Events

Jiffest 2009: Super Mengecewakan

Monday, 7 December 2009

KECEWA BERAT. Sebagai penonton setia Jiffest yang diadakan setiap tahun, baru hari pertama saya nonton, teknis pemutaran film sungguh mengecewakan. Diadakan hanya di Grand Indonesia, film pertama yang saya tonton adalah Swiss Short, yaitu film-film pendek dari Swedia. Dengan bekal gorengan dan teh kotak di dalam tas, maka kegiatan menonton sendirian di sore itu saya pikir akan berjalan dengan menyenangkan. SAYA PIKIR.

Setelah ngambil tiket gratis dan mengantri masuk bioskop kira-kira 20 menit (kalo filmnya gratis emang gak ada nomor kursi, jadi dulu-duluan), saya dapet tempat super pewe. Paling atas dengan posisi di tengah. Film dibuka dengan footage 100% Indonesia yang dinyanyikan oleh Chrisye. Keren! Saya dibikin merinding oleh gambar2 yang menampilkan kekhasan negara kita Indonesia. Belum lagi ada lagu pembuka Jiffest yang gambarnya diambil dari potongan-potongan film Jiffest, yang ternyata adalah lagu yang merupakan OST film (500) Days of Summer berjudul “Sweet Disposition” by Temper Trap. 500 Days of Summer ini juga satu film yang diputar di Jiffest 2009, tapi di Ambassador juga udah ada, kak. Udah ori, kak.

Film dimulai, kebetean pertama menyerang, mas2 sebelah saya bau. DAMN. Tapi ya sulah.. Kebetean kedua datang, ini film Swedia tapi gak ada subtitle Inggris! Padahal bahasa Swedia yang saya tahu cuma ORIFLAME! Gimana ini..? Direka2 aja deh ceritanya. Film selesai, dan film ke-dua adalah film pertama. Iya, film pertama diulang lagi! SUPER BETE! Orang2 udah pada teriak2 kesel dan film itu terus lanjut sampe kira-kira 10 menit (durasi film 30 menit). Film selanjutnya, masih gak ada teksnya, ya su juga deh. Eh film kelar, si film ke-dua itu diputer ulang lagi! Tapi kali ini pake subtitle Inggris. Ih gak pentiiing!!!

Gokil ni panitia Jiffest tahun ini. Film ke-tiga.. Lancar.. Tapi suaranya gak keluar!! Cuih. Saya masih bertahan nih. Sampe film ke-4, 5, 6, 7 dan pas film ke-8 .. Filmnya mati dan film ke-8 itu diulang lagi!! GRRRRH!!! Fed up! Padahal total-total ada 9 film, dan saya keluar sebelum selesai. Seumur hidup saya nonton film di bioskop, baru kali ini saya walk out. Ck ck ck..

Ngaso2 dikit di luar, lanjut nonton kumpulan film pendek Malaysia nih yang jam 7 malam, namanya 15 Malaysia. Posisi okeh, gak ada yang bau. Katanya film dimulai jam 7, tenyata mulai 7.15, karena iklannya banyak booo! Film pertama langsung ngocol. Gak ada suaranya. Mas2 sebelah saya sok2 lucu dengan ngedubbing gitu. Nice try coy, tapi Komeng jauh lebih handal daripada Anda. Setelah dibenerin dan keluarin suaranya, mas2 sebelah saya masih ngelucu juga!! Oh my effin God! Inikah deritaku karena menonton sendiri di sebuah Mall yang baru2 aja ada kejadian bunuh dirinya..? HUAAAA…

Untung dari 15 film ini, lumayan bagus-bagus filmnya. Ada yang kocak banget, yang judulnya Potong Saga. Ada Rojak, film yang menceritakan budaya Malaysia yang campur-campur. Ada juga film yang disutradarai oleh Yasmin Ahmad, seorang sutradara film Malaysia yang baru meninggal beberapa bulan yang lalu. FYI, di Jffest 2009 ini ada beberapa film buatan beliau yang didedikasikan untuknya, yaitu “Tribute to Yasmin Ahmad”. Lumayan keren lah film2 Malaysia ini, berkutat di isu sosial, politik yang di dalamnya ada campur tangan aktor, musisi, dan pemimpin politik terkenal. Oke, that’s a wrap untuk hari pertama yang lumayan daripada lumanyun.

Hari ke-dua saya dateng ke Jiffest, saya udah niatin nonton kumpulan film pendek Indonesia sama temen2. Mulai film jam 19:00 dan saya dateng dari jam 17:30. Saya tahu emang tiket baru bisa diambil sejam sebelum film dimulai, tapi saya coba nanya aja. Kata mbak2 panitia: “Ini baru dibuka jam 6 pas Mbak, sekarang masih setengah 6”. Oke, saya terima dan saya ke WC. Dari Wc, saya langsung keluar lagi untuk ngeliat tempat ngambil tiket fim yang saya udah sebut barusan. TERNYATAAAAAA.. Orang2 antre untuk ngambil tiket ituu!! Saya ikutan ngantri, padahal kemaren gak perlu antre untuk ngambil tiket. Dan lebih ngeselinnya lagi, sebelum jam 6, tiket udah dibagiin!!! Ah, panitia gemana sih..?! Jilat tuh ludah lo sendiri! Dengan perasaan kecewa, saya ikut antrean, dan kira2 10 orang lagi di depan saya, TIKET ABIS. Dan itu baru jam 17:55. Yang mana harusnya tiket belum dibagiin.

PARRAH. Kecewa banget saya sama Jiffest tahun ini. Bukan masalah gratis atau gak gratis ya. Kalo ini film yang mau saya nonton dikenakan bayaran juga saya bayar kok. Cuma keselnya karena panitia bilang “TIKET BARU DIKASIH JAM 6”!! SHIT. Padahal saya udah toleransi kekesalan dengan teknis pemutaran yang berantakan kemarin. Eh sekarang juga masalah tiket yang ngeselin. GOSH. Saya jarang ya nyela senyela-nyelanya event, apalagi yang buatan Indonesia. Tapi Jiffest 2 hari pertama ini bener2 bikin saya naik pitam. Akhirnya saya ninggalin Blitz GI dan meluncur ke Green Fest. Lebih positif, lebih hijau, lebih hirau.

Saran buat Jiffest tahun depan (kalo masih ada):

  1. Jangan monopoli tempat pemutaran!! Kangen nonton Jiffest di Djakarta Teater, TIM, dan tempat2 yang gak di mall.
  2. Cara pembayaran pre sale ribet. Bisa aja Blitz nangguk untung segede2nya biar orang2 jadi member. Jadi kalo bisa dijualnya dengan cara biasa aja kayak dulu.
  3. Tepat waktu pemutaran dan tepatin janji. Kalo emang biangnya tiket free dibagiin sejam sebelumnya ya sejam sebelumnya dibagiin.
  4. Tiket free harusnya dikasih 1 untuk 1 orang, jangan boleh diwakilin.
  5. Masih banyak sih sebenernya, tapi kalo 4 point di atas udah dibenerin ya lumayan deh.

PS: Pengen bales dendam dengan nonton Jiffest di hari kerja jam 1 siang dan minta 10 tiket buat saya sendiri terus tiketnya saya buang-buangin. HAAHAHAHHAHAHAHAHAHAHA!! MAMPUS KAU PITUUUNG! *gakpenting.com*

(c) Kredit Foto: ini dan itu

20 thoughts on “Jiffest 2009: Super Mengecewakan

  1. tya says:

    wekekeekk dakuh turut prihatin jeng :P

    1. titiw says:

      IYAA.. HikS. Hukks.. Keciwa aku keciwa…

  2. Ikhlas aja tante.. dan sabar. Orang sabar pantat-nya lebar..

    1. titiw says:

      Huhu.. moga2 pinggulku yg lebar supaya ntar kalo ngelahirin gampang. AMIN!

  3. ade says:

    karma kali tiw..?? mungkin lo pernah nonton di 21 dengan membawa makanan dan minuman dari luar..(siapa yg ga!)

    1. titiw says:

      Iyeh.. sapa juga yg mau beli makanan yg udah dimark up gila2an di biokop2 najis ituhh??!!
      PS: di PIM 1, tas orang2 diperiksain satu2 mau liat ada makanan dr luar atau gak.. kalo ada langsung disuruh dititip di depan. NAJOONG!

  4. titiw says:

    Panteessss Jiffest tahun ini berantakan.. liat di Facebook Uly Herdinansyah.. lowongan buat panitia Jiffest baru ada beberapa hari sebelum hari H

    Uli Herdinansyah
    LOWONGAN KERJA di JIFFEST 2009: Dibutuhkan segera 4 (empat) orang Liaison Officer untuk meng-handle Jakarta Film Festival (Jiffest) 2009. Kriteria: – Fasih berbahasa Inggris – Punya waktu lowong dan ada di Jakarta tanggal 4 – 13 Desember 2009 (full time) – Minat dengan film dan seni Bila berminat, SEGERA kirim CV lewat… email ke laninapeppa@yahoo.com.SG Ditunggu sampai MALAM INI jam 10 pm. Thanks, good luck!
    See More
    December 2 at 11:24am

    Oh my..

  5. vara says:

    titiiiiw,

    Vara ni, temen loe di 51 sampe UI. Hehe. Gw kan kerja di JiFFest, jadi gw mau minta maaf atas kekecewaan loe yah sekalian mau coba ngejelasin dikit. Hehe.

    1. JiFFest tahun ini masih harus ngehadapin masalah budget yang besar, jadi kalo ada venue yang mau ngesponsorin jiffest dengan memberi tempat gratis, itu sangan membantu. Justru jiffest harus berterimakasih sama blitz, kalau nggak disponsorin blitz, nanti jiffest gak ada :)Dan bikin acara di satu venue aja juga bantu kurangin biaya operasional.

    2. Di Blitz, ruang server/projector itu strictly hanya bisa dimasuki sama staff technical blitz. We rely on them for technical matters, cuma bisa kontrol dari bawah, itu juga mesti ngomong sama ke usher mereka yang pake HT. Ternyata jadi banyak dapat pelajaran dan masukan karena komunikasi ke ruang projectionist kok jadi susah ya. Sering gak ada yang jagain. Hihi. Kita evaluasi tiap hari kok, Tiw. Jangan kapok yaaah.

    3. Kalo lowongan LO yang loe liat itu khusus buat nemenin tamu2 jiffest yang ternyata jumlahnya nambah, jadi hospitality department langsung cari orang lagi. Kalo volunteer acaranya sih udah mulai diinterview dari bulan sebelumnya dong.

    Gitu. Maaf lagi, tiw. Ayo, JiFFest masih ada 2 hari lagi nih. Datang terus yah!

    Cheers,
    vara

    1. titiw says:

      VARA!!! Hihihi.. iya, aku liat di buku jadal jiffest ada nama kamu.. Kamu tambah cihuy deh, hehe.. :) Iya Var, nah gini ini nih yang gue demen. Kalo salah, jangan ngeles, tapi jelasin duduk persoalannya. Yakin pas dulu kuliah ambil broadcast Var, bukan ambil PR seperti diriku ini..? hehehe..

      Thanks banget ya buat penjelasannya Var. Moga2 temen2 yang lain bisa baca penjelasan ini sehingga untuk ke depannya Jffest bisa lebih sakses lagi. Pas Rabu mau ke sana sebenernya, mau nonton Cin(T)a, cuma isu demo bikin worry. Hehe.. Again, thx for your explanation darliing.. kamu sukses yaaa… :D

  6. Tanta says:

    “Jangan monopoli tempat pemutaran!! Kangen nonton Jiffest di Djakarta Teater, TIM, dan tempat2 yang gak di mall.”

    Paling sepakat sama pernyataan di atas!! Atmosfer Jiffest jadi beda benget. Jiffest bukan sekedar festival buat “nonton” film, tapi buat berinteraksi sesama pecinta film. Kangen sama suasana PPHUI sama TIM dulu uhuhu.

    Menurut gue TIM itu a must buat jadi venue Jiffest, begitu juga ruang publik lain kaya Goeyhe Haus, IIC, Erasmus Huis (dengan tamannya yang pewe).

    Meski taun ini absen Jiffest gara2 tesis, sepakat deh kalo secara penyelenggaraan Jiffest mengalami penurunan. Toss.

    1. titiw says:

      :D Kok kamu bisa tau kalo kualitas Jiffest turun, ketika kamu sama sekali gak dateng..? Hehehe… sukses buat tesisnya yaa.. :D

  7. Tanta says:

    “Secara penyelenggaraan” turun dong, seperti yang kamu ceritain dan temen2 saya juga rasakan :D

    Lagipula indikasi penurunannya udah keliatan sejak beberapa taun terakhir sih, juga soal kumpulan film2 pendek yang diulang2 dan ketiadaan subtitle english di film non english. Meski emang dimaklumi karena isu budget seperti sebelum2nya.

    Bukan berarti dengan ini saya jd tidak mencintai Jiffest yah kekeke :D

    1. titiw says:

      Hehehe.. Oke.. :D moga2 aja di tahun mendatang jiffest lebih sakses dan kia lebih tepuaskan yaa.. :D

  8. trebor says:

    wah gw juga nonton tuh yg Swiss short films di hari pertama. fortunately, i watched it with my friends. jadi kebeteannya dibagi rata bertiga. haha.

    yg bikin bete lagi, curang banget blitz card holder bisa beli duluan, either via counter or online. alhasil film2 bagus udah pada abis duluan tiketnya. gpp sih ada privilege itu, tapi lbh baik lagi klo 1 atau 2 bulan sebelumnya udah ada pemberitahuan ke khalayak umum. biar penonton setia jiffest yg belum punya blitzcard, msh sempet bikin blitzcard & bisa beli duluan jg. padahal media partner nya segambreng, tp kok kyknya ga dimanfaatkan sejak jauh2 hari.

    maap ya jadi mencak2 di sini. hehe. coba diteruskan ke temennya, Vara yg ngepost di atas itu, biar penonton setia jiffest ga pada kabur.

    merci beaucoup.. ;)

    1. titiw says:

      Wah.. kalo mas robert malah masalahnya di blitz card ya,,? Hehe.. Ayo mbak Vara kalo melihat komentar orang2 di sini, mohon diteruskan lagi sama yang lebih berwenang ya..
      Thx udah share, Trebor! :D

  9. gerrilyawan says:

    wah turut berduka…tapi buat gw pribadi tahun ini lebih puas daripada taon sebelomnya. masalah tempat emang enak kaya dulu bisa di TIM, djaktet, atau dimana gitu. tapi untungnya sekarang nggak…soalnya gw sempet beli tiket, dan kebetulan film2 yg gw pilih ada dalam satu hari, dan kebetulan lagi kursi kosongnya juga pas hari itu. seharian gw di situ…gak kemana-mana. kebayang juga kalo tempatnya misah-misah hahaha…besoknya dirawat gw…

    1. titiw says:

      Ahahah.. iya juga ya.. kalo misalnya tempatnya pisah2 padahal cuma punya sehari buat nonton Pr juga tuh.. :D

  10. seno says:

    gbr. kita belum pernah ya nonton ini? kl yg sang pencerah kmarin itu apa ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now