Traveling

Icip-icip Kuliner Belitung

Thursday, 13 March 2014

Perjalanan ke Belitung di bulan Januari lalu bersama teman-teman kantor menyisakan rasa rindu terhadap makanan otentik si tanah Laskar Pelangi. Namanya juga traveling, tidak lengkap rasanya jika tidak icip-icip makanan khas setempat. Makanan apa saja sih yang sempat saya coba? Di mana saja? Bagaimana rasanya? Berikut beberapa tempat yang kami sambangi, siapkan tissue untuk menyeka air liur yang mungkin mengambang.

Pondok Kelapa
Restoran yang berlokasi di Jl. Pattimura ini ialah tempat makan pertama yang kami kunjungi sesampainya menginjak tanah Belitung. Di restoran yang berbentuk ruko tersebut, menu yang kami makan adalah cumi goreng tepung, ikan bakar, sayur kangkung, dan Tom Yam soup. Tidak ada yang terlalu khas, namun yang menjadi highlight dari makanannya sih tom yam mereka yang asem-asem segar. Akan lebih mantep lagi kalau disajikannya lebih hangat. Jangan lupa pilih makan di lantai 2 jika ingin pemandangannya lebih bagus.

Warung depan pantai Tanjung Tinggi
Selepas lari-larian, nyemplung di pantai, dan manjat-manjat batu di Tanjung Tinggi, kami diajak oleh guide menuju sebuah warung makan di samping pantai. Di sini, warung-warung makan banyak berjejer, namun saya tidak memperhatikan apa nama warung makan yang kami datangi ini. Untuk cemilan sore, pilihlah pisang gorengnya yang gendut-gendut nikmat dan teh panasnya yang wangi. Karena sudah kepalang, kami pun memutuskan untuk makan malam sekalian. Menu yang disuguhkan adalah Sup Gangan, udang saos padang, ikan bakar, dan sayur kangkung. Nah, ini dia nih makanan khas Belitung: Sup Gangan! Daging ikan yang tebal dan warnanya yang kuning pekat mencuri perhatian sangat. Saat dicoba, aroma kunyit yang heboh, cabe yang pedes, dan asamnya nanas, bersatu menghasilkan sensasi nano-nano! Wajib coba!

Kepedesan makan Gangan!

Resto Berage
Pada hari ke-2 kami di Belitung, makan malam dilaksanakan di Restoran Berage yang beralamatkan Jl. Raya Sijuk No. 31 Simpang Kerjan Tanjung Pandan – Belitung. Berage sendiri artinya “menyajikan” dalam bahasa Belitung. Dengar-dengar, jika mau makan ramai-ramai di sini, harus pesan dulu 2 jam sebelumnya agar tidak lama penyajiannya. Apa pasal? Karena tempat ini sering penuh dan banyak peminatnya. Di Berage, menu yang disediakan tidak jauh berbeda dari warung makan di depan pantai Tanjung Tinggi, yaitu seafood dan Sup Gangan. Namun Sup Gangan yang disajikan lebih wuenaaak! Lebih cocok dengan lidah saya yang kurang bisa menerima kuah yang terlalu kental dengan rempah-rempah.

Food! Food! Food!

Warkop Kong Djie
Kurang afdol rasanya berkunjung ke Belitung namun tidak menyambangi warung-warung kopinya yang sudah ditulis berulang kali oleh Andrea Hirata dalam bukunya yang sohor, Laskar Pelangi. Tersebutlah warung kopi Kong Djie untuk kami datangi di hari terakhir kami di Belitung. Warkop Kong Djie terletak tepat di depan Gereja Regina Pacis merupakan salah satu warkop legendaris di Tanjungpandan yang berdiri sejak tahun 1945. Apa saja yang bisa dipesan di sini? Donat, gorengan, kopi O, teh susu, teh manis, kopi hitam, hingga menu wajib saya setiap ke warkop: telur ayam kampung setengah matang.

Guide kami sempat bertutur bahwa warkop Kongdjie sering disambangi oleh pejabat setempat. Maka ketika ada bapak-bapak necis yang senyum ke sana kemari, saya pikir itu adalah pejabat yang dimaksud. Saya dan teman-teman sedikit ngobrol dengan si Bapak. Tak dinyana, beliau bukanlah sekadar pejabat setempat, namun Guberbur Ba-Bel! Wah, cukup merakyat juga pak Gubernur datang ke Warkop kecil pagi-pagi, “Sebelum flight ke Jakarta”, katanya. Di situ pula saya diajak ngobrol ngalor ngidul dengan bapak-bapak yang banyak bertanya mengenai Jakarta dan banjirnya yang sedang melanda. Jika mau ke warkop Kong Djie, datanglah pada saat jam buka yaitu pukul 05.00 – 16.00 di Jl. Siburik Barat No. 4, Tanjungpandan, Belitung.

Selfie dulu sama pak Gubernur

Mie Belitung “Atep”
Nah ini dia menu favorit saya di Belitung: Mie Belitung! Mie ini sendiri disajikan di beberapa restoran, namun yang kami kunjungi ialah restoran “Atep” di Jl. Sriwijaya No. 27, Tanjungpandan. Nama Atep diambil dari nama si penjual yaitu Nyonya Atep yang sudah hampir 40 tahun berjualan Mie Belitung. Dari apa Mie Belitung yang dibandrol dengan harga Rp 10.000 itu terbuat? Mie kuning yang disiram kuah udang, ditaburi timun, bakwan udang, udang rebus, toge, cercahan kentang rebus dan juga emping. Rasanya sedikit manis, tapi juga gurih. Akan menjadi combo sempurna jika kamu menuntaskannya dengan meminum segelas es jeruk Kunci.

Mie Belitung

Itulah beberapa tempat makan dan minum saya ketika berkesempatan outing ke Belitung bersama teman-teman Inmark Digital di bulan Januari. Pernahkah kamu ke Belitung? Apa makanan favorit di sana? Happy eating and traveling! :)

PS: Maaf kalo foto-fotonya kurang mumpuni. Keburu gegares makan sampe gak sempet foto yang rada nyeni. x)

38 thoughts on “Icip-icip Kuliner Belitung

  1. bungaistyani says:

    AKUUUH PENGEN KESINI LAGIIIIH :’) maem mie atep! sama telor stengah mateng kopi kongji x)

    1. titiw says:

      Sama selfie bareng pak gub lageee! x))

  2. rasehaM says:

    Mie Belitung petinya ena

    1. titiw says:

      Enak. Kuahnya sepeti pempek tapi gurih. Ena deeehhh

  3. Kalo gw kok ngak sreg ama mie atep yaaa, rasa nya aneh tp jeruk kunci nya enak seger :-)

    1. titiw says:

      Masa sih kaaak? Aku sama temen2 cucoook! Hahhaa.. Iyah, jeruk kuncinya megaaaang! :D

  4. tya says:

    titiw kenapa yah blog kamu suka ada kolom yg tulisannya eror gitu nutupin sebagian halaman postingan, aku kan pengen baca sampe tuntas tas tasss

    btw ngiler berat sama emihnyaahh

    1. titiw says:

      Haaah aku baru ngeh,, maksudnya gimana ty?

  5. Saya tinggal di bangka, indahnya juga sama kayak yg di belitung… salam kenal…

    1. titiw says:

      Insha Allah ada rejeki mau jalan2 juga ke Bangka :)

  6. duniaely says:

    Jd pengen ke Belitung nih :)

    1. titiw says:

      Yuk dooong!

  7. cintamela says:

    kayanya enak tuh makanannya, belom pernah nyobain masakan belitung -_-

  8. argalitha says:

    murrrahhh gila’ itu mie

    1. titiw says:

      Mayan dehh gak sampe jual rumah kaak

  9. nitips says:

    ngeliat mie nya bikin ngiler mbk, apalagi ikannya bumbunya sangar abis, jadi pengen ke belitung

    1. titiw says:

      Paraaah emang enak abiiss.. Hehehe.. Cuss buruan! :D

  10. wanta says:

    kok aku pengen banget nyobain mie nya yah? itu mie nya kayanya di goreng apa di rebus mbak?

    1. titiw says:

      Kayaknya rebus deh kak. Yang jelas pake kuah asem kayak kuahnya pempek

  11. aryani says:

    cuma numpang naya mbak, perjalanan dari jakarta ke belitung kira2 brapa jam, dan biaya akomodasinya? saya rencananya ingin kesaana

    1. Arista Rizky Indriyanto says:

      Jakarta-Belitung sekitar 45-50 menit, harga tiket off season dari 300k-500k, peak season sektar 400k-800k.

      Soal Mie Atep, sy lebih prefer Mie Koba yang di Bangka, lebih mantep rasanya. :)

  12. obat sakit mata says:

    Asiknya kuliner .. kapan2 ajakin saya dunk bunda

    1. titiw says:

      Buunda.. berasa di karfur kaaak

  13. Obat Herbal Sinusitis says:

    mantaaapppp :D.. kalo ke belitung boleh dong diajakin wisata kuliner khas masakan belitung. Apakah selezat masakan Jawa Barat hehehe

  14. suryani says:

    aku ngidam banget sama mie nya, beda dengan mie yang ada di indonesia. yang pasti itu bukan indomie kan mbak?

    1. titiw says:

      Bukan koookk.. Mienya lebih kayak mie yang di Pempek itu looh

  15. candra says:

    mantap…..sop gangannya.. ada lg yg namanya “sop gangan darat” .boleh di coba… menu ini ada di restoran yg baru buka namanya restoran PANDAN HOUSE”

  16. Kiki says:

    Wah lihat gambar mienya aja sudah kebayang… hehehe sampai netes…. mau dong

    1. titiw says:

      Nyam nyam nyammm.. Pokoknya pas dimakan siang2 sama minum es jeruk kunci. SYEGERR

  17. Sheva says:

    Maaaannnnntaaaaaappppp,,,,
    Bikin ngiler…

  18. Hujan2 gini lihat menu di atas jadi tambah kroncongan nich…

  19. wsc biolo original says:

    kaya sekali masakannya

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now