Traveling

Road Trip Earth Hour: Semarang – Jombang

Sunday, 20 June 2010

road-trip-WWF-Semarang

Yo! Masih di hari ke-2 Road Trip Jawa – Bali nih. Setelah wara wiri di kawinan kakak Dian di Pekalongan, kita akan meneruskan perjalanan ke Jombang. Tapi sebelum ke Jombang, kita kan mau mandi2, makan2, minum2 dan ngaso2, kakak. Trus kita ke mana dong..? Aha, untung ada kakak Liza yang baik hati dan cantik yang memiliki rumah di Semarang.

Jadilah perjalanan ke Jombang diselingin dengan rehat sejenak dua jenak di Semarang. Ngapain aja di Semarang? Ya yang udah saya jelasin di atas bung! Mandi, makan, dll. Spot makan yang kita tuju adalah “Soto Ayam Khas Semarang” yang memiliki soto yang endaaang! Pake perkedel, dan tempe SUPER yang jadi bahan omongan Galih ampe 2 hari.

Abis makan enak dan gratis (ihiyy!) di sini, bersiap2lah kita menuju Jombang. Bertolak dari Semarang pukul 18.00, kami sampai di sebuah penginapan yang kecil namun bersih, kira2 pukul 1 pagi. Kalo kata anak2 sih, itu terhitung cepet. Sekamar sama Ay2 dan Rera. Khusus Rera, harus di ranjang sendiri karena dia tidurnya grabak grubuk. Hehe..

Paginya, kita semua bangun dengan segar dan langsung dandan pol lagi karena mau ke kawinan Kakak Aulia, anak Marine WWF. Di gedung yang dihias dengan warna pink-magenta-marun tersebut, kita semua makan kayak anak Bosnia di tahun 90an yang udah 2 minggu gak dapet kiriman makanan. Abis makanannya enak2 ciin! udah gitu seperti biasa foto menggila pake loncat2 pula ampe sepatu eike brudul. Fortunately no more wedding to attend. Ha.

Kaawinan Kakak Aulia – Jombang

Nah, udah kekenyangan kita kudu buru2 loncat lagi ke bus tercintah kerana eh kerana masih ada kota-kota lain yang harus dikejar. Tujuan selanjutnya: BALI! Pukul 13.00 berangkat dari kawinan Aulia di Jombang, duduk pules deh di bus. Sembari lagu2 green day berkumandang sampe bikin kuping pengang, pemandangan lintas Jawa ini benar2 mencuci mata dan otak saya.

Indonesia begitu indah. Sawah, gunung, dan semua faktor yang membentuk kata Alam terbentang sempurna. Bahkan lampu2 di perjalanan memakai energi solar cell, yaitu energi dari matahari. Kenapa Jkt belum ya..? Sempet ketawa ngakak sama Rera gara2 ada pondok pesantren metal Islam yang simbolnya tanda metal. Hihihi.. Udah gitu kita juga melipir sore2 makan Indomie dan ngesgrim.

Perjalanan Menuju Ketapang & di Kapal

Menjelang malam, bus memacu gasnya melalui Pasuruan, Banyuwangi, dan sebelum nyampe di Pelabuhan Ketapang, kita mampir untuk makan malem di restoran dengan view laut. Makannya? Tentu saja seafood dong. Ihiy! Perjalanan darat di malam hari tersebut lumayan menyeramkan, apalagi katanya di daerah Banyuwangi ke sana banyak kawanan perampok Bajing Loncat atau lompat atau apalah itu yang bisa ngelempar bus atau truk lewat dengan batu.

Hiiy! Akhirnya, sampailah juga kita di pelabuhan Ketapang. Dengan ingus-ingus yang berleleran, saya gak kuat banget kena angin laut nan dingin, sehingga dipaksain tidur sambil duduk kayak orang bertapa. Haha.. “Tiw bangun Tiw, udah nyampe nih!” kata kakak Totox. Mata saya membuka dan melihat pelabuhan Gilimanuk. Waw, kita sudah sampai Bali, teman2!! Perjalanan di Bali gimana, Tiw? Tunggu kisah selanjutnyaaa!! :D

~To Be Continued~

7 thoughts on “Road Trip Earth Hour: Semarang – Jombang

  1. fahmi! says:

    tiw, kapan2 maen sini ke surabaya, dg extra waktu longgar sehari ato dua hari gitu… biar aku sempat nganter kamu muter2. dan ada hal penting disini yg perlu kamu alami: bebek goreng. :D

    1. titiw says:

      @masfahmi: Hihihi.. iya mas.. waktu itu kan pas ke sana cuma semalem doang di surabaya, gak sempet makan2an khas dll. kapan2 aku ke sby udah pastiiiii aku hubungi dirimu dan minta traktir bekgor! :D

  2. Winarto says:

    Mantapppppppppppppppppppppppppppppp

    1. titiw says:

      @win: ABEEEESH!! :D

  3. didut says:

    BTW ini jurney isinya kawinan ama makan makan doang yak?

    1. titiw says:

      @didut: Tenang cooy.. ini kan baru Road trip 1 & 2, nantikan yang selanjutnya! :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now