Traveling

SKJ 88 Ala Pulau Dolphin

Monday, 12 May 2014

Pulau Dolphin

Jadi ceritanya saya punya geng jalan-jalan yang isinya orang-orang pemalas semua, yaitu geng ACI 2011. Bahkan kami punya semboyan “geng tanpa visi misi” karena memang pada dasarnya kita kalo ngetrip gak bakalan mau ada tujuannya. Udah duduk-duduk aja di pantai.. Bakar-bakar marshmallow sambil main kartu werewolf underwater. Tapi ternyata, geng saya ini SANGAT SEMANGAT dan AMAT BERKONSEP jika mau melakukan hal yang.. Gak guna..

Kalo gak bisa dikatakan NYAMPAH. Misalnya saja, di perjalanan terakhir kami ke Pulau Dolphin di akhir bulan April 2014, dimana total-total 15 orang yang ikut. Pertamanya mau kemping santai. Trus kok rencananya nambah jadi pake ngecat-ngecat muka?! Elho, kok wacananya nambah jadi bikin video bertema Senam Kesegaran Jasmani yang tahun 88?!

Kalian kira itu semua hanya wacana? TETTOOT! Untuk urusan yang beginian, mereka semua NGEGAS dan NGOTOT! Nidinda di urusan perkostuman udah siapin segala bando, kaos kaki, legging-legging neon, serta kacamata cengdem dengan frame asal-asalan yang dibeli di pasar Senen sebelum kebakaran. Odre dan Regy seperti biasa super bisa diandelin untuk urusan peralatan tenda, bahan makanan, dan booking kapal menuju Dolphin.

Pertamanya sih kita mau kemping di Pulau Perak kayak tahun lalu, tapi pas ke sana.. Ini lagi ada bedol desa apa gemana iniiih?! Itu pulau penuuh sama yang kemping dan jadi terlihat kotor. Pasirnya pun berpindah jadi gak di bagian yang deket dermaga lagi. Tapi untung gak pindah ke lain hati. Untungnya juga Pulau Dolphin yang berjarak hanya 10 menit dari Pulau Perak bisa dipakai untuk kemping meskipun dengan resiko tidak ada air tawar di sana. Ganciil, yang penting, sedia bedak tabur yang super banyak buat ditaburan di selangkangan sehabis nyemplung di aer asin.

CUTI

Di hari Sabtu saat kami sampai di Dolphin, kegiatan pertama yang dijalani adalah tidur (kheses buat Andi yang lagi sakit), bangun tenda, ngemil mamee, sambil niup matras balon buat jemuran di tepi pantainya. Ombak sih gak kenceng, airnya pun dangkal kalau di bibir pantai, tapi arusnya agak lumayan. Saya dan Jimi yang leyeh-leyeh berdua pake merem, tiba-tiba udah rada jauh aja dari gerombolan pas melek. Berasa LDR! Jadi tetap waspada ya kawan-kawan.

Di bagian agak ke tengah juga terlihat sekumpulan hitam-hitam berduri. Apa itu namanya anak-anak? Betuuul! Bulu, BABI!! Hati-hati, ketusuk itu bulu rasanya lebih sakit daripada ketusuk bulu yang lain. Sabtu sore itupun ditutup dengan main Galaksin (a.k.a galah asin atawa gobaksodor) yang berefek macem orang mabog yang ketawa-ketawa, dengan lari-lari dan gapaian tangan yang ambisius! Sebelum bobo, makan malam dan bakar marshmallow serta  main kartu werewolf pun membungkus keseluruhan hari. Selamat bobok teman-teman..

*****

BANGON BANGON BANGOOOONNN!! Setelah semalaman badan yang kurus dan jiwa yang hampa ini terkena angin muson yang menderai-derai (I can barely remember what the hell angin muson is), kami bangun sekitar pukul 7 karena suara grabag grubug Mahe yang udah sibuk bikinin teh dan indomih buat orang-orang. Awwh.. Suami akuh emang bisa diandelin deh.. :* Dan karena kita udah prepare segala piring sendiri dengan panci yang geda, gak usah nunggu lama untuk menunggu sepiring indomi goreng ukuran jumbo untuk dimamah biak. Next activity? Apa lagi kalo bukan ganti kostum, ngecat muka dan SKJan!

Persiapan Show

Dimulai dengan pengecatan muka Nidinda oleh Yaya, muka Nidi jadi seperti semangka dengan biji yang banyak. Ah, kasian.. Dia pasti jadi gak laku karena orang-orang lebih suka semangka tanpa biji. Lalu muka Yaya dicat oleh Regy dengan simbol arit yang entah apa visi dan misinya. Griska pun turun tangan untuk mengecat wajah Odie dan Bram menjadi seperti tembok sekolah taman kanak-kanak. Dengan menyeruak, Umen langsung maju untuk menggambar koral dan ikan di muka Andifak. Luar biasa keren dan detail!

Umen menambahkan “Maklum kak.. Aku ini juara 3 lho dalam menggambar se-Jabodetabek tingkat SMA.” Gokiiil! Dan lukisan Umen pun super pecaah ketika gambarin muka Koh Diki ala vampir Cina! Gilaaak keren abiis! Yang laen-laen juga saling menggambar satu sama lain. Yaya gambarin muka Supri yang jadi kayak orang Tamil, Mahe gambarin muke Jimi yang maksudnya The Flash tapi kayak logonya PLN, sampe muka saya yang jadi kayak Joker nanggung hasil perbuatan Regy Kurniawan yang emang anak daerah.

Ngecat muka klaar, tentu saja saatnya mengimplementasikan wacana SKJ ’88 yang sudah digadang-gadang! Speaker dan kamera video sudah dipersiapkan Bram, Regy si instruktur sudah hapal mampus dengan gerakan yang sudah dia kerjakan sejak jaman nabi Daud, sampai Nidinda yang memadu padankan outfit anak-anak sehingga terlihat gonjreng dan bikin sakit mata. Gus Dur pun kalau masih ada saya rasa akan ngerasa silau dengan penampilan kita. *RIP Gus*

Daaan mulailah kami dengan senam SKJ ’88 dengan konsep-konsep yang asal-asalan namun tegas. Tampak tidak bertujuan, namun ada cerita di balik itu. Seakan-akan berseni, padahal memang kami anaknya manja. Ini daripada saya ngelantur aja mendingan langsung lihat aja ya video yang diedit Bram hanya dalam waktu tenggang 24 jam dari kita kembali ke rumah masing-masing. Luar biasa Bram Bondowoso! At last, enjoy the video and don’t forget to like the thumb or share it to the world, karena target kami: 1 juta viewers! x) HAPPY TRAVELING!

“Sometimes.. It’s not where you travel.. It’s who you travel with..”

""

Notes:

  1. Untuk menyambangi Pulau Dophin, naiklah kapal ojek yang berangkat pukul 7.30 WIB dari Muara Angke ke Pulau Harapan dengan harga Rp 40.000
  2. Dari Pulau Harapan, kudu nyewa kapal sendiri lagi yang ngebawa kita ke Pulau Dolphin. Denger-denger ini pulau pribadi, jadi kalo bisa ijin atau misi-misi dulu lebih baek.
  3. Untuk pulangnya, kami diantar Pak Bob (telp: 0877 8166 0853 bisa nego) sang pemilik kapal sewa hingga ke Pulau Pramuka, dan di sana nunggu Kapal Predator, speed boat berAC yang mengantarkan ke Marina Ancol dalam waktu 1 jam saja. Bisa juga milih kapal ojek dari Pulau Harapan, tapi sampe ke Angke, kamu udah gak berbentuk lagi sangking penuhnya.
  4. Di bagian cat muka, kami membeli cat bermerk Snazaroo di TGA Senayan City. Sebenernya sekotak juga cukup, tapi karena pada kagak irit jadi kudu pake 2 box. Usahakan beli yang kuas, jangan yang krayon karena susah nempel.
  5. Matras balon warna warni seperti ini bisa dibeli di ACE Hardware dengan harga Rp 29.000. Tapi niupnya jangan pake bibir, bisa-bisa itu bibir gak bisa dipake lagi 3 taon ke depan.
Previous Post →

12 thoughts on “SKJ 88 Ala Pulau Dolphin

  1. rasehaM says:

    Lucu banget! Ide nya siapa sih ngajakin SKJ-an? Btw, paling lucu yang cw gambar flash gt! Yang lain lumayan sih.

    1. titiw says:

      Ide SKJan sih dulu banget itu Regy.. Tapi yang ngajak SKJan di pantai ada namanya Mahe. Hah, itu gambar flash? Kirain logo PLN..

  2. Lala says:

    Cukup 1 kata buat video skj-nya, gokiiil!!
    Ditunggu karya selanjutnya, apapun itu, hahahah!!

    1. titiw says:

      Ahahaha tararengkyuuu kakak Lalaaa! Kapan2 geng EH beginian juga yuuks! ;)

  3. Tya says:

    ini sumpah kocakkk ahahahhaah X))
    terus akhirnya beneran pake bedak tuh abis brendem di aer asin? XoX

    1. titiw says:

      Basuh2 akua dikit abis itu tabur bedak doris, eh bedak bayi dengan menggila.. :D

  4. umenumen says:

    Ayo kak Tiws kita bikin pidio lagi~
    Harus berkonsep juga, dan tentunya harus lebih heboh. :D

    1. titiw says:

      Aku pengen kak bikin vidio.. kamu tapi bikinnya yg ada kamunya doang.. syedihh.. nggelepo..

  5. dil_dil says:

    kocak tiw.. gw jd inget pas yang di ujung genteng ada konser lo dan si mamih… kreatif banget ya yang namanya mahe dan team.. anyway… mahe bukannya suami lo ya ? :D

    1. titiw says:

      Iyaaaak Mahe laki eke kak. No wonder kaaan? :)) Yuuk goyang didi kempot lagiihhh x)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Latest

Travel Blogger Indonesia

About Titiw

Female, double (hamdallah sudah laku), berkacamata minus satu setengah yang dipake kalo mau liat nomor angkutan umum doang.

Pic of Life

Subscribe Now