Titiw Inside

Peranan Music Director

Thursday, 5 May 2011

Music Director (MD) alias tukang puter lagu merupakan salah satu passion saya dalam hidup. Passion yang nggak terlalu dipaksain sih, karena tiap hari juga udah nyari playlist sendiri untuk main, untuk kerja, untuk di kendaraan, sampe untuk ngetrip. Kecuali di radio, MD sering dipandang sebelah mata, apalagi sama Stevie Wonder, pasti sama sekali gak dipandang!

Padahal menurut hemat saya *buset, bahasa gue orde baru bener*, MD memiliki peran yang cukup penting dalam berbagai aspek kehidupan, ataupun aspek kematian. Kenapa kematian? Coba kalo dulu pas Lady Di meninggal, tapi yang diputer bukan lagunya Elton John – Candle In The Wind, melainkan Wake Me Up Before You Go Go dari Wham! Pasti Lady Di yang udah jadi ahli kubur jadi agak keder & bawaannya malah pengen senam SKJ. Coba saya bedah satu-satu tempat dimana MD itu sangat diperlukan, dan menjadi job desc khusus, bukan hanya sekedar disambi.

1. Radio.
MD adalah tombak dari radio ini sendiri. MD harus punya wawasan musik yang luas, harus tahu target pendengar radio sehingga lagu yang diputer sesuai, dan harus apal mati lagu apa yang udah diputer atau yang akan diputer hari itu. Salah 1 MD yang menurut saya nggak ada matinya ialah Prita, yang udah bertahun-tahun dipercayain sama HardRock FM Jkt untuk jadi MD-nya. Btw, prita masih jadi MD di sana kan ya? :)

2. Restoran
Nah, terkadang beberapa restoran yang saya datengin kurang gemanaa gitu sama lagu yang diputer. Resto mahal, berkelas, dan makanannya enak, kok nyetel lagu yang super duper kenceng dengan lagu-lagu rock melayu dari band yang lagi hits ditanggep di Dahsyat atau Inbox. Beuh, langsung jatoh nilai resto itu ciyn! Kalo tempatnya adalah tempat hang out anak muda, bolehlah lagu-lagu top 40 bule yang sering dicover sama GLEE diputer di sana.

3. Salon/tempat relaksasi.
Harus diingat, salon atau tempat massage atau tempat lulur merupakan tempat dimana orang ingin memanjakan tubuh dan bikin badan rileks, bukan malah bikin capek hati denger lagu-lagu yang gak beres! Pernah saya ke salon, eh yang diputer lagunya Didi Kempot aje dulu! Lah, rasanya kan malah pengin goyang, nanti mbak-mbak yang mijet jadi susah dong ngejar-ngejar saya yang lagi asyik masyuk. Nah, ada 1 tempat di Pondok Kelapa bernama Sehat Rileks, yaitu salon langganan saya pijet yang pinter dalam memilih lagu. Lagu yang diputer adalah lagu evergreen tanpa vokal, dengan volume yang lamat-lamat. Bikin merem melek enak karena pijetannya yang hooh & lagunya yang cuco.

4. Toko Buku
Bayangkan lagi di toko buku yang adem, dikelilingi buku favorit, dan ada tempat duduk untuk baca buku-buku tanpa beli (a.k.a pelit). Surga kecil pastinya untuk kamu yang suka baca.. Tapi kalo keadaan di atas ditemenin sama info lalu lintas yang nggak berenti-berentinya diputer dari speaker toko gimana?! Gengges banget kan?! Nah itulah yang dilakukan oleh TB Gramedia Matraman! MD atau siapanya itulah, selalu dan selalu nyetel RADIO, dan radio yang dipilih itu kayaknya Sonora atau El Shinta, yang kerap nyiarin betapa macetnya Mampang, betapa lancarnya jalan kalo lagi lebaran, dan alasan Casablanca ditutup! Gila, males banget sih toko buku paling gede se-Indonesia buat sekedar hire MD beneran. Kalopun emang mau nyetel radio, yang dipilih tuh yang isinya lagu-lagu, broder! Cocoknya sih yang disetel KIS FM, Lite FM, ataupun Brava Radio.

5. TV
Nah, MD-MD yang dipake di TV ini nih yang sering banget blunder dalam masukin lagu ke footage-footage sebuah tayangan. Mbok ya pas Jepang lagi berduka kemaren ketika gempa, yang disetel lagu apa gitu kek ya.. Ini yang diputer lagu soundtrack dari anime Inuyasha.. -_-” mendingan kan disetel shalawat nabi atau lagunya Maher Zein biar orang-orang lebih inget Tuhan! *eh*. Masih banyak contoh blunder dari MD TV ini, tapi saya udah nggak tega ngejembrenginnya.

Yah, sekian tempat-tempat yang sekiranya butuh MD beneran. Kalo ada yang punya ide, diĀ  mana tempat yang butuh MD dan tipe lagu yang harusnya diputer, silakan berkomen dan komen kamu akan saya selipin di atas. Selamat mendengarkan lagu yang ciamik di hari yang rintik ini! :)

32 thoughts on “Peranan Music Director

  1. Seno says:

    Hahahaha benar banget!! Terutama yg di gramed matraman. Kamu daftar jadi MD nya gih. Abis itu rajin2 puter lagu Lilis Karlina favoritmu itu. :))

    1. titiw says:

      Bo.. Plis dong ah deh ciyn.. -_-” *joged ketek lilis*

  2. Prita Prawirohardjo says:

    Tulisannya kocak! :) Thank u udh nyebut nama saya hehe

    1. titiw says:

      Hai Prita.. Thx for dropping by.. I’m a fan of your works.. :D

  3. LilAmalia says:

    Iye bener bgt tuhh, peran MD mah penting. Saya juga paling seneng merhatiin music supervising u/film atau any motion-picture-kinda lah. Penting juga tuh buat ambience scene. Saya sendiri di bidang video documentation juga paling demen (dan serius) milihin lagu yg sesuai u/hasil editing footage, baik untuk corporate event maupun wedding (but honestly emang u/copyrights itu yg rada suseh buat diterapin, khususnya u/skala documentation kecil2an/pribadi..hehe). Eniwei…hidup MD!!

    1. titiw says:

      Betul, berarti emang komen kamu berkaitan sama point ke 5 itu ya.. yang MD untuk footage2 atau scene sebuah film. Dan harus diakui, emang copyrights itu rada ribet.. Ada nggak sih peraturan yang jelas..? Karena menurutku, izin & lala lili untuk sekedar film dokumenter kecil gak terlalu harus, tapi kalo udah film yang nasional & punya budget nggak kecil, perlu dipikirin tuh. Thanks udah mampir & nyempetin komen di sini ya Lil! :)
      PS: Foto avatarnya keren!

  4. gum says:

    saya paling sebel sama MD-nya lapak VCD. dangduuut melulu yang diputer.

    *ya iyalah cuma itu dagangannya, tong!*

    eh2, bener banget tuh yg tempat pijet SR. tapi kayaknya mas2nya di situ mantan tukang bangunan semua ya. pulang pijet dari sana badan biru2 :))

    1. titiw says:

      Muahaha.. Yaeyalaaah.. kalo gak dangdut, top 20 yg lagi hits di inbox.. trus udah lagu2 indonesia, bajakan pula. Ampun dije!
      Nah, kalo di SR itu, aku dipijet ama cewek2 yang kayaknya pernah jadi tukang pijet orang2 Galia yang suka berburu babi. Sakit pulang pijet kadang ampe seminggu! :D Ah, kangen deh tulisanku dikomenin ama mas Gum gini.. ;)

  5. gerandis says:

    kyaknya aku butuh deh MD pribadi….gak paham soal2 musik gini…aku kan juga butuh sountrack buat kegiatan sehari2ku, misal pas ngiris2 bawang, nyabutin rumput, ngaca dst,,,kamu mau tiw jd MDnya?

    1. titiw says:

      Iya juga ya.. KAlo ngiris bawang, lagu yg cocok itu Cry Me A River dari Justin Timberlake, kalo pas lagi nanem pohon, lagunya green2 grass of home.. begimana? Ciamik tak kah? ;)

  6. Java Dwipa says:

    titi.. ai lop u pull.. tulisanmu mencerahkan hariku..

    1. titiw says:

      Lop yu pul juga bibeh,, eh ini sapa ya btw? Hehehe.. :D

  7. Java Dwipa says:

    aku penggemarmu. aku menggemarimu secara diam2. kamu tidak perlu tahu siapa aku.. siapalah aku? biarpun aku gak isi komen tapi aku melanggani feed blogmu dan membacainya. tentunya dg diam2 juga.. kalau gak diam2 ketahuan boss baca blog.. hihi.. hepi wiken ya darl.. semoga harimu cerah.. lalala..

    1. titiw says:

      Oh baiklah kalao begitu.. lalala lilili..

  8. ih iya bgt tuh tiw toko buku gramedia matraman, hahaha, pasti radionya sonora yg diputer trus suara penyiarnya udah ketebak bgt deh ya ituh, tuh.. :P

    kalo gambar aku selalu ditemenin radio tiw dan kalo lagu2nya bagus pasti gambarnya jd semangat :D

    1. titiw says:

      See? Gak cuma aku doang kan yang nerasa?! Ahahahahaha.. Kalo gitu, request lagu ke radio yang asoy2 biar Dian gambarnya bagus & dikirim ke rumahku aw.. ;)

  9. gum says:

    komen saya kemaren ke mana ya? *garuk2 idung*

    1. gum says:

      eh, ada ternyata. yg ini diapus aja yak :D

      1. titiw says:

        Tuh kan adaa.. Situ sih udah somse sama aku, jadi keder.. (apa sihh..)

    2. titiw says:

      ADa kakaaaak.. et da busett.. -_-“

  10. zee says:

    Untung deh salon saya yg deket rumah itu cukup berbakat jadi MD. lagu-lagunya oke, cocok utk menemani dipijet… nyaman bener dah pokoknya.
    Tp kalau ketemu restoran yg berisik, itu bikin emosi …..

    1. titiw says:

      Banget mbakk.. Lumayan keki lho kalo emang musik berisiknya itu bikin kuping penging.. -_-“

  11. Mhd Wahyu NZ says:

    sepakat, penting sekali buat pendukung suasana. saya paling jengah kalau lagi makan sama teman tapi harus juga dengerin musik yang kenceng, yg niatnya makan sambil ngobrol asik jd terganggu :(

    *mmm… odong-odong perlu MD juga ga ya? disesuaikan dengan usia si penumpang mungkin?

    1. titiw says:

      Bwahahahahah!! ODong-odong butuh MD juga tuh, atau si tukangnya kudu kursus dulu bentaran,, jadi kalo emak-emaknya yang naik lagunya dibedain.. :))

  12. didut says:

    tiw udah ada yg lamar jadi MD hatimu belum tiw?!? *kaboerrr* *minta ditabok* *gak nyambung babar blas*

    1. titiw says:

      *kepruk pake piringan item*

  13. Dimas says:

    titi, yang lo bahas ini sebenernya jadi concern gw selama ini. di luar negeri ada istilah music stylist. jadi dia ini yang buat playlist yang jadi semacam “audio wallpaper” untuk cafe, hotel atau public space lainnya.

    sayangnya di indonesia jarang yg mau hire music stylist. padahal keberadaan musik di sebuah tempat penting banget, seperti yang elo jelasin di atas.

    1. titiw says:

      Ah.. Thanks udah mampir Dimas.. Jadi tau kalo ada istilah lebih khususnya, yaitu Music Stylist.. Itu dia.. coba public2 space gitu ngeh dengan pentingnya music stylist, pasti hang out lebih asoy.. :)

  14. nike says:

    yup, yg namanya MD emang posisi super penting..btw, mengenai TV, khususnya lokal. setauku tv lokal belum punya yg namanya MD, musik/backsound masih dipegang oleh tim program masing-masing. Nah, masalahnya seringnya tuh urusan backsound ini ga diperhatiin, entah karena alasan waktu atau ya mang ignorant aja. kl menurutku lebih ke yang kedua krn kl yg namanya kerja TV ya udah jadi nature-nya selalu berpacu dg waktu dan ga ada alasan buat ngasal milih lagu. jujur, aku sendiri suka super gemes dg ini. menurutku lagu itu unsur penting yg bisa membawa mood penonton. kl dari 1 program ke program lain lagu2nya sama, dan parahnya ga sesuai dg program, kan bisa merusak program itu sendiri. kesannya lagu(backsoudn) hanya sekadar “waton”, yg penting ada. library backsounds pun ga ditambah, akhirnya editor pake yg itu2 aja..
    panjang ya..maaf, soalnya suka sebel dg soal ini. :D

    1. titiw says:

      Haha.. gpp niks.. Aku tau kamu pasti juga gemes masalah2 beginian. Thanks masukannya ya.. moga2 bisa diliat oleh pihak-pihak yang “berkepentingan” ;)

  15. tiatampi says:

    Menurut saya, MD juga penting peranannya di mini market atau supermarket. Circle K deket kantor, sering bgt muterin radio yg isinya lagu dangdut atau melayu. Pernah malah house music yg nggak bgt kedengeran pas saya mampir kesitu. Padahal Circle K ini ada di kawasan wisata bule.. Ga sesuai aja image nya.. =.=’

    1. titiw says:

      Setuju! Iyah.. KAta siapa kita yang cuma beberapa menit di sana gak layakk denger lagu2 oke..? Dan kenapa selera kasir minimarket atau MD-nya itu gada yg hooh ya.. TSK.. -__-“

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now