Titiw Inside

Tips & Trik Membuat NPWP

Wednesday, 1 April 2009

Orang bijak taat pajak. Eish.. siapa juga gak mau jadi orang bijak.. Tapi kalau untuk bayar pajak..? Hem.. tunggu2. “Ngapain ya kita bayar pajak? Cuma bikin orang pajak kaya, dan malah bikin kita2 jadi miskin!” Wah, anggapan macem itu kayaknya udah basi di tahun 2009 yang gemah ripah lokjinawi ini kawan. Sekarang, pemerintah sudah benar2 mempermudah kita untuk mengurus a-z pajak.

Dimulai dengan mudahnya saya membuat NPWP di bulan Februari lalu. Tinggal buka aja di sini. Bikin dulu account baru kalau kamu belum punya. Kalo semua udah keisi, secara otomatis nama KPP kamu akan tertera di bagian atas. KPP itu semacam kantor pajak bagian mana yang kudu kamu sambangi untuk terus2an kita ganggu, sesuai wilayah alamat kita. Misalnya aja, saya tinggal di Pondok Bambu, maka KPP yang kudu didatengin adalah: *terereng tereng!*

KPP Terdaftar
Nama KPP:     008 – PRATAMA JAKARTA DUREN SAWIT
Alamat KPP:     JL. MATRAMAN RAYA NO.43 JAKARTA TIMUR 13140 (pas depan Gramedia Matraman!)
No.Telepon:     021-8581002 8506215 8583502
No.Faksimile:     021-8581450

Kalo udah selesai bikin account, setiap log-in bakal ada beberapa pilihan, yaitu:

  1. Permohonan Perubahan Data
  2. Permohonan Registrasi PKP
  3. Permohonan Penghapusan NPWP
  4. Cetak Dokumen

Untuk menerima NPWP berupa bukti fisik (baca: kartu), dateng aja langsung ke KPP yang sudah tertera dengan membawa kertas form NPWP yang sudah diprint supaya pas nyampe kantor pajak kamu gak usah ngisi2 form NPWP. Tinggal serahin kertas tadi dan 1 fotocopy KTP serta 1 fotocopy kartu keluarga (KK). Udah tuh, 3 menit, langsung jadi kartu NPWP saya yang berwarna kuning cemerlang. Bangga juga eike jadi penduduk yang sadar pajak. Hehe.. Katanya sih bisa juga dikirim lewat pos, tapi lebih ok kalau kamu lebih akrab sama kantor pajak kan? ;) Oh ya, kalo kamu udah registrasi online, jangan lama2 untuk registrasi beneran di kantor pajak atau mengirim pos. Karena registrasi yang kamu lakukan online akan expired sebulan jika tidak dilaporkan. Eits, bear in mind kalau fiskal gratis berlaku kalau minimal kamu sudah sebulan memiliki NPWP. Jadi, kalau kemaren baru buat, eh besok diajak plesir ke Ivory Coast, maaf saja. Anda kurang beruntung karena harus bayar fiskal dari kantong sendiri.

Nah, karena kartu saya baru ter-registrasi per Februari 2009, maka saya baru HARUS melapor SPT (pajak tahunan itu loh..) per tahun depan. Sedangkan kamu2 yang sudah terdaftar sejak tahun 2008 ataupun 1988 harus melapor. Tenggat SPT adalah tiap 31 Maret. Sekedar info, untuk kamu2 yang kerja di industri pertanian, perdagangan, dll (selengkapnya tanya org pajak) yang gajinya masih di bawah 5 juta, tenang aja, gak kena pajak apa2 kok. Yang dibutuhkan oleh petugas pajak adalah KESADARAN kamu untuk lapor. Karena kalo gak lapor, kamu malah kena denda Rp 100.000. Gak seberapa gede, tapi rasanya gak iklas aja kalo harus mengeluarkan uang segitu karena kelalaian sendiri. Jangan lupa kalau melapor SPT, sertakan form 1721-A1/1721-A2, form yang berisi rincian gaji kamu (bisa minta bagian finance di kantor).

Pemilik kartu NPWP melonjak tajam pada Januari hingga Februari 2009. Direktur Jenderal Pajak Darmin Nasution beberapa waktu lalu mengungkapkan hingga pertengahan Februari 2009 jumlah pemilik NPWP mencapai 12 juta wajib pajak, meningkat 20% dari jumlah akhir 2008 sebanyak 10,6 juta orang. Sunset policy juga mampu mendongkrak pendapatan negara dari sektor pajak. Tahun lalu, realisasi penerimaan pajak mencapai Rp658,7 triliun, atau Rp49,5 triliun (sekitar 8,1%) lebih besar daripada target APBN Perubahan 2008 yang Rp609,2 triliun. Animo orang2 yang melapor SPT juga cukup tinggi. Hal ini dipermudah dengan adanya beberapa booth pajak di mal2 atau plaza.

Gemana? Sedikit yang kamu beri bisa memberi banyak bagi Indonesia. Ayo2, dukung kegiatan pemerintah. Jangan udah keburu mencap jelek, karena people change, rite? Hihi.. Ok, kalau mau tahu lebih jauh tentang pajak, atau siapa tau mau dapet jodoh orang pajak, jangan lupa buka situs pajaknya. Moga2 tahun ini ada kesempatan ke luar negeri, sehingga NPWP saya bisa terpakai dengan baik (baca: fiskal grateess!) AMIN!

PS:

  1. Sedikit mengutip dari sini
  2. Makasih untuk Pak Nyoman, orang pajak di Buaran Mall yang menjawab semua pertanyaan clueless saya dengan sangat2 sabar dan baik (ngomong sama dia kayak berhadapan langsung sama Apu di The Simpsons *dialek India sama Bali setali dua uang*)
  3. Kamu punya HAK untuk maki2 Taufik Hidayat kalo dia kalah tanding bulu tepok. Contoh makian yang tidak terlalu memaki:  “Woi! Taufik!! Elo gemana sih!! Pajak yg gw bayar sia2 nih kalo lo kalah!!”
  4. Sekedar share.. kita kan care.. Cheerio!!

(c) manfaat pajak

← Next Post

28 thoughts on “Tips & Trik Membuat NPWP

  1. almascatie says:

    aku belom dapter jadi wajib pajak.. btw yang jadi pertanyaan aku selama ini adalah.. apakah ada transparansi penggunaan pajak oleh pemerintah mba? :D

    makasih n salam kenal yah

    –> Waduuh. Kalo masalah transparansi2an gitu kayaknya ada ya kalo kita emang niat mau minta. Bukan niat mau mojokin pemerintah loh. Hehehe.. coba aja kirim sms ke pajak (ada nomor sms langsung lho..) yang bisa diliat di halaman muka situs pajak resmi. Bisa tanya2 dari situ, atawa sekalian main ke kantor pajak biar lebih akrab, hehe.. :)

  2. nengbiker says:

    orang bijak bingung ngisi pajak :P

    syukurlah urusan semua temen2 di kantor beres.
    walo sempet mbulet menjelang tanggal 31 maret :P

    –> Emang tuh, meski harusnya lapor pajak itu akhir tahun, pemerintah kasih tenggang waktu 3 bulan, eh masih pada keblinger juga yak, hehe..

  3. rerere says:

    makasih ya udah nulis tentang NPWP. walopun kerjaan gw di sana bukan ngurusin npwp, tapi lu sudah membantu meningkatkan public awareness tentang pentingnya punya npwp..

    katanya bulan mei ini kartu npwp bakalan bisa dipake buat dapet diskon untuk belanja di FO dan hotel2 di bandung loh…

    ayo semua yang belom punya npwp bikin npwp, kan nggak keren kalo nggak punya npwp. tarif pajak untuk yang ngga punya npwp sekarang lebih besar dibanding yang udah punya npwp

    –> ARE YOU SERIOUS??!!!! DISCOUNT??!! (terlalu berlebihan ala abg yang udah 2 jam gak ketemu). Hihi.. tengkyu ya re, atas dukungannya.. gak mungkin aku menang kalo.. kalo kamu gak milih aku.. hiks, srot.. *ketika dipanggil pak lurah atas penghargaan remaja berprestasi 96*

  4. Imat says:

    AFAIK, punya NPWP bukan gratis visa tapi gratis fiskal luar negeri.

    –> Ahoy!! Ya ampyuun!! Kenapa eike bisa alpa begini, rudolfo??! Ya ya.. thx untuk masukannya.. udah dibenerin..

  5. Fenty says:

    Yaaayy … aku salah satu orang yang mendukung kebijakan pemerintah dong ya ?? :p

    padahal kerjaan juga gak selalu ada, hahahaha … tapi punya NPWP bo :D

    –> Bagus2.. asal jangan lagi gak punya gaji, eh tetep kecatut duitnya.. :)

  6. mbak titiw, kalau menurut saya, rakyat sesungguhnya ndak keberatan membayar pajak. ,hanya saja, selama ini muncul kesan, transparansi penggunaan pajak belum banyak dketahui publik, apalagi kalau berita korupsi yang dilakukan oleh para pejabat makin marak. jangan2 sebagian pemasukan dari pajak itu diembat *duh mudah2an hal ini hanya sebatas kekhawatiran semata* oelh para koruptor itu, hehe ….

    –> Iya.. moga2 itu cuma kekhawatiran semata yang tidak bertransformasi menjadi kenyataan..

  7. thalique says:

    orang bijak pilih menantu pajak…wow kalau pak darmin tawuu..anda kayaknya cocog jadi putri pajak (eit ada nga yah)

    –> Eits.. jangan salah.. ada mas.. aku inget waktu itu ada iklannya di mading kampus.. eh tapi gak tau itu maksudnya pajak beneran or pajak yg jurusan pajak..

  8. edratna says:

    Kita memang sebaiknya taat melaporkan SPT, biasanya gaji telah dipotong pajak. Kalau kita hanya bekerja dari satu kantor dan telah dipotong pajak sesuai aturan, maka SPT kita tetap nihil. Saya juga telah menjadi pembayar pajak dan punya NPWP sejak tahun 1985, seumur si bungsu.
    Masalah penggunaannya untuk apa, itu adalah bagian tugas dari BPK untuk memeriksa perpajakan dan penggunaannya.

    –> Hah..? emang NPWP udah dari tahun 85? *berlebihan deh tiw..* Wah, ternyata mbak edratna sudah melek pajak dari dulu ya.. :)

  9. zee says:

    Tiw, KPP kita sama nih, sama2 di matraman hehee..
    Eniwei gw juga setuju dengan pak sawali. Warga negara kita ini ada kesan “males” bayar pajak krn tidak yakin dgn transparasi penggunaannya. Coba kalo jelas, semunya jg mungkin akan sadar akan kewajibannya.

    Oh iya, bbrp waktu lalu kantor gw sempat didatangi orang pajak utk jd tempat konsultan buat SPT. Nah waktu itu ada yg tanya gini : “Lho Pak, tapi ini kan duit duit saya, saya berhak dong tidak memberitahu semua harta saya.”

    Dan si petugas menjawab,”Benar Pak, tapi kan negara punya peraturan. Dan sudah jadi peraturan bahwa berapapun jumlah penghasilan, semua harus dilaporkan.”

    Gw langsung kebayang para konglo yang pasti pusing cari cara untuk menghindar dari pajak. Secara pajak yang harus mereka bayar bisa ratusan juta. Gile bener..

    –> Hihi.. tahu ya.. biasanya tuh orang makin kaya malah makin merki..

  10. geRrilyawan says:

    wah iya…belom masukin SPT…kena 100 ribu deh.
    bikin NPWP-nya akhir 2008 sih…

    –> Wah, lumayan tuh mas 100 ribu, buat beli baso bisa berapa mangkok..

  11. unee says:

    giahahahahaha !!

    gaya luu,tiw..
    ngomongin pajak.

    iya,orang bijak – taat pajak.
    orang pintar minum tolak angin.

    gahahahaha…
    * disembur titiw *

    –> Begitulah Isaura.. aku kan balance.. kalo pemerentah ok ya aku puji.. kalo kagak ya aku cela.. Emangnya kamu.. Hyehe.. *disembur balik sama unee*

  12. Wah Bikin NPWP Wajib tuh…. Lapor SPT juga harus, kalau mau maju harus bayar pajak dong. Kita aja yg notabennya sebuah EO dah lapor SPT padahal kita masih baru, tapi harus di laporin SPTnya, yang ngelapor ke kantor pajak staff Ahlinya http://www.12-monkeys.com (DR.Rahmat Marley, SE, MM).

    Oh iya sekalian info buat yang punya restoran, cafe, hotel dan lainnya, nanti pemda DKI akan memasang alat monitor transaksi di tempat kasirnya, jadi Pemda bisa memonitor brp transaksi yg ada dan berapa pajak yang harus di bayarkan, sesuai atau tidak dengan yang dilaporkan, kalau tidak sesuai siap-siap aja dapet surat cinta.

    Terus kalau ternyata kita kelebihan bayar pajak gemana? duitnya di kembaliin gak ya? Nah….ini PR buat para pemungut pajak, jangan narikinnya aja yang kenceng, iklan dimana-mana. Buat juga dong iklan program pengembalian kelebihan pajak kepada wajib pajak, jadi si wajib pajak gak bakal males bayar pajak soalnya dia yakin kalau kelebihan pasti bakal di balikin, iya gak ???

    –> Lho.. Bogen..? Ini komen udah dari kapan tau tapi kok aku baru liat ya..? Wets.. nice point of view tuh.. AYo temen2.. kalo yg mau adain acara atau apapun.. hubungi 12 monkeys!! :)

  13. m4nk says:

    Hmm..pajak ya :)
    NPWP sih mang gampang bikinnya..tapi SPT?? saya pribadi ga setuju tuh..,silahkan mampir kalo berkenan :
    http://cm4nk.multiply.com/journal/item/29/SPT_is_a_bullshit..

    *Seandainya saja,kita punya Single Identification Number,atau apalah..yg bisa jadi KTP,NPWP dan tetek bengek administrasi lainnya, bukankah semua kartu ntu dari mereka yg kita sebut ‘pemerintah’?? lha kok jadi banyak??bagi2 ‘lahan’?
    =-=-=
    *Fiuhh panjang juga yak komen gw..-narik napas-*

    –> Hem.. gitu ya.. Iya sih, lebih ok kalo kita udah punya NPWP, semuanya langsung otomatis gitu ya.. (dasar pemalas..) thanks anyway for your opinion ya.. :)

  14. groinkick anima says:

    aku kul d jurusan pjk
    Klo ada yg krg jls tanya aku aja
    gratis drpd byr dikonsultan pajak
    Hub aku y

  15. ombolot says:

    Maaf sebelumnya, membaca komen diatas sepertinya kok memojokkan pajak dalam hal transparansi penggunaannya ya.

    Jadi DJP hanya berusaha mengumpulkan penerimaan negara yg berasal dari pajak, sedangkan uang pajak sendiri yg mengurusi adalah DJA (Direktorat Jenderal Anggaran). Jadi kalo ke kantor pajak khan hanya melaporkan setorannya berapa, setelah WP menyetor ke bank atau kantor pos yg mana uang tersebut dikoordinasikan untuk selanjutnya dimasukkan ke APBN untuk membiayai pengeluaran dan belanja negara.

    1. titiw says:

      Dear mas Ombolot..

      Makasih sebelumnya untuk komentarnya yang sangat2 memberi masukan pada orang2 yang kurang mengerti pajak. Tapi sekali lagi, tidak semua orang mengerti pajak, makanya mereka negative thinking, iya kan..? Maka daripada itu, harus lebih banyak orang seperti Anda yang memberikan penjelasan kepada kita2 agar kita lebih mengerti tentang ini itunya pajak. :D Makasih banyak atas penjelasannya yang komprehensif ini yaa.. :D

  16. ombolot says:

    Maaf saya tambahi lagi … untuk pengembalian kelebihan pembayaran pajak sudah diatur juga dalam undang-undang, bisa di rstitusikan (dikembalikan), bisa juga di kompensasi ke pajak terutang selanjutnya. Untuk SPT Tahunan, sudah ada mekanisme tersendiri tentang kelebihan pembayaran pajak.

  17. nyomEN says:

    ckck.. ga nyangka ada “orang biasa” yg dg sebegitu detailnya memperjuangkan kesadaran masyarakat terhadap kesadaran membayar pajak, ayo saudara @rerere & @ombolot: mari kita usulkan saja saudari ini jadi srikandi pajak gmn? *wink-wink*

  18. nyomEN says:

    ckck.. ga nyangka ada “orang biasa” yg dg sebegitu detailnya memperjuangkan kesadaran masyarakat membayar dan tertib perpajakan, ayo saudara @rerere & @ombolot: mari kita usulkan saja saudari ini jadi srikandi pajak gmn? *wink-wink*

    1. titiw says:

      Nyehehhehe.. srikandi pajaaaaak!! gak banget gethoh kalee!! *alay*

  19. inda says:

    mba, nanya dong.. aku kan dah daftar ol… trus aku ke kpp na bawa form yang di print, copi ktp n kk doang?? trus di form identitas ada pengusul dan pemohon. pemohon kan aku, untuk pengusul nya siapa ya mba? bingung… help pliss..

    1. titiw says:

      Wah kalo gitu2an aku kalo gak salah gak aku isi.. ntar bakal diurusin sama orang2di sananya.. Atau kamu langsung tanya aja kpp terkait kamu.. gmn..?

  20. seno says:

    bentarrrr…bukannya kamu baru punya npwp tahun 2011 ini???? *gambarnya ilang* :))

    1. titiw says:

      Gak, dari tahun kapan tau ah..

  21. nick says:

    kalo gk kerja alias pengangguran….ada gak perlunya buat NPWP…..
    kan gak ada penghasilan…..
    apa perlunya NPWP buat pengangguran….???

  22. tiara says:

    kalo tinggalnya di buaran jaktim..
    kantor pajaknya yg dimana ya?

  23. MADRAIS says:

    saya bikin NPWP dari bulan Desember kartunya ko blm diantar, bisa ga diantar ke tempat kerja

  24. Benyamin says:

    Saya tinggal dibekasi tp KTP cakung
    Sebaiknya saya bikin Kartu NPWP dimana yaaaa….
    Terima kasih…

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now