HomeEntertainmentEventsGreen ActReviewTechnoTitiw InsideTravelingWedding

Warna Warni Pantai Sawarna 1

4 March 2010

Heylow gays! Gemana long weekend kemarin? Seru? Haru? Ke mana aja nih? Kalo saya, long weekend kali ini berkesempatan mengunjungi Pantai Sawarna di Kabupaten Lebak, Banten. Kedengerannya sih deket, tapi bagaimana perjalanan yang saya arungi bersama 4 orang teman, yaitu DP, Mas MG, Epi dan Lidia? Cekidot!

Day 1, Jumat 26 Feb 2010
Pukul 5.30, kami sudah sampe di stasiun keret Tanah Abang, niatnya mau naik kereta jam 6 pagi yang menuju Rangkasbitung seperti yang dimention dari sebuah blog orang yang udah pernah ke Sawarna. Maklum, kami semua belum pernah ada yang ke Sawarna, dan dengan modal Go-Show, berangkatlah kita atas seijin yg kuasa. Nyatanya kereta baru ada pukul 07.45, dan itu kereta ekonomi pula seharga Rp 4000. Dengernya aja merinding, pasti penuh gila! Dan filing saya tepat. Naik kereta ini berasa kayak naik kereta ekonomi jurusan Depok-Tebet jam 7 pagi yang penuhnya bujug dan bikin saya pernah kecopetan. Di kereta, kami ketemu dengan komunitas jalanmelulu yang diprakarsai mas Feri. Sangking sesaknya, saya & temen2 jalanmelulu berhenti di Bintaro dan naik kereta dengan jurusan sama yang dateng setengah jam kemudian. Sembari nunggu, istirahat di pos polisi dan dikasih tau kalo kereta ini isinya copet semua, jadi tipsnya: jangan naik di gerbong 1 sampai 4. Naik di gerbong2 terakhir aja. Sebenernya ada kereta ekonomi yang ke Rangkasbitung – Merak tanpa berhenti di tiap stasiun (ekspress) dengan harga 12.000 kalo gak salah, tapi adanya jam 5 sore.

Stat Tanah Abang, Rangkasbitung, Bus Rudi

Sampai di Rangkasbitung pukul 11:00, jadi perjalanan Tanah Abang – Merak kalo kita gak pake pindah kereta adalah 2,5 jam. Di stasiun, makan nasi Padang seharga 10.000 dan ngaso2 dikit. Orang sini kreatif juga tutup gelasnya dibolongin supaya sedotan bisa masuk gelas tanpa harus dibuka tutupnya. Haha.. Dari sini, kita misah sama anak2 jalanmelulu karena mereka akan ke Baduy, dan dari situ kita naik angkot merah kecil dulu ke terminal Mandala. Jangan mau kalo disuruh nyewa angkot, kecuali kalo kalian ber20, soalnya kalo temen2 jalan cuma sedikit, sayang amat patungannya kegedean. Jadi naik angkot yang ngeteng biasa aja. Terminal Mandala gak terlalu jauh dari situ, tapi kita bayar seorang Rp 3000.

Di terminal Mandala, kita langsung disambut orang-orang yang nanya kita kemana. Bukan disambut sih, lebih tepatnya: DISERBU. Set dah, niatnya kita naik ELF, tapi ELF udah penuh dan mereka masih maksa kita masuk Elep. Duh, HELEP. Karena males, kita masuk ke dalem terminal, dan akhirnya menjatuhkan pilihan untuk naik Bus Rudi (berwarna kuning) yang menuju BAYAH. Bus Rudi ini lebih adem dari ELF, tapi berangkatnya lambre bo! Jam 12 kita udah naro pantat di kursi, jam 14:00 baru berangkat. Ck ck ck.. Bus ini sendiri non ac dan tarifnya (seharusnya) Rp 25.000, namun kami diminta Rp. 30.000. Ya sudahlah, moga2 ekonomi daerah terbantu dengan tambahan Rp 5.000 yang kita iklaskan. Jalanan ke Bayah gak mulus, dan orang2 yang berentiin bus di jalan tetep diangkut, jadi dalem bus penuh dengan orang yang duduk dan berdiri. Kami sampai di Bayah tepat Magrib pukul 18:00 sehingga menjadikan perjalanan kita dari Rangkasbitung – Bayah 4 jam.

Penginapan Pada Asih & terang bulan

Karena niat awal kami mau langsung ke Sawarna, kita udah mau nyari ojek nih. Secara perjalanan ke Sawarna hanya dilalui oleh ojek. Tapi hari udah gelap dan hujan. Orang setempat menyarankan agar kita jangan berangkat ke Sawarna malam itu, lebih baik nginep dulu di Bayah, besok pagi baru ke Sawarna. Berdasarkan hasil tanya sana sini, kami memutuskan untuk menginap di penginapan Pada Asih (tinggal jalan kaki dari tempat berenti bus). Tarif semalam Rp 125.000, itu muat untuk 5 orang, bahkan muat 10 orang kalo pada mau melantai aja. Tarifnya ada pula yang Rp 75.000 dan juga Rp 200.000. Dengan tarif Rp 125.000, ada 1 ranjang gede, 1 ranjang kecil, kamar mandi di dalam, dapet termos air panas, kopi & teh, ples kipas angin, tanpa tv. Mau apa2 gampang kok, deket situ banyak warung dan minimarket, kita makan malem nasi timbel seharga Rp 10.000 dan tidur sekitar pukul 12 malam setelah sempat foto2 di jalanan.

Day 2, Sabtu 27 Februari 2010
Pagi2 pukul 5an kita udah pada bangun, dengan niat mau ngejar sunrise di Karang Taraje. Tadi malem udah deal nih kita sama 5 ojek untuk nganter ke Sawarna pukul 5.30, sehingga jam segitu mereka udah kongkow depan penginapan. Tarif biasanya sih Rp 15.000 untuk ke Sawarna, tapi karena kami mminta dianter juga ke Karang Taraje dan minta ditungguin foto2 yang lumayan lama, kami kasih per ojek Rp 25.000. Karang Taraje ternyata nice banget buat foto2! Tapi sayang, jam 6 pas kita nyampe, sunrise udah lewat. Oh ya, Karang Taraje ini sendiri merupakan karang buatan, dan dilewatin kalo mau ke Sawarna, sekitar 10 menit dari Bayah. Puas foto2, lanjut perjalanan. Ternyata perjalanan menuju pantai Sawarna itu jalannya sudah aspal dan mulus, tapi emang lewat sawah2 dan hutan, yang kalo malem pasti gelap banget. Sempet juga kita berenti di tanjakan Cicariang. Dari atas sini, pantai dan sawah terlihat berdampingan, nive view. Tapi kata abang2 ojek situ, tanjakan ini rada “horor”. Kalo lewat situ harus bunyiin klakson untuk sekedar “permisi”.

Karang Taraje di pagi hari

Solitude

Lanjut nih, pas udah masuk Desa Wisata Sawarna, kita akan ngelewatin jembatan yang gojangnya rada ekstrim. Kita harus turun dulu dari ojek dan gantian nyebrangin jembatan supaya gak over weight. Ngelewatin sawah dan rumah-rumah orang, akhirnya kita SAMPAY DI PANTAI! YIHAA!! Nyampe situ, bukannya langsung main aer, kita malah duduk2 santay kayak di pantay. Eh emang udah pantai yak? Ahaha.. Katanya, kalo mau nginep di situ ya berarti nginep di rumah penduduk, dan kudu minta ijin dulu ama Lurah setempat. Tapi setelah tahu harganya yang lumayan, yaitu Rp 50.000 – 80.000 per ORANG, kami memutuskan untuk nginep lagi di penginapan Pada Asih di Bayah. Karena ya sama aja, nginep di situ juga rumah penduduknya bukan di depan pantai, jadi demi kulit saya yang cemerlang budget, kami gak nginep di situ. Cuma agak PR aja karena barang2 yang harusnya bisa ditinggal di penginapan harus lengket di punggung. Huhuhu.. Oh ya, perjalanan dengan ojek dari Bayah – Sawarna kurang lebih 30 menit (yg mana kalo di Jakarta kayak dari pondok Bambu ke Sudirman tanpa macet!).

Ki-Ka: Perjalanan ke Sawarna, Antara Sawah, Pantai di Tanjakan Cicariang, Jembatan, Abbey Beach ;)

Ternyata pantai Sawarna adalah tipikal pantai selatan yang ombaknya et dah geda bener. Bukan pantai yang berair biru bening dengan pasir putih kayak di Peucang, lebih mirip sama pantai anyer, dengan pemandangan lebih oke, ombak lebih gede, dan aksesori karang-karang di tepi pantai. Para surfer pada doyan ke sini nampaknya, tapi saat itu ombak gak terlalu bagus untuk surfing, istilahnya ombaknya pecah. Kebelet pipis, tapi gak mau basah2an, walhasil saya menuju semak2 untuk memenuhi kodrat saya sebagai manusia. Oh ya sekedar tips, bawa air minum banyak-banyak ya, selain buat minum, bisa juga buat cebok, muehehe. Mau main aer, tapi ombaknya gede, jadi foto2 menggila, ini itu, lompat2 bego, dengan anjing di sana sini serta capung yang super banyak melayang di udara.

Dragonfly summer

Lalu, apa lagi yang bisa dinikmati di pantai Sawarna ini? Berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk perjalanan ini? Lihat langsung kelanjutannya di Warna Warni Pantai Sawarna 2!

Komentar

46 Responses to Warna Warni Pantai Sawarna 1

  1. thalique says:

    kapan kapan maen ke pantai daerah sahaya tante..tidak kalah seru dan haru pokoknya..ditunggu lanjutannya

    • titiw says:

      Heh..? Pantainya di belah mana daerah mana mas..? huhuhu.. aku ingin berkunjuung!! Lebih enak kalo akomodasi gratis.. nginep gratis.. *ngelirik mas T* sip, ditunggu lanjutan cerita ini besok! ;)

  2. agilgulgelgol says:

    jeeehhh… gak ngajak-ngajak!!

  3. cipluk says:

    dulu kecopetan apa non,.. sikat gigi ya, hehe,,

  4. cipluk says:

    oooh pantas wktu itu dikau gnti nmr, gr2 kecopetan ya, hihihi…..

  5. ibhe says:

    ini yang ditunggu2 :D

  6. ade s says:

    kayanya perjuangan banget ya bisa sampe nemu pantai..Ah jadi inget kampung sayah. Cuma 30 menit udah sampe pantai. berhubung bisanya nyupir sendiri, jadi gak keluar ongkos banyak dan gak perlu takut kecopetan juga. hehee..pantainya juga enak buat cibang-cibung.

  7. ade s says:

    di lampung. saya satu tanah air sama aji. mhehee… hayu hayuu…kalo liburan boleh banget disambangi. Kalo menurut testi nya Teh Nia Dinata, “ini sih sama kaya Bali”! (hoho makin penasaran kaan..) ;)

    • titiw says:

      Oh.. ini tuh adestark yang juga ikutan curipandang.com? Halah halah.. maaf ya neng saya suka lemot.. Hihihihi.. Aku kan udah pernah ke lampung, tapi baru ke Teluk Kiluan. Kapan2 mau ke sana lagi menyambangi tempat lainnya aaaaah!!! ;)

  8. tya says:

    titiiiwwww.. klo denger lebak jadi kingetan kamfung halaman asisten rumah tangga akuuh, yoloooh itu kesono pake mobil sendiri aja kan jawuh banget, perjuangan pula, tapi kamuh! iya kamuh bisa sampe sono dengan naik umum!! hwaaa saluutt!! asik ya maen2 di pantayyy

  9. lia says:

    ka’
    qw ma tmn” rencana na mau ke pantai sawarna
    qra” tanggal 3 juni gtu decc.

    mnurut ka” kalo qw brangkat dari staiun bayoran jam 8 sampai sana jam brapa yua??????

    trus kalo qw baca kyana liburan ka” cedikit ribet yua untk ke sawarna da ga cara yuank mudah n ongkos yuank nipis buat ke canacch

    mohon saranna yua ka”

  10. gunawan says:

    prekitewww, keren bgt tuh gw jg dah kesana pantai yang indah bgt tp sayng blm dikelola dgn baik oleh pemerintah setempat, kalau yang belum kesana bakalan dijamin rugi bgt.. gw bisa jamin nee tuh bs ngalahin pantai kuta SIPPPP!!!! BGT DAH

    • titiw says:

      Betuul! Emang pantainya keren banget dan cocok buat surfing. Yang menjadikan Bali begitu maju adalah kesiapan dari pemerintahnya untuk menjadikan kotany kota turis, beda dengan Sawarna ini ya..

  11. pay says:

    hai mba *diduga sepertinya si empunya adalah wanita
    aku temen adin, liat blog dia akhirnya nyasar sini.
    wow..ada jg yg ke pantai sawarna, keren menurut aku mah. berasa private beach disana tuh.
    Udah 3 kali kesana, naik motor semuanya lewat jalur pelabuan ratu. kalo aku mah disana biasanya tidur di tepi pantai yg gelap dan sepi, hehe..udah kenal sama penduduk situ yg namanya Pak Emi, makan dsb tinggal titip aja. bakar2 ikan dari nelayan pulang melaut plus kelapa mudah udah menu wajib :D. terakhirnya ngasih uang seikhlasnya buat Pak Emi deh, hehe..

    salam kenal ^^

    • titiw says:

      Hi pay! wah senang deh temennya adin mampir ke sini. Hehe.. :)Seneng banget nih kayaknya ke Sawarna sampe 3 kali. Berarti touring sama temen2 bermotor ya..? Kalo aku kemaren emang modal nekat doang tanpa rencana jadi bingung mau lewat mana.. hehe.. Salam kenal juga ya.. :)

  12. pay says:

    ih kenapa seneng?aneh.
    woaah, modal nekat?traveler abiiis…mantap mbak!
    cuman bisa geleng2 kepala, kepalkan tangan, merunduk hormat, saluuut!

    • titiw says:

      @pay: Seneng dong.. Berarti pertemanan makin banyak.. Masa kayak gitu aneh..? ;)
      Ahaha.. kebetulan aja waktu itu temen jalannya yang nekat2 jadi berjalanlah kita dengan modal dengkul.. Makasih salutnya.. :D

  13. winah says:

    kaka….kayanya serem bgd dehh denger perjalannya,,insya 4JJ tgl 28 besok aku sm tmn2 ku mau ksna…tp mau naek mobil gt,,penginapan yg k2 blng itu dimnnya ya?
    trs kepantainya mesti naek ojek ya??
    klo naek kereta sharian ya ksnanya?
    please rep….

    • titiw says:

      Hai darling. Duh maaf baru bales komen kamu.. Penginapan yang aku bilang itu alamatnya aku taro kok di postingan. Gak jauh dari terminal Bayah. Ke pantainya wajib naik ojek. Ke sana naik kereta gak seharian kok. Kira2 4 jam ajah, itu kereta ekonomi yg berhenti2.. :)

  14. claudy says:

    mbaak,mau nanya nih kalau dibanding tanjung lesung,pantainya kerenan mana?thenn kalo nginep dirumah penduduknya,gmana tuh ijinnya?ada rencana backpack ni ksana:)

    • titiw says:

      Hai hai.. Maaf ya, tapi aku gak pernah ke tanjung lesung, jadi gak tau kerenan mana. Terus kalo nginep di rumah penduduknya kayaknya tinggal ke sana terus tanya-tanya apa kayak semacam ketua RT-nya gitu. Soalnya aku kan nginep di penginapan.. Have a great backpacking trip! :)

  15. seno says:

    perjalananya asoy. smua kelas ekonomi. seru banget. sayang gbrnya..

  16. nani says:

    assalamualaikum, salam kenal. wah seru juga ya perjalanannya. kalian berani2 ya. salut deh. saya dan anak2 murid saya mau ke sawarna. kalau dengar banyak anjing dan ular tanah ngeri juga ya…harus hati2. but secara umum aman kan? kalo carter dan naik bis langsung ke tempat berapa lama sampainya ya…?

    • titiw says:

      Walaikumsalam. Kalo naik bus sendiri malah lebih enak bu, karena gak usah nunggu ngetem dan semacemnya. Cukup aman kok selama saya dan teman-teman di sana. Kalo perkiraan waktu udah saya jelaskan di dalam tulisan kok.. :)

  17. ibu nani laya says:

    seneng jalan2 ya…

  18. Andideket says:

    Sawarna emang mantap pantainya…banyak yg bilang kalo sawarna tuh Balinya Banten..sekedar info aja…untuk anda yg mau ke sawarna,anda bisa menggunakan jasa “Bayah Maliba travel” untuk info lengkapnya anda bisa menghubungi 021-55700332 atau 0252-401311…anda telpon kami jemput dan antar anda sampai sawarna. terimakasih

  19. Alones says:

    waah, bgus tuh..
    ane ama kawan” mau kesana, rencananya habis lebaran gitu..
    kalo boleh nanya, minta alamat lengkap pantai pantainya donk..!!
    n dijalannya itu, lewat mana” aja..??
    ada papan petunjuk jalannya kan..??
    nee ane dari daerah serang Banten..
    please reply..

    • titiw says:

      Alamat lengkap..? Kan udah dijelasin di atas.. Pokoknya dari Jkt saya ke Rangkasbitung-Bayah udah deh.. lala lili di sananya bisa tanya2 sama penduduk setempat atau googling lagi kali ya.. :)

  20. yolando says:

    mbak titik makasih yah detail perjalanannya.ntr mau coba2,klo mau jalan2 lagi ajak2 yaaah,bisa hub saya dengan mas MG kita satu kantor sialnya :D

  21. Esther says:

    Salam kenal ,ya .Aku baru sampe rmh neh pulang jalan2 dari Sawarna . Berangkat kemarin siang . Sawarna dsk nya indah ,tapi mmng penuh perjuangan plus degdegan krn bonceng ojek lewati jembatan gantung ,jalan setapak yg rusak ,berbatu , naik turun dg curam . Ojek borongan mengunjungi 6 tempat ,Lagun Pari ,Karang Taraje ,Batu Layar,Karang Beureum ,Pasir Putih ,Goa Lalay ,1 orang Rp.70.000,- Dari jam 05.30 sampai jam 09.00 wib.Penginapan rata2 Rp.80.000 /0rang dg makan 3X . Yaaa…Mudah2an bisa balik lg kesana .Thanks semua mo istirahat dulu ,neh…