Titiw Inside

Benny & Mice & si Gadis Kecil

Tuesday, 17 February 2009

Gadis kecil berseragam SMP itu tersenyum dikulum melihat kalimat “Selamat tinggal Teh Nike” yang tertulis di belakang bajaj butut. Meskipun gadis ini belum dewasa, ia mengerti yang dimaksud dengan “Nike” itu adalah Nike Ardila, artis penyanyi asal Bandung yang meninggal di usia belasan karena kecelakaan lalu lintas. Oh ya, gadis itu tidak menatap bajaj betulan di tengah-tengah semrawutnya jalanan Jakarta, melainkan melihatnya di dalam sebuah buku berjudul “Lagak Jakarta”, buku yang sedang ia lihat di toko buku. Akhirnya sang gadis memutuskan untuk membeli buku bergambar yang harganya setara dengan uang jajannya untuk 2 hari. Makin dibaca, ia makin tertarik dengan cerita-cerita lucu mengenai Jakarta dan manusia-manusia yang lalu lalang di dalamnya.

Ternyata, serial Lagak Jakarta tidak berhenti sampai situ saja. Buku tersebut mempunyai banyak tema, di antaranya “Transportasi”, “Profesi”, dll. Si Gadis bertekad untuk menabung dan mengumpulkan keseluruhan buku “Lagak Jakarta”. Pada masa itu, sang Gadis senang kongkow di perpustakaan sekolahnya, dan berteman akrab dengan Pak Agus, si penjaga perpustakaan. Dengan perasaan riang dan ragu, ia memperlihatkan buku “Lagak Jakarta” kepada Pak Agus. Riang karena ia tahu isi buku itu sangatlah lucu, ragu karena takut Pak Agus tidak akan menyukai buku yang seperti komik tersebut. Syukurlah, ternyata Pak Agus sangat senang dengan buku itu dan minta dibawakan buku “Lagak Jakarta” yang lain.

Suatu hari, Pak Agus bertanya kepada si Gadis “Apa sih yang kamu suka dari buku ini, nak?” Si Gadis tanpa berpikir panjang menjawab “Saya suka gambarnya yang jujur, Pak. Menggambarkan Jakarta yang sebenar-benarnya, dan juga detail gambarnya. Orang-orang yang bernama Benny & Mice itu tidak sekedar pencerita dan pelukis. Mereka juga pengamat yang luar biasa. Misalnya saja, mereka menggambar pohon, tapi pohon itu tidak sekedar pohon. Ada kayu-kayu yang dipaku di situ dengan tulisan ‘Terima sedot WC’. Itu bener2 seperti pohon yang ada di depan jalan rumah saya Pak”. Pak Agus pun mengatakan “Wah, sepertinya.. Bukan orang-orang itu saja yang menjadi pengamat ya, kamu juga berbakat menjadi pengamat seperti mereka”. Pipi sang Gadis bersemu merah sambil membereskan buku-buku di dalam perpustakaan.

lagak-jakarta benny mice

Ketika gadis itu sudah mau lulus SMP, Pak Agus si penjaga perpustakaan mengembalikan buku “Lagak Jakarta” si Gadis yang sudah menghiasi perpustakaan selama setahun. Si Gadis berkata “Sudahlah Pak, taruh saja buku ini di perpustakaaan, agar lebih banyak lagi orang yang merasakaan kegembiraan seperti saya dalam membaca buku ini. Lagipula saya masih bisa beli lagi”. Senyum hangat Pak Agus mengembang mendengar jawaban sang gadis. Sang gadis lulus, dan ternyata.. Ia salah menebak. Buku-buku tersebut sudah tidak dijual lagi, dan ia merasakan kerinduan dalam membaca buku itu lagi. Tapi, apa boleh buat, buku itu sudah ia iklaskan menjadi penghuni perpustakaan SMPnya.

Beberapa tahun kemudian, ia membaca Kompas Minggu dan menemukan raut-raut muka susah yang ketika SMP sangat ia kenal. BENNY & MICE! si pengarang buku Lagak Jakarta! Wah, ternyata mereka sudah cukup tenar sehingga bisa mengisi kolom komik koran ibukota yang cukup bergengsi.. Begitu pikir sang Gadis. Kolom itu menggambarkan tren terbaru, kelakuan-kelakuan konyol, dan rupa-rupa Jakarta ditilik dari sudut pandang mereka berdua. Intinya, Benny & Mice merupakan peran utama dalam komik strip tersebut.

Beberapa tahun berikutnya, tepatnya sepuluh tahun berlalu sejak ia duduk di bangku SMP.. Si gadis berjalan-jalan di sebuah toko buku besar di daerah Matraman. Ia terkejut melihat rak yang bertuliskan “Buku terbaru”. Ada buku yang berjudul: LAGAK JAKARTA. Ya ampun! buku yang ia baca ketika puber sekarang dicetak ulang! 6 buku itu dipaket menjadi 1 dengan harga kurang lebih 100 ribu. Hm.. harga yang cukup mahal, mengingat harga buku itu dulu berada di kisaran 5000 rupiah per buah. Ia melihat di sudut lain, ada pula buku Benny & Mice yang berisi kumpulan gambar mereka di Kompas. Spanduk di toko buku juga bertuliskan bahwa mereka akan mengadakan Talk Show di situ minggu depan. Sekali lagi, sang Gadis tersenyum mengingat muka susah Benny & Mice ketika dirinya masih SMP. Tapi sepertinya mereka sekarang sudah lebih mapan, bahkan seorang dari mereka sudah berkeluarga.

Ya, keputusan si Gadis yang ia buat 10 tahun lalu untuk membeli Lagak Jakarta tidak salah. Ia lebih bisa tertawa dan menertawai diri sendiri. Seperti kata pepatah, orang yang dapat menertawakan dirinya sendiri adalah orang yang besar. Dan satu lagi, seperti apa kata Pak Agus si penjaga perpustakaan, ia sekarang bisa juga menjadi pengamat sekitar dan menulisnya dalam bentuk untaian-untaian kalimat di dalam jurnalnya sendiri. Untuk Benny & Mice, meskipun kalian tidak kenal dengan si Gadis, ia berterima kasih dari lubuk hatinya yang paling dalam kepada kalian berdua.. :)

25 thoughts on “Benny & Mice & si Gadis Kecil

  1. salman says:

    percakapan menyenangkan dengan orang yang menyenangkan
    di waktu menyenangkan dengan topik2 yang menyenangkan
    di suatu situasi yang menyenangkan di tempat yang mengenyangkan

  2. Dews says:

    Who’s that girl… Woo..wooow… *Madonna mode ON

    Nice contemplation eniwei… :)

  3. titiw says:

    @ salman: sort of bang, hehe.. senang juga kemaren melacur dengan orang yg sudah tidak bau kencur..
    @ Dews: thx.. :)

  4. mbelGedez™ says:

    .
    Arrrggghhh……
    Rupanya situh emang sukanya melacur sama yang udah ndak bau kencur….

    :mrgreen:

  5. Fansi says:

    jadi itu buku lama ya?
    sempet ga terbit itu knapa mbak? dilarang?
    ehm, flashback nya bagus, sort of touchy, hehe.

  6. unee says:

    HAHAHHA !!

    Benny&Mice IDOLAKUUUUHHH !!!!

    Mereka keren,original,kreatif dan nyindirnya itu lhoo… “kena” banget !!

    Udah baca yang tentang hape,Tiw ??

  7. titiw says:

    @ mbel: Pastinja Om.. aku gak lepel sama yg bau kencur, bawaannya pengen nyuruh dia mandi mulu, abis bau kencur.. (?!)
    @ Fansi: Gak cetak ulang aja say. jd rada susye nyarinya. He.. thx ya.. :)
    @ unee darlin’: Eits.. udah dong.. tp di situ gambarnya gede2 banget!! Aku gak puas!! 5 menit baca kelaar..

  8. kuy says:

    emang udah selama itu ya umur ‘lagak jakarta’ ?
    kalau elo SMP udah terbit, berarti udah lama banget ya…..baru tahu sayah….

    btw kalau waktu itu elo SMP…..
    berarti gue masih SD awal, pantes aja gue ga tahu….
    huehuehueheuheuhue…..

  9. titiw says:

    @kuy: EEK! jangan sok muda kau nak kuya! Waktu itu kalo gak salah Lagak Jakarta ada pas tahun 97, aku kelas 1 SMP. Soalnya Lagak Jakarta yg tterakhir terbit temanya reformasi & pemilu, which is 98/99.. Coba kang beni ama miceh kalo nyasar ke blog ini tolong dikomentari atuh.. hehe.. :)

  10. Didien says:

    wahhh… iyaaa… dulu gue baca pas SMA.. gue masih terngiang-ngiang sama tampang supir bajaj yang nyabutin jenggot pake koinan.. ha ha ha.. dahsyat!

    ternyata… kenyataan jauh lebih fiksi dari cerita yang paling fiksi.. he he he..

  11. titiw says:

    Yoi dien, itu tukang bajajnya selalu ada di pikiran yak.. dasar tukang bije pembrainwash otak, ahahha..

  12. mice says:

    makasih Tiwi…dah menghargai karya kami….makasih…

  13. titiw says:

    Eh.. ini bang mice beneran..? hehehe.. Aduh akyu jadyi malyu.. *tersipu2 sampe jadi mirip ikan sapu2*.. Anyway, namaku titiw, bukan tiwi.. Hehe.. Thx for dropping by! :)

  14. kuy says:

    ngarep banget loe tiWW!!!!!!
    itu pasti mice2 an karet….huehuehuehuehue…

    PS: mas mice, kalau itu beneran situ, saya mohon maap!!!!
    piss yo! :D

  15. titiw says:

    Enak ajeh.. beneran tuh.. aku liat imelnya juga beneran.. *harap2 cemas*

  16. - says:

    -SEDOT WC SOLUSI KEBERSIHAN MCK ANDA- Kami Melayani Limbah Anda Semua SE JAKARTA BOGOR DEPOK TANGERANG & BEKASI : Limbah Industri;Perkan toran; Gedung/Apartment; Perumahan; Sedot WC; Air Kotor; Saluran mampet;Rembesan & Bikin Septictank;juga menyediakan MESIN PENGOLAH LIMBAH Hubungi : JASA LIMBAH ISKANDAR No. Tlp. 021-74631310 & 021-70492265

    1. titiw says:

      Nyahahah! BAru nyadar ada iklan sedot wese di sini!! CK CK CK!

  17. Almaz Sharfina Wibowo says:

    lucu bwat lg duong……………………..

    hmmm tentang aph y ? ? ?
    oh, gw taw gmbr tentang keadaan d NTB,Papua,En’suRAbAYA !
    Pst hebOH lg tuch cmn gr2 sft kallian yg aneh ! ! !tp meskipun aneh kalian berdwa lucu . . . . . ..

  18. Almaz Sharfina Wibowo says:

    eh, jgn lp d blz y …….

  19. Almaz Sharfina Wibowo says:

    benny & mice minta e-mail kALIan donk ! ! !

    byar bs cattingan ^_^ kwkwkwkwkwkw

    mmmmm….
    eh, mice jgn jd terlalu penakut dong !
    en’ benny jgn sok th . . . . . . . .

    bye (\ /)
    (^_*)

    1. titiw says:

      Mas ben-ce.. ada yg ngepens niiih.. coba ini dianuh deh..

  20. seno says:

    gambar ilang. sayang merela sekarang pisah ya. entah siapa yg kurang baik pelayanannya. dan yg skrg kurang lucu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now