Traveling

Tour D’Museum @ Kota Tua

Monday, 3 August 2009

Ingat kalau saya pernah jalan2 Wisata Kota Tua bersama rrratusan orang lainnya dalam acara yang diadakan Sahabat Museum? Waktu itu sangking banyaknya orang, saya jadi kurang menikmati & kurang nangkep sejarah2 apa aja di Kota Tua & museum2nya. Nah, karena kantor saya menjadi mitra sebuah perusahaan yang mau mengadakan acara CSR, maka saya kudu survey dulu sebelum hari H.

ExxonMobil yang berpartner dengan YMM akan mengadakan sebuah program sosial di Kota Tua, sebuah kawasan di Utara Jakarta yang dilindungi keberadaannya oleh pemerintah. Rencananya, program akan menggandeng beberapa guru dan murid Sekolah Dasar dari SDN Benhil 12 pagi. Peserta operasi pembersihan jalan-jalan di area Kota Tua dan sekitarnya ini terbagi atas 100 peserta yang terdiri dari kurang lebih 50 orang relawan (pegawai ExxonMobil), 30 orang murid SD, serta 20 guru dari SDN Benhil 12 yang nantinya akan dibagi lagi menjadi enam kelompok, yang didampingi oleh 1 guide dan 1 asisten guide.

Komplek Museum Fatahillah

Berkumpul di depan Museum Sejarah Jakarta dengan bapak Ibnu dari ExxonMobil serta Bapak Kartum dari Komunitas Jelajah Budaya, kami langsung berjalan menuju arah Balai Konservasi, dan memutari kawasan museum Fatahillah. Setelah melewati Daasad Musin Concern, terlihat jejeran sepeda tua yang disewakan seharga Rp 20.000 perjamnya. Survey dilanjutkan dengan jalan kaki menuju ke halaman Museum Seni Rupa dan Keramik, yang melewati Kantor Pos Taman Fatahillah.

I’d rather go to school by my own feet, y’know..

Museum Keramik

Dari situ, masuk lagi ke Taman Fatahillah, dan masuk ke dalam Museum Bank Indonesia (BI), yang baru saja diresmikan oleh Presiden RI. Museum BI ini masih baru dan modern, mesi demikian soft launching dari museum ini sudah dilaksanakan pada tahun 2007. Hemm.. Weird. Di depan Museum BI ada beberapa orang berpayung dan bersarung tangan putih. Sudah dipastikan itu bukan Michael Jackson, melainkan orang2 yang biasa menukarkan duit. Jaman mau Lebaran mah mereka laris manis diserbu orang2 yang mau pulang kampung.

Tukang tuker duit & jam operasional museum

Di dalam museum, terdapat tempat penitipan barang, WC cewek yang entah kenapa gak dibuka padahal WC cowoknya kebuka, dan FOTO BOX. Yak, mata kamu gak salah. That so last year icon: FOTO BOX! Di sini kita gak sendiri, kami diantar oleh seorang Bapak yang menjadi guide sepanjang perjalanan di Museum tersebut dan Mbak2 guide yang kerjanya cuma nyuruh buru2 karena waktunya sempit. Di dalam museum terdapat koleksi uang kuno, emas batangan, serta mini teater untuk pertunjukan-pertunjukan mengenai keuangan. Emasnya gak semua asli dari unggunan itu. Cuma 2 batang yg asli. Ada juga tempat untuk memegang emas batangan. Berat bo, lumayan buat dumbell.

New but Old Museum BI

Display barang-barang di sini ciamik, adem, dan masih bersih. Ada semacam simulasi yang dimana kita bisa menangkap koin. Jika koin itu tertangkap, maka akan ada penjelasan koin itu uang dari tahun berapa, dan keterangan lainnya. Ada display telpon di sini yang beberapa detik sekali bergetar dan berbunyi. Ternyata itu adalah simbol betapa sibuknya Bank Indonesia di kala krisis moneter pada tahun 1998. Ada pula uang2 yang dipakai untuk pembayaran jaman dulu, seperti kain tenun, pala, kayu manis, dsb. Namun untuk acara tanggal 8 Agustus 2009, Museum BI tidak masuk dalam jadwal acara karena akan dipakai untuk acara internal orang-orang Bank Indonesia. Pas selese, saya lupa nanya si Bapak, siapa yang menentukan pemilihan gambar di uang Indonesia. D’oh.

Harta di mana-mana!

Display ciamik dan futuristik Museum BI

Lanjut, kami berjalan menyusuri Kali Besar yang sekitarnya terdapat bangunan-bangunan tua yang bersejarah, seperti Toko Merah, bangunan berwarna merah bata yang didirikan sejak abad ke-17. Lalu kami melewati Jembatan Kota Intan, sebuah jembatan yang dapat dinaikkan dan diturunkan, nice. Dari sana, kami kembali lagi menuju kawasan Taman Fatahilah untuk masuk ke dalam Museum Wayang. Di dalam museum ini terdapat makam Jan Pieter Zoon Coen, Gubernur VOC pada masanya, serta makam pemilik Toko Merah.Ternyata wayang2 tuh banyaaak banget macemnya. Ada yang terbuat dari kayu, rumput, ada yg guede, ada yg cilik. Ada yg dari Indonesia, ada juga beberapa boneka2 / puppet dari luar negeri. Dan guess what boneka apa yg saya temui, eh boneka siapa..? The Famous Unyil!! Ada Unyil dkk macem Usro, Pak Ogah, Pak Raden, Bu Bariah, dan pasti pada lupa sama orang gila yang satu ini, Ableh

Kali Besar, Toko Merah dan Jembatan Intan

Museum Wayang

The Famous Unyil

Dari situ, dilanjutkan dengan masuk ke Museum Sejarah Jakarta, Museum yang jamak dikenal sebagai Museum Fatahilah. Di sini terdapat barang-barang antik, furniture, dan sebagainya. Bahkan ada gerobak bakso dengan pajangan saos sambel asli. DANG. Kayaknya tuh saos udah sebasi-basinya basi tuh. Kayak omongan kamu sayang, selalu basi.. (curhaaat..). Di sisi belakang museum ini, terdapat mess Gubernur Jakarta pada jaman dulu dan juga penjara wanita yang langit2nya super rendah. Ada pula meriam Si Jagur. Meriam dengan bentuk tangan yang rada anonoh kalo emang yang mikir orangnya udah mupeng. Katanya sih meriam ini lambang kesuburan booy. Survey diakhiri dengan cek harga makanan di Café Batavia yang mahalnya amit amit amit. Saya sebut amitnya 3 karena keterlaluan mahalnya. Tapi desain interiornya emang elok sih, banyak foto2 orang tenar yang dibingkai dengan cantik.

Museum Sejarah Jakarta a.k.a Museum Fatahillah

Penjara wanita & meriam Si Jagur

Huih.. Capek banget jalan berjam2 begini. Tapi senank juga karena jadi ngerti ini itu ttg museum. Secara guidenya ada beberapa untuk kita yg orangnya dikit ini. Hehe.. Sekedar saran nih buat pemerintah, khususnya Pemda Jakarta. Gemana Pak, BU, kalo harga masuk museum itu dibedain antara turis lokal & luar..? Masa turis lokal bayar tiket masuknya Rp 1000 juga sih..? It’s like 1/10 dollar in their country! Except in some countries in Africa, maybe. Eh sekedar saran, kalo ke sini jangan lupa selalu balurkan sunblock terlebih dulu, bawa sunglasses, kamera, topi, air mineral dan duit receh. Have a nice walk around these museums!

31 thoughts on “Tour D’Museum @ Kota Tua

  1. fahmi! says:

    itu semua sekali jalan dalam satu hari? nggak capek? hehe :D
    btw soal tiket masuk, ada yg menarik di bali, tarip untuk turis domestik dan luar dibedakan. bisa dicontoh itu.

    1. titiw says:

      Iya. Dalam sehari. Mungkin dari jam 9 pagi-jam 12.30 tuh, ohohohoho.. tapi emang tiap masuk museumnya gak bener2 dibaca satu2.. karena cuma survey aja jatohnya. Bukan berkunjung.. Iya, di bali bird park dibedain tuh harga turis asing dan domestik. Iriiiii…

  2. zee says:

    Huehhh saya belum menjelajahi museum-2 di Jakarta ini.
    Itu ada unyil dan ableh, kemana pak ogahnya tiw?

    1. titiw says:

      Ada juga pak ogah.. bu bariah.. pak raden.. cuman yg aku foto ini doangan.. hoho.. gemana sih ni yg katanya org jakarta malah belon pernah main2 kemari.. :)

  3. iqs says:

    emang orang gila di unyil namanya ableh ya? setau aku, ableh itu CSnya ogah..

    1. titiw says:

      Eh…??! Iya yak..? Kalo orang gila di unyil mah kan kagak ada namanya yak..? he,,.. thax untuk koreksionnya saudara iqbal!

      1. iqs says:

        hahaha… “dimana anakku, dimana istriku…” dia suka ngomong gitu yak? hehehe.. tapi kamu tau ga ti? cerita dan karakter unyil itu banyak menyimpan teori2 konspirasi! hahaha kesini aja http://groups.yahoo.com/group/BESORAHonLine/message/3320

        1. titiw says:

          Iya.. sama sambil bawa2 pengusir lalet ala penjual daging ituuh!! Oh rili..? Conspiracy theory..? *meluncur ke TKP*

  4. tya says:

    ahh daku juga pernah jalan2 muterin museum2 ntu tiw, eh busyeeettt pegelnya ampun2, klo bisa sedia parem kocok juga buat jaga2 :D

    1. titiw says:

      Hohoho.. kalo bisa sewa betis, sewa betis deh yak..

  5. Jiewa says:

    Kalo nyewa sepeda tu disetirin atau kayuh sendiri tiw?
    Eh.. ternyata di satu spot ada banyak object yg menarik ya.. :)

    1. titiw says:

      Nyewa itu sendiri mas Jie sayaaang.. kalo ngojek sepeda baru itu disetirin,, hyehehehe.. Iya, kalo jeli objeknya banyak yg kocak2..

  6. aldriana amir says:

    wuaahh, saya tertarik bgt tiw dg foto wayang yg badut2 itu! sayang, keterangannya ga keliatan jelas.. itu berasal dr indonesia jg kah? wayang itu jg dipentaskan ya, utk cerita seperti apa ya kira2?? penasaran deh.. kpn2 saya main ke sana ahhh.. :)

    1. titiw says:

      Iya, puppet badut itu berasal dari inggris, say. Yg dipajang di sini selain wayang dr Indonesia juga banyak wayang/puppet dari luar negeri. Silakan berkunjung langsung ke museum wayang. Tiap minggu ke-2,3,& 4 tiap bulannya diadakan pertunjukan wayang lho.. Cek langsung aja yaa.. :D

      1. aldriana amir says:

        wow, thanks tiw! :)

        1. titiw says:

          Aww.. don’t mention it, dear.. pleased to help ya’..

  7. Ayoe Sutomo says:

    Hai sodara titiw..
    dirimu dong yang bikin tour d museum..
    terus info2 ke diriku.. pingin banget kesana tapi kok kayaknya nggak pernah sempet ya??
    rutenya ya kota tua yang dirimu deskripsikan ntu.. menarik banget tiw.. hehe
    jangan lupa ples guide-nya juga.
    gue sama hubby daftar deh kalo titiw nge-EO-in.. hehe =)

    1. titiw says:

      Huahahaha.. kamu bukannya ada di luar jakarta darliing? Susye dong kalo ke sini. Ke kota tua doang mah gancil! Yang gak gampang ya ngumpulin orang2 untuk ke sininya. ;)

  8. fenny says:

    halo..nanya donk, kalo seandainya kita pergi wisata sendiri nah disana apakah ada tour guidenya atao kita cari tau sendiri..tolong yach soalnya rencananya saya dan teman2 mao wisata kota tua tp kita semua nga tau alias buta.. :)
    makasih sebelumnya

    fenny

    1. titiw says:

      Hai, kamu bisa hubungi sahabat museum, atau komunitas2 seperti itu untuk tau lebih banyak. Kalo yg ngadain komunitas gitu so pasti mereka udah ngeguide. Tapi kalo kita sendiri yang ke sana mungkin bisa ngedatengin museumnya dan nanya di tempatnya langsung. Lagipula kalo gak ada tur guidenya, info di masing2 museum udah lumayan lengkap kok, asal rajin baca2 info di situ.. Semoga membantu ya.. :D

  9. Yanti says:

    hai,, aku mau tanya donk…kalo di museum yang ad di sekitaran kota tua boleh ga ya di rekam, soalnya aku mau buat tugas kuliah tentang tourism nih, menjelaskan salah satu objek wisata…thanks banget ya infonya kalo ada yang tau…(^_-)

    1. titiw says:

      Kalo gak salah sih boleh2 aja tuh… tapi lebih sopan emang kalo minta ijin dulu kali ya.. apalagi kalo ditambah embel2 tugas kuliah.. mereka biasanya baik kok.. :D

  10. Jiewa says:

    Lagi nyari data2 ttg Kota Tua.. abis googling eh.. nyasar kesini.
    Ini surganya fotografet tiw.. Hanya dalam 1 square, kita bisa menikmati begitu banyak peninggalan sejarah. ga ada macam ginian di sby :D

    1. titiw says:

      Eh.. kamu mah main ke sini kalo nyasar doang.. gak diniatin.. Hwehehehe.. Masa sih di SBY gak ada beginian..? Yah namanya juga ibukota negara, hoho.. Tapi kan makanan2 di SBY cihuy.. ;)

    1. titiw says:

      Apanya nih yang ancur..? -_-“

  11. seno says:

    ingin!!! kapan?!! gbr.

    1. titiw says:

      Apa yang ingin..? ke museum ini..? Gambar udah klaar.

  12. sweettalitha says:

    boleh minta no telp tour guidenya dong?

    tks,

    1. titiw says:

      maaf saya gak ada.. waktu itu didaftarin.. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now