Traveling

Bootcamp: My First Discovery Dive

Wednesday, 5 June 2013

Diving Sumbawa (3)

Saya kurang jago berenang. Bisa sedikit tapi nggak gape. Ditambah lagi saya orangnya panikan. Combo tersebut membuat sebuah kesimpulan: saya takut diving. Padahal mayoritas teman-teman ACI saya adalah diver, pacar saya diver, bahkan salah satu teman saya Dayu merupakan Miss Scuba International yang bertugas menyebarkan awareness mengenai konservasi dan diving. Discovery dive pun saya belum pernah.

Sewaktu ke Wakatobi tahun 2011 lalu, Audrey, sohib ACI yang udah bertitel dive master bilang gini: “Ke Wakatobi nggak diving? Rugi berat Tiw!” Tapi waktu itu sih saya bahagia-bahagia aja meski cuma snorkeling di perairan yang pemandangan bawah lautnya merupakan 1 dari banyaknya surga bawah laut di Indonesia.

Saya nggak diving. Dan saya bahagia. Sampe ketika ikutan Bootcamp Batu Hijau beberapa pekan lalu. Sebelumnya, tidak ada jadwal di rundown untuk kita diving, snorkeling, ataupun sekadar main-main air dengan ketawa-ketawa riang biar punya foto-foto ciamik. Tapi, Pak Ari pendamping kita yang kebaikannya bisa dapet nobel perdamaian itu mengusahakan agar kita bisa diving.

Tunggu. Semua temen-temen ACI berniat untuk diving dan saya nggak ikutan? Ego ini tergelitik. Saya jadi berpikir “Men, udah jauh-jauh dateng ke Sumbawa, bisa diving gratis, ada Odre pula yang dive master, masa gw gak diving?!” Akhirnya tangan saya terangkat pelan ketika pak Ari bertanya: “Jadi berapa orang yang mau diving?

Sore itu juga kami langsung menuju ruangan berisi alat-alat selam yang kata Odre sih cukup bagus kualitasnya. Kenapa juga Newmont membutuhkan divers profesional? Karena kalo ada masalah di bawah air, akan gampang menemukan sumber dayanya. Jadi ini bukan masalah seneng-seneng aja, tapi maintenance dan monitoring lingkungan tambang.

Di kala kebegoan akut melanda dalam memilih baju selam yang oke, milih pemberat yang pas, dan memilih goggle, BCD, Regulator, fin.. Menyeruaklah seseorang berbadan gempal dan berkumis baplang ke dalam ruangan. Dia adalah.. Jreng jreng.. PAK HIDAYAT! Beliau merupakan pegawai Newmont yang juga merupakan penyelam ulung. Dari situ, saya yang ngaku belum punya license dilarang Pak Hidayat untuk milih-milih alat endebra-endebre. “Udah, kamu ikutin saya aja. Pemberat di saya aja. Regulator berdua. Sepiring berdua.” Sambil pak Hidayat menekan telunjuknya di bibir saya yang merekah. Duile udah kayak lagu dangdut, ceu! Tareeeek!

Diving Sumbawa

Foto pra diving

Ya udah deh, saya yang mulai deg-degan ngalah dan cuma make wet suit, goggle, dan fin sahaja. Sejurus kemudian kami naik kapal yang melaju pelan sekitar 10 menit menuju Teluk Benete, spot dimana kami akan melakukan diving. Setelah foto-foto pra diving dan briefing singkat, Rohib, Odre, Farchan, Bram, mas Harris, Regy, Mumun, Pak Gede dan Pak Ari udah nyemplung, tinggallah saya dan Pak Hidayat. Bismillahirrahmanirrahim.. Saya pun menyelam sambil digandeng mesra Pak Hidayat.

Doski nanya dengan bahasa tangan apakah ok? Saya bilang oke. Lalu kami makin meluncur ke bawah lagi. Tiba-tiba kuping saya sakit. Inikah saat dimana saya harus melakukan equalizing? Saya niup idung. Tapi kuping tetep tersumbat. Niup lagi. Masih tersumbat. Rasa panik melanda. Saya pun meminta Pak Hidayat untuk naik lagi ke atas. Namun entah kenapa Pak Hidayat seakan bilang “Chill.. Ayok kita ke bawah lagi.” Pas dia ngasih isyarat untuk turun ke bawah lagi, proses equalizing berhasil!

Diving Newmont

Regy bencooong! Fotonya bureem!

Akhirnya saya ke bawah lagi.. Visibility rendah dan berpasir karena ombak agak kencang dan hari sudah sore. Namun samar-samar saya melihat Reef Ball yang digadang-gadang dapat menjadi habitat untuk terumbu karang tumbuh dan berkembang biak. Reef ball ini merupakan bikinan dari pihak Newmont, yang dilakukan untuk lebih “membirukan” lagi Teluk Benete yang sebelumnya hanyalah pasir saja. Dengan adanya terumbu karang, tumbuhnya anemon, ikan-ikan akan datang, dan tujuan utama dapat tercapai.

Reef ball itu sendiri telah ditanam bertahun-tahun dan mulai menampilkan hasil yang signifikan. Di situ saya mulai tidak panik dan berusaha menikmati pemandangan. Namun sesosok fin biru menendang goggle saya! Hamdallah gogglenya nggak gerak sehingga saya tidak panik. Terlihat Regy mengarahkan kamera ke saya untuk foto-foto. Demi hasil foto kece, saya tahan napas supaya gelembung-gelembung nggak ngeganggu hasil foto. Tapi apa lacur, hasil foto saya goyang, namun hasil foto teman-teman lain bagus! Gyaaah!

Lagi asyik masyuk nyelem, tiba-tiba kok Pak Hidayat memutar badan saya? Lho, apa ini? Kenapa harus ada atraksi? Saya perdana nyelem pak! Jangan dibikin tenggelem! Aaak! Saya panik dan nggak mau diputer. Eh dia muter lagi dan dengan sekuat tenaga saya bertahan gak mau diputer! Emangnya saya es pake diputer puter! Kyaaaa! Setelah keadaan rada kalem, saya yang merasa tenggorokan kering karena terus menerus bernapas dalam lumpur melalui mulut, meminta Pak Hidayat untuk naik ke atas. Dan naiklah kami ke atas dengan pelan, anggun, dan syahdu.

Diving Sumbawa (1)

Fyuuuuh bisa napas lagii!

Di atas, Pak Hidayat menjelaskan bahwa dia terdorong ombak, bukan mau ngajak saya berputar. GR aja deh lo Tiw. Hihi.. Wiih! Gini toch rasanya diving! Seru! Menegangkan! Berjuta rasa! Anak-anak juga excited nanyain gemana pengalaman pertama saya sama Pak Hidayat, eh dengan diving. Asoy, deg-deg plas.. Tapi kayaknya masih harus dipandu lagi untuk diving-diving berikutnya. Hahaha.. Begitulah pengalaman discovery dive pertama saya, yang dilakukan di Teluk Benete Sumbawa Barat. Thank you pak Hidayat, thank you Bootcamp for make it happen. Lalu, ada yang mau cerita pengalaman diving pertamanya di sini? :) Happy diving and traveling!

Diving Sumbawa (2)

Pak Johan maylaff

PS: Semua foto adalah hasil jepretan kak Regy a.k.a Johan.

19 thoughts on “Bootcamp: My First Discovery Dive

  1. muthz says:

    Hamdalah yg kak hehehehe

    1. titiw says:

      Hamdalah benjeut kak.. :’)

  2. Regy says:

    Aahahahahaha keren kak!
    *masih ngakak*

    1. titiw says:

      Keren aposeeeek.. CIS KACANG BUNCIS. eh kamu kalo aku link maunya ke wordpress apa ke avonturir.com ini kak..?

  3. nengbiker says:

    happiest smile ever. ini senyum bangga diving apa gara2 sebelahnya pak hidayat?

    #eh

    1. titiw says:

      Ya karena pak Hidayat doong.. Emang karena apa lagiiih.. #eh

  4. lil says:

    kaka, saya masih belom pede diving. Situ jagoan dah! *worship*

    1. titiw says:

      JAGOAN NEEOOON! :))

  5. tya says:

    ya envelopeee!! akuh kepengen banget diving tapi gak diving2 kurleb alesan yang sama sama kamu neng! klo pacar bisa diving sih kamu harus wajib fardhu ain kudu bisa diving :D

    1. titiw says:

      Iya kak.. Ayo kita kalahkan rasa takut kita ituuuh.. nyahahaha.. Ah yang bisa daiping kan pacar.. dia aja yang cari duit dari daiping aku leyeh2 di atas.. *dilelepin ke empang sama pacar*

  6. Belum kesampean keinginan utk diving nih. Paling banter diving di lapanggan hijau :D

    1. titiw says:

      AHahahaha.. alias gerak tipu2 ya kaaak? ;)

  7. Rani says:

    Hi, jadi inget pertama kali diving… perut kembung kebanyakan nelen air gara2 ketawa ngeliat muka culunnya nemo, mulut kering banget, bibir berasa jontor. anyway, happy diving yaaa

    1. titiw says:

      Samaaa! Nyahahahaha.. Happy diving juga! :D

  8. dita says:

    wahhhh kirain kak titiw ini udah jago diving, secara kegiatan olahraganya seabrek gituuu :D

    kesel banget ya itu hasil fotonya blur huhuhu

    1. titiw says:

      Hihihi.. Belum jago kak.. Masih perdana nyoba iniiih.. x))

  9. jauharoh says:

    kedalaman berapa tuh kak?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now