Entertainment

Memahami HIV/AIDS melalui Rumah Pasir

Friday, 12 November 2010

Apa:

Leo (Budi Ros) merupakan pria matang yang muda, tampan, charming, percaya diri, dan memiliki jabatan penting di kantor milik ayahnya. Tak sedikit wanita terpincut pada Leo atas dasar faktor-faktor tersebut, namun ada juga wanita yang betul-betul mencintai Leo dengan sepenuh hati, yaitu Wiske (Tuty H). Sadar akan hal-hal yang ia miliki, Leo berhubungan dengan banyak wanita tanpa ikatan apapun. Seks bebas, berganti-ganti pasangan, bagaikan kebutuhan 5 waktu untuk Leo.

Leo & Para Wanita

Untuk Leo, Dosa bagaikan angin lalu, ditelan waktu yang berlomba-lomba memangsanya. Hawa kebebasan meruap rapat di udara bagaikan parfum menyengat seorang lonte murahan yang tidak laku-laku di malam minggu. Namun, Tuhan masih sayang dengan Leo, ia ditegur. Dengan penyakit. HIV/AIDS.

Jenius. Informasi tentang AIDS ditampilkan di layar.

Orangtua Leo histeris karena anak kesayangan mereka menjadi pesakitan. Namun untunglah (selalu ada untung di setiap kesempitan), Leo memiliki seorang karib, yaitu bung Nirwan (Rangga Riantiarno). Tidak hanya Nirwan, Wiske yang mencintai Leo adalah satu-satunya wanita yang mau menjenguk ketika leo sakit. Sedangkan wanita2 yang pernah dekat Leo tidak mau menjenguk. Mengapa? Ya iya dong, hantu mana mau menjenguk hantu? Di tengah-tengah mereka, ada pula Dokter Tatiana (Cornelia Agatha) yang memang concern dengan penyakit HIV/AIDS. Lalu, bagaimana nasib Leo, Wiske, dan yang lain? Apa jalan yang akan mereka tempuh bagaikan rumah pasir yang tampak tegar, namun mudah hancur oleh ombak HIV/AIDS yang menghadang?

Dokter Tatiana (Cornelia Agatha) & Para Imaji

Opini Titiw:

Sekali lagi, Teater Koma menampilkan lakon yang mengangkat isu HIV/AIDS setelah sebelumnya telah dua kali mengangkat isu yang sama. Dibuka dengan suara napas terengah-engah dan layar yang menampilkan sosok close up Leo yang sakit, penonton langsung dibawa untuk merasakan sesaknya sakit yang sangat sakit itu.

Lagi2, Budi Ros didapuk selaku pemeran utama di sini setelah sebelumnya, di lakon “Republik Petruk” ia juga menjadi Petruk si pemeran utama. Pilihan yang baik, karena aktingnya di sini memang juara. Ketika jadi pengusaha yang masih sehat dan segar, aura percaya dirinya meluap-luap. Namun ketika sudah sakit, kesadaran laten bahwa virus itu harus untuk dia saja dan tidak boleh ditularkan ke siapa-siapa, terpancar pula dengan kuatnya.

Pol banget kan? :D

Selain untuk Budi Ros, jempol saya naik untuk 2 aktris wanita yang pol berat dalam memerankan wanita2 nakal yang memakai baju kurang bahan. Adanya mereka membuat segar lakon yang di beberapa scene agak membosankan, seperti ketika dr. Tatiana menjelaskan apa mengapa dan bagaimana HIV/AIDS menyerang. Nice sebenarnya, karena dengan menonton ini, audiens jadi makin tahu bahwa bukan AIDS yang membuat orang mati.

AIDS itulah yang membuat ketahanan tubuh orang menjadi lemah sehingga sakit yang tidak terlalu parah juga dapat membuat OHIDA tersebut koit. Oya, 1 lagi jempol saya untuk imaji-imaji yang berleleran ke sana kemari dalam menggambarkan suasana dan emosi yang ada di panggung. Duh maaf, kalo boleh, jempol saya tujukan juga untuk mereka yang menggarap musik dalam lakon ini. Cocok, tidak berlebihan, dan benar-benar pas untuk tiap adegannya.

Teater Koma

Cocok ditonton:

Kamu yang ingin tahu lebih banyak tentang HIV/AIDS, kamu yang belum pernah menonton Teater Koma sehingga ingin menonton lakon yang tidak terlalu panjang durasinya, kamu yang selalu “taking life for granted”, dan kamu yang sampai saat ini merasa bahwa akan terus hidup hingga 1000 tahun lagi.

Sempet foto sama Om Budi! Duh kangennya.. :)

21 thoughts on “Memahami HIV/AIDS melalui Rumah Pasir

  1. Winarto says:

    Kok ndak ajak2 sih Kak :-(

    1. titiw says:

      KArena ini juga ajakan orang kantor dek.. Hehe.. kapan2 aku ajak ya di acara yang lain.. :)

  2. titiwww.. aku ngefans bgt sama teater koma ini, terutama para lakonnya itu, total bgt ya mainin masing2 perannya! nonton sekali pasti bakalan ketagihan.. nyandu bgt deh teater koma ituh! :D

    tiw, aku suka dan ngefans bgt sama Tuty Hartati loh, doi mainnya pol bgt ya. vokalnya jg bagus, keren bgt deh! :D

    1. titiw says:

      Oh ya..? ih kamu udah pernah liat lakon teater koma yang mana aja dian..? Aku dulu kerja bareng mereka, ngasih pertunjukan teater2 ke SD-SD. Hehe.. Mbak Tuty itu emang mainnya pol berat, vokalnya juga bagus, artikulasinya jelas. Pas kapan dulu aku pernah karoke ama dia juga suaranya macibaay! :D

      1. aku sempat baca postinganmu itu tiw.. pasti menyenangkan sekali ya bs kerja bareng orang2 teater.. kalo di keseharian gitu mereka biasa2 aja kan tiw?? :D

        baru beberapa kali, 3 kali kalo ga salah. republik petruk, sampek engtay, dan siejinkwie. aku seringnya nonton di graha bhakti budaya, TIM :D

        oh ya?? pernah karokean sama mba tuti, tiw, huaaaaa.. kereenn.. trus mimiknya dia tuh bisa berubah2 gitu ya, lucu! :D

        1. titiw says:

          Iya, menyenangkan! Haha,, maksudnya aslinya merea biasa2 aja tuh apaaa..? :D Aslinya mereka baik2 banget.. Aku nonton Teater Koma juga baru.. ng.. 4 kali. Pas republik petruk, si jin kwie, masih adakah cinta di antara kita, sama Rumah Pasir ini.

          Kamu kan paling suka sama mbak Tuty, kalo aku, paling sukaaaa banget sama Om Budi Ros. Dia itu sutradara di beberapa lakon, dan sering jadi lakon utama. Juara bangeeet.. Udah gitu orangnya super baik & nyenengin. Makanya aku maksain foto bareng dia pas selese pertunjukan, hihi..

          Pertunjukan ke SD2 itu kan masih ada sampe sekarang.. Kalo ada yg gak jauh2 dari rumah nonton yuk! Nanti kamu aku ajak.. Mau..? ;)

          1. maksudnya sehari2 mereka ga pake akting jg kan? hahaha.. *pertanyaan bodoh*
            iya, om budi ros itu jg keren mainnya ya! :)
            oh ya? pertunjukan di SD2 itu msh ada? tp promonya kurang kedengaran ya.. sempet liat sih beritannya di kompas dulu :)
            serius, tiw?! nonton pertunjukannya di SD gituh? boleh apa? hihi.. aku mauuuuuu.. :D

            1. titiw says:

              @dian: Yahah.. wah, siapa tau itu mereka akting yak.. Haha.. Pertunjukan SD2 masih ada.. emang gak dipromoin ke luar, kan yang nonton khusus anak2 SDnya.. Gratisan pula. Kalo dipromoin ke luar malah membludag, lagi. Bener mau..? nanti aku tanya jadwalnya ya.. kalo kita bisa dateng, langsung ciao! ;)

  3. pipitta says:

    itu mbak-mbak yang kejungkir-nya pol banget lagi adegan apa ya, tiw?? *penasaran*

    1. titiw says:

      Haha.. itu Mbak Teti lagi adegan bilang kalo Leo itu adalah cowok yg hooh beneeeer.. sampe bikin hooh! :))

  4. thalique says:

    Posemu pas itu loh naik, kayak lagi kebanjiran..

    NB
    Mana artikel terbarunya nich..lama nga update yha

    1. titiw says:

      Ahaha.. iya nih.. Lagi rempong banget kerjaan kantor.. Jadi lama gak publish tulisan.. *kasih mas T kaca biar ngaca* *kabur*

  5. Rangga says:

    Tanggal 30 di Gandaria, Tiw…

    1. titiw says:

      Wah asik, tanggal 30 di SD Gandaria mana Reng..? kabarin yeees! :D

  6. budi ros says:

    eit, Titi …

    1. titiw says:

      OM BUDIIIII!! OM BUDI kok bisa sih main2 ke blog akuuu? Ah senangnyaaa! :) Kemarin pas acara Gus Dur di TIM aku mau dateng karena ada Om Budi, eh tapi aku gak dapet tikeeet.. Hehe.. :)

  7. seno says:

    ajak dongdongdong :)

    1. titiw says:

      ntar ngantuuukk..

  8. budi ros says:

    Tity, kenapa rambut potong pendek? ngikuti mode atau patah hati?

    1. titiw says:

      Oom Budiii.. Kok komennya di sini sih? hahaha.. Emang aku udah setaun ini rambutnya pendek mass.. x)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now