Traveling

Garut: Tempatnya Wisata Belerang Sampe Kisut

Wednesday, 4 December 2013

Garut Trip

“Bisa gak sih kita itu ngetripnya yang gak ambisius? Makan-makan manggis aja depan pantai sambil baca komik?”
“Nggak-nggak, gw maunya makan – tidur – makan lagi – tidur lagi dan gak mandi seharian”.
“Udaaah.. Gemana kalo kita leyeh-leyeh ke tempat yang gak terlalu jauh dari Jakarta, tapi adem dan bisa berendem air panas?”

Percakapan saya dengan geng ACI 2011 memang selalu random, namun bukan berarti kami anak wacana dan tidak bisa mengimplementasikan ide-ide yang sudah dilontarkan. Buktinya wacana terakhir yaitu mandi air panas yang entah diucapkan siapa akhirnya kami eksekusi di akhir bulan November 2013 lalu. Gak terlalu jauh dari ibukota, adem, dan ada air panasnya? GARUT adalah pilihan yang tepat, zaudara zaudara!

Mulailah kami arrange perjalanan yang akan diikuti 10 – 11 orang (Mahe, Tiw, Odre, Diana, Bram, Ipi, Umen, Nidi, Oke, Putri), dengan arranger lokal kami Farchan, sang PNS setempat. Setelah dihitung-hitung, kami membutuhkan 3 buah mobil yang otomatis membutuhkan 3 sopir pula. Para pemilik mobil sih ikhlas untuk mobilnya dipake, tapi pada males nyopir. Belom lagi nggak enak gogosipan jikalau kita berada di mobil yang terpisah-pisah.

Karena masalah pelik tersebut, kami memutuskan untuk memakai bus mini Blue Bird (kayak ELF) yang Big Bird tipe Delta. Total seat penumpang ada 11, pas banget buat kita yang berangkat bersepuluh dari Jakarta, dan akan ngangkut Farchan di Garut. Janjian jam 22:00 di Pasar Festival (iya ya namanya udah ganti jadi Plaza Festival. Anak baru banget deh lo), Pak Sopir Blue Bird udah sampek di parkiran pukul 21:00.

Our Transportation

Tepat saat Umen nyampe yaitu pukul 22:00, kami langsung berangkuts tanpa peduli kemacetan yang sepertinya akan melanda ataupun gak usah resah keluarin tenaga karena udah ada Pak Sopir. Ketika pantat udah nyaman duduk di kursi bagian tengah, saya selayang pandang nih ke beberapa sudut Delta.

Berikut fasilitasnya: Full AC, kursinya reclining dan ada seat belt, punya tempat buat naroh gelas, space kakinya cukup luas, punya GPS, dan yang paling penting, punya tipi yang bisa buat karokeaaan! Pas baru jalan sih pada napsu nyanyik-nyanyik. Tapi satu jam kemudian, suara ngorok mulai berkumandang..

Karaoke Time!

Setelah beberapa kelokan, tanjakan, turunan, dan cekikikan, sampailah kami ke penginapan Tirta Merta 2 pada pukul 4 pagi. Dari waktu perjalanan yang seharusnya 3-3,5 jam molor hingga 6 jam karena macet di sekitar Nagrek. Udah malem masih macet, bray! Bukan maen pemerentah.

Di penginapan, total cewek yang 6 orang itu dibagi ke 2 tempat tidur. Duh kamar mandinya ada kolam rendem aer panas pula. Sebagai cewek gatel, tentunya saya gatel mau nyemplung tapi sabar deh besok nyemplungnya di kolam yang gedean. Sekarang waktunya taiduuurr! Tempat tidur ukuran kecil buat bertiga? Jadilah kami bobok dengan tegap dan tegas kayak mau upacara. Hastalavista!

Tirta Merta 2

***

Hari ke-dua leyeh-leyeh trip kita buka dengan bangun siang dan lanjut ke tempat makan deket kantornya Farchan si calon kepala Dinas Pajak Garut. Makan belut goreng, tempe, tahu, ayam, jus, salak, nasi timbel, dan semua makanan berbau Sunda. Total kerusakan dibagi rata, per orang “hanya” Rp 22.000. Pukul 13.00, waktunya kami menanjak dikit untuk berkelana ke Kawah Putih. Apa? Kawah Putih Ciwidey? Eits, sori kak kalo itu mah Kawah Putih buat hipster.

Kita-kita anak Indie, jadinya ke Kawah Putih yang belum terlalu tenar bernama Talaga Bodas (Telaga Bodas). Artinya sih Kawah Putih juga yak, kagak kreatip bener orang kita. Nyahaha. Perjalanan dari tempat makan siang ke kawah putih tersebut kurang lebih 1,5 jam yang dihabiskan dengan kursus A-Z tentang JKT48 oleh tak lain dan tak bukan, Yusman Firmansyah yang memang seorang Wota. Dari situ saya jadi tau yang mana Nabilah (yang kayak baru pake miniset), yang mana Melody (yang mukanya napsuin), sampe Ghaida (yang kayak Sailor Merkuri). SUPER PENTING!

The Local Roses

Jalanan menuju Talaga Bodas cukup mendaki dan memang kurang mulus seperti wajah Nidinda *digampar*, hingga kita jadi agak terguncang-guncang. Untungnya kita bareng di satu bus dan ada Pak Sopir yang siap siaga, jadi gak terlalu PR deh perjalanannya. Untung lagi cuma badan yang terguncang, bukan hati.

Nah.. Pemandangan selama perjalanan ke atas juga nggak kalah menarik. Bahkan ada sebuah gunung, yang mana konon itu adalah piramid yang lebih tua dari piramid di Mesir, ki sanak! Dunia arkeleogi akan gempar kalo ini terbukti benar! Gunung tersebut ialah Gunung Sadahurip. Beginilah penampakannya:

Gunung Sadahurip

Karena Talaga Bodas masih belum merupakan tempat wisata yang official, maka petugas di sana juga kayak masih ragu-ragu Icuk untuk ngasih harga. Si akang ngasih harga Rp 3.000/orang dan dari pos awal kita harus jalan kaki sekitar 10 menit ke atas lagi. Namun karena hari hujan, kami nawar untuk membayar Rp 50.000 untuk 12 tiket ples si bus Delta boleh masuk.

Rayuan pulau kelapa Mahe manjur dan sampailah kita di Kawah Putih Talaga Bodas. Cantik dan luas, tanpa ada seorang pun turis di sana kecuali kami. Puas foto-foto depan kawah dan menghirup bau belerang yang seabrug-abrug, jalanlah lagi kita semua ke arah dalam dengan membawa baju untuk berbasah-basahan. Ada apakah di sana? Ternyata dengan jalan kaki sekitar 10 menit, kita bisa menemukan kolam air panas. Natural hot spring, people!

Talaga Bodas

Natural Hot Spring

Pertama kita sampe di situ sih, ada sekitar 2 kolam yang penuh dan 1 kolam yang cuma ada pancuran air panasnya aja. Tapi yang 2 kolam terisi oleh Mamang-mamang setempat! Oh no! Anak-anak sih sok-sok nunggu di kolam air pancur, saya sok-sok nungguin si mamang sambil sedikit-sedikit berdehem cantik. Gak sia-sia, deheman saya berbuah manis, mereka langsung gak enak dan capcuss!

Tapi tunggu dulu, kenapa aernya rada abu-abu yak? Apakah ini karena campuran belerang dan daki si mamang? Whatever, yang penting nyempluung! Dari penglihatan saya, sepertinya kolam tersebut memang kolam buatan dan sedang pada tahap finishing. Buktinya masih banyak sak semen dan semacam rumah yang belum jadi. Kalo udah klaar, pasti keren banget nih, berendem leyeh sampe kisut dengan pemandangan ciamik!

Berendem Sampe Kisut

Jalan Setapak Menuju Hot Spring

Ingin hati masih rendeman sambil hahahihi dengan teman-teman, namun kabut menebal hingga kami harus angkat kaki dan bodi dari situ. Rasanya berat, namun kalau itu yang terbaik, apa boleh buat. *eh kok curhat* Perjalanan balik ke kota terasa lebih dekat karena kami semua tertidur dan menampukkan tanggung jawab di pundak Pak Sopir yang murah senyum itu.

Entah karena hujan atau emang perut udah keroncongan, kami makan di sekitar alun-alun dengan porsi yang ga kira-kira. Ya udahlah soto, ditambah somay, ples diganjel kue putu. Belum lagi martabak yang kami beli untuk dimakan di Kolam Renang Sumber Alam. What? Mau berendem lagi? Tentu saja! Wong ini misi kita kok, berendem di Garut sampe kisut! Tarif masuk kolam renang Sumber Alam adalah sebesar Rp 20.000 yang mana sudah termasuk 1 buah teh kotak.

Night Swimming @ Sumber Alam

Kalo ngomong bersih sih ya lumayan meski gak terlalu spekta. Dan karena kita baru berendem sekitar jam 20.00, maka sudah tidak terlalu banyak orang lagi di sana. Layaknya ketika kemping di Pulau Perak, kamipun bermain Werewolf tanpa kartu dan memainkan underwater wrestling. Cukup bangga karena saya yang berpasangan dengan Putri dapat memetik kemenangan dalam melawan atlet-atlet wanita seperti cik Diana dan Odre.

Sedikit drama terjadi ketika kami bilas: Farchan yang lagi eek gak bisa cebok karena aernya dimatiin! Nguahahaha! itulah azab bagi orang-orang yang gak tahu diri seperti kami. Dibilang kolamnya tutup jam 22:00, jam segitu kita masih santai-santai keluar kolam. Jalan kaki ke penginapan, waktunya tidur. Tunggu. Tidur? Oh no. Kita harus update-update gosip dong tentunya, dan gosip itu pun dilaksanakan di kamar cowok dengan rusuh.

***

Akhirnya kami harus pulang jua setelah 2 malam melakukan wisata belerang. Namun sebelum meninggalkan penginapan, kami sempatkan diri untuk jajan batagor setempat dan juga mencoba fish spa di depan kamar. Rasanya fish spa: GELI GILA! Ini ikannya gedek-gedek dan nampaknya sangat ambisiyus! Hanya 4 orang yang kuat melakukan fish spa ini, yaitu saya dan Odre, disusul Bram dan Mahe. Terakhir-terakhir Nidinda sang local rose juga join sih. Makan siang mau sok spekta yaitu di Cibiuk. Oke, Cibiuk juga ada di jakarta, tapi Cibiuk di sini penampakannya sawah, mamen! Namun sayang, rasa yang enak kurang diikuti servis yang mumpuni. Sampe nasinya mau abis, sambel yang kita pesen belum datang juga. Recommended menu: Es Duren yang dibuat dari es grim stroberi, duren utuh, dan jeli. Diana aja sampek makan 1 buat sendiri gak mau bagi-bagi.

Fish Spa

Dari Cibiuk, kami mampir sebentar untuk jajan oleh-oleh di tempat oleh-oleh. Ini redundant bener yak kalimat saya. Oke, kami mampir di toko suvenir dan oleh-oleh untuk beli cemilan yang akan dibagikan kepada teman dan keluarga kami di rumah. Dalam perjalanan pulang, TV di bus Delta memainkan DVD-DVD yang sangat beragam. Horor tapi gak serem, komedi tapi gak lucu, sampek film romantis tapi jadinya ngocol. Perjalanan pulang diiringi hujan, namun Pak sopir Big Bird tetap profesional membawa kami hingga pulang dengan selamat. Another fun trip with fun gank. Happy traveling! :)

(c) Foto: Bareng2

18 thoughts on “Garut: Tempatnya Wisata Belerang Sampe Kisut

  1. bramadity says:

    ciamikkkk sampe bertemu di trip selanjutnya ya kak

    1. titiw says:

      Yuhuuu! Pastinyaa! ;)

  2. rasehaM says:

    Next Episode: Year End Overnight?

    1. titiw says:

      CUSS! Aku ngikut ajaah..

  3. ipi says:

    Please lagi lagi lagi!
    Aku butuh liburan dengan kalian LAGI!

    1. titiw says:

      HEH IPIK! Anak bawang gak boleh kebanyakan mauk! x))

  4. nengbiker says:

    fotonya pake tongsis ya kak? #eh

    baidewe.. itu di foto yg rendem2 itu, di natural hot spring itu, di kanan ada yg ga pake baju? :O

    1. titiw says:

      Iyah ada yang pake tongsis. Tapi bukan punya aku. Hihihi.. Yang mana kak? Kalo cowok2 emang pada gak pake baju sik.. :3

  5. didut says:

    local rose?!?!?!?! *ngakak liat fotonya*

    1. titiw says:

      Janda kembang. Eh kembang desa.. x))

  6. Mbak Titiw ini masih tetap kayak dulu aja ya, rambutnya itu emang ga mau tumbuh lagi atau emang selalu dipotong begitu ya? *SKSD*

    1. titiw says:

      Aku masih sperti yang dulu kak.. hahhh ini rambut malah udah gonrong tauuk.. udah setengah taun gak dicukur! Hahahha

      1. Ya sih, udah gondrongan dikit. Seingatku dua kali ketemu Mbak Titiw, sekali di Surabaya pas acaranya Aqua terus satunya pas di Pesta Blogger kali ya (ingat-ingat lupa), rambutnya pendek abis…

  7. tya says:

    hahaha lucu baca artikel kamu neng :))
    biasa deh jadi kebayang serunya hihhihi

    1. titiw says:

      Ah eneng bisa ajaaah.. Ikut abang dangdutan yuuk!

  8. Zizy Damanik says:

    Hahah… duh ga kebayang kalau sekolam sama mamang-mamang itu…. wkwkwkw…

    1. titiw says:

      Mbak Zee pikir, itu warnanya abu2 karena apa ayoo..? *JRENG*

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now