Traveling

Anti Jomblo di Gua Jomblang

Thursday, 15 March 2012

Perjalanan ngocol dari Jakarta ke Wonosari udah. Cave tubing di Kalisuci khatam. Berarti sekarang saatnya saya bercerita tentang.. Jreng jreng jreng.. Caving di Gua Jomblang! Apa yang ada di pikiran kamu kalo denger caving? Tentu saja menyusuri gua. Namun ada yang unik dari gua yang berada di Wonosari, Gunung Kidul ini. Gua (luweng) yang saya maksudkan adalah gua vertical, yang mana kita harus turun tebing dulu, baru JJS di dalem gua. Sadislah pokoknya.

Kronologinya begini:

1. Makan pagi jam 8an. Baru makan pagi udah hardcore berat, kita diberi pecel. Bukan pecel ayam atau pecel-pecel unyu yang dijual mbok-mbok keliling komplek. Tapi sepecel-pecelnya pecel. Tips: Bawa roti atau sempetin beli roti sehari sebelumnya kalo perut kamu tipe perut yang kagetan.

Pagi-pagi sarapan hardcore

2. Pengenalan alat untuk caving yang dari penampakannya bikin bodi kecetat cetit dan selangkangan sakit. Tips: Pake kaos yang pas badan, gak ketat, gak longgar. Kalo bisa yang ketutup bahunya supaya talinya gak bikin lecet.

Alat-alat caving

3. Menurut mas Iqbal yang menangani kita, waktu paling pas untuk turun itu adalah sekitar jam 10 – 13.00 karena jam segitulah cahaya dari langit atau ray of light akan terbias dengan sempurna. Kalo buat saya, waktu yang pas untuk turun ya kalo lagunya oke.. *setel lagu disco* *aku suka jaipong, kau suka disco.. O! O!* Tips: Jangan lanjutin baca tulisan ini kalo berharap saya akan memberikan tulisan2 yang menyentuh kalbu.

4. Pukul 09.30 satu persatu geng yang pengen menghilangkan status jomblo di jomblang ini mulai turun dengan tali yang dikerek ke bawah, yang jaraknya sekitar 60 meter. Bisa juga sih kalo mau turun sendiri, tapi waktu yang dibutuhkan lebih lama, dan lokasinya beda dengan yang dikerekin ke bawah. Tips: Turun di koloter-kloter awal supaya nyali masih berkobar, dan ingat.. Kalo kita turun terakhir, orang-orang yang megang tali ke bawah udah pada capek. Camkan itu.

Ini sih sama aja turun jurang! *dengkul gemeter*

5. Tak dinyana, persiapan untuk turun membutuhkan waktu lebih lama dari yang kita perkirakan. sampe saya turun, waktu udah menunjukkan pukul 13:00, padahal masih ada beberapa teman lain yang belum turun. Tips: Mulai turun lebih pagi dari jam 09:30, dan semuanya udah siap pake alat ketika udah mau turun. Jangan bikin lama lagi karena baru mau pake alat. Apalagi kalo rombongan kamu kroni-kroninya banyak & terdiri dari orang-orang rempong.

6. Ketika saya turun, hujan juga turut membasahi bumi. Ini membuat ray of light yang digadang-gadang keren banget itu jadi tak terlihat. Sayang sih.. Terus kamu sayang aku nggak? *eaaa* Tips: Datanglah ke tempat wisata ini di musim cerah, jangan di musim hujan, apalagi musim kawin.

7. Sampe bawah, apa lagi yang kita lakukan? Mulailah kita menyusuri Luweng Jomblang ini, dengan tujuan ke Luweng Grubug. Perjalanan tidak terlalu jauh, namun licin, berbatu dan gelap. Tips: Pakai sepatu boots atau alas kaki yang aman, serta bekali diri kamu dengan senter, iman dan takwa.

Ayo menyusuri gua!

8. Wow.. Luweng Jomblang & Grubug ini super sekali sodara! Bebatuan yang dihiasi cahaya dari langit, serta dilengkapi suara sungai bawah tanah. Konon pada jaman PKI, di sini adalah tempat orang-orang dibuang begitu saja. Kalo luweng ini tidak dibersihkan, bisa jadi banyak tengkorak-tengkorak berserakan. Tips: karena tempatnya agak gelap namun capture-able banget, pastikan kamu punya kamera yang anti shake, atau pastikan kamu bawa temen yang tangannya tidak tremor dan siap untuk memotret setiap saat.

Luweng Grubug

Lala lili dalam gua

Lil Devil

9. Gak cuma turunnya yang lama, naiknya juga PR banget, nak. Jam 15:00 kita berpijak di titik yang sama ketika turun, jam 17:00 baru separo rombongan yang naik. Keadaan makin diperparah dengan rintik hujan dan perut yang kelaparan. Tips: Bawa cemilan ke bawah, serta dahulukan beberapa cowok yang ke atas duluan untuk bantu narikin tali, baru dahulukan cewek-cewek lemah yang terlihat lama kalo mandi.

Itulah kurang lebihnya pengalaman saya dan kawan-kawan yang bertandang ke Gua Jomblang akhir bulan Februari kemarin. Agak terburu-buru dan tidak sempat bilang terima kasih secara formal dengan teman-teman yang bantuin kita di sana karena mau ngejar kereta. Apa boleh buat, kereta ketinggalan sehingga kita naik travel ber-11 ke Jakarta. Huaah.. Another great trip with awesome fellas. Semoga kita semua jadi nggak jomblo setelah dari Jomblang. Terus, ke mana lagi nih kita..? Happy traveling! ;)

PS: Beberapa foto dari Bang Maxie, Farchan, Dincil, Adra, dll. Video milik Bram. Thanks geng!

Notes:

  • Ketika turun ke Gua Jomblang, letakkan barang2 di tempat yang betul-betul aman, supaya jangan sampe jatoh. Seperti saja kasusnya Diana yang kameranya jatuh dari ketinggian 60 m. RIP Canon G12.
  • Dari resortnya mas Cahyo Alkantana yang mana kita nginep gretongan di sana, Gua Jomblang hanya berjarak kira-kira 50 m. Jadi memang cuco banget kalo mau ke sana, nginepnya di resort mas Cahyo.
  • Sekali turun Gua, tarifnya adalah Rp 450.000, tanpa ada batasan berapa orang.
  • Selengkapnya bisa hubungi mas Cahyo di: 0811117010

36 thoughts on “Anti Jomblo di Gua Jomblang

  1. mg says:

    Sepertinya menarik juga tuh ya kalo bisa nenda di bawah… apalagi pas bulan purnama.. mmmm… *ketuk2 jari :D

    1. titiw says:

      Ketuk2 gobanan.. :D

  2. budiono says:

    wah bener2 petualang sejati nih bocah :d

    1. titiw says:

      Pastinya kaaaak! ;)

  3. gerandis says:

    aaaaaaaaaaaaak keren bangettt kakaaaaaaaak, aku mau kakaaaaak….

    1. titiw says:

      Ayo kaaaak! Aaak aaakk akkk! *makan hexos*

  4. pipitta says:

    keren banget euy fotonya.. eh, goanya kali ya?? ato modelnya? :p kalo yang turunnya berat begimana itu yah? *ngukur lingkaran pinggang*

    1. titiw says:

      Mungkin modelnya mbak, Hehehe.. Nah itu dia kenapa aku kasih tips untuk turun duluan daripada turun belakangan.. Takut mas2nya udah pada gak kuku! :D

  5. seno says:

    Wah seru kali… sayang dapat ray of lightnya gak sempurna ya. Keren banget tuh padahal pas lihat di tivi. :)

    1. titiw says:

      Hooh! Orang-orang bilang ini sempet diliput di TV ya..? Jadi penasaran ray of light yang “sempurna” itu gemana kalo yang lagi mendung aja bisa keren ginih.. :)

  6. Bieb says:

    Waaahhh…seru bangetss!! tapi…pas turunnya gitu ko’ ga pke sarung tangan mba’ Tiw??

    1. titiw says:

      Iya, gpp sih kemarin, karena kita kan diturunin. gak turun sendiri. Tapi lebih amannya sih emang pake ya.. :)

  7. Asop says:

    Apaa? Canon G12?? Astaga, betapa cerobohnya… :(

    1. titiw says:

      Hooh.. Sayang yaak.. Aku aja dengernya nyesek..

  8. suasana di dalam guanya bagus bgt, tiw! fotonya jugak!

    1. titiw says:

      Yoii.. you should visit this place banget deh.. Bikin hidup kamu sangat jauh lebih berwarna! :D

  9. Fahmi says:

    err, anti jomblonya dimana, udah baca ribuan kali kaga nemu wkkkk

    1. titiw says:

      ada tuh di kalimat “Semoga kita semua gak jomblo lagi balik dari jomblang”. Hahahaha.. x)

  10. Trus, sekarang masih jomblo gak? *penasaran* :D

    1. titiw says:

      Maaf, saya nggak pernah jomblo. *dari lahir udah dijodohin* x))

  11. fb says:

    wahh.. jeng ini keren sekali..
    rencana tanggal 6 juli ini aku baru mau kesini.
    Sebelumnya aku baru 1x caving, yaitu ke buniayu.
    itu kereeen banget (walau sempet merengek ketakutan :p)!
    dan yang ini pasti juga gak kalah keren.. nggak sabar pengen segera kesana..

    1. titiw says:

      Jadi gemana kaak..? Udah jadi ke sini? Aku malah belum ke Buniayu niiih.. :D

      1. febby says:

        Sudahhh doong. Jadinya tapi bulan september kemarin :p
        Dan aku dapet looh ray of light nya :D \m/

        ini cerita ku waktu kesana :
        http://veeshiera.blogspot.com/2012/11/jamur-purba-pohon-purba-dan-rumput.html
        :p

  12. tiwiek says:

    wuuuiih… keren banget ….gimana untuk sampai ke sana ? gw rencananya mau kesana okt 12 ini…please infonya dong….tolong di bantu yak….

    1. titiw says:

      Eh, ini di tulisannya udah ada Contact Personnya lho. Silakan dihubungi saja.. :)

  13. rinta says:

    kak Titiw, itu 450ribu per orang kah? Mahal donk ye :(

    1. titiw says:

      Hooh, emang segitu harganya kak. Atau coba telp om Cahyo ayng nomornya aku taro itu. Siapa tau dikasih diskon. :)

  14. kak, akhir januari, kak.
    itu nulisnya akhir pebruari.

    1. titiw says:

      Eh emang aku ke sananya akhir Februari kak.. :D

  15. Cumi MzToro says:

    belum kesampaian nich di jomblang ihik3x

    1. titiw says:

      Tapi masnya gak jomblo kan meski belum kesampean ke Jomblang..? :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now