Traveling

Trip ke Pulau Peucang, Ujung Kulon: Part 1

Tuesday, 14 April 2009

Yay!! Kulit eike sekarang tambah tanned, bo! Mengapa eh mengapa bisa begitu? Ini dikarenakan selama 3 hari kemarin, dari tanggal 10-12 April 2009, saya dan beberapa kholega melakukan perjalanan ke UK. UK United Kingdom? Aww.. Ketemu Pangeran Willliam dong!! Spice Girls!! OASIS!! *teriak2 ala abg tahun 90an* Yak, tentu saja TIDAK. UK adalah Ujung Kulon, suatu daerah yang terletak di bagian paling Barat pulau Jawa, tempat di mana terdapat badak yang hanya tersisa sekitar 50 ekor saja. Tepatnya sih, di Pulau Peucang (Anyway, Peucang diambil dari nama sejenis siput yang sering dijumpai di pantai ini, tapi ada juga yang bilang dari nama sejenis menjangan yang tinggal di kawasan ini. Meski demikian, saya gak ketemu satu ekor siputpun, nor Menjangan.)

Letak Pulau Peucang

Kita pergi bersama 40 orang teman yang terkumpul lewat Facebook (ya.. ya..) atas wacana yang dilemparkan empat orang teman saya di D3 jurusan Pariwisata, yaitu Nikka, Kete, Rian, dan Ricka (Rika.. aku buta, Rika.. *Rhoma Irama mode: on*). Nah jadilah kita sealaium gambreng itu naik satu bis Debora non ac, ples satu elep eh ELF ber-ase. Meeting Point di Circle K Pancoran (Mas2nya ampe bosan ngelihat kita2 bulak balik numpang ke WC). Di situ, kita kenalan kecil2an sama peserta yang lain (kenalan gede2an kayak gemanaa??!) Saya sendiri mengajak 4 orang untuk melacur bersama, yaitu MasNug, Hanum, Leily dan Emo. Tapi di hari H, Emo batal pergi karena sakit. Oh iya, karena Ujung Kulon sempat jadi daerah di mana penyakit Malaria menjadi endemik, kita dianjurkan minum Kina 2 hari sebelum berangkat, sampe hari kita pulang. 1×1 aja cukup.

Menunggu kapal di dermaga

Di Debora tanpa ase itu, kita ajrut2an dan menekuk2 dengkul kurang lebih 10 jam untuk sampai Taman Jaya, Ujung Kulon! Itu sudah termasuk subuh di Masjid, dan kongkow dulu di sebuah kedai kopi. Jadi, dari Buletan K jam 00.30 malem, nyampe jam 10.30 pagi. Emang sih, perjalanan itu lebih lama dari biasanya karena kita lewat jalan yang lagi rusak gila2an dan bukan melewati jalan yang sudah disurvey oleh temen2 panitia *nyalahin mode: on*. Nyampe2 langsung regang2 pantat sambil nyarep nasi uduk yang endang bambang, ples nunggu boat di dermaga. Perjalanan ke Pulau Peucang memakan waktu ± 3 jam. Rada mual karena saya bagian paling belakang, deket asep boat ini keluar. Huek..

Mbak-mbak dideportasi

Boat merapat ke dermaga Pulau Peucang, dan O, Em, Ji. Pantainya bersih nian!!! Waw!! Airnya bening!! Ombaknya tenang!! Udah gitu gw cantik!! (em.. lo sepertinya mulai berlebihan Tiw..) Turun boat, disambut sama kijang2 dan babi hutan yang sliweran di sekitar penginapan. Langsung pota poto depan tulisan Pulau Peucang. Tak dinyana, saya ketemu Gemi, temen basket jaman SMA dulu. Ternyata dia udah di situ sehari sebelumnya sama rombongan temen2 PH nya. Ih Gemi.. berarti kamu gak nyontreng dong, hihi..

Manusia kepala rusa

School of fish

Ih ada babi! Haram! Eh tapi gpp juga sih selama dia Islam..

Sebenernya, saya mau tahu berapa harga penginapan endebra endebre di situ. Tapi karena Nikka, si panitia gak mau kasi tau, akhirnya saya menemukan bahwa untuk masuk kawasan ini, pengunjung cukup membayar Rp 2.500 per orang. Di sini juga tersedia penginapan, yang harganya cukup bervariasi, Flora A Rp 780.000,- (6 kamar, AC), Flora B Rp 680.000,- (6 kamar, AC), Fauna Rp 400.000,- (8 kamar). Ada juga hitungan berdasarkan perkamar, yaitu Rp Rp 150.000,- Rp 250.000,- perhari (tanpa AC). (dikutip dari http://harjo.wordpress.com/2008/05/28/keindahan-pulau-peucang/). Oh ya, bentuk penginapan kita adalah rumah panggung dengan 5 kamar, yang isinya cuma kasur 3 biji.

Penginapan kita

Langsung nyemplung ke pantai (yg ternyata setelah diliat2 gak bersih2 amat juga, tapi teteup 30 kali lebih bersih dari kalimalang), Seperti biasa, kalo saya ke pantai pasti gaya andalan yg itu2 lagi, hehe,, gaya gunting di udara. Di sini, saya perdana juga nyobain snorkling. Belom puas , eh udah lanjut liat Banteng di Padang Penggembalaan Cidaon, akhirnya ke sana tanpa ganti baju! Ke sana naik boat ± 10 menit dengan badan menggigil.

Gaya gunting andalan

Snorkling pinjaman dr Mas Rian si penyuka pantat

Happy snorkeling, Ricka & Yoga!

Sialnya, saat kita sampe, si Banteng itu kagak ada yang nampak seekor pun. Jangankan yang bermoncong putih, yang moncong item aja nihil. Kata Pak Komar, guide kita selama 3 hari itu, tadi masih ada banteng2nya, tapi karena rombongan sebelum kita dateng berisik, jadi banteng2nya bete terus masuk ke hutan. Masuk ke sini katanya Rp 10.000/orang. Huhuhu.. Untung masih sempet ngeliat elang dan kelelawar guede di sana. Ya udah naik boat pulang lagi setelah sebelumnya foto2 sunset di dermaganya.

Padang penggembalaan banteng Cidaon. Tak ada banteng, para satwa ini tetap gembira.

Sepotong senja untuk Sem Purba

Abis mandi dan bebersih, kita langsung makan malem seadanya. Hari itu, kita tidur cepeet banget setelah oles2 autan eh gak ding, soffel rasa jeruk ke badan (biarin deh nyebut merk, siapa tau dibayarin).  Jam 9 sharp udah teronggok di kasur.  Bagaimana hari ke-2 & hari terakhir di sini? Apakah saya berhasil bertemu dengan badak? Tunggu di bagian ke-2 cerita ini. Selamat bobo.. zzz.. zzzz.. grok.. grok.. *bobo bersama babi*

-(to be continued)-

PS: Karena saya belum memindahkan foto2 dari kamera, maka foto2 ini adalah hasil tag orang2 di FB. Yang fotonya ngerasa aku pajang silahkan hubungi kalo keberatan ya.. Buat Deku, banyak foto kamu yg aku taro.. izin ya.. *wink wink*

*update*: Beberapa foto ada yang saya ubah karena baru dapet saweran foto dari temen2 yang lain. Oh iya, Peucang part 2 udah ada loh!!! Cheers!

← Next Post
Previous Post →

69 thoughts on “Trip ke Pulau Peucang, Ujung Kulon: Part 1

  1. Ihwan Rayhann says:

    Aasyik.. Bner” tuh, Aku sekali kesana rasanya pengen deh balik lg kalo ada yg ajak, hohohohooh.. ngareup nie.. tp bner loh sweerrrr deh, palagi liat jernih airnya, beeeuhhh sweggerrr tp sayang aku gk sampe ktemu rusa dari deket, malah sampe aku uber ke CIDAON jg kagak ade, lg kurang bruntung kale ya..!!

  2. wily says:

    kak mau tanya waktu ke pulau peuncang sewa perahunya berapa ya kak?
    ada contact person ga ke pulau peuncang?

    1. titiw says:

      Maaf kak, aku waktu itu dimanage sama temenku dan sama sekali gak tau sewa apa-apa di sini.. Maaf ya. :)

  3. wah! mantap! 2009 udah ke Pulau Peucang…
    #fyi, ini ada Trip ke Pulau Peucang dalam waktu dekat nih >> http://www.bit.ly/pulaupeucang

    1. titiw says:

      Thx infonya..

  4. galih says:

    Mau tanya dong, waktu itu pesen penginapanya lewat apa? apa on the spot?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now