HomeBlabBooksCulinaryEntertainmentEventsGreen ActMoviesMusicsReviewTechnoTitiw InsideTravelingVideoWedding

Warna Warni Pantai Sawarna 2

5 March 2010

Pantai Sawarna! Finally!

Setelah diceritakan bagaimana saya dan kawan-kawan nyampe Bayah dan Sawarna di Warna Warni Pantai Sawarna 1, kali ini saya akan menceritakan apa saja yang bisa dinikmati dan dilakukan di pantai Sawarna. Setelah lala lili di pantai Sawarna, kami berjalan ke arah Tanjung Layar sambil foto2. Sempet ngeliat kapal yang datang dari arah laut dengan ikan hasil tangkapannya. Suhu udara ya layaknya pantai ya, anget2 gemanaa gituh. Eh, apaan tuh? Ada gubuk yang ternyata warung, sodara! Bukan warung yang lengkap2 amat sih, tapi lumayan banget doi jual soda2 lucu untuk muasin dahaga yang meraba kerongkongan. Di sini, kami bener2 leyeh seleyeh leyehnya. Tiduran di bawah pohon, manjat pohon, dan tak lupa saya live tweet alias twitrip perjalanan #sawarna. Di sini, provider yang paling banyak dipake XL, tapi kalo kata tukang ojek, Telkomsel yang sinyalnya paling bagus. Terbukti, saya ngetwit dan ngecek email tanpa hambatan yang berarti. ;)

Warna warni Sawarna

Jam makan siang, ternyata si AA yang jaga warung bisa beliin ikan, nasi, dan lala lili lainnya. Jadilah kami makan ikan tongkol gede 2 biji ples nasi dan sambel kecap bawang cabe rawit yang dibakar sendiri. Semua itu harganya Rp 24.000, tapi kami tambahin karena dia yang bakar. Tongkol 2 biji yang gede tuh cukup banget lho untuk ber 5, bahkan bisa untuk ber 7 kalo makannya pada gak terlalu barbar kayak kita-kita. Kicauan burung, hembusan angin sepoy2, bikin kita semua sempet tertidur. Kalo mau melihat lebih teliti, banyak hal2 yang bisa difoto dengan oke, seperti misalnya saya yang moto2 beberapa hal dengan lensa makro pas-pasan dari kamera poket kesayangan, Canon PowerShot A480. Cuma saya sempet mau PENGSAN (literally), ketika lagi duduk2 santai ngetwitrip, eh ada sesuatu yang bernafas kencang di samping pipi saya. Ternyata itu anjing yg ngeluarin lidahnya!! HWAA!! Sekedar info, anjing adalah sesuatu yang saya takutin bener2 setelah Tuhan. Bahkan kadang saya ngerasa lebih takut anjing daripada Tuhan. Duh, maafkan aku ya Allah. Untung saya gak panik, cuma teriak dikit dan anjing itu pun akhirnya pergi ngeloyor sendiri. Tapi teriakan saya jadi bikin mas MG yang tidur jadi bangun, huhu.. Maafkeun aku ya mas..

I heart Macros

Pukul 15:00, langit mulai mendung dan kami memutuskan untuk jalan ke Tanjung Layar dengan ditemani sang AA penjaga warung. Si AA ini cerita kalo dia pernah bikin villa kecil-kecilan di sebelah warungnya dengan dimodalin bule Australia. Bahkan untung yang didapat dari situ dia sisihkan untuk perbaikan jalan, namun tanpa alasan jelas, pemerintah setempat membongkar villanya. Ia juga menambahkan kalo tanah di sekitar situ udah dimilii oleh orang asing, dengan harga beli sekitar Rp 32.000 – 35.000 saja. Dari warung itu ke Tanjung layar gak gitu jauh, hanya 10 menit jalan kaki, berpapasan dengan banyak kerbau2, dan beberapa di antaranya adalah kerbau albino yang kalo di Toraja katanya bisa dihargai hingga Rp 80 juta. Denger2 juga di deket situ ada kuburannya Jean Louis Van Gogh, keponakan dari pelukis tenar Van Gogh, yang ternyata dulu merupakan juragan perkebunan kelapa yang terdapat di sepanjang Pantai Sarwana.

Sampe Tanjung Layar, langsung foto2 doong! Sebenernya Tanjung Layar itu sendiri apa sih? Liat aja di foto, semacam tebing yang tidak jauh dari bibir pantai dengan ombak yang memecah di kanan kirinya. Dekat situ juga ada warung minum yang lebih lengkap, secara ada es kelapa dan rujak. Karena katanya di Tanjung Layar ini bagus untuk liat sunset, jadi kita jalan kaki dulu menyusuri pantai menuju Lagoon Pari atau Laguan Pari, begitu penduduk menyebutnya, untuk kemudian balik lagi ke sini. Setelah naik ke tangga 1000 dan setengah jam berjalan, Laguan Pari yang dimaksud oleh si AA (yang bernama Galang) masih jauh lagi. Jadi kita memutuskan untuk balik lagi. Nah baliknya ini kita lewat sawah, bukan lewat pantai lagi. BEWARE: Super ultra banyak banget nyamuk di sini! Nyamuk belang yang nempel dan kemampuan ngisep darahnya bikin merinding. Jadi jangan lupa oles2 anti nyamuk yang BUANYAK ke sekujur tubuh. Gak ngepek seh, tapi lumanyan daripada lumanyun.

Ijo royo royo

Sampe lagi di Tanjung Layar pukul 17:40, kirain sunset gak keluar, karena tadi cuaca mendung. Eh ternyata Sunsetnya keluar banget dengan indah! Momen itu tidak kami sia-siakan. Bersegeralah kami poto2 ngocol dengan percobaan2 lompat yang norak. Menjelang Magrib gitu, air di pantai Tanjung Layar jadi kenceng, sehingga niat semula untuk bermain air gak jadi. Pukul 18:30, mas MG nelpon ojek yang tadi pagi nganter kita untuk jemput. Sebenernya bisa aja sih naik ojek dari situ, tapi karena udah terlanjur janji kita make ojek tadi dengan tarif Rp 20.000 ke penginapan, tapi jemput kita dari Tanjung Layar, bukan dari Pantai Sawarna kayak tadi pagi. Setengah jam kami nunggu mereka dan rute pulang sama kayak tadi pagi. Di perjalanan, ojek saya bilang “Neng, kalo saya bilang angkat kakinya, angkat kaki ya neng”. Saya: “Emang kenapa A?” *mikir dia mau ngajak saya sirkus* Ojek: “Iya, soalnya suka banyak uler tanah di sini, suka matok”. Astagpirulohalajim. Mayan deg deg ser juga dengernyah. Alhamdulillah kita nyampe penginapan Pada Asih lagi dengan selamat pukul 19:30. Setelah mandi dan bebersih, pukul 21:00 kita makan soto ayam yang rasanya not bad, bahkan bisa dibilang enak di warteg 24 jam deket terminal Bayah. Abis makan martabak manis dan teh anget serta mengeretek punggung masing2 antara kita yang bikin histeris kita menuju alam mimpi.

Tanjung Layar - Sawarna

Day 3, Minggu 28 Februari 2010
Santai2 bangun, jam 8:30 siap2 untuk pulang ke Jakarta. Sempet foto2 penginapan dengan tim lengkap, dan ciao ke terminal Bayah. Kali ini, kita mencoba untuk naik Elf , yang surprisingly gak lama kita naik, eh langsung berangkat. Kita berangkat pukul 10:30, dengan bayaran Rp 30.000 padahal nanya ama penumpang lain, bayarnya Rp 25.000, mungkin kita terlihat sangat turis ya. Yang ngeseliiin, sepanjang perjalanan si kenek minta kita geser teruuus! Akhirnya saya kesel dan bilang “A, saya gak masalah sama sempit2an, tapi ini kan masalahnya keselamatan juga, apalagi banyak bayi di sini. Lagipula, saya bayarnya BEDA kan sama penumpang lain?” Si kenek tanpa berani natep mata saya bilang “Neng, ini tuh udah biasa di sini. Emang biasa penuh dan bayarannya juga biasa segitu”. Saya cuekin dan saya tetep gak mau geser. Gila apa? Bodi guah udah tipis masih disuruh geser?

Tampak depan penginapan Pada Asih, Elf yang dinaiki, dan tim lengkap kita ;)

Tuhan Maha Adil. 10 menit kemudian, BANNYA MELEDAK! Iya, bannya meledak, DUER gitu, sodara2! Untung lagi gak ngebut! Dalem hati ngeri juga, tapi sisi hati lain pengen tereak “SEE??! I’VE TOLD YOU BEFORE, ASSHOLE!” Si Lidia bilang “Makan tuh udah biasa!“. Nyahaha.. Ketika dia ngedongkrak untuk ganti ban itu, saya sempet turun untuk numpang pipis di rumah penduduk. Panas, tangis bayi, dan bau badan mamang2 di dalam ELEP membikin kumplit kesengsaraan saya. Tapi ternyata memadang awan kumulus yang bergumpal dan mendengarkan lagu sangat amat membantu meredam emosi jiwa. Finally sampai Rangkasbitung jam 14:00! Perjalanan 3,5 jam, lebih cepat setengah jam dari perjalanan menuju Bayah di hari pertama. Setelah makan siang nasi padang seharga Rp 11.000, kami memutuskan untuk pulang ke Jakarta naik bus AC seharga Rp 20.000 jurusan Kebon Jeruk – Cawang – Jatibening – Cikarang. Tak dinyana, perjalanan super lancar, dan kita nyampe Jakarta 3 jam saja. Mas MG turun di Kb Jeruk, dan sisanya turun di Cawang. Dari Cawang, saya dan DP tinggal naik metromini sampe rumah dan Lidia serta Epi menuju Kp. Melayu. Fyuuh, Nice trip with nice companion. Makasih ya guys.. Perjalanan yang menyenangkan untuk mengisi long weekend kita. Jadi, ke mana lagi perjalanan kita selanjutnya? ;)

Nah ini nih pasti yang kelian tunggu2. Biaya lala lili untuk ke Sawarna dari Jakarta.

Hari 1:

  • Kereta Tanah Abang – Merak (turun Rangkasbitung): Rp 4000
  • Lunch nasi Padang + minum: Rp 13.000
  • Angkot (stasiun Rangkasbitung – Terminal Mandala): Rp 3000
  • Bus Rudi (Terminal Mandala – Bayah): Rp 30.000
  • Dinner nasi timbel: Rp 10.000

Total: Rp 60.000

Hari 2:

  • Patungan Hotel: Rp 25.000 (Rp 125.000 dibagi 5)
  • Ojek ke Sawarna: Rp 25.000
  • Lunch: Rp 20.000 (udah sama minum soda, pocari, dll)
  • Guide: Rp 5.000 (Rp 25.000 dibagi 5) –> si Aa Galang pemilik warung itu
  • Ojek ke Bayah: Rp 20.000
  • Dinner soto ayam: Rp 10.000

Total: Rp 105.000

Hari 3:

  • Patungan Hotel: Rp 25.000 (Rp 125.000 dibagi 5)
  • ELF (Bayah – Rangkasbitung): Rp 30.000
  • Lunch nasi Padang + minum: Rp 15.000
  • Bus Rudi ke Jakarta: Rp 30.000

Total: Rp 100.000

TOTAL PENGELUARAN: Rp 265.000. Ini pengeluaran dasarnya, tapi kalo sama minum2 di jalan, beli roti di mini market, dan lala lili, pengeluaran saya jadi Rp 290.000. Liburan gak harus yang mahal2 kan..? ;) Happy traveling!

Komentar

83 Responses to Warna Warni Pantai Sawarna 2

  1. ibhe says:

    Thanks buat infonya ti, i lop yu pull! ini jadi next destination nih :D haha

  2. -hni- says:

    huaaaa…. serunyaaaaaa…
    masih penasaran niy beum kesampaian ke sawarna.
    dan kayaknya ngeteng seru juga ya…
    temenku kemaren juga ke sawarna ngeteng.
    biaya ga jauh beda dengan biaya yg lu keluarkan…

    • titiw says:

      Ngeteng seru kok mbak!! Gak terlalu capek juga karena gak berendeman amat.. eh lagipula mbak hanny aja ke lampung kagak berendem yak.. hehehe.. :D Oh ya..? Biaya yg dia keluarin lebih murah atau lebih mahal nih..? HEheh..

      • -hni- says:

        hahaha.. inget aja dirimu kalo selama di Kiluan kerjaanku tidur melulu dan ga main sama sekali. Mandi aja pas mo pulang lho.. *pengakuan* :D

        kalo salah temenku abis sekitar 200-230an. tapi denger ceritanya koq kayaknya lebih capek ya… kayaknya ga enjoy gituh dia ngetengnya :)

        • titiw says:

          Ya iyyyah ingeth doong.. Jaoh2 ke pante di lampung kagak ngapa2in.. CIH. Secara aku orangnya enjoy aje.. jadinya perjalannya juga enjoy.. HAhaha.. :D

  3. nani says:

    bisa no. telp.penginapannya donk, thanks

  4. Rp 290.000 bisa buat beli es doger yang buanyak… sayang sekali… >:)

  5. Packdhe says:

    wah nice info mbak,,,,keren nih jalan2nya…
    jadi tertarik buat kesana,,,tks infonya ya…

  6. zammy says:

    Tanjung Layarnya kayak di Halong Bay di Vietnam!

  7. morishige says:

    itu pose andalan keknya gak pernah kelupaan ya? hehehe…

  8. tya says:

    waaooww murah yaaaa.. mana sunsetnya bagussss *ngiler*
    tapi tapi, ada uler, nyamuk, dogi, elep, ban meledak dan bau ketek?! haha komplit :D

    • titiw says:

      Iya, sansetnya bagus banget darliiiiing!! Yah, namanya juga ngeteng.. ada aja yg ngeselin. Tapi secara aku orangnya menyenangkan, sehingga perjalanannya juga bawaannya menyenangkan! Hihihi.. :D

  9. Suke says:

    Wah, seru baget nih… jadi pengin ke sana…

  10. Galuh says:

    Mau ikutan dong kalo jalan2 ke pantai. Suka jalan2 tapi temen2nya pada ngga suka jalan2 ngeteng, pada belagu semua. *lah,curhat!*

  11. Pusat Grosir says:

    waduh. .
    jadi ingin berlibur ni .. :)
    Nunggu kantor tutup dulu de :D

    thx artikelnya

  12. Fany says:

    “ketika lagi duduk2 santai ngetwitrip, eh ada sesuatu yang bernafas kencang di samping pipi saya. Ternyata itu anjing yg ngeluarin lidahnya!! HWAA!!”

    *ngakak2 membayangkan ini*

    btw i envy you! pengen jalan2, tapi susah banget cari waktu yg bener2 bisa kosong sampe 3 hari.. T_T

    • titiw says:

      Huhuhuhuhu,, kamu tau kan fan betapa takutnya aku dgn makhluk yg satu itu!! Eh gak dinyana dia ada di sebelah aja gitu mamer2 lidah.. ahahahah!! Bisalah jalan2 nanti kalo mantan pacarmu itu sudah libur kuliyah.. hehe.. :D

  13. escoret says:

    foto2 yg macro keren…..

    semua keren ding….

  14. ichanx says:

    nah…. cerita jalan-jalan yang kayak gini nih yang paling gw suka… lengkap dengan perkiraan biaya… hihi

  15. fachmi says:

    viewnya berasa di daratan2 cina gitu deh

  16. Merlinman says:

    Mbak titiw, kalau aku mau mau ke Sarwana dari Pelabuhan Ratu aja, mau gowes sepeda dari P.Ratu ke sarwana ,kan sebelum sampai Bayah belok ke kiri lewat gerbang desa Sarwana, nah itu masuknya masih berapa km lagi ya sampai pantai Sarwana ?

    • titiw says:

      Waduh.. saya rada buta kalo ditanya berapa km lagi.. huhuhu.. secara saya juga datengnya naik bus dan naik ojek.. Wah mau gowes..? Seru banget!! Temen2 saya juga pada mau tuh! Tapi kayaknya saya sih gak kuat..Hoho..

  17. Mr. Handsome says:

    beudeuuhh, trip yang menyenangkan sekali rupanya. bener-bener ngelepasin kata ‘kerja’ dari otak tuh :D

    salam kenal. salam ganteng dari diazhandsome

  18. idhila swari says:

    cin… hotelnya hotel apa yah???? boleh tau infonya ga? no telpnya juga boleh… :)

    • titiw says:

      Udah aku jawab di komentar atas.. Tapi biar lebih jelas, Alamatnya di Jl. Raya Bayah No 22, Bayah Banten. Telpon: 0252 – 401 022. Semoga membantu! :)

  19. herlan says:

    se indah itu kah pantai sawarna!!!!jd pengen ke sana…

    • titiw says:

      Iya.. bagus kok, dan yang lebih seru sebenernya perjalanan menuju ke sananya sih.. :D

      • sunny says:

        titiw hai met kenalan gw mo kenalan dulu deh sama lu gw sunny.gw buka situs lu wow kayaknya menarik sekali ya aku jd penasaran dan ingin coba ke sana hehehehe klo ada trik2 lagi yg seru kabarin ya.cuma 1 yg gw bingung tempatnya di mana klo gw dr uki naek apa tuh klo tau hehehehe thanks

        • titiw says:

          Hem.. kalo dari UKI aku kurang ngerti juga sun.. Soalnya aku waktu itu naik kereta dari tanah abang. Tapi kalo gak salah ada bis dari rawamangun atau kp rambutan. Dicoba aja survey duu sebelum beangkat ya.. :D

  20. herlan says:

    oh gitu??SY punya rencana ke sana bareng temen2.karena sy tinggal di bandung.mungkin kita singgah dulu di pl.ratu utk melanjutkan perjalanan ke sawarna!!jd pengen cepet2 hari H..

  21. Simon says:

    Wow….keren banget ya, gak perlu jauh2 lagi, buat menikmati pantai yg se exotic ini….ant thanks for detail paparannya. salam

  22. pay says:

    biaya yah?
    kalo dari bogor pake motor :
    bensin pp : 45rb/motor
    makan-minum (titip sama Pak Emi) : 150000rb 2kali makan, + snack seadanya + kopi + airpanas + ikan bakar + kelapa muda petikan beliau untuk 5 org
    tips bantuan (seikhlasnya sebenernya) : 100rb / 5org

    total per orang kurang lebih : 95rb
    tapiii..tidurnya bikin tenda pake terpal di tepi pantai, haha…

    pernah juga ramean sama temen kuliah ber10orng. biayanya ga jauh beda.

    nice trip mbak :D, menurut aku mah sawarna ga ada matinye…kalo bisa surfing mah surfing dah, ombaknya oke kata surfer bule :D

    • titiw says:

      Haha.. murah bener yak kalo nenda dan ngemotor. Iya, aku liat bule2 juga pada surfing tuh di situ.. Ombaknya rada gede ya, aku aja gak berani basah2an di situ, cuma berani di tanjung layar doang itu juga di tepinyaaa banget.. :D

  23. pay says:

    Enaknya di pantai sawarna salah satunya itu, belum banyak orang yang tau. Malah bule2 yang hobi surfing yang banyak kesitu. Orang kita kebanyakan nyari pantai yang rame, bule kan kaga. Aku juga :D
    Kalo mau main air enakan jam 5-7 pagi, belum terlalu gede ombaknya ;)

    • titiw says:

      Ah, gak semua orang Indonesia suka pantai yang rame kok. Begitu juga gak semua bule suka pantai yang sepi.. :D Oh enak pagi jam segitu ya..? Waktu itu aku nyampe sana kayaknya jam 8an, ombaknya udah lumayanan..

  24. dayu says:

    Jangan kapok ya..maen kesarna…..

  25. Info yang sangat menarik, terima kasih telah berbagi…trims

  26. Payjo says:

    Baru kemarin ke sana, tapi naik motor. Mau posting, tapi belum sempet. Kopas tulisan ini aja kali ya Mbak? *lho

  27. annie says:

    kelennnn abizzz

  28. lauren says:

    mau nanya nomor tlp AA itu ada gaa?

  29. pipy says:

    pengen bgt ksana dlm wktu dekat. tapi serem ga sih kalo yg pergi cewe smua?

  30. Andideket says:

    Pantai Sawarna memang cukup indah sekali,sekedar info buat anda yg akan berkunjung ke pantai sawarna,anda bisa menggunakan jasa ‘ Bayah Maliba travel ‘,Maliba travel adalah travel regular,melayani penjemputan perorangan dari jakarta,serang,bandung,bogor dan sekitarnya juga dari bandar udara soekarno hatta menuju Pantai Sawarna,maliba travel beroperasi setiap hari,untuk info lebih lengkapnya bisa menghubungi 021-55700332 atau 0252-401311,kunjungi juga http://bayahmalibatravel.blogspot.com.

  31. zakie says:

    wow keren,pingin ke sana secepatnya…heheh

  32. agung says:

    wah seru banget…aku ma temen juga ada rencana ke sana akhir tahun ini…inspirative and very interest….

  33. upe says:

    hihihi…seneng bangett deh baca”jurnal perjalanannya” kocak abiiss….

  34. jojo says:

    mmg seru ya kelihatannya sawarna. cuma sebenernya sinyal telkomsel sendiri bagaimana? banyak orang lain bilang telkomsel yg tidak dapat signal, cuma xl dan indosat yg dapat

  35. Drajad Daru says:

    kak, penginapan yang 125ribu bisa berlima itu penginapan apa namanya? lokasinya deket pantai? punya no contact nya gak? tolong dibalas ya.. terima kasih…

  36. lolalita says:

    kak itu kok penginapannya bisa murah gitu
    nama nya apa ya?
    rencana mau kesana nih
    tengkyu

  37. diat says:

    penginapannya dkt mana? bs kasih tw g?

  38. vina says:

    thx udh bagi2 ilmunya, seru bangettt baca blog ini jadi makin pinter deh,,,, ya paling ga,nanti sampe sana ga buta2 bgt pokoknya wish me luck ya hehehe,,,,