Titiw Inside

Ketika Lift Itu Berhenti

Wednesday, 28 July 2010

Sabtu pagi, dengan riang saya melangkahkan kaki menuju Blok M Square untuk menonton premiere film Shanghai. Setibanya di sana, lift barang menjadi tujuan karena lift utama belum menyala. Seingat saya ada 6 orang berada di lift yang lembap, dengan lantai tujuan berbeda-beda. Sekitar 3 detik kemudian.. Blep. Lampu mati. Lalu lift berhenti diikuti suara BRAK! yang kencang. Semua panik, semua berteriak.

Seakan tidak peduli dengan teriakan-teriakan manusia tersebut, lift yang saya tumpangi bergetar hebat. Seperti ada gempa, namun hanya di dalam lift. Jeleknya saya, setiap berada di keadaan panik, saya hanya bisa diam, baik omongan maupun perbuatan. Seperti waktu masih kuliah dulu, kereta yang saya tumpangi terbakar bagian atapnya, orang-orang meringsek ke luar kereta dan saya hanya terpaku. Untung ada Adimas, seorang kawan yang waktu itu dengan sigap menarik saya. Kehangatan tangannya menyadarkan saya untuk bergerak keluar kereta.

Di lift ini, debaran dada bergetar kencang, seirama dengan getaran lift, dan ketika kami berada di satu titik yang hanya bisa pasrah.. Kami berpegangan tangan. Ya, berpegangan tangan seperti Woody, Buzz, dan teman-temannya di Toy Story 3 ketika mereka hampir hancur di tempat pengolahan sampah. Sejurus kemudian, seorang mas-mas meminta saya yang paling dekat dengan tombol lift untuk memencet emergency. Setelah dipencet, getaran itu terhenti dan dengan gampangnya suara dalam tombol emergency itu berkata: ‘Tenang aja ya bu, biasa ini mah PLN. Bentar lagi juga nyala”.

Seuntai kalimat jawaban dari pegawai yang pastinya gajinya tidak memuaskan itu tidak memuaskan hati saya. Kami masih gelisah, dan sekitar 3-4 menit kemudian lampu menyala dan pintu lift terbuka di lantai terdekat, yaitu lantai 2. Saya yang memiliki tujuan lantai 5 tidak melanjutkan perjalanan dengan lift dan berlari melewati tangga agar tidak ketinggalan film. Saya datang pas ketika film dimulai.

Namun hingga film usai, saya masih tetap berpikir bahwa manusia, sesombong apapun, sekaya apapun, semiskin apapun, seburuk apapun, sebaik apapun, dan bagaimanapun keadaannya.. Ketika berada pada satu noktah dimana ia akan.. Sendiri untuk selama-lamanya.. Ia tetap butuh orang lain untuk bersandar. Ia tetap ingin menggandeng tangan orang lain. Berharap tangan orang lain itu dapat menyadarkan bahwa ia pernah ada.. Berharap agar tangan itu dapat menghantar sedikit hangat bagi raganya yang akan dingin.. Untuk selama-lamanya..

The Last Thing We Can Do..

Previous Post →

30 thoughts on “Ketika Lift Itu Berhenti

  1. didut says:

    *pegang tangan Titiw* :D

    1. titiw says:

      *Peluk didut* *didut kesenengan*

  2. nik.e says:

    aw aw aw…
    bener tiw :’)

    1. titiw says:

      @niks: hihi.. Kamu jangan tangis di sini doong.. malu banyak bocah ngeliatin tuuh.. *kasi gombal bekas* :D

  3. perez says:

    bwahahahaha…entah mengapa aq malah tertawa melihatmu sengsara ceu’ :D

    kirain dg kbiasaanmu yg heboh lu bkalan ikut treak2 n salto sana-sini…ealah la kok malah nengong! :D

    alhamdulillah kamu selamet tiw! “tenang bu, mati kyak gini mah biasa cyiiiin!”

    1. titiw says:

      @perez: Ahaha.. *jitak* enak ajah kamuh.. gini2 aku orangnya seriius dua rius lhooo.. Mati biasa..? Situ oke nyawanya 9 kayak kucing! Ahahahah.. :D

  4. achie says:

    ho oh bener.. *manggut manggut baca blog mba tiw*

    cari tangan buat dipegang ahhh :)

    1. titiw says:

      @achie: Sinih2 gandengan samah akuh.. Gandeng.. truk kali aaaah.. :D

    1. titiw says:

      @fahmi: Kau pikir inih plurk, dimana kalau kau menulis begitu akan langsung jadi icon meluk2..? Cih! *tapi tetep mluk2 juga* :D
      PS: Aku mau nanya2 tentang sempu doong.. kalo OL YMnya tegor aku yeah..

  5. ais ariani says:

    hehehehehe… paragraf terakhirnya itu loh…

    *sambil cari pegangan juga*
    :D

    salam kenal,

    1. titiw says:

      @ais: Ah, ada anak baru main2 ke sini.. hehe.. Thx for dropping by! *bergandengan*

  6. Moral ceritanya, di satu sisi, bener Tiw. Kita memang nggak bisa sepenuhnya mandiri, nggak tergantung orang lain. Bahkan punya banyak uang pun jaminan semuanya bisa kitadapat dalam sekejap seperti cerita sihir. Gak tahu kalo kita hidup sendiri di hutan. :)

  7. ihhhh… titiw, serem amat! Aku ga tau deh gimana kalo kejebak di lift. mungkin kalo rame2 gapapa ya, hehehe.. tapi kalo sendirian, hiiii…

    Ahh.. aku senang tiw, kamu selamat tanpa kurang suatu apa pun.. :D

    1. titiw says:

      @dian: Eh, kata sapa aku selamat tak kurang suatu apapun..? *nengok ke dian* *alis kecukur* *itu mah gara2 dari salon*

  8. sudi says:

    Maap tante, diriku tidak ada disisimu ketika engkau memerlukanku untuk kau pegang …

    Pastinya si tante ini ndak make sampo “matahari-sutra” yg dipake sama mbak2-bening-pake-jilbab-ijo itu ya ??? Kalo make, tante pasti bisa nenangin yg laen yg lagi panik teriak2.

    1. titiw says:

      @sudi: Gwahahah!! Apa-apaan ituuh?! Apa hubungannya, bencooong! Ngomongin sampo.. Kamu.. ah.. kamu.. ah.. jadi mengingatkan tante atas luka lama yang dulu terjadi.. hiks..

  9. deshi says:

    Abis kejebak di lift jadi syahdu ya postingnya tiw hekekeke. Klo aku mah amit-amit jabang bayi kejebak di lift apalagi lift belakang kantor…rada berbau dunia lain ey, bisa salah pegang ane T_T

    1. titiw says:

      @deshi: yoi.. sekali2 dong desh kita nulis yang rada dimana gitchuuu.. hihi.. Iyah, jangan ampe deh.. makanya mending naik tangga deh say.. itu lemak2 perut udah dadah2.. *kabur*

  10. zee says:

    Bener Tiwww…. mau sekaya apapun kita, setinggi apapun jabatan, tapi saat-2 nyawa terancam, kedudukan semuanya sama…. aduh jadi tersadar untuk berbuat baik selalu, Tiw. Tq u. postinganmu ini.

    Eh tp kapok gak nonton di situ Tw?
    Aku pernah jg kejebak di lift. Lifnya mati dan lampunya jg ikutan mati, dan aku berdua pula dengan bapak2 di dalam lift itu. Hhahahaa….

    1. titiw says:

      @zee: Hem.. seumur2 aku sih baru kejebak lift sekali mbak, dan ogah banget kejebak lagi! Tapi di blok m square itu ada lift tengah yang kaca gitu mbak, jadi seenggaknya bisa liat keluarlah.. gak kayak lift bagian parkir yg kayak aku alamin ini. atau naik tangga ajalah biar lebih oke bodimu.. ;) you’re very welcome mbak..

  11. deshi says:

    lah telat tiw, minggu kemaren aku apes kejebak di lift belakang terkutuk ituh. Sendirian pulak! uda mau teriak, tp gengsi (biar takut masih jaga gengsi). Mana pas kebuka, masih tembok lagi…jadi kudu mencet biar ketutup lagi itu pintu lift. Aiihh…mencetnya itu, sampe parkinson sesaat. Amit-amiitt..nggak mau lagi T_T

    1. titiw says:

      @deshi: SUMPAH LOOOOO DESH?! Ngeri bangeett!! huhhuhuhu.. cep cep cep nak.. hehe.. see..? Tangga adalah pilihan terbaik.. ;)

  12. teresa says:

    wah…ngeri juga…jadi mikir-mikir nih kalau mau pakai lift…huuu..huuu… padahal aku paling males pake tangga :(

    1. titiw says:

      @teresa: AH, tapi kan gak semua lift kayak gitu darling.. Ayo hop hop naik tangga biar badan sehat hati tenang! :D

  13. titiw says:

    @pamantyo: Pamaan! Masa komen paman masuk spam! Ah untung aku rajin ngecek spam dulu sebelum buang semuanya.. Hehe.. Yoi paman. Mau banyak uang banget, langsung pengen punya rumah mewah, tapi kalo gak ada kuli, gak ada tukang batu, gemana..? Hahaha.. :D

  14. kopisusu says:

    Hehe, jadi inget pengalaman waktu tiba-tiba dada sesak dan ndak bisa napas .. Yang keinget langsung orang-orang yg disayang, dan rasanya nyesel banget saat itu ndak bisa deket sama mereka :(

    1. titiw says:

      Exactly. You don’t know what you got till it’s gone..

  15. seno says:

    besok2 naik tangga aja yah… *pukpuk* :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now