Traveling

Lazy Trip to Situ Gunung, Sukabumi

Saturday, 26 December 2009

OST: Dragonfly Summer by Michael Franks

Bulan Desember yang banyak liburnya ini saya dan beberapa teman berkesempatan ke Sukabumi, Jawa Barat, seperti di awal tahun 2007 yang lalu bersama team 36. Oknumnya antara lain Mas Nugi, Rian, Nikka, Nina, Amel dan Saya. Saya yang kebetulan punya rumah (ditempati tante) di Sukabumi menawarkan tempat untuk menginap para dugong2 itu. Jadilah kita berenam berangkat di hari Jumat pagi jam 07:30. Sempet nyarep bubur ayam khas Sukabumi (yang selama ini saya gak ngerti “khas”nya di mana) karena perut kita2 udah dangdudan.

Bubur Khas Sukabumi

Sesampenya di Sukabumi kota jam 11:00, sembari nunggu cowo2 yang inget Tuhan itu shalat Jumat, cewek2 (saya & Nina) belanja di Yogya dept.store *halah*. Belanja bahan makanan tepatnya, karena gak mau ngerepotin tante saya yang pasti udah repot karena kedatangan kita. Belanja kalap, abis 200 ribu lebih buat lala lili, nyahahaha. Anyway, patungan kita2 itu per orang Rp 80.000, 30.000 buat bensin, dan 50.000 untuk makan. Itu buat 3 hari lho, dr Jumat sampe Minggu udah sekalian sama duit nitip mobil sama ngasi duit sedikit buat belanja tante saya. Lumayan deh buat yang mau jalan2 tapi pengen ngirit, maklum sebagai yang punya rumah, saya gak ambil untung sama sekali. Hehe..

I Love The Blue of Indonesia

Sebelum nyampe rumah, niat ati mau yada yada di Selabintana. Tapi, Selabintana itu ternyata lebih ke tempat rekreasi macem Cibodas yang mana cuma rumput terhampar luas. Selabintana menjadi tempat yang kurang greget bagi orang2 dewasa macem kita, padahal pas kelas 1 SMA main ke sana, saya ngerasa Selabintana super enak buat lari2 menggila. Akhirnya kita gak jadi kongkow di sana dan nyari makan siang.

Sempet curi curi foto di Selabintana

Ketemulah warung makan H.Empud di deket pasar Sukaraja yang nampak sohor sangat. Makanannya rupa-rupa, dan yang makan di situ banyak banget! Pas bayar, untuk sepotong ati, tempe, nasi yang segambreng, ikan tongkol, dan sekalian minum, saya hanya perlu membayar Rp 4500 sahaja, saudara! Jadi teringat jaman ngekos dulu, hihi.. Harusnya si H.Empud ini buka cabang di mana2 biar makin banyak orang yang bisa makan enak dan kenyang tanpa harus bayar mahal. Eh iya, hampir lupa, di warung makan ini, saya bertemu lagi dengan sosok berwarna oren yang 2 tahun lalu pernah hinggap di betis saya, dan sekarang dia juga muncul. Entah ada apa dengan saya dan rama-rama ini.

Warung Makan H.Empud

ME: The Chosen One :)

Nyampe rumah yang saya yg gak gitu jauh dari pasar Sukaraja, kita langsung dihajar sama pisang goreng yang manis banget kayak senyum saya. Abis beres2, langsung jalan deh kita foto2 sawah dan gak lupa menuju pancuran jodoh yang tenar itu. Pada awalnya, 2 pancuran yang berasal dari mata air ini ditujukan untuk minuman kemasan gitu, tapi entah kenapa gak jadi. Ayo, setelah ke pancuran ini siapa tahu ada yang berjodoh, nyehehe.

Ki-Ka: Rian & pisang, Sosok si rumah, Pancuran jodoh, Telur Keong Mas

Balik lagi ke rumah, disambut sama Agus si soang, tapi ketika tahu dia betina, kita tetep panggil Agus, tapi nama lengkapnya jadi Agustina. Di rumah itu ada pula boneka beruang yang dikekep terus sama Nina yang kita panggil Neneng, 1 boneka beruang item yang dikasi nama Lukas soalnya mukanya kayak orang Kristen. Satu lagi boneka monyet yang dinamain Iwan, soalnya mukanya basic banget. Halah. (No offense untuk segala agama dan nama yang dimention di sini. Camkan bahwa ini bukan blognya Titiw, ya.. Sumpah).

Agus si Soang

Pemandangan dlm rumah

Anak tante saya, si Mario yang baru kelas 2 SD langsung cibang cibung di kolam samping rumah sama temen-temennya. Surprisingly, mereka itu ngambilin kerang-kerang yang berada di dasar kolam. Lihat kerang ini, besar2 bukan..? Mantabs! Oh iya, saya belum bilang ya kalo suhu di Sukabumi yang biasanya dingin banget, eh kemaren ini jadi gak terlalu dingin lagi..? Wah, perubahan iklim bener-bener mempengaruhi nih. Tsk. Malemnya, sambil main kartu dan main apa itu yang sok2 bahasa Inggris dari koran Jakarta Globe, kita disuguhi oleh kerang tumis menteganya Nikka dan Sup Royco dari saya. Dua-duanya delicioso. Abis itu tidur deh semuanya di depan tipi, ngampar di lantai berkayu yang di bawahnya langsung kolam ikan.

Kerang atau Tiram?

Macro Pics

Esoknya, Amel menjadi orang pertama yang bangun pagi. Setelah semuanya bangun, jalan-jalan ke rumah penduduk sambil dadah2 ala miss sukabumi. Secara berenam jalan berentet pastinya diliatin sama warga euy! Hihi, ngeliat aktivitas mereka, ada yang ngebajak sawah, nanem padi, dan lain-lain. langit pagi itu betul-betul brilian seperti kata Nikka.

As Nikka Said "Brilliant Sky"

Balik lagi ke rumah dan tiduuur. Haha, bener-bener lazy trip nih kita. Niatnya sih, hari itu Rikka, Maria sama Kete nyusul, tapi entah mengapa mereka batal. Klaar mandi dan makan siang, kita langsung ciao ke Situ Gunung setelah sebelumnya mampir dulu ke Danau Batu Cikarut yang gak terlalu jauh dari rumah. Lalu, di Situ Gunung sana ada apa sih..? Selain danau, ada juga air terjunnya! Sebelum nyampe Situ Gunung, kita ditarik Rp 5000 (bukan per-orang, udah sekalian semua) untuk “pungutan kawasan” katanya. Nah, pas udah di gerbang Situ Gunung, baru deh kita diminta duit masuk. Rp 8500 perorang, dan Rp 4000 untuk 1 mobil.

Danau Batu Cikarut

Situ Gunung

Perjalanan pertama siang itu, langsung menuju air terjun yang dinamakan Curug Sawer. Jaraknya sih 2,5 km, tapi turun naiknya itu loh cuuy, gak nahaaan! Banyak juga muda mudi pacaran yang menuju air terjun tersebut. Ini baru implementasi pacaran sehat, pacaran sambil naik turun gunung. Nyampe air terjun pastinya pota poto doong. Ternyata eh ternyata untuk ke situ atau balik lagi bisa naik ojek yang dipatok kurang lebih Rp 25 ribu. Tapi dengan kantung cekak dan betis coak, kami bersikukuh untuk jalan kaki balik ke mobil.

Curug Sawer

View Curug Sawer, Situ Gunung

Dari mobil, kita jalan kaki lagi nih ke danau Situ Gunungnya. Kurang lebih 1,5 km deh, tapi jalannya gak parah, rada aspal gitu. Sampe danau, petang udah menyambut. Danaunya baguuuus! Tenang dan nampak damai.  Cuco buat kamu-kamu yang mau kemping terus malemnya mau godain anak kepala desa (Dono banget lo Tiw..).

The Real "Situ Gunung"

Pulang ke rumah saya lagi di Sukaraja, harus mampir makan bakso. Karena apa..? Karena eh karena, di Sukabumi ini tiap 10 m sekali ada tukang basho. Sungguh mati kita jadi penasaran makanya, ahirnya makan basholah kita sepulang dari Situ Gunung. Tapi rasanya gak terlalu enak.. Agak asem, basho apa keringet polisi lalu lintas nih..?! Nyampe rumah anak-anak dah pada capek kali ya, langsung pada taidur jam 10! Jam 10 tidur..? Istilahnya mah kalo di Taman Lawang, jam 10 bencong baru dandan, kalee!! Besok pagi, jam 6 teng pulang supaya gak kena macet, dan jam 09:30 pas udah nyampe rumah saya lagi di Jakarta. Thx for the lazy trip, guys! Thx juga buat Tante Upi yang udah mau kita repotin! So long Agus soang, Neneng & Lukas si boneka beruang, serta Iwan si boneka monyet!!

So Long Guys! Ki-Ka: Luka, Nina, Tiw, Amel, Neneng

23 thoughts on “Lazy Trip to Situ Gunung, Sukabumi

  1. KW says:

    saya pernah ke situ gunung, tapi tidak nginep….
    keren, pengen kapan2 ke sana lagi
    :)

    1. titiw says:

      Iya, kayaknya kocak juga tuh kalo ngempiing.. :D

  2. JJ says:

    Kalo jadi, bulan depan gue ke Sukabumi. Kangen sama nasi ungu-nya!

    1. titiw says:

      Hah..?! Apa itu nasi ungu..? KAu malah belum pernah nyoba! Kok bisa ungu..? dia janda..? apa pake ubi ungu..?

  3. nugi says:

    situ gunung keren..yg ‘bingungin’ cuma selabintana yg ternyata ‘cuma segitunya doang’ :D

    1. titiw says:

      Hooh.. pandangan aku di masa kecil sama di masa sekarang ternyata beda.. kalo dulu perasaan menyenangkan banget main di selabintana sambil kejar2an di hamparan rumput nan luas..

  4. Andre says:

    gw salah baca.. gw pikir “situ gintung”.. kok potonya pada ketawa2?? oh ternyata.. Situ Gantung to?? *timpukk* *pletakk*

    1. titiw says:

      Dan.. lagi2.. kamu salah baca! Situ gunung tau, bukun gantung!! Eike gantung juga nih dese!

  5. perez says:

    hai-hai kak titiw…lama gak maen eike, ngiri sama ranger dugongnya…ke manapun kalo ada pasukan gitu pasti seru!

    1. titiw says:

      Hahah.. hai nak perez.. iya doong.. kapan2 kamu mau gabung sama kakak..? *desah2*

  6. purwoshop says:

    kalau gw kesana inget waktu ngsopek anak2 paris..si rian..si nikka ^_^ maafkan saya ^_^

    1. titiw says:

      Heh..? emang pas tampar di daerah sukabumi ya wo..?! HAhaha… nikka, rian!! Senior kalian pada minta maap nih!! :))

  7. mima aja says:

    skali2 lo ajak kita2 dong ke tempat lo ituh….wkt itu tawarannya ke bandung doang sih, kan kurang asoy. kl yg kayak ginian pasti anak2 pd mau deh. konon katanya, abang gw pernah diajak ksini sama kakak lo yg paling lo cintai ituh, nah skrg gantian lo dong yg ngajakin kita2 hehehehe….

    1. titiw says:

      Yodah ayo aja.. ajak anak2 yg lain.. kalo mau k rumah eike ini.. pokoknya gw maunya ongkang ongkang kaik.. yg nyiapin transpor lala lili dari kalian.. ahhahaha.. :D

  8. -hni- says:

    komen borongan :
    1. ga ngajaaaaakkk… hiks… eh, tapi tgl 25-26 saya ke Pramuka, dink… :)

    2. di poto i love the blue of indonesia yang pojok kiri bawah, kereeeennn… gue masih mikir, itu foto gimana ya… foto di air kah? maksudnya foto bayangan di air?

    3. foto dengan kupu2 yang sama persis? dan sama2 sampe nempel di kaki? situ princess butterfly ya…. *curiga*

    4. foto di pancuran jodoh seruuuu…. sendalnya sama semua, sendal gunung !!!! ;p

    5. lazy trip tapi seru euy.. dari pada bengong sumpek di jakarta, ga rugi lihat langit yang keren banget ituh…

    1. titiw says:

      1. Huuhuhuhu.. waktu itu aku udah taro di status aku mbak.. Dan kebetulan mereka2 ini yg membalasnya.. Maafkaan.. :D

      2. Itu foto bayangan yang terpantul di air mbak, kita dari atas gitu.. :D

      3. Princess butterfly..? ehem.. hihihi..

      4. Begitulah.. kami memang diendorse oleh EIGER.. :D

      5. Betuul! Menyenangkan dan lumayan detox paru2 yang udah sumpek dengan debu2 jakarta.. :D kapan2 gabung ya mbaak..

  9. fathul says:

    saya mah udah rada sering ke situ gunung tiw…
    dari mulai jalan-jalan iseng sampe berkemah…
    itu tempat emang lumayan dah, apalagi kalo berdayung sampan di danaunya…

    1. titiw says:

      Asiiik.. berdayung sampan.. Tarik awww..

  10. zee says:

    Nice quality trip ya Tiw. Keren bener liburan di tempat yang alami gitu, pake main pancuran pula.
    Hmmm tp kok mentang2 ga ambil bayaran, teman2 tidurnya jadi lesehan? Kekekke…

    1. titiw says:

      Huahahha.. Soalnya emang adanya 2 kamar doang mbak.. satu kamar buat tante saya. Nah yg satu ini pada gak ada yg mo nempatin.. biar lebih anget dan kekeluargaan. Hohohoho..

  11. seno says:

    gbrmya gada kakak….

    1. titiw says:

      nanti ditambahin ya deeek..

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now