Traveling

Semarak Waisak Borobudur

Tuesday, 5 June 2012

Bulan Mei adalah bulan penuh jalan-jalan bagi saya. Salah satunya adalah trip ke Yogyakarta-Magelang dalam rangka ingin tahu bagaimana sih prosesi Waisak, hari besar umat Buddha tersebut. Teman #WaisakTrip kali ini? aGeng ACI 2011, yang masih hot-hotnya menjelajahi & menggerayangi tiap sudut Indonesia. Jadilah kami traveling menuju Yogyakarta hari Jumat malam, 4 Mei 2012, dengan tim yang terbagi-bagi. Saya, Umen, Dinda & Pacar berangkat naik kereta Argo Lawu, tim Nora, Diki, Andi, Satu naik Taksaka. Tim yang lain? Ada yang udah di Jogja, ada pula yang emang orang Jogja seperti Farchan dan Rosa.

Luar & Dalam Kereta Argo Lawu

Pagi nan cerah dibuka dengan titik temu Stasiun Tugu yang dilanjutkan dengan berjalan kaki menuju hotel tempat Opa Faisal, Lalu, dan Priant bermalam. Tahu kan apa yang mereka (para pria itu) lakukan di hotel bertiga-tigaan? *tiit..tiit* *niat nyensor, tapi tetep gak kena* x). Lanjut lagi jalan menuju Pasar Beringharjo untuk sarapan pecel, nasi kucing, serta gak lupa disempatkan belanja belanji. Kalo kata Umen, saya Ratu Nawar! Ahahaha.. Gatau aja doi kalo darah Makassar saya udah membuncah.

Lala Lili di Yogyakarta

Motor sewaan sudah siap, saatnya kita ciao menuju Magelang, tepatnya rumah Farchan. Yogyakarta-Magelang kami tempuh dalam waktu kurang lebih satu jam, dan Alhamdulillah saya berpartner dengan kakak Lalu yang bawa motornya alon-alon. Aslinya anak ini asli Lombok apa Solo?! Dan ternyata juga rumah kak Farchan itu endes! Adem.. Luas.. Tenang.. Makanannya enak.. Teh buatan ibunya nikmat.. Orang-orang rumahnya baik pula. Saatnya makan siang, bocah-bocah mulai merongrong minta makanan. Dibawalah kami menuju Kupat Tahu… Saya yang kurang suka makanan manis, memesan sate kambing… di depan Kupat Tahu tersebut. Rasanya: Juara Kelas! Seporsi kurang lebih Rp 15.000, dagingnya gendut-gendut.. Ah.. lidah saya dibuai oleh rasa sate itu. Padahal kata kak Farchan, sate itu biasa saja. Ada yang lebih enak. Ah, saya memang mudah dipuaskan ya Om.. *eh* *Om sapose?!*

Kupat Tahu Pelopor

Meskipun Magelang dirundung hujan, mental kami tetaplah bersinar. Walhasil, wacana berenang teteup diimplementasikan! Ternyata kolam renang yang berada berdampingan dengan sawah itu berada di dalam sebuah resort bernama Berg View. Harga masuk Rp 10.000 sahaja, dan kolamnya udah kayak kita yang punya. Dari gaya “Nice View” ala Priant, gaya nyelem terowongan kolam, sampe gaya jalan di atas air kami praktekkan semua dengan tentunya diabadikan dengan kamera kak Gilang yang oyeah ituh. Sore makin meriah karena kakak Lalu di kolam renang tiba-tiba ngomong “Eh, Titit mana Titit?” :)) Padahal kita kan lagi ngomongin pentil Farchan yang mendelep, la dia tiba-tiba nyari Titit?! Gyahahahaha..

Berg View

Di malam hari yang adem seperti hati dan kelakuan saya, kami makan malam dengan nikmat, disambi main kartu ampe begok. Siapa muka paling putih malam itu karena bedak? Sambutlah Lalu, bocah polos pencari Titit yang dibego-begoin anak-anak pas main kartu. Hadeuh.. Rahang saya sampe kejang saking seringnya ketawa malam itu. Kesian tetangga-tetangga Farchan yang terbiasa hidup tenang. Jiwanya jadi gelisah karena ada kita, geng.. Gak lama, suara ngorok udah berkumandang karena kita berniat pagi-pagi buta akan jalan dari rumah untuk mengejar sunrise di Punthuk Setumbu. Selamat malam Magelang..

***

Kalimat “Woy bangun woy, bangun” dan alarm-alarm dari HP berdentang sekitar pukul 4.30 pagi. Beberapa bocah ada yang memutuskan tidak ikut ke Punthuk Stumbu karena berniat untuk sembahyang di pagi hari di Candi Mendut seperti Nora, dan Diki yang memang beragama Buddha. Agak PR menaiki titik tempat melihat sunrise yang memayungi Borobudur tersebut karena jalanannya cukup becek sehabis hujan. Udah ngos-ngosan dan berjibaku dengan banyaknya orang di sana, dewi fortuna masih belum tersenyum kepada kami karena hanya kabut yang dapat dilihat, dengan bayangan Borobudur yang malu-malu.  Akhirnya kami pun turun lebih cepat dan foto-foto aja di hamparan sawah hijau dengan Borobudur sebagai backgroundnya, dan jugawira wiri di Candi Pawon. Pawon sendiri berarti dapur, karena berada di bagian belakang Candi Borobudur yang merupakan pusatnya.

Punthuk Setumbu

Candi Pawon

Selepas mandi dan makan siang di rumah Farchan, kami berangcuts menuju Borobudur untuk misi utama: Melihat prosesi Waisak. Gak tau kenapa saya sukaaa.. banget sama jalanan magelang. Halus, banyak pohon rindang, dan tidak macet. Sekali-kalinya macet, itu dikarenakan ada konser Agnes Monica. Wakwaw.. Nah, secara Farchan yang megang Magelang ya kak.. Kita dapet parkir motor tepat di depan pintu masuk Borobudur! Sadees! Nyaman deh nunggu Kirab Suci para umat Buddha yang berjalan dari Mendut menuju Borobudur. Ketika nunggu itu, kacamata cengdem saya jatuh di selokan yang ada teralis! Namun dengan sigap pak Polisi bernama.. membantu saya mengambilnya dengan sebilah ranting. Terima kasih banyak atas jasamu pak polisi! :’)

Sawah & Jalanan Magelang

Sayang acara kirab suci agak terganggu karena hujan turun tepat saat mereka lewat di depan kami. Selepas itu, masuklah kita semua ke dalam Borobudur untuk foto-foto dan ikut berdoa di dalam tenda-tenda. Mengapa banyak tenda-tenda di dalam Borobudur? Itu menandakan aliran banyaknya aliran Buddha. Dan ada yang tahu nggak kenapa dinamakan Tri Suci Waisak? Karena Sang Buddha lahir, mendapat pencerahan, dan wafat pada tanggal tersebut. Saya lihat banyak sekali turis lokal dan asing yang memenuhi kawasan Borobudur. Sudah sepantasnya hari Waisak menjadi momen wisata religi yang lebih diperhatikan pemerintah. Cuma agak sedih deh banyak fotografer yang foto-foto para umat yang sedang berdoa dengan jarak yang sangat dekat, dengan tambahan blitz. Kebayang gak sih kalo kamu yang beragama Islam lagi solat Ied, tiba-tiba difoto mukanya dari deket dengan Blitz? :'(

Prosesi Kirab Suci - Waisak

Malamnya setelah beberapa prosesi Waisak di panggung, kami yang sudah membeli lilin (seharga Rp 100.000) boleh ikut mengelilingi Borobudur sebanyak 3x, yang dinamakan dengan Pradakshina. Jadi yang membeli lili boleh jalan duluan setelah para Bikshu, dan yang tidak punya lilin baru boleh nyambung setelahnya. Dan tibalah waktu yang sangat dinantikan oleh banyak orang, yaitu pelepasan lampion. Lampion dapat dibeli sebelumnya juga dengan harga Rp 100.000. Dipadu dengan bentuk Borobudur yang menawan, kilau bulan yang sedang mencapai titik super moon, upacara pelepasan lampion sangat menakjubkan. Rasanya merinding. Subhanallah.

Pelepasan Lampion

***

Pagi harinya, saya dan Umen berkemas duluan dengan diantar Satu dan Farchan menuju Damri untuk ke Bandara. Terima kasih telah menjadi teman trip yang asoy, geng ACI 2011, thank you Farchan udah mau berperan sebagai tuan rumah yang baik, dan terima kasih Tuhan masih memberi saya umur untuk melihat dan merasakan hal-hal seperti ini. Happy traveling, all! :)

PS: Beberapa foto yang saya pasang adalah milik Umen, Gilang, dll. Video hasil karya Umen.

16 thoughts on “Semarak Waisak Borobudur

  1. seno says:

    keren! seru banget ya kayaknya tripmu, sayang sunrisenya ga gitu nampil ya. tapi kebayar lah sama lampion terbang pas waisakannya. ;) ah! ingin lihat langsung lampion terbang itu…. :(

    1. titiw says:

      Kamu siih.. sok sok gak mau ikut padahal ada waktu.. #eh

  2. Deny Gnasher says:

    Aaaahhh… Rencananya saya mau ke Yogyakarta dan mampir ke Borobudur saat ini, tapi batal hiks

    1. titiw says:

      Yah, kenapa batal kak? semoga yang tahun depan bisa ikut partisipasi ya :)

  3. Suke says:

    waaah sru banget acaranya, mo ke sana tapi belum bisa…

    1. titiw says:

      Semoga besok2 bisa. Amin!

  4. isnuansa says:

    Uwow, super banget ceritanya.. Itu Farchan kalo anak lokal, biasanya dapat masuk gratis ke Borobudur sambil ajak genknya ya Kak? [Adik pernah diajak temannya gratisan soalnya]

    Pengen banget bisa ngalamin lihat Waisak…

    Sayangnya kalo Lebaran, jalanan ke Borobudur macetnya lebih dari tol yang tiba-tiba ditutup karena pemimpin negara mau lewat. :'(

    1. titiw says:

      Kebetulan kemarin itu masuk Borobudur gratis mbak untuk semua pengunjung. Hooh, maceeeet berat, itulah untungnya punya sohib yang akamtu. Anak kampung situ. :D

  5. Yos Beda says:

    salut buat geng ACI 2011 yang masih tetap kompak sampai sekarang, kepingin saya :(

    1. titiw says:

      Emang geng ACI yang sebelumnya gak kompak bang? Ayolah main2 juga sama kita2.. ;)

  6. Ivan Prakasa says:

    Keren…. seru banget kayaknya… Videonya Umen mantep…
    feeling peace banget diantara umat beragama

    1. titiw says:

      Bangeeett!! :)

  7. tya says:

    uwaahhhh aku juga pernah motoran dari solo ke magelang demi muterin borobudur bedua pacar, ahhh jadi kangen… iyah peacefull banget yah disana jdi merinding… lucky you! ;)

    1. titiw says:

      Subhanallah.. sweet banget gaya patjaran kelian.. Pasti pantat juga merinding yes dari Solo – MAgelang. Hehehe.. Yes, I’m lucky as number 7. ;)

  8. ditacint says:

    satu-satunya org yg saya tau ksana, tapi kita ga ktemu.. yang laen bisa aja tuh ktemu.. padahal ruangnya ya cuman sgitu2 aja… segituuuuu tapi org2nya segonooohh…

    1. titiw says:

      Itulah yang namanya kehidupan.. *isep tembako*

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now