Traveling

Free Sunday Biking @ Ancol

Monday, 2 November 2009

Rute bersepeda saya makin menggila. Kali ini, Ancol menjadi sasaran saya dan partner untuk menggowes untuk mendapatkan betis kencang nan padat macem Agnes Monica. Minggu, 25 Oktober merupakan hari dimana pihak Ancol berkomitmen untuk menggratiskan pengunjung yang datang dengan memakai sepeda hingga jam 9 pagi. Event yang dinamakan “Ancol Commuter” tersebut akan diteruskan hingga ke depannya. Manteb toch? Titik start saya di Minggu pagi yang cerah tersebut adalah Mangga Dua Square pada pukul 07:30. Hari itu, moodnya lagi pengin pake topi ala kumpeni yang saya beli di Garut beberapa waktu yang lalu. Hehe, gak penting ya?

Starting Point

Starting Point

Mangga Dua Square. Ni Hao Ma?

Mangga Dua Square. Ni Hao Ma?

download paranormal activity 2 full lenght

Setelah saya sampai ke Ancol, saya baru mengetahui bahwa tenyata selain gratis masuk, Ancol juga menyediakan banyak sepeda untuk dipinjamkan bagi pengunjung. Gratis untuk satu jam, namun jika waktunya lebih, kena charge Rp 10,000. Intinya, kalo kamu main 2 jam ataupun sampai 5 jam, bayar tetep Rp 10,000, tapi kalo di bawah sejam, gratis.

Sampai Ancol!

Sampai Ancol!

Peminjaman Sepeda

Peminjaman Sepeda

Di dalam Ancol, banyaaak sekali sepeda yang datang, entah itu perseorangan atau rombongan. Ada pula orang-orang yang sekedar jogging, pacaran, ataupun berkumpul dengan keluarga. Tujuan bersepeda saa yang pertama adalah sisi Marina Ancol, tempat di mana kapal2 berlabuh.

Ancol Pagi Itu

Ancol Pagi Itu

My Bike Goes to Marina

My Bike Goes to Marina

Dari pengalaman saya bersepeda ini, saya melihat ada niat baik dari pihak Ancol dari berbagai segi. Misalnya saja, di mana-mana tulisan GRATIS dipasang dengan besar dan nyolot. Seakan-akan ingin menegaskan bahwa “Anda masuk Ancol sudah mahal, tidak perlu lagi membayar apa-apa di dalam”. Misalnya di mana-mana ada tulisan parkir gratis, di sana-sini terpampang papan WC gratis. Belum lagi untuk pengendara sepeda, di dalam ancol ada bike lane tersendiri, malahan Pantai Carnival sudah sah dijadikan “Bike Beach”.

Bike Lane

Bike Lane

Zona Sepeda

Zona Sepeda

Dermaga Cinta. HALAH.

Dermaga Cinta. HALAH.

Setelah foto-foto barbuk di dermaga dan sekitarnya, sarapan nasi uduk yang dibawa dari rumah memang mantep. Saya sarapan di tempat “Outbondholic”, yang rindang, ditemani sepoi-sepoi angin semilir. Lanjut, saya sempatkan untuk ke North Art Space, yang baru diresmikan tahun ini. Dekorasi semut-semutnya yang lucu menghantar saya masuk dan naik untuk melihat pameran lukisan dan foto yang dinamakan “Urbantopia”. Di dalamnya, ada karya-karya dari Davy LInggar, Agan Harahap, Oscar Motuloh, Imelda Mandala, dan lainnya. Dari situ, sempet lihat sedikit keramaian karena hari itu adalah hari terakhir Urban Fest 2009. Festival besar tahunan yang diadakan di Pasar Seni ini akan diramaikan banyak musisi, dengan menampilkan beberapa kontes seperti kontas Low Rider Custom Bicycle.

Our Breakfast

Our Breakfast

Ngaso dulu sambil sarapan

Ngaso dulu sambil sarapan

North Art Space

North Art Space

Kontes Low Rider Bike

Kontes Low Rider Bike

Setelah muter-muter di Pasar Seni, kami memutuskan untuk kongkow2 dulu di A&W. Dahaga terpuaskan, meluncurlah ke pantai carnival yang dinamakan bike beach tersebut. Ternyata di sana shelter penyewaan sepeda lebih banyaak, dan ada juga lintasan sepeda untuk sepeda yang naik turun. Klaar liat2, saya mampir ke EREVELD. Ada yang tahu apa itu Ereveld..? Mungkin belum banyak yang tahu kalau di Ancol ini ada kuburan. Yak, kamu tidak salah dengar. KUBURAN, tepatnya kuburan Belanda. Hawanya rada nggak enak pas masuk situ, mana tiba2 mendung menggelayut, dan saya dilarang masuk oleh penjaga kuburan. Setelah ngasih pandangan ala puss in the boot, akhirnya kami diperbolehkan masuk. Banyaaak banget kuburan di sini, rapi, dan bersih. Mungkin ada 500 kuburan lebih, dengan papan nisan yang kebanyakan tidak bernama. Kata si penjaga kubur, kebanyakan di sini adalah orang Belanda yang dieksekusi mati pada saat perang dunia ke-2. Bahkan katanya, Ayah dari Suzanna (yeah, Suzanna si ratu horor itu) juga dikuburkan di sini.

Pantai Carnival, The Bike Beach

Pantai Carnival, The Bike Beach

Ereveld Outside

Ereveld Outside

Ereveld Inside

Ereveld Inside

Hihi, seru.. seru.. Sebelum benar-benar keluar dari Ancol, saya menyempatkan diri untuk melihat aksi anak-anak muda yang main sepeda BMX di area “Bikaholic”. Di situ, sepeda yang namanya “Dirt Bike” itu disewakan jug. Malah pas saya ke situ, ada perlombaan. Wih.. guts anak-anak muda emang kenceng ya, liat aja foto mereka ini, sampe jatoh2 lho ngelakonin hal ini. Bagus-bagus, positif buat anak muda.

Bika Holic

Bika Holic

Aksi Para Bikers

Aksi Para Bikers

Akhirnya pukul 12:30, saya benar-benar keluar Ancol untuk kembali ke tempat menaroh mobil, yaitu Mangga Dua square dengan usaha yang lumayan, melewati derasnya arus kendaraan di bawah terik itu. Gemana? Tertarik bersepeda ke Ancol? Secara sekarang udah gratis buat kamu-kamu para pesepeda. Tunggu apa lagi? Yuk meluncuur.. Happy biking!!

Bike Shadow Fine Art

Bike Shadow Fine Art

18 thoughts on “Free Sunday Biking @ Ancol

  1. Nugi says:

    AA’! “dermaga cinta” :D

    1. titiw says:

      Haha. Komen anda segitu doang ternyata.. Hemph.. *ngerasa gemanaa gitu majang foto dia dengan kalimat yang bebusa2*

  2. zam says:

    kuburannya keren. baru tau kalo ad kuburan Belanda di situ.. :D

    1. titiw says:

      Keren? mau DP dulu gak mas..? ntar aku sampein ke para ahli kubur di sana.. hihihi.. Aku yakin gak cuma situ yang baru tahu ada kuburan Belanda.. heheh.. 25 tahun idup di jkt juga aku baru tahu! :D

  3. skmc says:

    nasi uduk pak radi!!! :D

    1. titiw says:

      Abis ciiiin!! mantep banget dimakan di ancol yang tempat untuk nyarepnya rada kurang.. hoho..

  4. iqs says:

    ooo itu toh kuburannya…

    eh jadi bikaholic itu macam komunitas pesepedah ya? aku kira komunitas kue bika dari medan! ahahahaha…

    trus jadinya kapan diajak? ko mas nug blom tilpun2 yah?

    1. titiw says:

      Pertama denger bika holic juga kue bika ambon yang popped in my mind.. hihihihi.. Ciyehh.. nunggu telpunnya mas nug nih ceritanya..? cihuy.. ntar aku kasi tau dia supaya nelpon kamu deh.. hihi..

  5. mima semar says:

    wah…keinginan utk memiliki spedah semakin memuncak bgitu liat artikel lo nih. musti buru2 ke Rodalink secepatnya kayaknyah.

    ayo temenin!!! *seret titiw ke rodalink*

    1. titiw says:

      Nyahahhaa.. ayo beli pedah mimmmmm!! eike aja beli yang plaing mursidaaaa!! *kompor mode: on*
      Ya kapan dese mau ditemenin hayuuk.. secara kita kan jombo job.. ahhaha.. apa siiih..

  6. Nugi says:

    @ibhe: kaek calon menteri aje nunggu tilpun..:p

    btw, soal sepedaan di ancol, bisa baca jg di http://www.ancol.com/berita/detail/122/launching.ancol.commuter.bersepeda.di.ancol.taman.impian

    1. titiw says:

      Wah.. akhirnya doski komen agak panjangan dikit.. makasih buat linknya loh jeeung..

  7. seno says:

    neng..gambarnye kagak keliatan neng.

  8. akbariza says:

    Anyway masuk kuburanya harus pake ijin? Atau untuk umum?

    1. titiw says:

      Waktu aku ke sana sih pintunya kebuka, jadi langsung masuk. Ada penjaga kuburan, kita ijin aja. Katanya boleh lihat-lihat tapi gak boleh poto2. *nakal* x)

      1. Akbariza says:

        Tapi bisa curi2 foto ya hehehe.. Kalo di menteng pulo (belakang puri casablanca) mesti pake surat ijin.. Ribet sekali..
        Minggu depan coba deh ke ancol mudah2 an ambil foto disana..

        1. titiw says:

          Selamat hunting aka curi2 foto! :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now