lewatin rawa2, kita nanem mangrove atau bakau ini yang berfungsi mencegah erosi. Untuk berkembang, bakau memerlukan waktu yang lama lho, apalagi kalau musim kemarau, bisa kering dan mati. Jadi, nanemnya susah, eh dihancurin dengan segitu gampangnya oleh pihak2 tak bertanggung jawab *emosi jiwa mode: on*

Mari menanam Mangrove! :)

Pantai Pulau Rambut

Yak, segitu aja.. Should you have any questions, don’t hesitate to buzz me! Oh yeah, for your info, this fun trip is organized by Jakarta Green Monster. Thx for the splendid trip guys!! :)

Previous Post →

34 thoughts on “Trip to: Onrust, Untung Jawa & Pulau Rambut

  1. ratie says:

    yakin mas2nya mo dicrop??? Hihihi.. Jadi pengen meneruskan gosip2 yang kemarin… Hahaha…

  2. lala says:

    ohh jadi itu foto asli titiw si pemilik blog ini toh… :D

    quite gorgeous…

  3. fahmi! says:

    menarik. jalan2 kesana keluar berapa duit ti?

  4. didien says:

    tinggal pake slayer sama topi oranye lo dah pas banget jadi si bolang tiw… ho ho ho…

  5. titiw says:

    Eh.. ratie.. udah doong.. yg itu mah catet aja di buku utang (apa sih..). Engg.. berapa duit ya mas? Saya juga dijajanin sih, hehe.. Tapi kalo gak salah 200 ribuan..

  6. kuy says:

    eh tiw kebetulan, si lily ngajakin gue ke onrust…tertarik mau nge guide in kite ?

    ayo doong..mau yah?..kita ajak temi juga, biar triple date an….

    gimana2….yo’i gak tuh?!

  7. titiw says:

    Heh? Gratis nih? kalo gratis situ yg punya hajat mah.. Berangkaaaaattt!!!!

  8. evelynpy says:

    Waduh lama tak berkunjung ke blog anda ini say, begitu masuk eh…semuanya 100% berubah jadi bingung saya mulai start dari mana ;)
    Akhirnya melihat foto paling gokil adalah postingan ini klik2 deh trus baca trus komen.
    BTW ternyata bagus lho ya pulau2 di kepulauan Jakarta nggak kalah sepertinya dengan Bali cuman memang kurang terekspos saja.
    BTW suka banget sama baju atasan kamu, batik bukan terbuat dari kain perca juga bukan….keren tapi vintage begitu…

    Kalau aku punya kapal aku bakar de nggak dilapukin gitu namanya juga adat kali ya beda-beda

  9. titiw says:

    Betul.. pulau2 di sekitar Jakarta juga banyak sejarahnya dan patut dikunjungi lho.. Dan ke sananya pun gak semahal ke Bali, hee.. Eh baju ini baju favoritku yg aku beli di senen dengan harga 3000 perak lho, hyehehe.. makanya ayo ke Jakarta, eve!!

  10. escoret says:

    maap,cuman mau mengkomentari soal batikmu.

    itu bagus,texture dan motifnya unuik.di sambung dengan celana pendek keren juga….

    itu sahaja….soal jalan2..???
    besok klo mau ke jkt,aku baca lagi blogmu ini…

  11. titiw says:

    Ahahahaha.. makasih lho peng, I’m flattered.. Btw kamu ngefens sama the brandals kan? Bang Eka yang aku sebut di atas itu bang eka brandals.. ga dateng ke kawinannya? (jakarta? jauh kali… hihihi.. piss..)

  12. zee says:

    kekekek aduh tiw lucu banged siy postingannya. aq jd ketawa2 bacanya. btw yg masalah kepercayaan kapal lapuk itu. apa yg terjadi klo kepercayaan itu dilanggar? toh ga dilanggar saja sudah buat lingkungan kotor bluwek gt kan? sapa tahu setelah disingkirkan malah mendatangkan rejeki…… **kok malah gw ya yg merepet? kekeke..

  13. titiw says:

    Iya ya, aku gak nanya mas2 guidenyah waktu itu.. Mas edi.. mas ady.. mas hendra.. ada komentarkah? (kayak mereka baca blog lo aje tiiiw..) Sabar mbak zee.. kan udah punya Black Berry.. jiyeeeehhh..

  14. nie says:

    wah, kayaknya asik banget nih tripnya. jd pengen, uda lama ga jalan-jalan menyapa alam.

  15. Setiaji says:

    Wow jadi kepingin jalan-jalan kayak jaman kuliah dulu …. *ngiri*

  16. Kurt says:

    Waduuuh sampe “ngeces” ngeliat foto pemilik blog ini, ngeces kenapa? full gaya and polos los… :D

  17. aCist says:

    yang jadi pertanyaan, kenapa harus malu..? pada photo diatas,,? hehe

  18. agn says:

    onrust.. sayang banget kalau sampai hilang.. salah satu pulau bersejarah.. dan saya belum pernah kesana. cuman lewat aja pas mau ke Pramuka..

  19. la mendol says:

    hahahaha…seru lihat gaya modelnya.

  20. Suwahadi says:

    Ini lg syuting acara TV: “Jika Aku Menjadi…” ituh ya? :D

  21. Tya says:

    Tiiiwww…. gue mauuuu ikutan dongg hehe. Green Monster bikin lagi ga acara ini? Bayarnya saberahaan, bu? Twenkss ya ;) Website lo keren. Ajarin dong hehehe….

  22. det says:

    ampun deh tiw, kamu ehem ehem banget dari belakang! hehehe…

  23. titiw says:

    @kurt: full gaya mah iya mas, tapi polosnya di mana? muke saya polos? kayak setan dong! hihihi..
    @ suwahadi: heh? syuting apaan ya? I dont have any idea bout that.. *bingung*
    @ tya: tya darlin’.. kalo aku mah bayarnya gratis, itulah enaknya punya pacar, hihi.. tapi kalo gak salah 200 ribu deh.. atau bisa tanya2 ke mas2 di JGM.or.id
    @ det: maksut..??? aku back genic gituh? *timpuk det pakek mangrove*

  24. yoga says:

    niat hati nyari info onrust bulan depan..kok nemunya yang ini ya ^^!

    –> Ah, nemu yang kayak gini juga seneng kan..? gyehehe..

  25. adin says:

    dear titiw yang makin seru aja, kalo jalan2 cantumin harga-harga doong, biar bisa contek menyontek dan tabung menabung :)

  26. Winarto says:

    Wah, kapan-kapan boleh ni tour ke pulau-pulau itu sekalian peduli lingkungan

    1. titiw says:

      Boleh banget lah kakak.. ;)

  27. seno says:

    wow kok kamu gak pernah cerita pernah ke sini? biar dibaca ya blognya? :)) btw gambarnya banyak ilang jg nih

    1. titiw says:

      Haha.. apa coba, anyway foto2nya sudah terselamatkan kak.. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now