Titiw Inside

The Most Common Questions during Lebaran

Friday, 10 September 2010

Silaturahmi ke kerabat dan keluarga dekat selalu jadi prioritas setelah selesai menunaikan shalat Ied. Menyenangkan bertemu saudara apalagi yang seangkatan, tapi kadang-kadang depresi juga karena banyak pertanyaan andalan yang kerap kali dijadikan andalan para tante, om, bu de, bu lik, dan sesepuh-sesepuh lainnya.

Berikut ini adalah pertanyaan yang paling sering dilontarkan pada saat silaturahmi lebaran:

  1. Untuk yang belum lulus, pertanyaannya: “Kamu sudah semester berapa? Lulusnya kapan?”
  2. Untuk yang sudah lulus, pertanyaannya: “Kamu sudah bekerja belum, nak?” Jika yang bertanya adalah saudara sepupu yang seangkatan kita, pertanyaan tersebut lebih menghunjam hati kita lagi. “Mas/Mba, itu ada lowongan di PT Anu,” kemudian ada lagi “Kayaknya Kemkominfo lagi buka lowongan deh, Mas/Mba coba aja”.
  3. Untuk yang sudah bekerja, pertanyaannya: “Kamu sudah punya pacar?”.
  4. Untuk yang sudah lama pacaran dan sang pacar sudah diketahui keberadaannya oleh keluarga besar, pertanyaannya adalah: “Kamu kapan nikah, nak?” Untuk kebanyakan perempuan, pertanyaan ini sebetulnya cukup mengganggu. Malah kadang-kadang walaupun sudah putus dari pacar, pertanyaan-pertanyaan itu masih saja terlontar: “Lho, si Anu mana? Kok ndak pernah kelihatan?”
  5. Untuk yang sudah menikah pertanyaannya adalah: “Kamu sudah isi?” atau bisa juga: “Anakmu wis gede ya?” Yang terakhir adalah asumsi yang cukup mengganggu karena para sesepuh sudah lama tidak bertemu dan berasumsi sang cucu/keponakan sudah dikaruniai putra/putri.

Tapi sebetulnya, para sesepuh kita seperti, mbah, kakek, nenek, bude, bu lik dan sepupu-sepupu kita cuma peduli dan mencoba berempati pada kita. Lebih baik dihadapi dengan senyum dan sedikit cengengesan juga nggak papa kok. After all mereka adalah saudara sedarah kita, mereka pasti mengerti sekali keadaan kita kok. Ketemu juga setahun sekali.

Happy Eid, everybody.

← Next Post
Previous Post →

29 thoughts on “The Most Common Questions during Lebaran

  1. freezebee says:

    Kadang menyebalkan emang… Suka membanding2kan
    Si A udah kerja di ANU tuh.. Si B enak skrg lg tugas ke negri ANU.
    Saya rasa mereka hanya berusaha mencairkan suasana dg cr melontarkan pertanyaan semacam itu.
    Tapi sayangnya kita tdk membutuhkan pertanyaan spt itu.
    Hmm kl saya udh jd sesepuh spt mereka saya hanya akan bertanya?
    “Apa km menikmati hidup kamu nak?”
    “Iya pakde”
    *sambil meneguk sebotol bir* “Bagooosss!!”

    1. apy says:

      nanti gw juga begitu ah kalo jadi sesepuh, dah ada tanda2nya nih.

    2. dimas says:

      ane demen ma ente pakdhe,,,
      tapi sebelum nenggak bir, ane kepruk pala ente pake botol bir..
      ha ha ha
      piss ya

      1. deshi says:

        ide bagus, keknya ngepruk kepala bisa jadi jurus jitu mencairkan suasana lebaran *mulai order bir khusus utk kepruk-mengepruk utk Lebaran taun depan*

        1. dimas says:

          hush, hanya untuk yang ahli,,,
          bukan untuk amatir…
          dibutuhkan metode dan trik2 kusus untuk mengepruk dengan baik dan benar

  2. lil says:

    entar kalo dah jd sepuh, aku gakan klise gitu ah. Paling pertanyaan2nya seputaran makanan dan duwit. Misal: “Kamu bawain oma rantangan isi apa?” ato “Isi angpaw oma taun ini berapa?” *maruk bin matre*

    1. titiw says:

      Najis.. Oma2 macam apa itu..? ntar didoain yang jelek2 loh ama cucu.. :))

  3. Lidia says:

    ciaahhh, di mana2… baru aja ngalemin… karna my bro belum nikah jadi yang duluan ditanyain dia. hahahah, baru gue deh korban selanjutnya. hahhaha… “Kapan nih?” atau “udah ada belum” begitulah tadi pertanyaan yang ditujukan pada my bro. dan dia menanggapinya sambil berguyon. :D

    1. titiw says:

      Kasi saran dong lid guyonnya harus bilang apa.. hehe.. yah silakan lah yang tua dulu lid.. kau dulu.. baru aku.. :))

  4. dimas says:

    emang nyebelin,,
    kadang orang tua kita n sodara kita yang lain ga paham arti sensitivitas,,,

  5. Flo says:

    heehehhehe… the most common questions for icebreaking… karna baru lulus, ada 2 pertanyaan buatku dr sodara2. “udah dapet kerja?”, dan satu lagi (ngobrol sesama ibu2) “bentar lagi punya besan dong yaa?”. hehehhee

  6. apy says:

    harusnya pertama kali ketemu saudara misalnya kakak sepupu, harusnya nanya: “mas piye kabare? kencot ora? arep melu nggolet bakso ora?” Dan kalau mau ngobrol, lebih baik bernostalgia, karena lebih asik.

    1. rarasika says:

      he eh..mestinya awalnya gitu dulu. Nanya kabar,capek enggak atau apapun lah..
      Kemarin belom jg masuk,belom naruh tas udah aja gitu keluar pertanyaan jackpot “kapan” itu..
      Betapa pentingnya sensitivitas,even untuk hal yang kelihatan sepele

  7. dan gue udah ngerasain semua pertanyaan itu…
    *sigh, betapa tua-nya gue, gyahahhaha*

    1. titiw says:

      Bukannya dese udah kawin..? eh pertanyaan yang “kapan kasih momongan” maksudnya? hehe.. *dikepruk*

      1. eh *towel pantat* btw, eike suka yey punya template baru…

        1. titiw says:

          IHIY! Makasih saiang *towel yang depan*

  8. purwoshop says:

    semua sudah saya jawab, kecuali nomer 5 :) mohon doanya yah :)

    1. titiw says:

      Amin woo! Didoakeeeuun! :)

  9. ais ariani says:

    hahahaha. bener banget Tiw. semua pertanyaan itu paling sering ditanyakan ke aku adalah pertanyaan nomor satu dan pertanyaan nomor empat.
    pertanyaan nomor satu masih bisa dijawab dengan alasan yang logis (dikit). tapi pertanyaan nomor empat. haduuuh…. jawab pake senyum ajah jadinya.

  10. deshi says:

    Duh, berasa trauma baca postingan ini. Lebaran bbrp hari lalu sukses sayah disiksa habis-habisan sm pertanyaan 3 dan 4..mana yang nanya ada kali orang sekampung plus beberapa batalyon kerabat. Berbusaaa rasanyaa T_T

  11. didut says:

    jadi kapan tiw? #dikeplak #LangsungSungkem

    1. titiw says:

      Hah? Besok dut. Yuk besok kopdar. *cekokin air basuh kaki ke mulut didut*

  12. sudi says:

    Tetehhh …………
    mohon maap lahir batin teh ya
    telat seminggu juga ndak papa kalo maap2an
    sini dulu — cium pipi kiri pipi kanan
    PLAKKK – digetok ma malaikat [bukan muhrim :D]

    iya, kemaren pas muter2 ngider kampung, tanyanya cuman dua : dimana sekarang ??? ma, udah setengah abad kok belom berani nikah ??? Duh. Apalag, ada itu mamak2 satu yg sekalian tanya sambil mukul pantat. Hikssss … pelecehan seksual.

    1. sudi says:

      correction :
      bukan setengah abad teh … baru juga seperempat abad
      aye kan cuman menang sebulan kurang dr teteh … :D

      1. titiw says:

        eish.. kenapa malu sih kamu..? Umur itu kan datangnya dari allah.. lagipula kamu kan berarti seperempat abad tambah setaun doong.. nyihihihi.. :D

    2. titiw says:

      Ahahaha.. ciyeeh… yang umurnya udah setengah abad.. Minal aidin walfaidzin juga ya darlingg.. *cipika cipiki, cium pantat kanan cium pantat kiri*

  13. seno says:

    huahaha pengalaman ditanyatanya kamu banyak juga ya… *ngaca* :))

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now