Events

Badminton City @ Indonesia Open 2010

Thursday, 1 July 2010

Gila… Gila.. Tiap tahun nonton badminton di Indonesia Open, baru tahun ini saya dateng dari hari pertama dan terus berlanjut hingga hari terakhir, yaitu FINAL. Badan rontok so pasti deh, secara pertandingan mulai siang, dan selese malem, sehingga pekerjaan saya kudu diselesein sambil begadang-begadang *padahal emang udah biasa begadang dr jamannya Pak Habibie jd Presiden*.

Para pemain: Bona & Ahsan - Polii & Meliana - Taufik vs Simon - Hendra & Anastasia

Lanjuuutt! Di tahun ini, Djarum sepertinya makin komit dengan concernnya pada bulu tangkis. Lihat saja Indonesia Open tahun ini yang diselenggarakan tgl 22-27 Juni 2010. Tiket mulai bisa dibeli online, jika beli pake BCA (debit, flazz, dll), malah dapet potongan 20%! Pokoknya calo2 mah kering banget deh tuh penghasilannya untuk tahun ini. Dan saya dengan teman saya Widya yang juga badminton addict tentunya merasa sangat terakomodir dengan hal ini.

Badminton Freak!

Selain kemajuan di bidang ticketing, Indonesia Open kali ini juga membuat format “Badminton City”, dimana Istora Senayan diubah menjadi tempat yang super menyenangkan bagi para maniak bulu tangkis! Suasananya, bangku-bangkunya, exteriornya, semuanyaaa ada bau shuttlecock! Kalo gak percaya cium aja. Halah. Nah coba kita tengok ada apa saja di sini:

peta badminton & mr shuttlecock

– Face Painting

Gak cuma bendera aja yang bisa dibikin di sini. Segala bendera bisaaa!! Pake dilukisin juga ama mas2 face painting artisnya, asal beli produknya Djarum dulu. Bukan rokok loh, tapi jaket, topi, kaos, dll. Kalo gak beli produknya tetep bisa gambar? Bisa, tapi gambar sendiri kayak saya dan temen saya si kucing garong, Widya. Oya, jangan lupa abis ngecet muka, haram hukumnya garuk2 jerawat di pipi, ntar muke tampak merah2 lebam kayak dipukulin mecem Ari Anggara (hayo, tau gak dia siapa? Hahaha..)

Face Painting

– Booth Games:

Booth games ada 2 yang mana mas2nya kayak udah mau harakiri tiap kita dateng. Abis yang ngabisin pin hadiah kita melulu! Bukan karena jago main games yang susah itu, tapi karena minta secara paksa!

– Comment Wall:

Ini adalah salah satu media pengeluaran uneg2 pengunjung yang jenius! Orang dari Cilacap, Majalengka, Aceh, sampe satpam2 di Istora pada ikutan nulis di sini! Gak tanggung2, tulisannya ada yang curhat banget “I lop my girl. From Cecep.” (Lah, pake diary aja mas, atau ngeblog sekalian!), ada yang asal2an “Ayo Cina kamu bisa menang!” (lah, jelas2 Cina gak ikut turnamen ini!), sampe ada yang cuma nulis “Allahu Akbar!”. Gyahahaha! Gemana saya gak mau ngakak? Jadi penasaran, Comment Wall ini ditaro mana ya selesai acara? Masa dibuang? Mending taro di tempat latian Djarum aja di Kudus biar pemainnya pada semangat!

Comment Wall

– Gramedia

Damn. Saya belanja di sini gara2 buku2 jadi 7000 – 10.000an. Oya, akhirnya nemu juga bukunya bang Arham Kendari yang udah ilang dari peredaran. Makasih udah naro nama saya di bagian “thanks to” ya bang! ;)

– BCA & Restoran

Ada ATM, tempat bikin kartu Flazz, aktivasi online, sagala aya! Untuk restoran dari food court abal2 sampe Sour Sally adaa di sini! Kalo belanja pake Flazz BCA, diskonnya juga gila2an. Gokil!

– DIO, logo Djarum Indonesia Open.

Mulai tahun ini, burung besar bernama Dio (Djarum Indonesia Open) menjadi maskot Indonesia Open. Burungnya lucu, meski kadang2 kelelahan ampe duduk2 ngaso.

Badminton City!

– Hiburan

Dari dancer, marching, band, sampe DJ tersedia lengkap di sini. Ampun DiJee! Disokong dengan sound yang mumpuni, membuat suasana Istora makin meriah. Eits jangan seneng dulu, untuk yang gak mampu beli tiket atau emang rada parno sama penonton Indonesia yang rame banget itu, disiapkanlah screen gede untuk nonton pertandingan dari luar, dengan suara bergemuruh dari dalem. Padahal ini bukan tahun kebangkitan bulu tangkis Indonesia, tapi semua tribun dan VIP penuh! Gemana kalo buku tangkis Indonesia bangkit? Mikirnya aja sampe merinding!

Overall, meskipun masih belum ada juga pemain Indonesia yang merebut gelar juara, saya cukup kagum dengan usaha menarik perhatian masyarakat untuk menggemari bulu tangkis. Ini yang dinamakan sportainment, dimana olahraga digabung dengan hiburan. Bravo Djarum, dan maju terus bulu tangkis Indonesia!

Penonton setia: Titiw-Widya-Njet-Mbak Ratna

 

Previous Post →

14 thoughts on “Badminton City @ Indonesia Open 2010

  1. unggul wibawa says:

    embak kok minumnya teteup teh kotak?

    1. titiw says:

      @unggul: hah..? ng.. Soalnya saya suka banget teh kotak.. Haha.. lagipula kan gak ada sponsor minuman di sini.. hihihi.. :D

  2. thalique says:

    hahaha..Ada orang Cilacap nulis di wall pasti itu bukan aku,,soalnya aku nga sempat nulis..D10 hahaha itu yha artinya. Padahal aku awalnya bacanya D Sepuluh atau D Ten..tapi apa artinya..kirain alamat PBSI atau PT Djarum hehehe

    sampai ketemu di Indonesia Open 2011 tiw

    1. titiw says:

      @thalique: Secara kamu kan juga orang puerto rico maaas.. -_-” Insya Allah kalo masih ada umur kita ketemu tahun depan dengan jejeran atlet yang lebih powerful masss!! :D

    1. titiw says:

      @WIn: Bukan cuma asyik mas.. SERU GILAAA!!!

  3. fahmi! says:

    eh tiw, nggak ada fotonya firdasari ya? cakep bener mbak itu :D

  4. titiw says:

    @fahmi: aku siyh ada, tp ga dipajang. Dr jauh biasa, tp dr dkt firdasari mulus bo! Dtumbuhi sdikit bulu2 halus yg menambah manis. Uhuk.

  5. perez says:

    wew…pengen deh ikutan treak2 bareng2 di istora gitu, secara, guw cuman bisa nonton dr tv 14″ n kalo geregetan cuman bisa treak2 ndiri sambil nendangin tembok :)

  6. dansapar says:

    wah kmrin kita segedung tapi gak ketemu ya
    lha blom kenal

    hehehhehehe

    salam badminton mania ya
    ;)

  7. titiw says:

    @fahmi: Hoh?
    @perez: Jayapura oh jayapura deh.. mending kalo flat screen 2000 inch.. ck ck ck.. kesian kamu nak,,
    @dansapar: HOLA! o ini toch yang disebut2 sama EM tentang pecinta bulu tangkis juga, hehe.. Salam kenal juga dan salam badminton! :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now