Traveling

Suasana Bulan Madu Nandini Resort Ubud

Friday, 15 November 2013

“Gw pokoknya nggak mau tau Tiw. Gw pengen sekali-sekali nginep di resort yang keren di Ubud. Nah gw nemu nih yang oke dan dia punya kolam renang kayak di video clip Desember Kelabu-nya Yuni Shara! Wajib banget ke sana!” ~ Widya Amelia

Widya si temen impulsive trip saya ini kalo ada maunya emang rada susah kalo gak diturutin. Okelah nginep di tempat yang keren, tapi kenapa alasannya karena kolam renangnya kayak yang di pidioklip Yuni shara sih?! Ngomong-ngomong, resort apa yang dimaksud Widya? Namanya Nandini Jungle Resort Spa Ubud Bali. Seumur-umur saya belum pernah ke Ubud, dan belum pernah juga nginep di resort yang jutaan. Jadi sebenernya rada tertarik juga dengan ajakan Widya ini. Mulailah saya browsing-browsing doski dan melotot. Tot. Ini mah tempat honeymoon banget dan harganya udah hampir sama ama UMR Jakarta yang baru naek, bos! Saya ngotot gak mau, Widya ngotot pengin. Akhirnya demi kemaslahatan bersama, kami membikin kesepakatan. Saya yang urus hotel Harris di Kuta, dan Widya urus si Nandini. We had a deal.

Singkat kata singkat cerita, aku dan dia jatuh cinta sampailah kami di Nandini Resort yang terletak percis di samping Hanging Garden Ubud yang tenar itu. Perjalanan dari Kuta memakan waktu kurang lebih 2 jam karena macet di sana sini dan tanya-tanya jalan. Kalo kamu pikir ini di Ubud, itu bener. Tapi kalo dianalogikan Ubud = Jakarta kota, Nandini Resort ini di Depoknya, sehingga memang jauh dari hingar bingar Ubud perkotaan. Kawin aja belum, saya udah honeymoon, udah gitu honeymoonnya sama Widya pula. Haduh biyung. Trus, gemana kesan dan pesan saya terhadap Nandini? Berikut review saya terhadap beberapa fasilitas di sana:

1. The Services
Sesampainya di Nandini, kami langsung disambut ramah oleh para staff. Ada 1 staff yang rada ngocol bernama mas Iwan yang bikin saya lumayan ngakak. Plus one for making me laugh, bro. Sambil menunggu kamar dipersiapkan, kami diberi handuk dingin buat seka-seka keringet. Wangi dan enyak. Udah gitu kami satu-satunya orang Indonesia yang menginap di sana, sehingga para staff terlihat pada seneng dan kita dikasih rate-rate spesial. Tumben ya, biasanya malah bule yang dibela-belain untuk servis jasa macem ini. Plus 1 lagi untuk membikin kita seneng. Mas Iwan juga nambahin kalo gitaris Metallica dan Hellen Miren baru saja menginap di Nandini.

Notes: Kalo emang seneng sama pelayanannya, bolehlah kita kasih tips untuk yang ngangkatin barang atau yang rapihin kamar. Selalu sedia pecahan uang biar gak repot nyari-nyari.

2. The Place
Nandini berada sekitar 15 km dari center Ubud dan hanya memiliki 18 room dengan valley view. Semuanya penuh, untung banget kita dapet last room beberapa hari sebelum kita memutuskan untuk ciao ke Bali. Untuk menuju kamar, kita harus menuruni banyak tangga karena kontur penginapan yang berundak undak. Namun jangan khawatir, ada “lift” yang bisa digunakan untuk turun-naik, seperti yang pernah saya naiki di Rock Bar.

Notes: Ketika naik lift, pintu harus selalu tertutup ketika kita naik ataupun sudah turun, karena kalo nggak si lift gak bakalan jalan. Plus one untuk keamanan ini.

The Resort & Lift

3. The Room
Saya dan Widya langsung terkagum-kagum dengan suasana kamar yang adem, tenang, dan luas. Saking tenangnya, kita sampe rada bisik-bisik, eh padahal ngapain juga ya bisik-bisik? Emangnya kita tetangga?! *eh* Tempat tidur dilapisi seprai putih bersih dan wanginya segar, ada AC yang gak saya nyalain sama sekali karena udah dingin, kulkas, safety box, bath robe, dilengkapi kamar mandi yang terhubung langsung dengan disekat pintu geser. Ada pilihan bath tub ataupun shower, kaca super gede, hair dryer, wc duduk, dan disediakan pula sabun, conditioner, dan gimmick-gimmick standar hotel di dalam kemasan yang manis. Terasnya ini yang jadi highlite karena sejauh mata memandang yang terlihat hanyalah hutan dan pepohonan. Lagi-lagi, saya harus menikmati suasana bulan madu ini, dengan Widya. Huks.

Notes: Lebih oke kalau toiletnya dilengkapi dengan spray, maklum orang Indonesia nggak sreg kalo ceboknya nggak basah.

The Room

4. The Food
Widya memesan nasi campur bali untuk makan malam. Porsinya banyak dan lauknya banyak pula, sampe bisa dimakan berdua. Rasanya sih pas di lidah saya, tapi bukan yang super uenak dan spekta. Ketika breakfast, kami ditawarkan apakah mau nasi goreng atau omelette. Jadi konsepnya bukan buffet seperti yang jamak disediakan hotel-hotel. Overall semua makanannya enak, jusnya segar, dan kami dapat sapaan manis oleh para staff saat breakfast.

Notes: Boleh banget request omelettenya jadi omelette keju dan jusnya jadi tanpa gula.

Breakfast

5. The Pool
Ini die nih alasan utama kami menyeruak ke pedalaman Ubud. Demi foto-foto ala vidioclip Yuni Shara! Setelah breakfast, kami langsung nyemplung dengan tidak berperikemanusaiaan karena merasa tidak ada orang yang lagi renang di situ. Dari segala pose foto sampe foto underwater kita lakukan di kolam yang airnya dingiiiiiin. Tapi demi foto ciamik ceu, dibela-belain bergidik deh. Kolamnya ini emang luar biasa dari segi design maupun dari segi viewnya. Gak bisa banget ya punya cita-cita untuk memiliki kolam renang macem begini? Tolong Titiw Ya Allah. Kamu juga bisa meminjam handuk yang disediakan di kolam. Butuh banget untuk menyelimuti badan yang kedinginan, sendiri, dan sepi.

Notes: Untuk basah-basahan lagi, Nandini punya jacuzzi air hangat yang saya coba malem-malem. Mungkin kalo airnya lebih panas akan lebih enak.

The Pool

6. The River
Yes, Nandini Resort memiliki akses langsung menuju sungai di bawahnya. Denger-denger dari staffnya, air di sana bisa langsung diminum karena dianggep “air suci”. Mereka juga punya fasilitas spa in the river yang kalo ngelihat dari fotonya sih alamakjan enak bener. Apa boleh buat, sebagai petualang abal-abal yang biasa massage di Sehat Rileks spa deket rumah seharga Rp 35.000, sudah gak mungkin saya mampu untuk spa di sini.

Notes: Ketika jalan-jalan ke sungai, pakailah sepatu atau sendal yang nyaman karena naik turun tangga agak jauh. Jangan lupa pula bawa kamera untuk foto-foto pemandangan sekitar.

The River

7. The Foot Massage
Masing-masing dari kami diberi foot massage gratis selama 15 menit yang dilakukan oleh mbak-mbak trainee. Sembari dipijet, kami diberikan air putih dan dihibur oleh monyet-monyet yang lagi lari-larian. Awesome!

Notes: Pijetnya biasa banget dan kurang kenceng. Harusnya bisa lebih niat lagi sih meskipun gratisan.

Massage & Monkey seeing

8. Other Facilities
Mereka punya kelas Yoga dan bike rental. Initially, saya sama Widya pengin banget nek sepeda di sawah-sawah ala Julia Roberts. Tapi karena kontur daerah sekitar Nandini yang turun naik, kami memutuskan untuk tidak jadi daripada pas pulang ke Jakarta kami berdua dikira abis jadi tukang becak freelance di ubud.

Notes: Lebih lucu kalo kelas yoga dapet gratisan juga layaknya foot massage *ngarep*

Overall, pengalaman saya menginap di Nandini cukup puas. 8,5 out of 10 points. Untuk pasangan yang mau honeymoon trip, recommended banget deh untuk nyobain Nandini Resort. Coba aja cek-cek harga di Agoda , siapa tau lagi dapet diskon lumayan kayak saya kemaren. Happy holiday, happy traveling! :)

PS: Beberapa foto diambil dari sini, foto selengkapnya bisa dilihat di FB saya.

Mbaknya numpang eksis depan front office

15 thoughts on “Suasana Bulan Madu Nandini Resort Ubud

  1. thalique says:

    Perasaan kalau honeymoon mah emang asooy dah, apalagi kalau ditambah tempatnya syahdu dan seru, tp lebih seru pas honeymoon karena kita belum tahu luar dalam pasangan kita hehehe…

    1. titiw says:

      Hahaha.. kangen juga komen2 mas Thalique yang harus dibaca berkali2 sampe ngerti begini.. x))

      1. thalique says:

        Hahaha.. Anda orang yang kesekian kali yang berkomentar begitu Kakak..

      1. titiw says:

        Eh, apanya nih, siapanya nih, yang diapprove..? :))

        1. Bieb says:

          @Mas Mahesar : Seperti layaknya sebuah film…apalah artinya kata “Coming Soon” tanpa disertai sebuah tanggal X))

          1. titiw says:

            Layak Retweeet! :))

  2. didut says:

    getir honeymoonnya hahahahahaha

    1. titiw says:

      Getir kak, namanya juga hidup..

  3. Kalo ama temen selingkuhan akan jauh lebih hot hahaha, Kacau dech kalo ada monyet, suka maksa ikutan join hehehe.
    Tapi kece banget tempat nya, numpang ngopi2 asyik :-)

    1. titiw says:

      Eh,, jadi kamu pernah lagi hot sama selingkuhan, terus ada monyet yang mau ikut joiin?! :))

  4. meta says:

    Waahhhh gak salah pesen ya brarti. Thanks infonya mbk, september besok mo kesana. ❣😍

    1. titiw says:

      Have fun then! :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now