Titiw Inside

Ngetem and The Never Ending Circle

Tuesday, 3 February 2009

.!.

Hmm judul yang bagus… keren juga dijadiin nama band. Ngelantur wae. Maksudnya sebenarnya begini, pernah naik angkot, koasi, mikrolet, oplet, dan mobil angkutan umum lainnya kan? Kalau belum pernah, silakan cegat dulu angkot terdekat dan naik dulu baru lanjutkan baca artikel ini.

Setiap naik angkot saya selalu pasti selalu dibuat jengkel sama perilaku ngetemnya. Dah buru-butu, kebelet berak, kayaknya mencret. Kuliah/ ngantor telat, mau ada meeting, eh si supir dengan tidak bersalahnya ngetem… bahkan sampai mematikan mesin. Anyway buat yang nggak tau artinya, ngetem adalah kegiatan kendaraan umum masal/non personal (angkot, metro mini, bis gede) berhenti sementara untuk mendapatkan penumpang. Supir-supir biasa menyebut penumpang dengan sewa. Karena sebetulnya penumpang itu menyewa tempat duduk selama perjalanan.

Sebetulnya kalau ditelusuri penyebabnya cukup simple dan bisa membuat kita supeer maklum dengan keadaan itu. You see, kemudahan kredit membuat jalan-jalan dipenuhi kendaraan beroda dua. Keadaan itu diperparah dengan munculnya sepeda motor matic yang terbilang baru. Tanpa memindahkan perseneling dan menekan kopling, matic menjadi pilihan utama ibu-ibu, perempuan, bahkan laki-laki juga ikutan memakai matic. Dengan fasilitas kredit mudah dan model sepeda motor yang terus keluar menarik konsumen untuk membelinya. Daan setelah hitung punya hitung, saking mudahnya kredit, biaya cicilan motor per bulan 20 – 30% lebih murah daripada naik angkot.

Naah, selanjutnya bisa ditebak deh, peminat angkot berkurang…. jaaauuuh berkurang. Banyak supir angkot mengeluhkan hal itu. Mereka harus ngetem 10 hingga 20 menit bahkan lebih agar quota setoran terpenuhi. Sementara sewa/penumpang terus berkurang, jalanan menjadi tambah macet oleh kendaraan beroda dua. Tentu saja kemacetan berbanding lurus dengan cost bahan bakar. Dilema supir angkot adalah begini; di hari sepi seperti hari liburan, menarik angkot seperti judi. Jika “narik” ada dua kemungkinan, jika sepi bensin habis berarti “nombok” tapi jika tidak narik, hari itu si supir tidak makan.

Akhirnya, penumpang yang tersisa mulai kesal dengan perilaku ngetem. Pikir punya pikir, kok ya lebih murah kredit sepeda motor daripada ngangkot, dah panas terus lama lagi. Daaan akhirnya lagi jalanan semakin lama semakin penuh oleh sepeda motor. Pengusaha motor dan lembaga keuangan penyedia kredit bertambah untung. Sementara supir-supir angkot kehilangan mata pencaharian. Akhirnya mereka memilih ngojek (dengan beli motor baru atau bekas) berharap sisa penumpang yang tidak memiliki motor/kendaraan pribadi akan memilih ojek – yang lama kelamaan juga pasti memilih beli motor baru, minimal mio lah.

Sepuluh tahun kemudian……

Jalanan dipenuhi sepeda motor, tidak ada mobil. Tua, muda, kakek, nenek, laki, perempuan, banci, semuanya naik motor. Bis besar bisa dihitung dengan sebelah tangan. Bengkel-bengkel motor tumbuh subur. Tidak ada angkot. Supir-supir beralih profesi menjadi tukang ojek atau yang berhubungan dengan motor. Kala mudik tiba, bus tidak laku. Semua orang naik motor, Pantura dari Jakarta hingga Surabaya dipenuhi motor terbanyak sepanjang sejarah manusia.

© Image

← Next Post
Previous Post →

8 thoughts on “Ngetem and The Never Ending Circle

  1. Dews says:

    Heheh… Mantabz neh alur penulisannya.

    Gw suka bagian endingnya yang 10 tahun kemudian tuh.

    Keep posting… :D

  2. mbelgedez™ says:

    .
    Sayah udah hampir 2 taon inih Back To Motor Bike. Ngirit banget emang. Kalo mbawa mobil sehari 100 rebu abis buat bengsin. Pakai Spin cuman buth bengsin 20 rebu sehari.
    Sisanya bisa buat foya-foya nraktir situh….
    :lol:

  3. unee says:

    Hm…jujur,tiw. Aku gak pernah mikir ampe kesitu lho. Maksutnyah,sadar banget sih kalo yg make sepeda motor sekarang banyak banget ( itu baru di medan sini ),tapi gak mikir sampe kesono-sononyah.
    Dulu waktu masih belum punya SIM ( atau setelah punya SIM tapi belum dikasih bawa mobil..haha ) ikut ngerasain juga betenya kalo angkot lagi ngetem. Mana kalo lagi suka digodain lagi ! Huh ! Mentang2 saya manis kan bukan berarti boleh digoda2in.

    * hahahahaha…ending yang sungguh ” GAK BANGET !! ” *

  4. Asep Muhajir says:

    Begitulah. Saya ngalamin sendiri sekarang ini, setelah naek motor ke kantor. Dulu gak pernah musingin jumlah motor yang berseliweran di jalanan, pas masih naek angkot/bis. Pagi ini, sekalinya saya naek angkot (karena capek juga harus konsentrasi penuh bawa motor), yang ada di angkot cuman saya dan bang sopir… Kasian juga liatnya.

    1. yosep says:

      terimakasih kang asep atas simpatiknya…..jaman sekarang sudah jarang sekali orang yg seperti kang asep….mudah2an orang seperti kang asep…bisa memberi sedikit kesempatan untk pekerjaan yang layak…bagi yang pendidikanya rendah seperti saya..kususnya dan sopir ankot pada umumnya,,……wassalam

  5. yosep says:

    memang sungguh luar biasa…..semua yang tertulis di atas memang benar adanya…..saya pribadi adalah seorang sopir angkot…(margahayuraya-ledeng)….baru2 ini. saya merasakan betul pengaruh daripada banyaknya masyarakat yang memilih menggunakan motor ketimbang naik angkot…..tidak terkecuali saya sendiri…lalu harus bagaimana lagi….? sejak kecil………..bersambung…….

    1. apy says:

      bang yosep, saya baru kali ini melihat supir angkota berkelana di dunia maya. salut bang yosep. mudah2an pemerintah akan lebih peduli dengan nasib supir angkot seperti bang yosep…

      1. yosep says:

        amiiiin…..tapi kayaknya bener juga tuh……cerita 10 taun ke depan…..hehehehe….berarti banyak sopir angkot yang nganggur…..nah himbauan untuk para sopir angkot….10 taun kedepan mending jadi tukang tambal ban aja deh…..lebih menguntungkan dari pada ngojek……becek…..pastinya 10 taun ke depan… bandung menjadi lautan tambal ban…heheheehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now