Titiw Inside

Kongkow Bersama Remy Sylado

Wednesday, 17 April 2013

Rasanya sudah beberapa kali saya bercerita tentang penulis favorit saya, Remy Sylado. Dari yang bertemu beliau di stasiun kereta api, mengunjungi seminarnya di kampus, ataupun di sebuah talkshow kecil di TIM. Namun kali ini berbeda. Saya tidak hanya melakukan komunikasi satu arah, melainkan ngobrol dan kongkow-kongkow bersama Remy Sylado! Kok bisa? Bisa dong. Begini kronologisnya..

Setiap bulan Maret, Kineforum selalu menghelat acara yang bertajuk “Sejarah Adalah Sekarang” dalam rangka Bulan Film Nasional. Saya yang hari itu selesai meeting di bilangan Sudirman, bergegas menuju Taman Ismail Marzuki (TIM) untuk menonton salah satu film dari almarhum Misbach Yusa Biran, Di Balik Cahaya Gemerlap. Sayangnya, akibat dari dokumentasi yang kurang baik, film dari seniman Senen tersebut sedikit-sedikit meloncat dan suaranya pun tidak terdengar. Meski demikian, film dokumenter tentang band Seringai yang diputar setelahnya sedikit membuat pikiran lebih segar.

Sejarah adalah Sekarang

Dengan senyum yang mengembang, saya keluar dari bioskop Kineforum untuk menunggu jemputan pacar. Sembari menunggu, tarian-tarian hiphop dari anak-anak di pelataran Graha Bakti Budaya menarik perhatian saya. Gerakannya, sepatunya, semuanya menyenangkan. Terkadang saya bermimpi bahwa saya bisa menjadi dancer yang mumpuni jika dilatih dari kecil. Namun mimpi hanyalah mimpi, sodara-sodara. Dan kenapa pula saya jadi out of topic begini?! Sejurus kemudian, saya berjalan ke arah toko buku kecil di pojokan. Ternyata di situ juga ada segerombol anak-anak yang berlatih teater yang ditonton beberapa bapak-bapak.

Saya menoleh dan tersenyum ke salah satu bapak yang memakai baju putih, celaan putih, topi putih.. TUNGGU DULU. Semuanya putih-putih? Tidak salah lagi, bapak-bapak yang baru saja saya senyumi adalah the one and only, REMY SYLADO! Penulis Ca Bau Kan, penulis Mimi Lan Mintuna, dan penulis banyak lagi buku yang saya sampul dengan hati-hati dan tersimpan baik di lemari buku di kamar. Jatung saya langsung berdebar, dan entah kenapa saya yang biasanya skut aja sama artis atau orang tenar, tiba-tiba menyorongkan tangan kepadanya untuk bersalaman. Dan mulut ini tanpa diperintah langsung mengeluarkan kalimat: “Opa Remy, apa kabar Om?” Dan kalimat itu bersambut dengan senyuman hangat dan kalimat: “Kabar baik, ayo duduk di sini..

Ternyata Om Remy lagi ngeliat latihan teater dengan lakon Malin Kundang karya beliau, yang disutradarai Jose Rizal. Jadi, gak cuma kongkow sama Om Remy, saya juga kongkow sama Om Jose Rizal Manua! Aaak! Saat duduk bareng itu, lidah saya tiba-tiba kelu *Tsaelah, keluuu!* Surprisingly.. yang banyak ajak ngobrol malah Om Remy. Nanya saya dari mana, ngantor di mana, abis nonton apa di Kineforum, dll. Duh, belum jadi pacar kok udah nanya-nanya melulu siik?! *eh* Saya juga diceritain kalo beliau (yang tetep bersikeras bikin buku dengan mesin tik) akan keluarin 2 buku nggak lama lagi. Aheeey! Sorak sorai!

Selain itu, Om Remy juga ngundang ke pameran lukisannya di TIM. Pas saya bilang: “Masih aktif banget sih om. Teater. Lukisan. Buku.” Doski bilang ngejawab: “Harus dong. Manusia itu harus selalu berkarya selama hayat masih dikandung badan.” Ah, gak salah emang saya ngefens Remy Sylado sedari dulu.. :’) Setelah kongkow bareng Remy Sylado sekitar 15 menitan, akhirnya foto bareng deh kita. Thanks for the chitchat, Om. Semoga makin banyak seniman-seniman Indonesia yang bisa sehebat Om Remy. FYI, Om Remy juga udah bisa ditemui di twitter & di FB lho. Sehat dan berkarya selalu ya Om.. :)

“Inspirasi itu diperintah, bukan ditunggu. Kalau menunggu inspirasi, keburu jatuh miskin.” ~ Remy Sylado

Remy Sylado & I

11 thoughts on “Kongkow Bersama Remy Sylado

  1. angki says:

    aaaaaaaaakkkkkkkk, Remy Syladoo..!!!!!
    Penulis favorit akooh jugaaa.

    1. titiw says:

      Toss dulu aaaah! x))

  2. seneng ya tiw bisa kongkow2 bareng idola.. :)
    wkt itu aku sempet liat pameran seni rupa antar seniman(lukisan & patung) tsb di TIM. bagus2. dan, lukisannya om remmy ini warnanya jg ga jauh dari nuansa putih. beliau memamg seniman serba bisa ya! :)

    1. titiw says:

      KApan ke TIM sua dong dii! Kita dari dulu belum pernah ketemuaaan! x))

  3. rasehaM says:

    Cie yang nungguin pacar di TIM. *susahsuit susahsuit*

    1. titiw says:

      Jieh jieh..

  4. tya says:

    coba pinjemin bukunya dong beb, aku pen lebih kenal sama penulis favorit kamu ini deh *pinjem?? beli aja napah*

    1. titiw says:

      Heh! Enak aja pinjem! Nanti aku kasih aja! *lho*

  5. Kyaaaaa >.< <— *sirik* haha
    Dulu zaman masih ngeblog di multiply aku pernah nulis juga tentang beliau. Sepertinya harus di re-post nih :)

    1. titiw says:

      Hahahaa repost dong kakaaak :D

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now