Traveling

Sisa-sisa Kejayaan Benteng Somba Opu

Wednesday, 30 November 2011

Perjalanan ngukur Makassar saya nggak berhenti cuma di Taman Nasional Bantimurung. Sekarang saatnya jelajah sejarah Makassar! Dahulu, orang Makassar dikenal sebagai bangsa yang kuat dan gigih dalam mempertahankan kedaulatannya. Ini tampak dari benteng Somba Opu, benteng yang didirikan tahun 1525 oleh Sultan Gowa ke IX, Daeng Matanre Karaeng Tumapa’risi’ Kallonna. Meskipun sekarang bangunan ini bisa dibilang hanya tinggal sisa reruntuhan, siapa sangka benteng yang dulunya kokoh ini dibangun dari tanah liat? Semen untuk merekatkan batu-batu merah itu juga terbuat dari putih telur!

Bagian samping Benteng Somba Opu

Konon (saaah, konon..) daerah ini sempat menjadi pusat perdagangan yang ramai oleh pedagang dari dalam dan luar negeri. Namun di abad 16, Belanda menguasainya dan dihancurkanlah Benteng Somba Opu. Benteng yang terletak di Jl Daeng Tata (bukan yang jualan Konro lho..), Kelurahan Benteng Somba Opu, Kabupaten Gowa tersebut ditemukan kembali tahun 1980an, dan mulai direkonstruksi pada tahun 1990.

Makam Raja Gowa IX

Padang rumput di dekat sungai Jene'berang

Sekarang ini, kita hanya dapat melihat sedikit sisa reruntuhan benteng dan makam Raja Gowa ke IX di bagian atas. Dari atas, pengunjung bisa melihat padang rumput luas, yang terletak di sebelah sungai Jene’berang. Jadi, apa lagi yang bisa dilihat selain sisa-sia benteng? Jangan khawatir, kamera Anda akan puas merekam gambar rumah adat di sana.

Bola Soba dari Soppeng, salah satu contoh rumah di Somba Opu

Layaknya Taman Mini kecil, namun khusus rumah-rumah adat adat Sulawesi Selatan seperti Tongkonan dari Toraja atau Bola Soba dari Soppeng. Tak hanya itu, terdapat pula meriam Baluwara Aung (panjang 9 meter, berat 9.500 kg), dan museum Karaeng Pattingalloang berisi benda-benda peninggalan kesultanan Gowa. Meski benteng Somba Opu tinggal reruntuhan, namun dari reruntuhan itu lahir masyarakat-masyarakat baru yang berjalan ke depan mengikuti zaman.

Komunitas pesepeda di Somba Opu

Jingga di langit Somba Opu

Trivia

  1. Masyarakat sekitar terlihat sangat aktif beraktivitas. Dari latihan silat, lomba burung merpati, hingga komunitas pesepeda memenuhi komplek Somba Opu.
  2. Somba Opu merupakan alternatif tempat untuk mengejar matahari terbenam selain pantai Losari
  3. Kawasan Somba Opu juga sudah menjadi tempat untuk Outbond
  4. Menurut sopir becak motor yang kami tumpangi, akan dibuka Waterboom di bulan Desember ini, yang menimbulkan pro-kontra di beberapa kalangan

9 thoughts on “Sisa-sisa Kejayaan Benteng Somba Opu

  1. seno says:

    Wuih keren banget tempatnya ini… infonya juga lengkap. :) heran kalo sampe ada yang unlike postingan kaya gini… :)

    1. titiw says:

      Eh, emang di blog aku ada fitur like unlike..? ;) Makasih yaaa.

  2. honeylizious says:

    asyik banget yang bisa jalan-jalan buat mengelilingi kota seindah ini :))

    1. titiw says:

      Dan.. Gratis.. Hehe.. Thanks Honeeey.. ;)

  3. thalique says:

    Serasi bener costum yang di depan makan Kakak!!

    1. titiw says:

      Iya doong.. biar bisa ngobrol sama yang di dalem.. #eh *dzikir*

  4. Fachrie says:

    Somba Opu ,mengingatkan antara jalinan kuat antara Luwu dan Gowa

    1. titiw says:

      Wah, iya toch? Terima kasih atas masukannya. Saya baru tau.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now