Titiw Inside

Report “Ngebuzz”: Urusan Agency atau Buzzer?

Tuesday, 11 June 2013

Sehubungan dengan pekerjaan saya di bidang social media, berikut salah satu issue yang sering muncul di permukaan antara agency, dan buzzer. Check this out.

Agency: “Jadi deal ya, Anda akan menjadi buzzer untuk project kami. Terlampir kontrak kerjasamanya dengan nominal sekian-sekian”
Calon influencer/buzzer: “Ok, deal.”

Project selesai, agency meminta report “ngebuzz” sang buzzer. Dengan banyak dalih, buzzer mengatakan: “Wah, bukannya ini tugas Anda sebagai agency?” Agency membalas: “Maaf, namun di kontrak kami sudah meminta bahwa buzzer yang membuat reportnya berupa screenshot, link tweet, dan juga feedback dari followers, kan?”. Buzzer menjawab: “Kalau begitu, nggak usah dibayar deh. Saya nggak punya waktu untuk membuat report.” Orang dari agency bengong. Buzzer berlalu. Anjing melolong. Kafilah berlalu.

Pernah mengalami hal seperti di atas? Kamu yang jadi pihak agency, atau malah menjadi pihak buzzer? Melihat di sebuah percakapan sebuah grup FB bernama Social Media Strategist Club , ada pertanyaan dari seorang anggotanya bernama Annisa “Apakah saat kerjasama dengan influencer, mereka mengirim invoice yang dilampirkan bukti kerja? Karena terkadang memang persyaratan dari finance untuk mengeluarkan uang, salah satunya adalah bukti kerja.” Namun sayangnya, masih banyak influencer yang mangkir untuk mengirimkan report tersebut.

Jika memang sudah tertera di kontrak awal, sebenarnya agency dapat mempermasalahkan hal ini. Tapi mungkin ada beberapa buzzer yang tidak membaca kontrak dengan seutuhnya sehingga ketika sampai proses pembayaran baru dipermasalahkan. Mari kita tilik masalahnya satu persatu dengan harapan ini dapat memberikan solusi.

1. Kan ribet harus capture satu-satu. Belum lagi ngecek lagi tweet kita yang mana. Duh ribet!
Kecuali kalo tweet berbayar kamu sampe 1000 tweets, barulah kamu harus bingung. Tapi jika tidak terlalu banyak, coba deh tiap tweet kamu naik, email saja ke agency. Jadi nanti agency yang ngesave tweet-tweet kamu tersebut.

2. Gue sih mau aja bikin report, tapi karena udah lama kok males scrolling timeline tweet sendiri ya.
Sebuah campaign biasanya disertai dengan hashtag tertentu. Buka Allmytweets, search hashtag yang digunakan, baru deh capture satu-satu. Gak segitu sulitnya kok.

3. Harus ya lampirin juga berapa banyak yang reply atau RT twit gue? Udah gak ke-detect!
Lihat point nomor 2, dan buka tweet Anda. Sekarang ini twitter.com sudah mempermudah kok. Jika tweet kita dibuka, akan terlihat berapa banyak yang reply maupun RT.

Ada lagi tips-tips dari beberapa teman yang bekerja di dunia digital:

  • Dimas Novriandi:
    Coba bagian ‘Hak & Kewajiban’ dicantumkan di badan email supaya sama-sama jelas. Kalau terjadi wanprestasi, bisa dijelaskan bahwa pembayaran tak bisa dilakukan.
  • Bumi Dinasty:
    Sebaiknya dari awal sebelum memakai jasa mereka, ajukan permohonan ini (membuat report) dan alasannya serta contohnya.
  • Eunike Kartini:
    Sebenernya cukup dengan buzzer ngefavorite twitnya sudah cukup.

Inti dari artikel ini, komunikasi itu sangat diperlukan untuk semua pihak sama-sama ngerasa enak. Karena agency dan buzzer seharusnya bukan menjadi lawan, namun menjadi kawan. Lalu, menurut kamu, siapa yang seharusnya membuat report ngebuzz? Ada tips yang bisa dishare juga? :)

(c) Image

27 thoughts on “Report “Ngebuzz”: Urusan Agency atau Buzzer?

  1. Budiono says:

    report ngebuzz mestinya jadi tanggungjawab berdua, gak bisa salah satu pihak. buzzer bikin report sendiri? wowowowo… itu sama aja kayak anak sekolah disuruh ngisi rapotnya sendiri =))

    1. titiw says:

      Hahaha.. betul kak. Mungkin aku kurang jelas ya. Harusnya judul postingan ini: “Wajibkan buzzer menyertakan report kerjaannya?”

  2. nengbiker says:

    yang dinilai dari agency/klien dari ngbuzz ini apa aja ya mba tiw?

    1. titiw says:

      Banyak faktornya sih dan tergantung clientnya juga. Kuantitas, atau kualitas. Reachnya ke followers, banyaknya RT, banyaknya engagement, tergantung kesepakatan awalnya sih. :)

  3. didut says:

    aku manut sama kakak titiw aja *gelendotan*

    1. titiw says:

      HEH! Kamu kek tuyul ajah! Lepas! Eh ntar aja deh lepasnya kalo kamuh udah cari duit buat tante titiw.. *ngepet tuyul*

  4. Mas Jun says:

    wah, penasaran buka gara-gara di RT mas didut. :D

    sebenarnya kalau masalah report sih kudu jelas kerjasamanya ya? soalnya setau saya, dari pihak agency sendiri menawarkan nge-buzz juga ndak ada rincian to do dari seorang influencer, tiba-tiba dikasih tawaran, kalau ok baru dikasih brief. setau saya dari kawan-kawan saja sih.

    Beda kalau dari awal semisal sudah deal harga lalu dikasih to do list buat buzzer.

    yang jadi masalah kan mereka awalnya ngetwit buat having fun, wajar kalau seandainya para buzzer males bikin report, beda dengan profesional buzzer, yang meninggalkan pekerjaan tetapnya hanya buat nge-buzz saja. IMO.

    oh ya, untuk report jumlah RT dan Fav sebenarnya sudah banyak tools, di kami juga bikin, tapi yang jadi masalah adalah bot RT dan bot fav itu juga ada, jadi untuk mengetahui impression dari sebuah kempen juga ndak jelas.

    dunia buzzer membuzzer memang ndak bakal kelar dibahas :))

    salam kenal mbak :)

    1. titiw says:

      Salam kenal juga Mas Jun. Menurut saya, ada juga kok buzzer “hura-hura” alias bukan sekadar buzzer yang emang itu doang pekerjaannya, tapi disiplin. Gini-gini balik lagi ke orangnya sih, apakah dia cuma mau liat karir “ngebuzz”nya sekarang, apa masih mau dipake lagi di ke depannya.
      Thank you udah mampir ya kak.. :)

  5. rasehaM says:

    Setuju dengan Dimas Novriandi dan Bumi Dinasty, lebih baik perihal report dan bagaimana contoh/formatnya, disepakati DENGAN JELAS di awal.

    Betul apabila pihak agency menuntut pelaksanaan kewajiban (membuat report) kepada si buzzer dengan alasan “Sudah ada di klausul perjanjian” atau bahkan “Salah sendiri gak baca perjanjian dengan teliti”. Di mata hukum, hal itu lah yang memang benar. Akan tetapi dilihat dari sudut pandang business relation, lebih baik jika kegiatan usaha terlaksana dengan baik tanpa adanya konflik sekecil apa pun. Akan tidak baik exposure nya kalo terjadi dispute.

    Kalo soal, kesimpulan “Jadi siapa nih yang harusnya bikin report?” Well, aku gak punya formal educational backround di bidang humas/social media tapi logika dasar aku, yang mengerjakan lah yang menyiapkan laporannya. Nanti pihak agency akan mengkorscek kebenaran laporan tersebut sebelum disampaikan kepada klien. Bahkan mungkin saja, pihak klien juga akan melakukan kroscek terhadap laporan tersebut.

    Dengan demikian, siapa yang membuat laporan itu sifatnya discussed-able untuk akhirnya disepakati. Take it or leave it aja. Kalo si buzzer gak mau (dari awal diperjanjikan), yo wes, gak usah dipake. No business agreement agreed.

    1. titiw says:

      Aku kok jadi kayak suka sama kamu ya setelah baca komen ini.. Hahahaha.. Betu betu.. Aku setuju. Meskipun kadang agencynya juga yang bener2 butuh ama si buzzer karena si buzzer ini sesuai sama target audience kita. Makanya harus ngobrol yang jelas lah dari awal. :)

  6. tya says:

    oh eh emmmmmm… *mikir* buzzer apaan sih beb?
    *ditabok pake sutil*

    1. titiw says:

      itu loh beb, kalo kamu lagi nonton bulutangkis, ada yang bawa2 corong segede gaban..

  7. hanifa says:

    tertarik ngebuzz, tapi belum ngerti juga :D

    1. titiw says:

      Yuk sama2 belajar biar sama2 paham.. :)

  8. Ceritaeka says:

    Sebenernya soal report itu nggak apa2 kalo diomongin di awal sih Tiw. Tapi klo pas omongan awal nggak omongin report, udah deal, trus dikirimi kontrak ada klausul bikin report rasanya kayak ketipu :))
    Iya sih, selama belum ttd kontrak masih bisa nolak. Cuma karena udah bilang deal di depan jadi ndak enak :D

    1. titiw says:

      itulah pentingnya yang namanya omongan awal dan komunikasi dan perjanjian yang ditandatangani mbak.. :)

  9. Rad says:

    Wah seru ya ada kerjaan kayak gitu. Sambil tweet sekalian kerja/dibayar. Mau dong. Hehe. Kalau boleh tahu, untuk bisa mengawalinya gimana ya mba Titiw? Ya, pastinya punya followers yang banyak dulu ya. Hehe. Gimana ya bisa punya banyak followers… Hehe. Mohon tipsnya ya hehe

    1. titiw says:

      Halah. Mengawali. Hehehe.. Yang penting ngeblog aja mas pake hati.. ngeblog hal2 yang kita sukain. gak sah pamrih.. lama2 juga bakal ada orang yang khilaf nawarin jadi buzzer.. :D

  10. nike prima says:

    intinya mah sebelum tandatangan kontrak harus bener-bener cek hak dan kewajibannya apa. kalo cuma seneng ngetwit dan dapet duit tapi ga mau report mah ga usah jadi buzzer. apalagi kalo influencenya ga segitu besar dan pekerjaan ga padat banget.
    lalu buat agency-nya bisa juga ngeliat lagi bagaimana jadwal si buzzer, kalau dia sibuk banget dan tampaknya ga mungkin bikin report ya mungkin harus dipikirin lagi mau pake dia apa ga. Kalau memang pengaruh dia segitu gedenya, berarti siap dengan risiko memakai dia tapi report kemungkinan telat atau lebih baik antisipasi dengan monitoring dan dokumentasi.
    begitu sih menurutku..

    1. titiw says:

      Nice point of view. Terima kasih sudah berbagi. :)

  11. Ahmad Dahlan says:

    saya juga dulu pernah mengalami,,saya bertindak sebagai buzzer.

    diakhir kontrak si agency meminta reportnya,,untung semua data twitnya masih ada. dan mudah kok ditemukan twit kita yang sebelumnya. saya rasa pihak buzzer juga mesti punya rasa tanggung jawab terhadap kliennya

    1. titiw says:

      Betul, buzzer tanpa ditagih udah ngerasa tanggung jawab untuk “bayar kewajiban”, begitupula dengan agency, jangan lama2in bayarannya. :)

  12. wah,,untung sempat baca tulisan ini. Pengen juga menggunakan jasa buzzer untuk mempromosikan usaha saya.
    Dengan saran-saran di atas, saya rasa bisa saya terapkan nantinya

    1. titiw says:

      Senang bisa membantu. Terima kasih atas kunjungannya. :)

  13. Persetujuan ini bagian siapa atau itu bagian siapa mestinya sudah diatur dari awal sih biar nggak ngedumel di belakang. Karena kalo dari awal gak ada komitment untuk siapa yang ngerjain jadinya ditagih di belakang malas juga. hehehe.

    1. titiw says:

      Iya betul, memang enaknya dari depan. Makanya dari depan komunikasinya harus udah bener antar agency dan buzzer. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now