Titiw Inside

Mengapa Saya Anti Berkata “Indo”

Monday, 26 October 2009

indo

“Ya ampun.. di sana mah harga nih makanan bisa nyampe 20 dolar! kok bisa ya di Indo cuma 3 dolar..”

Kurang familiar dengan kalimat2 ini? Ini adalah tipikal kalimat2 yang menyembur dari mulut anak2 Indonesia yang setahun dua tahun kuliah (biasanya bisnis) di Ostrali atau Amerika. “Di sana” dimaksudkan dengan negara tempat dimana dia kuliah dulu, dan “Indo” refers to Indonesia. Indonesia.. tanah air beta, dimana sekarang agama yang paling dihayati di negeri ini adalah fulus. Dimana orang2 yang dapat bertanggung jawab sangat langka untuk ditemukan. Menjawab saja sih bisa, namun untuk menanggung? tunggu dulu..

Dulu (kurang tau sekarang), pasti orang2 tak dikenalpun selalu tersenyum dan berkata “Mampir dek.. mampir neng.. Bade kamana?” dan semacamnya ditambah embel2 senyum manis di bibir yang sangking manisnya udah kayak gula ilegal. Kalo sekarang mah, ditegor dikit kita pasti udah setel wajah kendur sambil meringsek menjauh dari yang empunya suara. Belum lagi ditambah berita2 miring, kriminil dan mbalelo dari program2 tivi semacam buser, derap, tikam, yang membuat ketakutan orang2 Indonesia semangkin paripurna.

Mud saya selalu mengencang dan mengulur jika membicarakan hal2 tentang Indonesia. Banyak sekali agonia yang terjadi di dalam dan luar diri si Ibu pertiwi.

Ia selalu memperhatikan anak-anaknya yang terkadang gembira sehabis makan daging rendang dari nasi kotak 1000 harian si mbah di komplek sebelah..

Anak2nya yang terkadang sedih sampai mukanya bagaikan lembaran seribu yang sobek..

Anak2nya yang sedang terjepit hatinya sampai mukanya terlihat bagaikan pengungsi Vietnam yang nahan berak sampai 11 hari..

Namun apakah anak-anaknya memperhatikan rautnya yang lelah sangat..?

Lara dan lelah mukim di hatinya sampai air mata itu hablur dalam senja di batas sana..

Indonesia.. dimana orang2 menjadi sangat religius jika pesawat yang ditumpangi melewati ruang hampa udara..

Indonesia.. yang katanya 2 dari 3 orang cowok menyeleweng.. namun berarti ada juga 2 dari 3 orang perempuan yang menampung tindakan tersebut..

Indonesia.. dimana masing2 orang mempunyai trufkaart orang lain..

Indonesia.. dimana kebanyakan orang mengambil kesempatan orang lain selayaknya sambil menyelam minum air dan sekalian kencing..

Indonesia.. dimana para pemerkosa hanya didenda 5 juta rupiah, yang jelas2 uang itu sangat jauh dari biaya pembangunan lift monas seharga 540 juta. Padahal untuk harga diri yang terinjak, tersia, sampai masa depan kelam dan hancur, perlu lebih dari sekadar perbaikan, tapi juga restorasi nama baik..

Makanya saya males ngomong “Indo”, kesannya kayak pernah kuliah di luar negeri aja. Lagipula wajar saja kalo kepercayan kita kepada Indonesia setengah-setengah. Wong menyebut namanya saja cuma setengah. Tapi tunggu dulu.. Tentu tidak semuanya begitu.. jangan selalu under estimate dengan bangsa sendiri.. siapa yang membangun negara ini kalo bukan kita2 juga.. Sedikit kasih kepercayaan lah sama si Indonesia ini..

Namun.. tetap.. di balik kekecewaan yang ungu.. terdapat sebuah kerinduan yang biru.

Terinspirasi dari Opa Remy Sylado
-Depok, 2007-

24 thoughts on “Mengapa Saya Anti Berkata “Indo”

  1. tya says:

    wow!! very touching dear…
    beneran akyuh juga suka gimana gitu sama indonesia antara cinta yang terlalu sama rasa ga berdaya yang terlalu klo ngomongin tanah air kita inih.
    tapi sekali cinta tetep cinta !! :)

  2. titiw says:

    Nyehehhe.. ih kamyu cepet amatan sih kasih komen ke postingan aku.. baru juga dipublich.. jangan2.. Ih.. kamu mengejar2ku dan membuntutiku ya??! Pervert! *kemplang tya pake kerupuk udang*

  3. v1rzh4 says:

    *like this*

    blum punya buku ini, tapi udah baca… *hasil pinjeman :p*

    1. titiw says:

      Ih dasar kamu cumi.. cuma minjem.. (eh ini iklan apa ya..?)

  4. reno says:

    mengguncang!
    duh, aku lgsg komen dibilang pervert jg ga ya?

    1. titiw says:

      Pervert sih nggak.. cuman alay aja.. (?!) pilih mana hayoo..?

  5. herru says:

    bener Tiw. Sama gw jg banyak yang nanya ‘kapan pulang Indo?’ padahal yang nanya ada di Jakarta.

    Anywhooo, yang lebih nyebelin kalau ada yang nyebut Indonesia sebagai ‘Indon’. Pengen gw sepak rasanya.

    1. titiw says:

      IYEH!!! lacur tuh kalo orang ngomong indon tuh kayaknya kok malah ngeremehin bangsa sendiri ya..? cukuplah malaysia ngomong indon, gak sah bangsa kita sendiri yang sok2 ngomong gitu. CUIH. jadi..? kapan balik ke Indonesia Om? :D

  6. zam says:

    aku sih cinta ama Indonesia, tapi pengurusnya kacrut banget. makanya banyak orang hengkang dari negeri kita ini dan merasa nyaman dengan orang lain.

    rumah sendiri, tapi kalo suasana di rumah gak enak, gak asyik, isinya bertengkar mulu, siapa yg betah?

    kalo yg ngurus 4L (lu-lagi-lu-lagi), kagak bakal maju dah!

    *packing, mau pindah ke Zambia*

    1. titiw says:

      Makanya.. kalo kita yang ngerasa becus, kita dong yang beres2! *nyapu, lanjut ngepel*

    2. Huahahaha kenapa gak pindah ke Zimwabwe aja Zam?
      biar jadi milyarder disana? :)
      hihihi

      1. titiw says:

        Secara.. di sana naik taksi juga bisa juta2.. hahahha..

  7. ganjar says:

    wahhh bukunya bagus tuhh…kehidupan sehari” di indonesia….

    semua udah seperti musuh gak ada orang yang bisa dipercaya….di indonesia kebanyakan baik awalnya doang n akhirnya buruk…

    1. titiw says:

      Actually.. ini bukan review buku.. ini tulisan saya sendiri yang terinspirasi oleh buku ini dan mengambil beberapa kalimat di buku ini.. :D

  8. Ya tiw.. walopun ini negara carut marut, mariii yuuks kita beri kepercayaan. liat aja 100 hari kedepan :P

    (crossing my fingers) hehehe

    1. titiw says:

      100 hari..? pemerintah SBY yang baru doong? hehehehe.. *ikut2an crossing fingers*

  9. kuy says:

    saya pikir ibu pertiwi terlihat carut marut karena beliau adalah single parent….
    coba, siapa suaminya ibu pertiwi?

    mari kita carikan jodoh yang cocok sama ibunda pertiwi kita tercinta….

    love you mom!

    1. titiw says:

      Bapak pertiwi gak ada ya duuud.. iya juga.. hihihi.. pantesan dia jadi muram durja..

  10. eMGe says:

    Sentilan yang menohok ulu hati…
    Menyesakkan..!!

    Tapi gw suka banget closing statement-nya…
    Rec:”Namun.. tetap.. di balik kekecewaan yang ungu.. terdapat sebuah kerinduan yang biru..”

    Cool..!!

    1. titiw says:

      hehehe.. Makasih banyak masku.. :D

  11. Fanda says:

    Pantesan aku kok familiar dengan kalimat2 diatas. Memang ditulis untuk 2-3-7-6-1 (remi sylado) ya? Pa kabar Tiw? Aku sempet kehilangan link kamu. Aku barusan baca Boulevard de Clichy juga

    1. titiw says:

      hi fanda.. :D aku baik2 saja.. :D

  12. Me says:

    Biasa aja ah…
    Saya pikir ada argumen apa, ternyata gak terlalu nyambung menjelaskan “kenapa anti bilang Indo”. Cm ngalor ngidul cerita ttg ‘carut marut’ Indonesia.

    Apalagi yg ini: “Makanya saya males ngomong “Indo”, kesannya kayak pernah kuliah di luar negeri aja.”
    Dangkal ah argumennya…

    1. titiw says:

      Di sini saya tidak berargumen kok. Hanya beropini. Terima kasih sudah mau mampir ya.. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now