Traveling

Point Penting Sebelum Traveling

Tuesday, 11 October 2011

Kamu mau traveling yang cukup lama? Hingga berminggu-minggu? Tentunya butuh persiapan lebih dibanding jalan-jalan yang hanya 2-3 hari. Persiapan di sini bukan apa yang harus dibawa, karena masing-masing orang kan bawaannya dan keimanannya juga berbeda. Yang mau saya share lebih ke apa yang perlu dipertimbangkan sebelum traveling cukup lama.

1. Olahraga
Traveling dengan hitungan berminggu-minggu tentunya butuh fisik yang prima. Maka kira-kira sebulan sebelum jalan, rutinlah berolahraga. Bisa dengan jogging atau bersepeda sekitar 4x seminggu, bisa juga lompat-lompat bukit kayak Chinmi di Kuil Dairin agar fisik lebih tertempa dengan baik.

2. Cuti jauh-jauh hari
Beruntunglah kalian yang bisa cuti seenak jidat, atau kalo kamu adalah salah satu anggota keluarga Bakrie. Jangan sampe besok udah mau berangkat, baru minta cuti sama HRD, buat ngetrip 4 minggu. Yang ada mah, si HRD bakal nyuruh kamu push up 4 minggu berturut-turut dengan kesongongan tingkat dewa tersebut.

3. Selesaikan/Hand over kerjaan
Cuti udah diapprove? Izin gak kuliah udah di tangan? Tetep aja yang namanya kerjaan/tugas akan selalu ada. Cari kolega/teman yang bisa diminta tolong untuk ngerjain kerjaan kamu untuk sementara. Iming-imingi mereka dengan oleh-oleh dari tempat kamu traveling, atau kalo kamu gak punya duit, ancem aja kalo kamu pernah liat mereka eek di celana.

4. Barang-barang pribadi
Gak semua barang bisa kamu dapetin atau pinjam di tempat yang nantinya kamu tuju. Sehingga persiapkanlah apa yang perlu dibawa, seperti obat bisul favorit kamu, kawat gigi yang harus dipake sebelum bobok, ataupun bantal gombal yang lebih gombal daripada pacar sendiri.

5. Liat sikon
Emang sikon macem apa yang perlu dilihat? Misalnya aja kamu mau ke desa yang gada listrik, atau pedaleman banget.. Siapin barang2 yang sekiranya mendesak, seperti softex, batre cadangan, ataupun teh kotak kesayangan kamu. Kalo udah gini, baru berasa kangen banget sama Alfamart kan..?

Check check!

6. Handphone
Oke, segala handphone udah dibawa, tapi pastikan pulsa banyak, kalo bisa banyak banget sampe-sampe bisa nelpon Nabi Adam yang udah tenang di alam sana. Selain pulsa, nomor teman-teman yang berangkat bareng atau nomor telpon penting kasih ke orang rumah. Jangan lupa catet nomor telpon yang urgent di notes, karea gadget kadang-kadang kayak mantan pacar jaman SMA dulu, alias gak bisa diandelin.

7. Minum obat malaria
Udah beberapa kali ini saya minum obat anti malaria sebelum ngetrip. Browsing dulu, apakah tempat yang kamu tuju itu merupakan salah 1 daerah endemik malaria. Tapi kalo kata dokter kenalan saya, Bogor juga pernah disinyalir menyebarkan malaria, jadi sebisa mungkin minum tuh obat yang paitnya kayak kehidupan, dengan takaran yang sesuai.

8. Tipe & jumlah outfit yang dibawa
Camkan nak.. Ketika kamu mau ke daerah Dieng yang super dingin, gausah bawa bikini aneka warna layaknya ayam warna-warni di pasar gembrong. Sebaliknya, kalo kamu mau ke pantai yang panasnya hooh banget, jangan ampe itu jaket bulu-bulu ala Yuyun Sukowati dipacking. Emangnya kamu mau ke Gunung Jayawijaya? Kalo ngomongin jumlah, ini tergantung niat kamu. Mau nyuci apa nggak? Kalo iya, bawa baju lebih dikit dibandinkan kalo kamu di sana gak mau nyuci.

9. Berdoa & minta ijin orangtua
Pastinya ini penting sangat, ki sanak. Apalah artinya perjalanan yang menyenangkan tanpa adanya restu yang iklas dari orangtua untuk melepas anaknya. Inget, jangan sampe pake boong-boong deh kalo mau pergi-pergi. Mending kalo boong trus idung kamu tambah mancung kayak pinokio, kalo nggak? ihh.. Rugi bandar!

Begitulah sekilas dua kilas sampe 9 kilas apa-apa saja yang perlu dipertimbangkan sebelum jalan-jalan dengan tempo yang tidak singkat. Temen-temen ACI 2011 yang belum berangkat kayaknya bisa nih menerapkan point-point di atas. Hehe.. Kalo ada temen-temen yang mau nambahin, silakan taro di komentar di bawah yes. Be safe always, happy traveling! :)

(c) Image

15 thoughts on “Point Penting Sebelum Traveling

  1. efahmi says:

    aku pernah pergi 9 hari ke gurun pasir yg amat panas dan kering, dan jarang ada orang yg bisa bahasa indonesia. tambahan poin untuk persiapannya: aku bikin sejumlah stiker kecil2, disana ada fotoku, namaku, golongan darah, nomer passport, dan nomer telpon emergency (nomer telponnya kerabat di rumah), semua ditulis dg bahasa dan font internasional. lalu stiker kecil2 itu ditempel di barang2 bawaan. supaya barang nggak ilang. dan kalo misalnya terjadi hal2 yg tidak diinginkan padaku, orang gampang nolong. eh, lebay nggak sih?

    1. titiw says:

      Whoaaa! Super gak lebay! Ini malah penting abis.. Ayo kawan2.. dicek juga ya komen kaka fahmi ini.. Thx for sharing mas.. :D

  2. thalique says:

    Bener kakak, yang penting nggeh dan tahu persis tempat tujuan trip kita, ingat kasus susah nyari ATM kakak di Kalimantan, hehe

    1. titiw says:

      Tul. Padahal aku udah kota lho di Pontianak, tapi masih susye ajeh,. Gimana di hutan2 pedaleman..? :))

  3. Bieb says:

    Yuyun Sukowati tuh sapa Tante???
    Enaknya ya..yg jalan2 :(
    Have a nice Trip mba’ Tiw!!

    1. titiw says:

      Yuyun Sukowati gak tauuu?? aahahahaha.. ketauan ya aku lebih tua dari kamu.. coba digoogling bieb.. hihi.. thanks ya.. ;)

  4. seno says:

    Ada typo. Sama bawa baju yang udah biasa dilihat orang, gelang, kalung, cincin juga lumayan penting kalo sampe (AMIT AMIT JABANG BAYI YA ALLAH) ada kejadian yang gak diharapkan. Aku selalu gitu kalo mau naik gunung. Kasih tau orang rumah/ teman posisi gelang dan warnanya sama salah satu baju yang aku bawa. In case….. (AMIT AMIT) :)

    1. titiw says:

      Iya, udah lihat typonya tapi males benerin. Ahahah.. Serius ay kamu tiap naik gunung gitu..? kok kalo ngetrip rame2 sama aku gak pernah gitu..? Nice tips anyway.. thx ya..

      1. seno says:

        Kalo ngetrip kan ramai2. Hehe kalo naik biasanya cuma ber3 atau 4. Jadi peluang ‘lewat’ semuanya lebih gede :D

        1. titiw says:

          Gada ya ngetrip bedua atau bertiga doang. #sikap

          1. seno says:

            Iyaaa :D eh ngetrip ya beb, bukan naik gunung? #nawar x)

          2. seno says:

            Iyaaaa :D ngetrip apa naik gunung? X)

            1. titiw says:

              Naik gunung ya jatihnya juga bisa dibilang ngetrip, cong.. -_-“

  5. KudaLiar says:

    nambahin dikit ya kak..
    – Siapkan mental! apalagi utk long journey yg resiko jenuh nya tinggi.
    – siapkan berbagai SIM Card dari bbrp operator. kadang di daerah tertentu hanya ada operator A, di daerah lain hanya ada operator B
    – Pelajari objek2 tujuan. apa aja yg ada, do & don’t nya, rute, dll. biar gak ketipu atau nyasar aja
    – waktu berangkat tas/ransel jgn terlalu penuh. siapkan space utk oleh2 buat gue :D
    – gue dulu dapat ijin cuti 10 hari + 4 hari sebulan kemudian. walau gue bukan anak Bakrie :D

    1. titiw says:

      Ah.. simcard macem2 penting tuh.. hehe.. yaah.. bang yudi gada hubungannya sama keluarga bakrie? Putus hubungan lah kalo begitu kita.. x)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now