Wedding

Wedding Vendor: Gedung Oryza Bulog

Tuesday, 29 April 2014

Gedung Oryza Bulog

Setelah sebulan pernikahan, akhirnya sempat juga saya mereview vendor-vendor yang bersatu-padu membentuk sebuah harmoni yang menyelaraskan perkawinan saya. Ahey. Vendor apa sih yang harus dicari pertama kali untuk hal ini? Tentu saja venue atau gedung. Dan apa yang bisa menjadi pertimbangan untuk memilih gedung pernikahan?

  • Tentu saja budget. Kalo cuman punya bajet 200 rebu buat gedung, mendingan datengin Madrasah setempat dan minta kesediaan mereka untuk minjemin gedungnya secara cuma-cuma. Dua ratus ribunya buat apa? Buat jajan Ciki aja 30 renteng, dan dibagiin ama anak-anak madrasah itu biar gak selek.
  • Lokasi gedung. Apakah terlalu jauh dari pusat kota? Apakah gedung itu indie dan statusnya tidak terdengar seperti sekolah-sekolah yang belum terakreditasi?
  • Bagaimana dengan parkir dan kemudahan orang mencapai gedung tersebut? Apakah dekat dengan fasilitas umum? (misalnya di depan jalan raya).
  • Beda tempat bisa berbeda pula charge yang ditetapkan dan harga catering yang diinginkan. Pastikan dengan teliti siapa saja rekanan gedung.

Persiapan pernikahan saya sendiri gak lama-lama, cuma sekitar 4 bulan. Dan di bulan pertama persiapan yaitu November 2013, saya dan calon suami kala itu berniat muter-muter Jakarta mencari si gedung. Gedung apa saja yang kami datangi?

1. Masjid Baitussalam, Pondok Kelapa
Venue yang langsung terlintas di pikiran saya ialah Masjid Baitussalam yang terletak di daerah Pondok Kelapa, Jakarta Timur. Kenapa? Setelah beberapa kali mengunjungi pernikahan beberapa orang di sana, saya merasa tempat itu dekat dengan kediaman saya dan Mahe, parkirnya cukup luas (meskipun dalam komplek Billy Moon), masjid untuk akad bagus, dan aula untuk resepsi juga besar. Sayangnya, calon suami dan Mama saya nggak sreg karena katanya kurang “terdengar”. Padahal ini Masjid pernah dipakai untuk syuting sinetron religi “Lorong Waktu” lho. Haha, gak penting yak? Intinya, Masjid Baitussalam: Coret.

  • Harga untuk Maret 2014: 9 juta (termasuk akad)
  • Kontak: 8649803, 8640065
Masjid Baitussalam - Pondok Kelapa

Masjid Baitussalam – Pondok Kelapa

2. Gedung Depsos, Salemba
Gedung yang berada tepat di sebelah Perpustakaan Nasional ini juga jadi favorit beberapa calon pengantin karena parkirnya yang luas, langit-langit yang tinggi, serta kapasitasnya yang bisa sampe 1.500an orang kalo gak salah katanya Pak Ahmad yang nerima saya. Oh nggak, saya nggak nembak Pak Ahmad sehingga dia nerima saya, saya cuman berkunjung ajahan trus dikira anak SMP. *intermezzo ciyn* Cuman yang bikin kurang sreg adalah: Cat-cat tembok sudah pada ngelupas, dan ya tipikal gedung lama deh, gede tapi kurang terawat. Dan yang bikin ngegong adalah: ADA GAMELAN SEGEDE-GEDE APAAN TAU DI POJOKAN DAN GAK BOLEH DIPINDAHIN. Udah. Done. Kagak napsu lagi nanya ini itu. Coreeet.

  • Harga untuk Maret 2014: 10,5 juta (termasuk akad)
  • Kontak: 021 3103806, 0817826987 / 08179993756 (Bpk. Ahmad)
gedung depsos salemba

gedung depsos salemba

3. Gedung Oryza Bulog, Gatot Subroto
Ini dia gedung yang akhirnya jadi pilihan kita. Kenapa? Karena letaknya mudah dicapai, relatif deket dari rumah (setengah jam kalo gak macet), dan daerahnya cukup tenar. Agak rendah sih langit-langitnya. Tapi posisinya yang berada antara Kuningan- Gatot Subroto, pastinya bakal bikin gancil buat para tamu. Belonan lagi gak pake tangga-tangga yang nyusahin ataupun lift yang kudu antre.

Pokoknya masuk lobi, langsung menuju kotak angpau. Nyahaha. Ruangan akad di Masjid At Taqwa juga luas serta tidak bising. Dan alasan lain yang bikin makin yaudahlah-ya-bulog-ajah-banget, karena saya DAPET DISKON 50%, broder! Ngapah bisa? Karena Papih (alah biasa juga Babeh) sempet kerja di Bulog ketika jaman masih perjaka, sebelon kerja di Departemen Koperasi. Tapi masih itungannya mantan pegawe, jadinya diskon dah. Cuman butuh Kartu Keluarga, surat pernah kerja di Bulog, dan KTP Bokap., sama dielus dikit.

Gedung Bulog 1

Gedung Bulog tanpa dekor

Gak pake lama, hanya dalam seminggu nyari gedung, kami langsung haqul yakin milih Bulog. Gak ada tanggal yang disuka? Hari gini mah kawin bukan ngikutin tanggal favorit, tapi tanggal yang ada ajah, nyai. Mau April 2014 tapi takut rusuh pemilu, mau Juni kayaknya basi karena kelamaan ngurusinnya, mau Sabtu siang udah pada penuh semua. Sehingga jatuhlah Minggu, 23 Maret 2014 sore menjadi hari pernikahan yang dilanjutkan dengan resepsi di malam harinya. Untuk detail gedung Bulog, bisa dibaca di beberapa foto di bawah yang saya ambil dari brosurnya yang berlaku untuk tahun 2014.

  • Harga untuk Maret 2014: 15.180.000 (hanya gedung resepsi)
  • Harga Masjid untuk akad: 1 juta
  • Harga uang keamanan & parkir: 400.000 (jadi gak usah ngasih parkir lagi sebenernya itu tamu-tamu).
  • Kontak: 021-70917089 (Bu Sulis)

Review Gedung Bulog:

  • Pengelola gedung cukup mudah dihubungi dan cukup kooperatif meskipun bukan tipe yang ramah dan tebar senyum. Namun ingat karena ini gedung kantor, maka segala tanya-tanya, DP, dan lihat-lihat gedung harus dilakukan di hari kerja sekitar jam 10.00 – 16.00
  • Charge gedung Bulog agak tinggi dibandingkan gedung selevel lainnya, namun kalau pintar-pintar memilih rekanan, maka chargenya tidak terlalu menggigit kantong.
  • Orang Bulog nggak terlalu rese sama vendor yang bukan rekanan, asal pas check venue dengan para vendor, nggak usah saling dikenalin dari mana-mana aja.
  • Pengelola masjid dan gedung resepsi berbeda, jadi pastikan kamu dapet semua kontak PICnya.
  • Ruang rias gedung untuk acara malam baru bisa dipakai pukul 14:00, namun Bulog menyediakan ruang rias masjid yang sudah bisa dimasuki dari pukul 12:00, cuco buat dandan lebih cepet.
  • Meskipun saya booking tempat hingga pukul 21:00, boleh beres-beres hingga sekitar pukul 21.45.

PS: Sekian dari saya, kalau ada yang mau tanya-tanya seputar gedung Bulog, boleh banget lho taro pertanyaan di komen. Akan saya bantu sebisa mungkin selama bukan bantu biaya. :)

Bulog 1

28 thoughts on “Wedding Vendor: Gedung Oryza Bulog

  1. Bieb says:

    Survey gedung memang harus nomor 1. Apalagi kalau tanggal nikahnya tanggal2 cantik atau harus berdasarkan perhitungan primbon :D . Bisa 6 bulan atau bahkan 1 tahun sebelum acara u/ booking. Dirimu ga sempet survey ke Gedung Bea cukai yg sebelum Utan Kayu ya mba’? Eh tapi makin banyak pilihan makin bingung biasanya. heheheh.

    1. titiw says:

      Aku sih udah pernah ke gedung bea cukai kak ketika sodaraku kawinan. Untuk ukuran yang gak terlalu mahal, dia emang lumayanan. Tapi kudu ada kenalan orang sono katanyah. Dan iya, aku males banyak2 ccari gedung biar gak terlalu bingung. Hehehe.

      1. Putri says:

        Kalo boleh minta nomor kontak pengurus masjidnya mba.. Insyaallah ak mei taun dpn jg pk gedung bulog.. Utk catering dan lainnya msh pusiing browsing2 nii

        1. titiw says:

          Wah, kalo pengurus masjidnya saya nggak ada telponnya mbak. KArena semua berhubungan dengan pengurus gedungnya, baru nanti dikenalin sama pengurus masjidnya. :)

  2. Intan says:

    Mba aku mau Tanya kalo gedung Depsos dgn Bulog lebih besar mana ya? Thanks :)

    1. titiw says:

      Wah baru nyadar ada pertanyaan ini. Untuk ukuran sih kayalnya gedean depsos kak. Langit2nya tinggi di depsos jadi kesannya lega.

  3. Mba Era says:

    Catering mana yg murah & enak dr rekanan bulog mba…Makasih ya…

    1. titiw says:

      Namanya Chikal Catering. Sudah saya tulis di http://titiw.com/2014/05/05/wedding-vendor-chikal-catering/ ya. Silakan dicek. Saya sudah kirim juga PLnya biar jelas. :)

  4. tanti says:

    kalo aku males ngurus vendor dll.maunya terima beres ajah jd milihnya wedding paket gitu. di jakarta yg ngetop BRP, ballroom group , mereka punya 3 gedung : nareswara smesco di gatsu,sucofindo pancoran dan sovereign plaza simatupang yg sesuai budget aku pilih sucofindo. bisa cek di gedungperkawinan.com

  5. Thalita says:

    Halo kak, saya baru baca postingan kakak. Kebetulan sepupu saya mau nikahan dan saya jadi penjaga buku tamu. Yg mau saya tanya, lokasi meja tamunya di dalam gedung kan berarti? Setelah pintu masuk. Bukan di luar gedung sebelum pintu masuk.
    Terima kasih kak.

    1. titiw says:

      Itu tergantung yang bikin acaranya. Kalo aku sih waktu itu gak di luar banget yang tanpa ACnya. Jadi di lorongnya gitu. :)

  6. Setyani says:

    Bisa hub kemana bulog ya mba tiwi, juga mesjidnya, tks.

    1. titiw says:

      Itu sepertinya udah ada nomor telponnya kak di atas. Coba hubungi aja itu..

  7. akwilinalit says:

    Mba Titiw,
    saya muter2 di blog Mba mau cari tampilan pelaminan mba kok ngga dapat yah?
    soalnya mirip nih soal selera warna-nya.
    thanks.

    1. akwilinalit says:

      oh ya sekalian tanya, toilet dan ruang make up gimana reviewnya?

      1. titiw says:

        Toilet biasa aja gak bersih2 amat, tapi gak jorok2 amat juga. Ruang makeup pengantin terpisah sama ruang makeup keluarga.

    2. titiw says:

      Halo kak, waduh pelaminannya gak keliatan ya? Kebetulan aku emang belum ngeblog ttg si hari H nih. Hehe. Mungkin bisa dilihat Facebooknya fotograferku ya di >> https://www.facebook.com/media/set/?set=a.694256377276506.1073741867.469719256396887&type=1 . Semoga membantu.

      1. akwilinalit says:

        udah intip fb-nya, lumayan kelihatan pelaminannya. thanks yah. :).

        salam.

  8. Ummy says:

    Dear Mba Titiw, rencana aku mau menggunakan Bulog juga, ada rekomendasi catering tidak mba? kemarin mba pakai package dengan dekor? bagus mbaa kalau boleh tau pakai apaa yaa mba?
    terimakasih banyak Mba :)

    1. titiw says:

      Aku pake catering chikal yang mana dekornya chikal juga :)

  9. Meirisa says:

    Kak,saya rencana menikah tahun ini.
    Bolrh minta tolong dibantu ga kak biar bisa dapet potongan harga sewa gedung. Terimakasih.
    Risa

    1. titiw says:

      Wah kalo potongan harga saya gak bisa bantu. Saya bisa bantu doa ya biar acaranya lancar. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now