Traveling

Pulau Pramuka Trip: Praja Muda Karana

Wednesday, 14 October 2009

Pulau Pramuka di gugusan Kepulauan Seribu merupakan pulau pertama yang saya sambangi di bulan Oktober kelabu ini. Bersama rombongan yang dibawa oleh John Bawean seorang junior saya di kampus (ciye.. numpang tenar lo John di sini..), saya melancong ke sana bersama Nugi, Widya, dan MG. Meeting Point di Mc.Do Tebet dan kita berangkuts ke Muara Angke jam 5 subuh teng dengan Metro Mini yang sudah dicarter.

Sesampainya di sana, kita-kita nggak naik kapal ke Pramuka yang semacem angkot alias antar pulau itu. Kita naik kapal carteran, tapi yang dicarter bareng-bareng, sehingga lumayan lah sehingga pas tidur sebelah saya bukan jenggot kambing, pantat ayam, ataupun sebuntel bawang.

Muara Angke & Pulau Pramuka

Jam 7:30, kapal kita ciao dan sampe di Pulau Pramuka kira2 jam 10:00. Yes, perjalanan emang makan waktu 2,5 jam yang saya habiskan dengan ketawa2 goblok di atas kapal dengan Widya Amelia, seorang hamba Tuhan yang kesepian karena ditinggal suaminya untuk menuntut ilmu di negeri Jiran (Jiran itu apa sih..? Selama ini saya gak ngerti apa itu Jiran). Pulau Pramuka sendiri merupakan pulau yang menjadi pusat pemerintahan di Kepulauan Seribu.

Nyampe penginapan tanpa AC dan listrik yang baru nyala jam 5 sore sampai jam 7 pagi, saya langsung ganti baju untuk cibang cibung, dan melangkah menuju tempat penyewaan snorkel dan pelampung. Snorkel? Check. Fin ukuran 37? check. Pelampung? Eits, eike udah bawa milik sendiri  yang beli 10.000 perak aja kakak di Pasar Senen dengan ukuran full pressed body. Ahoy.

Welcome @ Pulau Pramuka

Anak Pramuka di Pulau Pramuka

Sebelum nyemplung, kita naik kapal kecil dulu nih ke Pulau Karya untuk makan siang. Di pulau ini banyak kantor2 pemerintahan macem Telkom, Pemadam Kebakaran, dan juga Taman Pemakaman Umum. Makan siang klaar, foto foto dulu sambil kelilingin Pulau Karya. Okeh, ready banget nih kite mau nyemplung!

Pulau Karya

Perjalanan dilanjutkan dengan si kapal menuju Pulau Air kecil. Kenapa gak langsung ke Pulau Air yang emang tenar buat snorkeling? Karena eh karena kita-kita yang amatir enih mau diajar gemana sih make dan menggauli snorkel secara baik dan benar. Pulau Air kecil sendiri hanyalah pasir yang terbentang yang kadang muncul kadang terbenam. Suka-suka dia aja kalo moodnya lagi enak. Karena letaknya yang di tengah laut tapi dangkal, jadilah kita berlatih di sana. Setelah dirasa ilmu kita udah 11-12 sama Yoko, meluncur deh ke Pulau Air yang bener.

Kayak Nabi Musa, di tengah laut!

Ke tempat mau snorkel, ngelewatin lagoon dan pulau Air yang berbentuk letter U (Sebenernya bentuk asli pulau air bukan gini, tapi si empunya pulau yaitu keluarga Sutowo yang bikin doi jadi begini). Sampe deh nih kita di perairan yang dimaksud. Berbekal latihan snorkel seadanya dan pelampung 10.000, saya bercinta dengan binatang-binatang laaut di kedalaman 3 meter tersebut (hum.. kedengarannya nakal sekali ya..). Best snorkeling moment I ever had ya di sini ini. Hehe.. Ya iyyalah, secara gak punya snorkel, jadi biasanya renang2 seadanya pake kacamata spido. Sayang gak ada kamera underwater. Moment berkesan tersebut diwarnai huru hara yang gak wajar antara saya, Widya, Si Sotoy dan Si Pembela Kebenaran. Siapakah mereka..?

Green Lagoon

Jadi gini ceritanya.. Saya itu penasaran sama orang2 yang bisa nyelem pake snorkel, dan lama banget di bawah air. Bertanyalah saya sama si Bapak Keriting (the future Si Sotoy) gemana caranya.. dia ngajarin kalo ya itu tinggal ditiup doang snorkelnya.. pasti bisa napas di bawah air.. berkali-kalilah saya nyoba, dan berkali-kali pulalah saya minum aer laut sampe 8 liter.

Setelah akirnya saya tahu kalo saya dikibuli (entah dikibuli apa emang si sotoy gak mudeng), datanglah si Bapak berkulit legam, yang kami panggil Si Pembela Kebenaran. Melihat saya sesenggrukan nelen aer asin.. dia dengan jumawa dan bilang “Oh.. kalo nyelem ke bawah itu mah masalah nahan napas Mbak.. gak bisa napas dari snorkel..” ANJRIT!! Pas saya mau misuh2 sama si sotoy.. eh doski udah melanglang untuk nyari mangsa baru.. DAMN!

Jangan seneng dulu, pas saya bilang “Iya pak, soalnya kan kayaknya bapak itu kuat banget nahan napas di bawah air..” Eh di nyamber “Wah, kalo masalah kuat2an mah, saya bisa lebih kuat..” *gak mau kalah mode: on* Daaan menyelamlah dia di laut itu dengan waktu yang cukup lama. Hwwaaa.. Ketawa saya dan widya gak bisa reda dalam beberapa waktu. Gokiiil banget!! Ahahaha..

Tetap ceria meski nelen air laut 5 liter

Click!

Lanjut dari situ dengan badan menggigil (tips: selalu bawa anduk atau sarung bali kalo ada kegiatan cibang cibung macem gini), kita snorkel lagi, tapi saya, Wid dan mas MG lebih memilih untuk fota foto ampe bego. Dan untuk mengejar sunset (tapi sepertinya kita lebih fokus untuk makan popmie), kita bersauh di Pulau Semak Daun. Di pulau ini, banyak tanaman Mangrove dan terlihat ada beberapa orang yang kemping di sini.

Pulau Semak Daun

Let’s take a pic, kiddo!

Beautiful Sunset

Magrib2 kembalilah kita ke penginapan yang berada di Pulau Pramuka, dengan terburu2 karena Widya kebelet eek dan kita emang mau mandi duluan. Klaar semua, nyari es batu sama mas MG untuk minum es teh, dan kongkow bentaran sama yang lain2 untuk cerita2 bego, dan terungkaplah kenistaan masa lalu kita yang suka ngerekam lagu di Kaset LIA. HAKS. Sebelum tidur, curhat on air lah eike sama Widya, dan tidur rada keganggu karena mati lampu saat malem2 buta. Duh.. nyamuk2 langsung membombardir muka, hati dan jiwa saya tanpa kenal ampun dije.

Pagi hari datang, langsung deh siap2 untuk ke Pulau Karya, ngejar Sunrise dan makan pagi. Duh, sunrise gak gitu keliatan, tapi hawa pantai pagi itu enaaak bener.. Abis makan sempet tiduran di tepi pantai, tidur yang bener2 tidur!Eh, gak lupa gaya andalan saya tiap di tepi pantai, yaitu gaya gunting di udara diimplementasikan di sini. Cihuy. Eh iya, terlihat juga ada ibu2 yang mau nyuci, katanya sih mereka dari Pulau Panggang, yang nyuci di Pulau Karya karena keterbatasan air tawar di Pulau Panggang.

Chasing Sunrise

Ngorok setelah meroda

Trio Pencuci Baju

Dari situ, kita menuju ke Pulau Panggang, pulau terpadat di sana. Bayangkan aja, dengan luasnya yang cuma 9 hektar, 5000 jiwa ada di sana, bandingkan dengan pulau Pramuka yang luasnya 16 hektar, hanya ada 1000 jiwa di Pulau itu. Kenapa bisa begitu..? Karena emang penduduk asli pulau2 di sekitar kepulauan Seribu memang kebanyakan berasal dari Pulau Panggang ini.

Asal muasa nama Pulau Panggang..? katanya dulu ada bajak laut yang bunuh anaknya “sesorang” deh, nah alih2 dibunuh crot gitu pake golok, doi dipanggang bo! Sesampenya di Pulau Panggang, duh rada kotor ya pulaunya.. berasa datengin kampung2 di Jakarta yang kumuh. Pas kita lagi jalan ngelilingin pulau, ternyata ada orang yang lagi nikah, sehingga diarak keliling pulau. Namuuuuun.. Pengantin perempuannya menimbulkan fitnah yang amat sangat!! perutnya geda bo! Kayak udah hamil 4 bulan!!

Tapi lagi2 Si pembela kebenaran datang dan berkata “Biasanya, nikahnya udah lama.. Kalo udah punya duit aja baru diarak kayak gini”. Hmph.. Eh gak lupa, pas lagi keliling pulau, saya sempet ngeliat tempat orang yg mau ngejual hewan2 laut ke Jakarta. Ada ikan buntel (yes, I’m talking ’bout blowfish!), lilia laut, bintang laut, anemon, dll.

Warna-warni Pulau Panggang

Para penghuni laut

Klaar keliling Pulau Panggang, kite ngedatengin keramba. Semacem tambak2 ikan gitu, yang ada floating restonya juga. Ikannya macem2 dan katanya kalo sekali panen bisa berton2 ikan. Ck ck.. Ada bandeng, hiu, dll. Sempet juga ngeliat kolam renang di tengah laut. Maksudnya..? Iya, kolam renang, tapi dibikin sedemikian rupa sehingga meminimalisir ombak untuk yg renang di dalamnya. Airnya mah teteup air laut.

Shark Tale

Ay keramba!

Si kolam renang

Balik lagi ke Pulau Pramuka, sekarang saatnya untuk: Ngeliat penangkaran penyuuuu!!! Hohoho.. so cutee!! Penyu atau tukik ini ditangkar dulu supaya populasinya bisa lebih banyak. Karena kalo mereka dibiarin gitu aja, banyak pemangsa yang ngincer telur2 penyu ini. Orang yang in charge di pengkaran ini adalah Pak Salim, yang beberapa kali sudah mendapatkan penghargaan atas jasanya dalam menyelamatkan lingkungan. Oh ya, selain penyu ini, beliau juga pemrakarsa pasir sebagai media tumbuhnya mangrove lho!

Rearing Area

Mas MG & Si pembela kebenaran, Saya & Pak Salim

Bath time!! setelah mandi sebersih2nya umat, kita pulang deh setelah sebelumnya foto2 dengan kaos yang dibagiin dan makan siang di pulau Karya. Dan apakah kalian tahu??! Kita pulang ke Muara Angke naik kapal carteran rame2 lagi kayak waktu berangkat, tapi kita naiknya dari tengah laut karena hampir ketinggalan! Huohoho.. Sampe Muara Angke, naik metromini lagilah kita ke meeting point keberangkatan. Dadah2 sama anak2 dengan diiringi hujan. Alhamdulillah hujan baru meradang setelah kita pulang. Tiga hari ke depan setelah pulang, pala saya masih pushing seakan2 masih digoncang2 kapal! Hihi.. Sekali lagi, nice trip guys!! Can’t wait for another one! Buat kalian semua, Happy Traveling!

We Love Jakarta

← Next Post
Previous Post →

30 thoughts on “Pulau Pramuka Trip: Praja Muda Karana

  1. ega says:

    adooh tiw..mantafff
    itu blue lagoonnya keren ya bo…disitu snorkling jg?

    1. titiw says:

      Kagak bo.. kagak snorkeling di situ.. yg kita iner pan koral2 lautnya yg okeh.. nah di situ mah keliatan ijo atau biru aja dari atas.. tapi dalemnya gelaps.. lagipula ntar eike ditembak lagi ama keluarga yg punya pulau itu.. maklum pulau pribadi maak..

  2. Nugi says:

    buat yg tertarik nge-trip ke pulau pramuka, coba pastikan ketersediaan air untuk mandi/bersih2 di tempat menginap..krn di-trip yg titi laluin ini, perbandingan ketersediaan air untuk bersih2 vs. yg memerlukannya, cukup membuat mengelus dada..

    tapi kalo udah liat keindahan terumbu karang disana, ngerasain sunrise & sunset-nya, atau liat hal2 unik disana, gak cukup lah soal air itu bikin kita kapok kesana..

    1. zam says:

      eh.. aku lebih suka di pulau pramuka, akses dan fasilitas paling lengkap. di pulau tidung, airnya lebih parah! :p

    2. titiw says:

      Oh iya.. kalo masalahnya kuantitas.. pramuka malah menurutku lebih parah daripada tidung.. karena, listriknya pun gak 24 jam.. jadi air gak mengalir seenak jidat. Kalo di tidung malah airnya ngalir terruuuuuss…

  3. mima semar says:

    *(Jiran itu apa sih..? Selama ini saya gak ngerti apa itu Jiran)*

    setau eike Jiran ituh artinya tetangga deh. nah ntu mangkenye si malesia dibilang negri Jiran krn jaraknya nyang paling deket ma endonesa. Kalo gak salah sih gituh, correct me if i’m wrong…..

    1. titiw says:

      Oh gitu ya mims.. wah sumpah baru tau artinya ini.. kau bagaikan yesus yang memberikan pencerahan bagi diri ini.. muahahha..

  4. morishige says:

    *sambil ngelap iler*
    bagus banget!

    1. titiw says:

      *ambilin tisu basah biar ilernya tambah ke mana2*

  5. zam says:

    kebalik ya kita? aku pertama kali menjejak pulau seribu malah dari P Pramuka dulu.. he he he..

    aku punya pengalaman disengat ubur-ubur kecil banget pas snorkeling di Pulau Karya! keren kan! rasanya clekit-clekit kayak ditusuk jarum!

    dan pas ke Tidung kemaring kan snorkeling di pulau air, hampir tenggelam aku gara-gara snorkel tanpa life-vest dan sukses minum air laut! untung masih sempet ngeraih lif-vest temen!

    eh, udah ke pulau kelapa? denger-denge pulau itu pulau paling utara yg ada penduduknya! dan di situlah konon “pulau seribu” yg sebenernya, karena pulau itu dikelilingi puluhan pulau yg berdekatan!

    1. titiw says:

      IYa.. umumnya orang sih emang ke pramuka dulu mas.. kebetulan tiap trip2 pramuka yang dulu2 aku gak bisa ikut melulu.. jadinya tidung duluan deh.. hehe.. Wah.. pantes mukanya mas zam gitu.. ternyata karena pernah kena ubur2 dan hampir tenggelem toch.. *main fisik*
      AKu belum pernah ke pulau kelapaa!! Meluncur apa nih kita..??! Iyuuuk..

  6. kayaknya cerita gue sama ama si Zam ney :)
    Tempo hari gue ke pramuka dulu…
    moga kesampaina akhir bulan ini ke tidung hehehe

    1. titiw says:

      Oh ngonoh.. gih buru2 ke tidung mbak.. lumayan keren deh.. kita sepedaan ngider2 pulau ntarnyah.. katanya sih tidung itu maldivesnya jakarta.. hyahaha.. agak lebay emaaang..

  7. zee says:

    Hahhaaaa…… aduh tiw kena kibul ya? Gw jg tadi kirain begitu, gw pikir oh yaa masa tinggal tiup aja? Ternyata gw jg kena tipu wkakaakaa….

    Eh foto2nya keren banged yahh… as always… :)

    1. titiw says:

      Iya tuh mbak.. super ngeselin. mungkin dibilang kena kibul juga nggak sih.. lebih ke pemaknaan dia beda sama aku.. ahahhaha.. As always.. thx juga mbak.. :D

  8. tya says:

    ahh jeng titiw perjalananmu asik2 yaaa
    ngilerr deh.. bikin lupa waktu baca blog yey padahal eikeh musti gawe nih.

    btw honeymun di pulau seribu yang ciamik di pulau mana yaaaa??? kasih inpoh dong jeng titiw yang cuantek lagi seksyoooong! suer akyu selalu pengen badan kaya kamu yang kecil mungil ntuh

    1. titiw says:

      PAstinya.. perjalanannya seasik orangnya *muntah darah* ah ngapain kerjaaa.. mending kayak eike aja di rumah dan melacur2 tak tentu arah.. ahahha.. hanimun di pulau seribu..? kata temen2ku sih yg asik di pulau2 pribadi gitu kayak pulau macan.. tapi izin sama lala lilinya susye booo.. namanya juga pulau pribadi yak..

      kalo mau hanimun yang main2 air dan gak di kamar doang mah pulau tidung juga okeh.. oh ya tentu badanku yang mungil dan menggemaskan ini digilai oleh pria dan wanita macam kamu.. nyiaahahah..

  9. andreas says:

    alo salam kenal, saya mau nanya nih soal penginapan disana, apakah harus booking dulu disana??

    1. titiw says:

      Heylow.. bisa aja sih go show ke sana, tapi gak janji bisa dapet tempat.. booking kayaknya lebih oke biar gak sia2 udah mengarungi lautan kurang lebih 2,5 jam.. :D

  10. akmal says:

    Mau tanya kalo kapal carteran dari muara angke berapaan yah? Thanks

    1. titiw says:

      Pokoknya 30 ribuan.. gak lebih dari 40.000 ..

      1. akmal says:

        Itu kapalnya yg kyk gimana? trus minimal hrs brp org? Sori byk nanya nih..”msh hijau”. Thanks

        1. titiw says:

          Wah, kapalnya sih waktu yang aku carter berbarengan ini agak gede ya.. muat 50 orang kali ya.. tapi kalo kapal yang kecil sih paling cuma 20 orang.. :D

  11. henokh says:

    shalom…

    ehm nanya donk… selain dari muara angke ada gk kapal lain, misal dari ancol… kena biaya berapa yach?

    tyus penginapan disana murah yach, katanya…

    tlg info nya….

    regards, GBU

    1. titiw says:

      Selain dari muara angke biasanya sih orang2 kaya (hehe), naiknya dari marina ancol. Nah kalo harganya mah gak tau, soalnya saya bukan orang kaya. Penginapan di pramuka murah kalo rame2.. tapi murahnya kamu itu berapa ya..? :D

  12. linda says:

    Buat temen – teme yang akan ke Pulau Seribu bisa klik http://www.pulauseribu.net sebagai rujukan tempat penginapan, sewa alat snorkeling dan sewa kapal untuk muter – muter pulau Pramuka.

    1. titiw says:

      Tengkyu very mac mbak linda!! Coba bisa diliat webnya ya.. :D

  13. seno says:

    gam.ba.r…..sekali2 tulis ttg gunung dong…*iri*

    1. titiw says:

      Iyaah.. gambarnya baru mau dibenerin nih.. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now