Events

Festival Palang Pintu, Kemang

Wednesday, 26 August 2009

festival palang pintu

Palang Pintu dijadiin FESTIVAL?! Apaan sih? Jelaskan dengan komprehensif dooong! Festival Palang Pintu yang diadakan tanggal 2 Agustus 2009 merupakan festival yang diadakan dalam rangka mensosialisasikan kultur betawi terhadap masyarakat. Pertamanya, saya pikir festival ini adalah festival Kemang seperti yang biasa diadakan setiap tahunnya. Karena, festival ini juga menutup akses jalan di Kemang dan sekitarnya, namun jalan yang ditutup tidak sepanjang yang biasanya seperti jika festival Kemang diadakan.

Saya datang ke festival tersebut dengan Vina dan Mbak Moi sekeluarga, langsung dari Garage Sale. Hehe, belom puas belanja belanji di Garage Sale, Festival ini dihajar juga. Variasi barang yang dijual rupa2 banget. Dari makanan, minuman, mainan, sampe binatang peliharaan. Ada pula makanan2 khas betawi kayak bir pletok, kerak telor, dan lain sebagainya. Meskipun begitu, kalo mau dibandingkan lagi sama festival Kemang, barang-barangnya kurang banyak, dan kurang “anak muda”.

Dalam festival ini juga ada panggung, menampilkan kesenian tradisional betawi, dan ada juga Bang Fauzi Bowo, yang gak sempet saya liat. Lagi asik2 sikat2 mata di situ, tiba2 aje nih ada mas2 yang wawancarain saya. Damn. Divideoin pula. Udah tahu eike kurang video genic. Katanya sih buat sebuah portal berita, di suatu website yang saya lupa namanya. Tenang aja mas, bukan saya doang yang situ dapatkan gambarnya. Situ juga saya foto. Cekrek!

Di sana saya agak amazed dengan varian barang-barang yang dijual. dari barang super baru, baru dibikin di situ, sampe barang bekas. Eh saya ketemu sahabat saya yang namanya Ayu. Ayu ini akan buka bisnis jualan gendongan bayi, yang dia kasih merk “AUBREY“. Haha, saya tahu nih asal muasal nama ini, kalo kamu tahu ada band namanya Bread, carilah lagu Aubrey yang mereka bawakan. Ayo teh Ayu, kalo mau mempromosikan barangnya blog aku terbuka sekali lho, hehe..

Hasil buruan di Festival Palang Pintu:

  • 2 celana pendek buat mantai @ Rp 10.000
  • Masker Rp 10.000 dapet 3 biji. Parohan deh sama Vina.
  • Lilin wangi Rp 5000 dari Kedaung. Saya beli for old times sake aja, dulu pertama kali beli lilin ginian di Kedaung juga soalnya.
  • Best buy: buku 2nd Remy Sylado dengan kondisi 85% baik “Kerudung Merah Kirmizi” seharga Rp 10.000! HUAAA!! Kenapa saya seneng banget, karena buku ini udah discontinued. Alias gak diterbitin lagi sama Gramedia, dan saya belum pernah punya. Entah kenapa, padahal buku ini dapet Khatulistiwa Award lho.

Sekian laporan pandangan mata saya dari Festival Palang Pintu, Kemang. Selamat menjalankan ibadah puasa dan tabik.

© Image

6 thoughts on “Festival Palang Pintu, Kemang

  1. iqs says:

    itu masker yang ceban-tiga bisa buat naek sepeda ga ti? too much carbon monoxide nih di jalan

    1. titiw says:

      Bisa banget… tapi muka kamu jadi kaku, terus kalo ada lucu2an di jalan (misal: topeng monyet odong2) kamu jadi rada susah ketawanya.. kalo ketawa masker berantakan, kalo gak ketawa kentut kamu betebaran..

      1. iqs says:

        hahahahahaha *ketawa selebarnya untung ga pake masker*

  2. tya says:

    owh.. maw dong dipinjemin novel kerudung merah kirmizinya *kedipkedip*

    1. titiw says:

      CIH. Langkahi dulu tangerang-pndok bambu. Baru kupinjami.. hihi.. berani kemari..? *dip kedip juga*

  3. seno says:

    nyok kemarih nyok?! gbr

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now