Entertainment / Review

KING: Review

Sunday, 28 June 2009

Pemain: Mamik Srimulat, Rangga Raditya, Lucky Martin, Wulan Guritno, Ariyo Wahab, Surya Saputra
Sutradara: Ari Sihasale

king film indonesia

WHAT:
Guntur ialah seorang anak kampung bercita-cita menjadi seorang pemain bulutangkis. Hal ini didorong oleh ayahnya, yaitu Pak Tejo (Mamik Srimulat), penggemar berat bulutangkis khususnya si Liem Swie King, yang sehari-harinya merupakan pengumpul bulu angsa untuk dibuat menjadi kok. Pak Tejo sunguh2 ingin anaknya menjadi pemain bulu tangkis, sehingga ia menjadi cukup keras kepada Guntur dengan selalu menyuruhnnya latihan fisik, serta berlatih terus menerus. Beberapa permasalahan menjadi bumbu film ini. Masalah raket yang berkepanjangan, masalah persahabatan Guntur dengan temannya Raden (Lucky Martin) dan masalah yang Guntur miliki sendiri di dalam dirinya. Apakah hubungan Guntur dengan ayahnya akan berakhir baik? dan yang terpenting, apakah Guntur bisa benar2 menjadi seorang pemain bulu tangkis nasional seperti Liem Swie King sang idola?

Tiw’s Opinion:
WOW. Film yang saya tonton ba’da kerja di hari Jumat sangat menohok sukma. Langsuuung film ini melejit ke daftar top 10 film Indonesia terelok sepanjang masa versi saya sendiri. Kejadian2 lucu di dalamnya mengalir tanpa dibuat2. Masalah akting? Hem.. Ariyo Wahab cukup oke, lalu adegan marah Guntur itu amat natural. Tidak sok jadi anak baik yang marahnya di belakang saja. Nah, yang perlu dihighlight, dibold dan distabilo dengan warna cerah adalah akting dari Mamik Srimulat sebagai ayah Guntur. Karakter orang kampung yang sayang kepada anaknya dengan cara yang tidak eksplisit dapat ia bangun dengan nyaris sempurna (karena kesempurnaan tetep milik Allah ya anak2..).

Adegan yang betul-betul saya suka dari film ini yakni lokasi pengambilan gambar. Subhanallah. Kamu akan merasa kalo Indonesia itu maha indah. Belum lagi angle2 pengambilan kamera. Cuco bo. Minus dari film ini apa ya..? Apa? kebanyakan naro iklan? Ah ya wajar, kalo nggak ya si Ari Sihasale rada keder juga lah bikin film ini. Oh ya, minusnya cuma satu, foundation yang dipake si Guntur agak keputihan nek.. Coba itu warnanya diturunin satu tone.. Nah gitu kan lebih pas.. Sama akting agak kaku dari Michelle, bocah cewek yang teteknya baru tumbuh, yg berperan sebagai anak dari Wulan Guritno. Nonton film ini gak nyesel dehhh.. Ada yang mau ajak saya nonton lagi..?? *ngelirik Vina Gondosaputro* Pokoknya, Bravo buat “Alenia Pictures”  yang udah punya ide cerita seperti ini, sehingga membuat KING menjadi film bulutangkis pertama di dunia.

Cocok ditonton:
Seperti film Garuda di Dadaku, film ini pas ditonton kamu yang ingin rasa nasionalisme meningkat, kamu yang mau mengisi liburan panjang ini, atau kamu yang bercita2 untuk keringetan di Istora senayan sambil mengenakan kalung emas di balik kaos bertuliskan Yonex. Oh ya, Unee.. Ini film juga cocok kamu tonton.

Kudos:
4 kok mungil terbuat dari belerang yang bias mengobati mulut kamu yag gatal ingin terus2an menyela film Indonesia.

21 thoughts on “KING: Review

  1. Nona Nieke,, says:

    sipp, aku rasa..kalo bole ngebanding2in film ini lebih baik dibanding garuda di dadaku ;)

    1. titiw says:

      Nah.. ayo dong kita tonton dan menyokong film Indonesia.. :D Pas nonton ini gak tidur lagi kan..?!

  2. Nona Nieke,, says:

    buahahahaaa.. yang kmaren juga tidurnya ga niat koo.. :P

    1. titiw says:

      Ah, gak niat tapi katanya itu jadi rekor tidur terlama di bioskop.. Haha.. kalo rekor aku tidur lama di bioskop nonton Cut Nyak dien waktu masih SD..:D

  3. yes setuju dengan titiw, ayo cepet pada nonton… it’s a good movie… mumpung masih di bioskop… ayo dukung film bagus di bioskop Indonesia.

    1. titiw says:

      Eh, ya ampyun.. ada mas Yoris.. Thx for dropping by ya.. Eh nike, bos kamu berkunjung ke blog aku nih, hyehehe.. Ayo2 dukung film Indonesia bagus di bioskop..

  4. aa…apaa…
    le..lebih bagus daripada garuda di dadaku????
    yakin lo pada???

    gue harus nonton nih klo gtu…

    1. titiw says:

      Be be be betulll!!! Ha ha ha ha.. HARUS!!!! Yakinlah sumpah..

  5. tya says:

    beuh!! kudu nonton ini, klo review titiw kaya gini sih eike bakal nyeret pantat ini buat nonton di bioskop, hihihi

    1. titiw says:

      See..? Ayo langsung meluncur lah ty.. mumpung masih di biyoskop.. kalo udah turun males juga beli DVDnya. Mentok2 nunggu diputer di RCTI taun depan..

  6. ega says:

    gw tidur pas nonton banyu biru tiw…bnyk yg blg bagus…well..ampe skrg gw ga ngerti..wakakak

    1. titiw says:

      D’oh! ega darling.. We’re not talking ’bout banyu biru here!! Hello?!???! *ngeselin*.. Liat tuh judulnya segede bagong: KING. Meskipun demikian.. aku suka banyu biru ah..

  7. kuy says:

    wah..five thumbs up buat felem ini….kawah ijen emang na’jub dah!!!!
    sama rusa – rusa taman nasional baluran….maknyusss….

    jadi pengen ke jawa timur..hiks!

    felem ini jauh lebih nendang daripada garuda didadaku….
    -kuy&ebert-

    1. titiw says:

      Duh.. udah pernah ke sono belom kuy..? Kapan2 ajak eike dong.. kawahnya kayaknya memanjakan mata banget..

  8. Irfan says:

    jadi pengen nonton…sangat!

    1. titiw says:

      Hah..? Emang ada judul pelem indonesia “sangat”..? *belagak pilon*

  9. edratna says:

    Hohoho…saya nonton dua kali…
    Yang pertama bersama anak sulung di Jakarta…
    Dan yang kedua di Bandung, nemeni si bungsu…itupun di bela2in dari nonton “Garuda di Dadaku” di Ciwalk (Bandung utara)…beralih cepet2 (dan Bandung muacet…cet) ke Bandung Super Mall di Bandung Timur untuk nonton King….

    1. titiw says:

      BAgus tuh Bu.. memajukan perfilman Indonesa! Gemana..? Keren kan filmnya..? :)

  10. seno says:

    kamu tonton berapa kali film ini? :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now