Entertainment / Events / Review

TIGA BURONAN dalam JAKARTA ADALAH SEKARANG

Friday, 13 March 2009

Tahun lalu, saya dan seorang kawan naik kereta Depok-Cikini untuk menyambangi si Bokir dalam salah satu film Suzanna di TIM, dalam rangka bulan film nasional. Sayang, acara filmnya belum mulai, sehingga kita terpaksa nonton film komersil aja, yg waktu itu bernama “Ayat2 Cinta”. Tahun ini, Memasuki tahun ke-3nya, acara “Jakarta Adalah Sekarang” yang diusung oleh KINEFORUM diadakan sebulan penuh dari tanggal 1-31 Maret 2009.

Penayangan film-film Indonesia ini gratis alias tidak dipungut bayaran. Hanya saja ada kotak kecil yang dapat diisi dengan rupiah sekedarnya untuk kamu-kamu yang mau menyumbang seiklasnya. Ets jangan lupa embat poster dan kartu2 pos yang direnceng di meja. Rabu kemarin, saya sempat menonton (dengan karib saya yg dulu itu juga) film berjudul “TIGA BURONAN”, film bergenre action komedi (kayaknya), yang dibintangi Bing Slamet. Silakan baca reviewnya di bawah ini. Oh ya, untuk tahun ini acaranya dilaksanakan di Taman Ismail Mardzuki (TIM) serta Komunitas Salihara. Di akhir bulan, ada pula pementasan musik dari SORE dan kunokini.

Jadwal selengkapnya dapat dilihat di KINEFORUM

TIGA BURONAN

Penduduk desa geger. Mat Codet (Bing Slamet), mantan napi yang sukanya membuat onar itu datang kembali ke desa dan meneror penduduk. Namun kesenangan Mat Codet agak terhambat dengan adanya Maman, seorang warga baru di desa. Maman yang terpincut oleh Ginah anak Pak Haji nampaknya punya misi lain di balik itu semua. Misi apakah itu?

Film produksi tahun 1957 ini masih hitam putih, mana gak ada sound effect, sehingga adegan tabok2an kalem2 aja. Tapi untuk ukuran tahun segitu mah, akting semua pemain mantep. Apalagi aktingnya Bing Slamet, sangat menghibur. Cuma, di tengah2 film, ada adegan orang nanem padi sambil nyanyi. Saya jadi rada bingung, ini musikal apa bukan? tapi adegan nyanyinya cuma di satu scene aja sih.

Oh ya, perhatikan juga lagu di awal sama akhir. Perhatikan liriknya baik2. Kawan saya, si Fathul sampe ketawa2 girang banget.. Pokoknya semua lucu2annya lucu. Iya. Relevan sama lucu2an sekarang. Tapi kata si Fathul “Ya tergantung Tiw.. kan yang nonton situ.. (baca: Remaja Jadul)”. Iya juga ya, kalo abegeh2 yang nonton mungkin malah kesel karena ada bunyi kresek2 sepanjang film. Yang jelas mah saya terhibur sangat! Senen besok mau nonton Badai Pasti Berlalu jam 5.30 sore. Care to Join?!

Yang namanya cinta itu kayak agama, gak bisa dipaksa

-Mat Codet dalam Tiga Buronan-

Tips: Bawa Jaket, asenya lumayan bikin semi hipotermia.

(c) Gambar scene tiga buronan

← Next Post

14 thoughts on “TIGA BURONAN dalam JAKARTA ADALAH SEKARANG

  1. septianw says:

    wah ini pilem lama ya? pengen liat sih. tapi di tipi kadang timingnya gak pas.

    ini blog tentang pilem ya?

    –> Yak betul!! Ini pilm lama.. tahun 1957, masih item putih. Heh? timing paa maksudnya nih mas? Anyway ini bukan blog ttg pilem.. tapi campur2.. hehe.. kategorinya macem2.. :)

  2. zee says:

    Kalo nonton film2 dulu emg suka ketawa2 sendiri, soalnya kesannya kan jadul, pdhl di jaman itu udah keren banged, kita aja yg sok keren & modern kekeke…

    Aq klo da nonton film lama di tv, pasti ngakak2 … tp tetep aja ga bosen2 nonton hehehe..

    –> Yoi.. sama aja kayak lagu malaysia. Dia ngerasa udah keren banget tapi tetep aja cupu di mata kita.. hehehe.. Yak untuk orang malay.. maafkan kami.. (kami? lo aja kali tiw..!)

  3. kuy says:

    tgl 29 di salihara nonton yuk….ada Sore dan ERK lho…
    gue niat nongton sama Temmy….

    wanna join?

    –> Pengin nonton sih.. tapi 60 rebu ya..? *rada mikir*, sial nih KTM pake ilang segala. Padahal bisa diskon.. Huh.. KTM ilang banyakan mudaratnya.. Ya nanti eike kabari lagi pak cik..

  4. gum says:

    beuh, taun 57? bapak saya masih abegeh waktu itu.
    etapi pasti beliau kalo nonton nggak kresek2 kayak abegeh sekarang.

    –> Bukan abg lagi mas! Masih perjaka!! ahahaha!!!!

  5. Ndre says:

    Just comment.. kita kan kangen tante..
    Tante udah jadi wanita karir nech???

    –> Ah, jadi wanita mah udah dari dulu.. tapi jadi wanita karir ntar2an deh, hehe..

  6. fathul says:

    hehehehe…. tok tok tok… pak saya minta kambing nya satu setel…

    –> Eh si oknumnya dateng.. awas mas, kalo hidup jangan serong, ntar cilaka.. ;)

  7. Andre says:

    hmm..movie sekarang gak ada yang temanya seperti ini yah..sekarang lebih ke movie yang seksi dan cinta…

    –> Heh..? maksut loe..?

  8. escoret says:

    ga tahu knp,aku suka bgt ama bang ben….
    klo cari pilm2nya dimana ya..???

    –> Di glodok banyak banget vcd aslinya, gak mahal antara 10-15 ribu lengkap, bederet..

  9. tya says:

    TAHUN 1957??? yaOloooooo… bokap saya boro jadi abg lahir aja blom
    wuiiihh!! jadi penasaran ;)

    1. titiw says:

      kayaknya kakekku juga masih perjaka taun segitu, ahahahha..

  10. agum purwono says:

    Dimana bisa download nih film ya,saya cari ditoko2 cd sampai glodok gak ada, pernah nonton dulu di TV sekitar tahun 1994 kalau gak salah,waktu itu RCTI nayangin beberapa film2 nasional tempo dulu,salah satunya film ini. adegan Bing Slamet yg gua inget waktu dia main gaple bersama kawan2nya “elu ngomong2 mati,gua jadi mati aja..”sambil membanting kartu gaple pegangannya keatas meja karna kartu mati

    1. titiw says:

      Hihi.. Wah kalo nyari felem2 lama gini emang rada susah ya mas.. apalagi yg masih item putih alias di bawah tahun 60an. Saya aja kebetulan nonon ini karena lagi ada festival film. Mungkin kudu cari2 di kaskus gitu atau forum2 film ya mas.. mereka biasanya punya koleksi yg aneh2 tuh.. :D Semoga membantu..

  11. seno says:

    yang gratisan emang selalu menyenangkan..*eh wow kamu lama juga ya jadi penonton setia kineforum :)

    1. titiw says:

      Dari jaman duluuuu.. Hehehehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now