Traveling

Malang-Sempu yang Super Seru! (Part 2)

Saturday, 23 October 2010

Well well.. Penasaran dengan kelanjutan trip Malang-Sempu saya? Tak usah berpanjang kata, apalagi sampai panjang tangan, ini dia lanjutan tulisan Trip Malang-Sempu 1 yang Super Seru!

Pagi di Malang

Lagu St.Elmo’s Fire dari David Foster dari HP dan ketukan lembut di pintu kamar oleh mas MG menandakan pagi telah menjelang. Malang di pagi hari betul2 menyenangkan, hawanya yang adem dan sedikit rintik membuat teh hangat saya bertemu dengan jodohnya. Ahh.. *menerawang*.. Tapi, tunggu dulu.. HUJAN?! Apa?! HUJAN?! Ha uhu je ajan, HUJAN?! Wah, ini berarti mimpi buruk untuk kami yang mau ke Sempu! Perjalanan yang seharusnya kami lakukan pukul 6 pagi jadi molor menjadi jam 9, tante! Meskipun masih rintik, cuaca tersebut kami hadang dengan tujuan ke terminal Gadang yang pastinya bukan untuk begadang. Dari sini, cari aja bus jurusan ke Pasar Turen. Lama perjalanan kurang lebih 45 menit tanpa macet dengan ongkos Rp 4.000 aja kakak.

Pasar Turen

Sesampainya Pasar turen pukul 10.30, perut wajib diisi karena takutnya kita tidak sempet makan siang di Sendang Biru. Nasi Krengsengan yang isinya potongan2 ayam manis pedas seharga Rp 6.000 menjadi pilihan. Sekali lagi, saya harus menyerah dalam bidang kuliner. Gak seperti lidah temen saya Mas Jie yang jawara kuliner, lidah saya hanya cocok makanan Sunda & Makassar. Di Pasar Turen ini, siapkan mental juga untuk nolak2 orang yang akan menyemut untuk menawarkan angkot carteran ke Sendang Biru. Kalau carter, harga termurah yang bisa kamu dapatkan adalah Rp 150.000. Murah kalau rame2, sedangkan kalau ngeteng, hanya Rp 12.000, tapi.. Nunggu ampe angkotnya penuh! Iyeh, ampe penuh cin! Rombongan saya yang udah nunggu sejam akhirnya gak tahan (gemana ibu2 di dalem angkot yg undah nunggu dr jam 7 pagi?!) dan akhirnya sepakat untuk memaksa angkot jalan, namun bayaran kita jadi Rp 20.000 per orang.

Tante BT setoran kurang & Sendang Biru

Sendang Biru

Angkot biru telor asin itu akhirnya meluncur pukul 12.15 ke arah Sendang Biru. Pemandangan pohon mahoni di kanan kiri, dan jalanan yang kayak Puncak Pass memeriahkan mata.. Tapi jangan seneng dulu, di jalan, tas saya jatoh dari atep angkot! Hampir masuk jurang! Kan maen da ah! Nah sekitar pukul 14.15, sampailah saya di Sendang Biru dengan bibir manyun karena tas abis jatoh. Sempet keder karena kata si Ibu di angkot, kalau sudah sore biasanya tidak boleh menyebrang ke Sempu. Tapi, tekad pengen camping malam itu juga bikin kita ngotot dan langsung menemui orang Perikanan untuk izin menyebrang. Masuk Sendang Biru, per orang dikenakan biaya Rp 5.500. FYI, semua orang tanpa terkecuali memang harus minta izin dulu, dengan membayar biaya administrasi Rp 20.000 serta menandatangani surat pernyataan bahwa tidak akan ada asuransi untuk ke Sempu, dan menyatakan bahwa kami tidak butuh guide (seharga Rp 100.000/hari), karena ada anggota kami yang sudah pernah ke sana.

Ah, tasku yang masih baru.. Sudah jatuh saja dirimu..

The Real Tracking

Pukul 14.30, perjalanan yang sesungguhnya dimulai. Menyebrang dengan kapal seharga Rp 100.000 bolak balik/kapal selama 10 menit, kami mendarat di Teluk Semut. Dari teluk semut ini, sudah terpampang dengan nyolot deh tuh medan treking kita yang berat. Berat di sini, adalah: jalanan yang dilalui super becek, lumpur yang menggempur, ditambah bawaan di carrier kami masing2, ples berat dosa masing-masing. Perjalananan yang ditempuh selama 3,5 jam itu diselingi istirahat 2x untuk minum, makan jeruk yang diberikan ibu di angkot, serta makan gula jawa penambah energi. Sekitar pukul 6 sore, sampailah kami di Segara Anakan. Alhamdulillah sampai sana pas gelap menyelimuti. Wong terang aja jalanannya PeeR banget, apalagi gelap?!

Teluk Semut & medan yang berlumpur

Malam di Segara Anakan

Kami semua langsung bikin 2 tenda di balik semak2, ganti baju, dan menyiapkan makan malam. Dengan perut lapar yang gila-gilaan, menu makan malam berupa nasi keras, ikan kaleng, sup instan, dan kangkung pedes semua makanan kami gilas dengan gila-gilaan pula. Untunglah kita punya “chef Anggi” yang jago masak! Ihiy! Setelah kenyang makan, saya & mas MG bawa tiker ke pasir depan pantai. Bulan setengah yang tampak malu2 dan lagu2 di playlist saya mengalun menemani sesi foto2 malam yang ngocol. Oh ya, apakah saya sudah bilang kalau malam itu tidak ada satupun pengunjung? Pantai bagaikan private beach bagi kami ber-5! Mantap macibay! Sekitar pukul 23.00, kami beristirahat di tenda masing2, kali ini ditemani dengan lagu2 yang keluar dari HP mas MG. Selamat malam Segara Anakan..

Sesi foto malam hari

– To Be Continued –

PS: Eyaa.. Ternyata tulisan ini belum berakhir, ki sanak! Jangan gulana, jangan menceraikan pasangan kalian, ataupun jangan pipis di celana. Cerita selengkapnya di Segara Anakan ples Budget segala rupa yang kalian tunggu ada di tulisan selanjutnya, Malang Sempu yang Super Seru Part 3. Sabar, orang sabar disayang pacar, tapi itu juga kalo punya pacar. Yuk mari..

31 thoughts on “Malang-Sempu yang Super Seru! (Part 2)

  1. perez says:

    bwaaaaa kecewaaaa, koq nangung gini ceritnya!!!! mana adegan kamu lagi dikejar2 monyet? (emang ada ya?)

    P.S. kaki kamu bagus mpok!

    1. titiw says:

      Ahahha.. *keplak* Santay anak muda.. Tulisannya banyak soalnyaaa.. Nanti kamu bosen lagih sama akuh.. *gelendat gelendot* *nyuguhin kaki bagusku ke depan idung perez*

      1. gek semut says:

        kaya pembawa cerita ini mantap juga kaya di sinetron …………..bersambung. bro

  2. nengbiker says:

    dan menurut saya masuk sempu pakai sendal gunung itu suatu kesalahan :D

    1. titiw says:

      Oh ya..? Karena apa..? Mendingan nyekerkah..? :D

  3. nengbiker says:

    kagaakk :))
    tapi ngga nyaman dan bikin lecet2.
    eh klo terbiasa sih engga ya ^^
    aku mengharuskan diriku pake sepatu klo ke sempu :p

    1. titiw says:

      Haha.. Soalnya aku kebiasaan pake sendal gunung sih. Punya sepatu tapi sepatu sport & kanvas, jadi kalo kejebak luncur malah rempong dicucinya dan dikeringinnya. Hoho.. ;)

  4. lil says:

    Haiyah si Eneng..meni ngegaya sok kul gitu di depan angkot.
    Was2 bakal macem Cinta Fitri nih, banyak season. Ckckckck…ah kaw

    1. titiw says:

      Santai.. ini mah sunah nabi aja kok tante, sampe 3. Nyahaha..

  5. lah itu warna angkot semirip sama angkot JT 02 yak, hahaha!

    ditungguuuu cerita selanjutnyaaaaa.. :D

    1. titiw says:

      Yoiii! Pertama liat juga aku mikir ini kayak JT 02.. Cuman aja dalemnya direnopasi biar lebih muat banyak orang.. et dahh..

  6. fahmi! says:

    iri part 2. dulu @oelpha ke sempu aku ga bisa ikut, sekarang kamu ke sempu aku dapet undanganb kawinan ke kediri. ada apa ini? apa ratu laut selatan minder didatangi fahmi? ha?

    1. titiw says:

      Nyahaha.. udah.. ngapain ke kondangan.. Kondangan yang wajib didatengin mah kondangan kita sendiri.. Jadi, kapan aku dpt undangan..? *eh*

  7. reno says:

    makin seru aja Mbak Titiw.
    oh ke dalem Sempu bayar 20rb tho?
    wkt itu Polhutnya udah tdr kyknya, jadi kami ga bayar.
    tengah malem! nyeberang ke Semut kayak mau kudeta. gelap2an di atas kapal kecil. *kebanyakan nonton film eksyen
    hehehe.

    1. titiw says:

      Iya nih mas Reno.. Buset.. nyebrang malem2..? emang boleh ya..? mikirinnya aja aku udah merinding.. Pas kemaren sih katanya batas akhir nyebrang tuh jam 4an.. maskin ketat karena beberapa waktu lalu ada orang hilang..

      1. reno says:

        agak2 oon emang wkt itu, berangkat malem2 dr Gadang.
        heuheu.

        trekkingnya lebih semangat aja jadinya, ga liat bentukan lumpurnya kayak apa.
        hehehe.

        eh Tiw, mau diajak dong klo ngeteng2an lagi.

        *sori sy komen ga penting paling bawah, abis td seperti ga nongol komen yg atas, mungkin masalah cache or other technical thingy.

        1. titiw says:

          Buset.. malem dari Gadang ren?! Gokiiil! Tapi kemaren tuh emang gak boleh ren di atas jam 4. Mungkin karena waktu itu dirimu ke sana belum ada orang ilang yak.. Hiii..

          PS: Ayo aja kalo mau ngeteng bareng.. tapi.. kau di bandung.. aku di jkt.. apa daya.. ah.. Ajak2 juga dong kalo ngeteng jg… hehe..

          1. reno says:

            udah dr taun lalu saya sudah tak di Bandung.
            jadi, ayo kita ngeteng teng ayo teng!

            1. titiw says:

              Orili..? Di jakarta lagi di mana Ren..? Ayo ayo lala lili! :D

              1. reno says:

                well, di Bekasi sih.
                cuma kan ke Jakarta tinggal ngesot doang (ngesotnya yg lama)
                hehehe.

                1. titiw says:

                  Ah, masih jawa barat ciin! :))

  8. Bieb says:

    hadueeehh…berasa sinetron bersambung terus….ups…!! engga’ ko’ mba’ tiw…saya masih setia menunggu *ketok jari di meja* :D

    1. titiw says:

      Kayaknya kamu kurang teliti bieb.. Yang ke 3 udah aku publish looh di Malang-Sempu 3 ;) Makasih sudah setia padakuh.. Aw..

  9. reno says:

    perasaan gua udah komen deh kemaren di entry yg ini.
    knp ga nongol.
    hiii.

    1. titiw says:

      Lah itu ada di atas ren.. Haha.. :D

  10. dansapar says:

    huwaahhahaha
    ternyata dirimu kuat naik angkot itu tuh tuh tuh tuh
    g bisa mbayangin gimana lamanya…. hahaha
    gue kn naik ojek dr turen hingga pantat tepos settepos2nya
    ;)

    1. titiw says:

      Yoi.. lama dan menghunjam jantung lah perjalanannya.. haha.. idih buset ngojek dari turen..? 2 jam dong ngangkang? Ahahahaha!!

    1. titiw says:

      Sudah bener gambarnya nakkk..

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now