Titiw Inside

Rekening Bersama: Yay or Nay?

Wednesday, 3 August 2011

Beberapa hari lalu, pacar memberi saya kartu ATM bank dimana ia bekerja. Di tempat kerja itu kebetulan ia dikasih 2 buah ATM dan 1 dititipkan ke saya. Dia bilang sih, beberapa persen gajinya masuk ke ATM yang dititip ke saya, tapi jauh lebih kecil dibandingkan gaji yang masuk ke ATM yang ia pegang. Dia nitip ATM itu semata-mata karena dia males megang ATM, udah pernah ilang soalnya. Tapi..  Saya jadi mikir, lucu nggak ya kalo punya rekening bersama..?

Dari situ saya tanya ke audiens twitter yang ngejawabnya bisa lebih cepet daripada googling atau make otak sendiri: “Rekening bersama pasangan. Yay or Nay?” Dari 25 orang yang merespons pertanyaan saya, 20 orang menyatakan TIDAK SETUJU, 2 setuju, 1 tergantung, dan 2 lagi malah nanya balik kayak financial planner “Emang goal lo itu apa?“. Yang lucu-lucuan bilangnya “Duitku duitku, duitmu duitku“. Whoa? Segitu rendahnyakah kepercayaan seseorang terhadap seseorang yang dekat dengannya? Atau segitu tingginyakah kecintaan mereka terhadap uang sendiri sehingga tidak mau dishare kepada orang lain?

Joint Account. Whadduya think?

Kebanyakan sih beropini kalo uang itu adalah masalah sensitif. Kalo emang belum betul-betul sudah menikah, jangan deh itu yang namanya bikin rekening bersama. Jangankan belum nikah, udah nikah aja riskan kok punya rekening bersama. Saya pribadi sih beranggapan kalo rekening bareng pasangan (yang belum sah jadi suami/istri) boleh-boleh aja, apalagi kalo untuk semacam tabungan bareng buat biaya nikah. Tapi.. Selama di depannya udah ada perjanjian yang jelas. Lagipula kan gak sulit hitung-hitungannya, apalagi kalo masing-masing nabung dengan nominal yang sama. Salah satu temen saya aja si Vina sakses ngejalanin joint account ini. But hey.. People are different, rite? Belum tentu semua orang santai dengan masalah uang. Kamu sendiri, Yay or Nay untuk masalah rekening bersama ini?

PS: Kebanyakan yang bilang nggak setuju itu jomblo. Kthxbai. x)

(c) Image

32 thoughts on “Rekening Bersama: Yay or Nay?

  1. jensen99 says:

    hoo, Titiw dah punya pacar ya?

    Pendek saja: saya setuju. Kalo bisa mempercayakan hati ya lucu kalo gak bisa mempercayakan uang juga. :lol:

    1. titiw says:

      Wah.. muncul dari kaum minoritas nih. Seseorang yang stuju dengan joint account. Kalimat akhirnya itu juga jleb banget.. Hahay.. x)

  2. Nena says:

    Hm.. gue sih pernah tiw, bikin rekening bareng pacar yang khusus buat jajan kita berdua, supaya kalo jalan2 nggak bingung siapa yang bayar apa.. cukup sukses selama umur hubungan itu sih.. abis itu ya udah aja, duitnya sisa dikit di tabungan dan dibiarkan aja gitu.. :D

    Jadi… kalo kitanya santai aja sih, go ahead.. tapi kalo model orangnya yang agak perhatian sama detail dan lebih serius, mungkin entar2 dulu kali yaaa.. :D

    1. titiw says:

      Oh yaa..? Oh, berarti kamu lebih untuk bayar bill bareng ya. Bukan untuk nabung dan merencanakan masa depan. Tsaaah.. Iyes, kelihatannya sih KITA orangny santai ya say.. hihihi.. Kangeeen deh WWF pagi2 sama kamu.. :))

  3. Chic says:

    eeeeeng aku termasuk yang tidak setuju dengan rekening bersama, kalo belum menikah. INGAT! BELUM MENIKAH. Soalnya kemungkinannya masih banyak.

    kalo sekarang sih saya punya rekening bersama. Lebih ke investasi sih bentuknya. Reksadana gitu. Nanti ganti-gantian kami masukin duit ke situ. Menurutku itu lebih Yay ketimbang rekening bersama sebelum menikah.

    Soalnya pernah gagal sih.
    #eh
    #malahcurcol
    #udahanah

    1. titiw says:

      Oh… berarti belajar dari pengalaman yak neng.. Nice juga tuh investasi reksadana sama suami.. :D

  4. seno says:

    Insya Allah semua berjalan lancar ya. Mari membaca basmallah sebelumnya. Semoga Allah SWT memberi restunya, karena yg kita lakukan ini kan semata untuk menuju jalan yang dipahalakan olehNya. #abisketemuudje #lanjutketemubanghaji #pulangnyaketemuyusufmansur xD

    1. titiw says:

      Dude.. Please.. -_-“

  5. adin says:

    setuju deh kk titiw.. biar gak dibilang jomblo x)

    1. titiw says:

      Muahahahaah!! Dasar kamuuuh! xD

  6. kalo kita sih nggak ngaruh mo rekening bersama ato rekening sendiri-sendiri. yang pasti dari jaman pacaran gue selalu tau duit jajannya sampe gajinya SN berapa. SN juga tau duit jajan gue & gaji gue. nggak ada yang ditutupin…pemasukan & pengeluaran semuanya kita sama-sama tau. kalo duit di rek SN abis, ya pake duit gue. begitu juga sebaliknya. Tapi yang pasti tiap bulan kita pasti nyisihin gaji di rekening yang beda sama rekening gaji. Dedicated account gitu deeeeeh :))

    1. titiw says:

      See..? Kalo orangnya santai sih gak masalah kan..? *Meminta justifikasi* Haha.. jiyeh yg dedicated account.. (apa sih..)

  7. emge says:

    Ehh..ehhh.. indikasi mo nyebar2 undangan nihhh sepertinya… *eeaaaaa* asikkk!!

    1. titiw says:

      Ah, situ terlalu husnudzon nak.. :))

  8. DV says:

    Saya sih waktu belum merit belum pernah bikin joint account tapi kupikir ada baiknya tidak kecuali memang secara sadar pasangan bikin kesepakatan kalo putus ya duitnya balik sesuai rincian nabungnya dulu :)

    Selamat menikah! *eh belum ya

    1. titiw says:

      Betul kakak.. yang diperlukan memang kesadaran dan logika. Jangan cuma hati doang. Hahaha.. Selamat nikah juga! *eh, cuma sekali ya* x)

  9. thalique says:

    Aku ceritakan yang berhasil berhasil saja, mungkin setiap yang beropini karena itulah yang mereka lihat, mereka dengar bahkan mereka alami dengan yang namanya “joint account”.

    Teman satu kamar saya, termasuk yang berhasil, bahkan mereka kalau boleh aku katakan setengah nekad, yha tadi seperti kak Titiw, memang mereka niatnya menikah bukan cuma tabungan untuk persiapan modal menikah, tp sudah sampai taraf pinjam bank buat modal nikah, mereka tanggung berdua. Saya katakan nekad, yha mungkin seperti opini kebanyakan orang, embel embelnya belum resmi, kalau gagal gimana. (dalam hati mereka kata gagal dalam arti nga jadi menikah nga ada)

    Yang kedua teman satu kampus, ini lebih unik, secara kemampuan mereka berdua sebenarnya sudah ada biaya menikah ibarat kata besok menikah juga mampu. Teman kampusku ini punya joint account hanya untuk pacaran, jadi setiap bulan mereka berdua nyetor duit, dan dari uang itu mereka gunakan berdua untuk aktivitas yang dinamakan pacaran, mulai nonton pelem, makan dan lala lili, jadi kagak ada istilah traktir pasangan hehe

    Oh yha mereka juga nekad, karena mereka sama sama utang bank buat usaha penyewaan tempat makan,

    ach kebiasaan kepanjangan koment dari postingnya.. yha nga berhasil ga diceritain hehe…sukses buat semua buat Kak Titiw and spouse

    1. titiw says:

      Ah ya gak papa lah mas.. Namanya juga berbagi. mau dikit mau banyak.. Hehe.. Tapi untuk yang pinjem duit ke bank untuk kawin itu lain lagi sih konteksnya. Insya Allah kagak bakalan ngutang deh buat nikah, hihihihi.. Anyway di kasus temenmu yang nomor 2 berarti sama dong sama temenku Nena di atas. Dia nabung bedua buat jajan sehari-hari.. Apa jangan2 Nena itu teman yang kau maksud mas..? hehe.. Met puasa ya.. :)

  10. Vina says:

    Selalu bangga setiap kali disebut di titiw.com :D
    Mau (sok) sharing sedikit ah, niat awal bikin rekening bersama muncul karena mulai mencium aroma2 keseriusan dalam hubungan kami.
    Gak mau dan gak tega nyusahin keluarga untuk membiayai syukuran kami, jadilah kami membuka rekening bersama, dengan nominal yang sama tiap bulan.
    Kenapa nominalnya harus sama? Yaeyalah, yang mo kawin kan berdua, effort-nya harus equal dong! :)
    Alhamdulillah udah setahun punya rekening bareng, Alhamdulillah baik2 aja, dan uangnya udah mulai kepake buat DP ina inu anu :D
    Mudah2an lancar 3 bulan ke depan dan seterusnya, Amin! :D

    1. titiw says:

      Share dong neng Pinah.. aroma keseriusan tuh gemana sih bentuk atau baunya..? :)) Bismillah ya sayaaang.. :)

      1. Vina says:

        Aroma keseriusan itu adalah saat lebih sering muncul kata ‘kita’ daripada ‘aku’ atau ‘kamu’.
        Dan aroma itu akan lebih kenceng lagi kalo ortu dia udah mampir kerumah kamu :D
        Bismillah beneeeer..
        Segera menyusul ya sayaaang.. ;) #kodesekodekodenya

        1. titiw says:

          Oh riliii..? Ya ya.. Baiklahh.. #kode diterima, dan moga2 #kode bisa diartikan dengan baik, sebaik-baiknya. AMEN! :D

  11. Bieb says:

    tuh kan bener ini kelanjutan dari foto2 “bukan prawed” itu..!!! :D
    Aq dulu pernah punya rekeneing bareng pacar. Tapi gagal gara2 ada masalah dan qt memutuskan untuk ga barengan lagi.
    Sempet beli Camdig dari rekening bersama itu. Tp krn masalah itu akhirnya camdignya aq beli dan sisa uangku yg masih ada, aq minta.
    Sebenernya aq termasuk yang “yay” untuk rekening bersama. Apalagi ngeliat mahalnya biaya nikah sekarang!! (bisa aja c..cm panggil penghulu yg ktnya cm 700rb, tapi klo ga mau dianggep ga punya emak-bapak hehehehe)
    Tapi yg pasti buat aq skrg adalah kemantapan hati. Klo hati udah mantep..apa2 yg dijalani bersama juga indah. *hahay*

    1. titiw says:

      Muahahahah! Sumpah bukan, Bieb! X) Eh tapi kalo emang mengarah ke yang positif ya amin aja deh. Hahaha.. Hem.. Berarti ditilik dari komentar kamu ini, kamu bikin rekening bersama karena lebih ke biaya nikah ya..? Trus kenapa beli camera? HAH? HAH?! *tuduh*

      1. bieb says:

        Sebelum menikah perlu ada momen2 yg patut dikenang dengan camera #tsaaahhh *ngeles aja loe bieb* :D
        Utamanya c emang untuk biaya nikah tanteeee…
        tapi ya sekalian gitu…biar pas udah nikah udah punya barang. hehehehe

  12. Maharrani says:

    Emang bener sih, tujuannya dulu apa..
    Kalo mau nabung buat biaya pernikahan, IMHO bagus.

    Kalau belum ada pembicaraan tentang pernikahan udah diajakin buka rekening bersama, wah pikir lagi deh..
    Lebih baik mencegah daripada mengobati, bukaaaan? :D

    1. titiw says:

      Ah, kamu sepertinya sering tersakiti ea dilihat dari komennya.. Hohohoho.. Makasih udah mampir kakakkkk! ;)

  13. fairyteeth says:

    kalo aku yay or nay nya tergantung sikap dan sifat pasangan. selain itu tujuan nya buat apa?

    jadi beda pasangan bisa beda juga sikap yang akan kita ambil…

    *ndak menjawab banget ya komenku* :lol:

    1. titiw says:

      Haha.. membantu kok.. sama pasangan yang sekarang aku ngerasa bisa kalo nabung bareng, tapi sama pasangan yang dulu, kayaknya agak ragu deh. Jadi emang tergantung pasangan juga wataknya kayak gimana.. :D

  14. Azimy Ananda says:

    Saya baru baca nih kebetulan saya punya rencana buat Joint account,.. bank mana ya yang bisa
    soalnya saya tanya ke Mandiri harus 1 Wilayah, sedangkan saya di Jakarta Selatan, pasangan saya di Cileduk,..

    makasih sebelum nya

    1. titiw says:

      Setahu saya bank manapun bisa deh. :)

  15. Fijar Febriyanto says:

    Saya emang lagi cari artikel, sebenarnya sih bukan Rekening Bersama , jadi intinya saya harus nabung di pihak calon istri saya.

    Calon mertua saya sangat khawatir kalau nanti saya tidak jadi nikah sama anaknya.

    Saya mengerti perasaaan ibu ke anaknya, pastinya gag mau anaknya dikecewakan sama orang lain. apalagi sampai tidak jadi nikah.

    Saya lagi nyari jawaban , bagaimana cara kita meyakinkan calon mertua bahwa tanpa sistem menabung seperti itu , kita yakin pasti akan menikahinya… please also comment at my private email : fijarfebriyanto@yahoo.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now