Traveling

Catatan Kaki Menuju Pulau Bulat

Tuesday, 14 August 2012

Penasaran nggak di mana sunset seperti di atas bisa didapat? Mau tau? Mau tahu aja apa mau tahu banget? Gak usah jauh-jauh, cukup langkahkan kaki kamu ke Kepulauan Seribu, Jakarta. Kepulauan Seribu emang memiliki banyak gugusan pulau-pulau yang cantik seperti lagunya Kahitna. Dari Pulau Tidung, Pulau Gusung Pandan, sampai Pulau Bulat yang saya sambangi di awal bulan Juni saat mengambil foto sunset tersebut.

Bersama sekitar 20 orang teman ngetrip yg dikomandoi kangmas Nikka Sasongko, kami bersukaria ke beberapa pulau juga di samping Pulau Bulat. “Pulau Bulat di mana sih tanteee?! Woi woi woi tantee! *towal towel*” Oke, karena tante lagi puasa dan ingin menahan kesabaran, ada baiknya dideskripsikan di mana Pulau Bulat tersebut.

Pulau Bulat terletak di 5°37′48″S 106°34′26″E (Puas? Puas?!) yang dapat dituju dengan naik kapal ojek dari Muara Angke dengan harga Rp 35.000. “Ih kok tante labil? Kapal apa ojek?” *tabok*  Nantinya kapal ini akan meluncur menuju Pulau Harapan dulu, sehingga kita harus sambung dengan kapal carteran sendiri. Jarak menuju dermaga kapal carteran dari dermaga Pulau Harapan sih sebenernya nggak terlalu jauh, tapi kalo kamu manja boleh juga naik becak seharga Rp 10.000.

Paliing bakal ditanya “Mau ke mana mbak/mas? Ke Pulau Bulat? Oh, pasti keluarga Cendana ya..” Ya, memang pulau pribadi ini disinyalir adalah milik klan Cendana, sedangkan saya? Keluarga Cemara. *jualan opak di terminal*. Nah, waktu tempuh dari Pulau Harapan menuju Bulat kurang kebih cuman 20 menit.

Nunggu kapal di Pulau Harapan

Dari jauh, terlihat Pulau Bulat yang kece dikelilingi air pantai yang jernih, dan juga ada semacam tanggul yang menghalangi ombak besar mampir ke pulau. Karena eh karena pulau ini milik keluarga Soeharto, pantesan aja banyak fasilitas-fasilitas yang sebenernya keren kalo masih berfungsi. Seperti penahan ombak yang tadi saya sebutkan, penginapan (yang sudah berdebu dan ACnya rusak), talang air yang kering, landscape pulau yg tertata, hingga landasan helikopter! Sekali lagi: LANDASAN HELIKOPTER! Sekali lagi ASEEK!

Pulau Bulat in A Glance

Untuk mandi di Pulau Bulat juga mungkin agak sulit bagi sebagian orang karena harus nimba air yang agak bau di sumur. Jadi, siapkan hidung yang kebal dan tangan yang kekar. Selain di Pulau Bulat, kami pun beranjangsana ke pulau-pulau yang gak jauh-jauh dari Bulat. Bahasa Sundanya: Island Hopping. Ke mana ajakah kiranya kaki ini melangkah? Ke Pulau Perak serta Pulau Bira Kecil. Di sini kami ngadain sesi foto yang manis manja grup sampe sunset menjelang.

Penampakan Pulau Perak

Copyright @widw

Malemnya? Masak-masak ceria dimana saya ongkang-ongkang kaki aja tinggal makan. Dan seperti biasanya ada sesi perkenalan, meskipun yang ikut dia-dia lagi, doski-doski again. Sejurus kemudian, tidurlah kami semua beralaskan pasir beratapkan bintang-bintang, dengan soundtrack desir ombak yang berbaur dengan dengkuran di sana sini.

***

Pagi mulai merayap, namun sayang sunrise terlihat malu-malu. Apakah dia takut kalah merekah daripada saya? Setelah sarapan di dermaga, lanjutlah juga kami semua snorkeling di depan pulau. Tapi hati-hati. Hati-hati. Banyak bulu babi. Sekali kena, maknyuus! Apalagi kalo nancepnya di hati. Halah.

Bulu babinya.. Serr..

Sekian cerita weekend saya yang cukup menyenangkan dengan teman2 baru, yang menghasilkan foto2 baru nan ciamik. Boleh dibuka album fotonya di Album FB tante. Happy traveling!

PS:

  1. Pertanyaan paling banyak: Pulau Bulat di mana? Di Kepulauan Seribu. Nggak ada penginapan, harus bikin tenda.
  2. Menurut Wida, sinyal Indosat di sini lebih bagus daripada di Pengadegan. Sinyal Axis saya cupu, jadi ganti Telkomsel.
  3. Foto-foto ngembat dari punya Dita, Rico, Seno, Wida, Dipa, dll. Video buatan Ferico.
  4. Jarak tempuh Muara Angke – Pulau Harapan – Pulau Bulat: Kurang lebih 3 jam.
  5. Kalo dari Pulau Harapan ke Muara Angke naik kapal Dolphin, harganya Rp 37.000, lebih mahal 2.000 dari yang reguler, tapi lebih nyaman.
  6. Trip ini dilaksanakan oleh “Catatan Kaki” yang digagas oleh sohib saya Nikka. Silakan jika mau pake dia sampe puas.
← Next Post
Previous Post →

28 thoughts on “Catatan Kaki Menuju Pulau Bulat

  1. cesar says:

    kapan lagi trip bareng catatan kaki kak? daku mau ikutan lagi :p

    1. titiw says:

      Cuss banget kaaak! Yuuk! ;)

  2. gerandis says:

    aaaaak sayang sekali itu lautnya banyak bulu babik!

    1. titiw says:

      Iya.. bikin deg2an banget berenangnyaa.. Di papua pantainya banyak babi2 berbulu gak..?

  3. ferico says:

    maap videonya masih pas-pasan.. ditunggu trip barengnya lagi kak, biar videonya lebih nganuh, wajib jadi host ya? :p

    1. titiw says:

      Males aah jadi hoost.. Kan yang mau dilihat keindahan pemandangan alam, Bukan keindahan dirikyu.. :p

      1. ferico says:

        hahaha… *kemudian gumoh*

        1. titiw says:

          *elap gumoh* *peres di laut* *dikerubungin ikan*

  4. Zam says:

    gw pernah ke sini dan diusir ama satpamnya.. :))

    1. Zam says:

      kayaknya gw emang selalu bermasalah ama satpam.. :))

    2. titiw says:

      Emang ada satpamnya di sini? Mungkin karena kamu gak ijin-ijin dan ngetag tempat kali.. Jadi diusir.. :))

  5. seno says:

    Kok pas pulangnya ketemu skuter gak dibahas. X)) keren nih pulaunya.

    1. titiw says:

      Males banget.. -___-“

  6. Nk says:

    geng nimba gak ada suaranya nih? :p

    1. titiw says:

      Udah pada nyemplung ke Sumur kak.. Jadi gada suaranya..

  7. Ceritaeka says:

    Aaaaa jadi pengen ke sanaaa.
    Mana udah lama banget gak ke Kepulauan Seribu pulak.

    1. titiw says:

      Tapi kan bakal ngetrip lagi september ini.. hihihi.. ;)

  8. thalique says:

    Jadi dari sekitar kurang lebih 17 ribuan pulau-pulau di nusantara, berapa banyak pulau yang sudah kakak kunjungi?

    1. titiw says:

      Kalo yang gede2 Yang belum pernah alhamdulillah cuma Papua. Kalo yang kecil2 kebanyakan di Jawa.. Wah berapa ya? 10 sih ada kak.. :)

  9. dansapar says:

    foto yg paling atas juara deh, kakak
    keren banget

    1. titiw says:

      Maklum bukan fotoku.. Kalo fotoku pasti lebih juara. :))

  10. Zizy Damanik says:

    Liputan pulau di blog titiw.com memang lengkap ya.
    Kapan ya saya bisa ke sana? Mengingat buntut yang gak pengen ditinggal, tapi diajak juga dia gak mau wkwkkwkww…

    1. titiw says:

      Gak lengkap2 banget juga sih mbak. Yang penting menghibur sesama.. :D *puk2 Vay*

  11. sondika says:

    tapi sayang yah dermaga belakang pulau sudah gak ada padahal paling enak klo pagi2 ngopi sambil makan roti bakar…

    1. titiw says:

      Haah baru tau dermaga belakang udah gak ada.. karena eh karena aposeee?!

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now